A Will Eternal – Chapter 40

shadow

A Will Eternal – Chapter 40

Chapter 40: Mengejar Puncak

Bai Xiaochun kembali ke sekte bersenandung sedikit dan diam-diam merasa senang. Setelah mencapai halamannya, dia menghela nafas.

“Saya berlatih kultivasi abadi untuk hidup selamanya. Orang-orang seperti itu yang selalu berjuang dan membunuh adalah orang gila total. ”

Dia duduk di halamannya, dan mulai mengatur berbagai barang yang telah diambilnya dari Chen Fei dan teman-temannya. Mereka sama sekali tidak kaya, yang berarti bahwa Bai Xiaochun tidak benar-benar bergaul dengan banyak, meskipun dia tidak benar-benar peduli. Ketika dia selesai, dia mengeluarkan tanaman obat yang baru saja dia beli dan memeriksanya dengan cermat untuk sementara waktu.

Meskipun dia memiliki dasar yang kuat dalam tanaman dan tumbuh-tumbuhan, dia sebenarnya tidak memiliki banyak pengalaman berurusan dengan tanaman itu sendiri. Sekarang dia dapat memeriksa tanaman ini secara langsung, pengamatannya menyatu dengan informasi yang sudah ada dalam pikirannya. Dia bahkan menggaruk permukaan beberapa tanaman untuk memeriksa struktur internal mereka.

Setelah melakukan beberapa tes, ekspresi bijaksana muncul di wajah Bai Xiaochun, dan dia mengeluarkan dua formula acak yang didapatnya. Setelah melirik formula untuk mengisi energi spiritual, ia fokus pada formula lain, yang dirancang untuk manusia yang ingin memperkuat tubuh fisik mereka.

"Dupa Umur Panjang …." dia bergumam. Formula obat khusus ini tidak memerlukan penggunaan tanaman obat yang sangat banyak, hanya tujuh. Selain itu, tidak ada sesuatu yang sangat istimewa tentang cara mereka berinteraksi. Namun, dengan menggunakan teknik saling augmentasi dan penindasan, dimungkinkan untuk menyusun kekuatan tujuh tanaman obat, menghancurkannya menjadi bubuk, dan kemudian mengubahnya menjadi dupa.

Dua tanaman bahkan beracun. Jika seorang kultivator mengkonsumsinya, itu hanya akan menyebabkan dua minggu diare. Bagi manusia, mereka akan berakibat fatal.

“Ada banyak jenis tanaman roh di surga dan bumi. Beberapa dapat langsung dicerna, sedangkan yang lain perlu diramu menjadi pil untuk mengeluarkan efek optimalnya. Ada banyak yang, karena toksisitasnya, hanya dapat digunakan untuk membuat dupa. ” Bergumam pada dirinya sendiri, Bai Xiaochun mengeluarkan tanaman obat yang dibutuhkan untuk Dupa Panjang Umur, di mana ia mulai mempelajari mereka secara mendetail.

"Aku masih belum sepenuhnya percaya diri dalam hal ini," pikirnya. “Hal terpenting yang harus dipikirkan dalam meramu obat adalah tingkat keberhasilannya. Bahkan obat-obatan roh tingkat-1 yang paling sederhana masih memiliki tingkat potensi kegagalan yang tinggi.

“Saya memiliki sepuluh set setiap tanaman obat. Saya tidak bisa menyia-nyiakannya. ” Bai Xiaochun adalah orang yang berhati-hati, dan lebih suka percaya diri sebelum melakukan sesuatu. Itu persis bagaimana dia kembali ketika dia menyerap dirinya dalam menghafal semua jenis tanaman dan tumbuh-tumbuhan yang berbeda, dan situasi saat ini adalah sama. Alih-alih segera mencoba meramu obat, ia lebih suka meneliti formula obat terlebih dahulu.

Tujuh hari berlalu. Setelah sepenuhnya menyerap informasi dari formula obat, ia kemudian menutup matanya dan mulai menganalisis masalah ini lebih lanjut. Itu adalah malam ketika dia akhirnya membuka matanya. Kemudian, setelah berpikir lebih jauh, dia menghasilkan formula untuk obat pengisian energi spiritual dan mulai memeriksanya.

Dua minggu lagi berlalu. Mata Bai Xiaochun merah, tetapi sekarang, dia merasa bahwa dia benar-benar memahami semua berbagai tanaman obat yang merupakan bagian dari formula obat ini. Setelah berpikir lebih jauh, dia bangkit dan berjalan keluar dari halaman.

Meramu obat membutuhkan tungku pil, tapi itu cukup mahal, lebih mahal daripada yang bisa dilakukan Bai Xiaochun. Syukurlah, di Paviliun Pembuatan Obat, ada tungku pil tersedia untuk digunakan oleh para murid dalam meramu obat, dengan harga beberapa poin jasa.

Paviliun Pembuatan Obat berada di sisi timur Fragrant Cloud Peak, tidak terlalu jauh dari tempat Bai Xiaochun tinggal. Itu tidak seperti Paviliun Obat-obatan 10.000, yang selalu penuh dengan kerumunan orang. Paviliun Pembuatan Obat adalah tempat yang relatif tenang dan damai. Bagaimanapun, bahkan di Fragrant Cloud Peak, orang-orang yang memenuhi syarat untuk meramu obat-obatan jumlahnya relatif sedikit. Dari jumlah kecil itu, beberapa sudah memiliki tungku pil pribadi mereka sendiri, dan tidak perlu datang ke sini untuk menyewa satu.

Bai Xiaochun membayar hak untuk menggunakan fasilitas Paviliun Pembuatan Obat selama sebulan penuh. Dia diberi bengkel pribadi, lengkap dengan formasi mantra pelindung yang mencegah gangguan dari luar saat dia bekerja.

Mencengkeram kunci kayu yang telah diberikan padanya, Bai Xiaochun dengan cepat menemukan bengkel # 13 dan berjalan masuk. Itu tidak terlalu besar, dan benar-benar kosong kecuali tungku pil dan api yang menyala di bawahnya.

Setelah duduk bersila, Bai Xiaochun mengambil napas dalam-dalam, lalu memeriksa tungku pilus dengan seksama. Ketika dia mencoba memanipulasi nyala api dengan energi spiritual, dia menemukan bahwa dia dapat menyebabkan nyala api menjadi lebih panas, mengisi seluruh ruangan dengan panas yang hebat. Pada saat yang sama, tungku pil itu sendiri mulai bersinar merah terang.

Menggambar di atas fondasinya di Violet Qi Control Art, ia melakukan beberapa tes, dan dengan cepat terbiasa dengan panas yang hebat. Tidak butuh waktu lama sebelum dia menjadi terbiasa dengan cara mengontrol tingkat nyala api. Akhirnya, dia menampar tasnya untuk menghasilkan berbagai jenis tanaman dan tumbuh-tumbuhan.

“Dupa Umur Panjang terlalu penting untuk didahulukan dalam daftar. Pertama saya akan membiasakan diri dengan proses ramuan umum, kemudian saya akan mencoba. Saya akan mulai dengan Pil Pengisian Roh. Itu adalah pil tingkat-1, berguna untuk tingkat kelima Qi Kondensasi dan lebih rendah. " Bai Xiaochun sekarang sepenuhnya ditentukan. Ekspresi sangat serius, ia secara mental meninjau formula obat untuk pil Pengisian Roh, kemudian mulai membuat.

Dia menghasilkan tanaman obat pertama, lalu melambaikan tangannya, menyebabkan daun rontok. Dengan mata berkilauan dengan konsentrasi, dia mengirimkan energi spiritual internalnya keluar, membentuk kekuatan kuat namun lembut yang menghancurkan daun bersama menjadi sembilan butir getah, yang kemudian dia jatuhkan ke tungku pil.

Suara letusan bisa terdengar, dan kabut hijau langsung naik di dalam tungku pil. Mata Bai Xiaochun berkilau cerah, dan segera setelah kabut benar-benar muncul, tangannya terbang di udara ketika ia mengekstrak batang dan urat-urat tanaman obat, yang kemudian ia lemparkan ke tungku juga. Sesekali, ia menyesuaikan api, memastikan bahwa semakin banyak kabut menumpuk di dalam tungku.

Namun, tidak ada kabut yang lolos di luar. Itu membeku bersama, berputar-putar saat Bai Xiaochun mengeluarkan tanaman obat kedua. Setelah mengkatalisasi secara singkat, tanaman obat mekar dengan bunga, kelopak yang ia petik dan dimasukkan ke dalam tungku pil.

Waktu berlalu. Bai Xiaochun benar-benar fokus pada apa yang dia lakukan saat dia mengeluarkan satu tanaman obat demi satu. Segera dia berada di tanaman kedelapan, dan matanya bersinar terang ketika dia menatap tungku pil. Saat dia terus menerus menyesuaikan suhu api, keringat menetes ke wajahnya.

Dua jam kemudian, gemuruh yang teredam terdengar dari dalam tungku pil. Asap hitam keluar, untuk diserap oleh formasi mantra ruangan. Bai Xiaochun tersedak dan batuk, dan kerutan terlihat di wajahnya saat dia menatap terak hangus di dalam tungku pil.

"Kegagalan…." dia bergumam. Duduk dan meletakkan dagunya di tangannya, dia mulai berpikir. Setelah meninjau semua yang telah dia lakukan, dia tidak segera memulai batch lain. Lagipula, dia orang yang berhati-hati, dan apakah itu menyangkut menghafal tanaman dan tumbuh-tumbuhan atau meramu obat-obatan, dia selalu ingin melakukannya dengan cara yang paling bijaksana.

Dia merenungkan masalah ini selama tiga hari penuh. Selama waktu itu, ia meninjau kembali apa yang diingatnya tentang upaya pertamanya setidaknya seribu kali. Itu membantunya mengidentifikasi setidaknya lima puluh area bermasalah. Akhirnya, dia menarik napas panjang, beristirahat sejenak, dan sekali lagi memanaskan tungku.

Waktu yang sebenarnya diperlukan untuk menghasilkan pil itu tidak terlalu lama. Empat jam kemudian, tungku pil memancarkan suara gemuruh sekali lagi, dan ketika asapnya hilang, sisa-sisa pil yang rusak sekali lagi menjadi terlihat.

Pada titik ini, tekadnya yang keras kepala sekali lagi bangkit. Setelah mengeluarkan terak dari tungku pil, ia memeriksanya dengan cermat, lalu membandingkannya dengan informasi yang telah ia kumpulkan sejauh ini tentang ramuan obat. Dia kemudian menghabiskan sepuluh hari lagi untuk meneliti formula obat, serta tanaman dan vegetasi yang terlibat. Akhirnya, dengan mata merah, ia mulai mencoba untuk ketiga kalinya.

Batch ketiga tampak jauh lebih stabil, tetapi tepat pada saat pil-pil itu akan mengeras, semuanya berantakan, disertai dengan dentuman boom. Bai Xiaochun melompat maju dan menatap terak itu lagi. Setelah berpikir lebih lanjut, dia duduk bersila dan menutup matanya untuk merenungkan masalah ini lebih lanjut.

Kali ini, dia menghabiskan hampir setengah bulan. Waktunya di Paviliun Pembuatan Obat hampir habis. Akhirnya, matanya terbuka, dan dia menggertakkan giginya saat dia memulai gelombang keempat.

Akhirnya, waktunya habis, dan kumpulan yang paling baru adalah kegagalan.

Jika apoteker harian mana pun dapat mengamati apa yang terjadi, ia akan merasa sulit untuk percaya. Hampir setiap orang akan mencoba sekurang-kurangnya lusinan obat dalam waktu satu bulan, dan akan berhasil setidaknya dalam beberapa dari mereka.

Bahkan jika mereka hanya menghasilkan satu pil pada akhirnya, itu akan tetap dianggap sebagai keberhasilan.

Lagipula, kebanyakan orang menganggap obat-obatan sebagai sesuatu yang sangat sulit. Jika bukan itu masalahnya, maka akan ada lebih dari dua apoteker utama di seluruh Benua Eastwood.

Bahkan apoteker pekerja harian tidak terlalu umum, dan kebanyakan dari mereka tidak memiliki harapan untuk menjadi apoteker utama.

Tentu saja, alasan sebenarnya untuk itu adalah … kebanyakan orang tidak memiliki akses ke sumber daya yang diperlukan untuk benar-benar berkembang sebagai apoteker pekerja harian.

Namun, pada akhirnya, jika seseorang bekerja cukup lama dalam hal itu, peluang mereka untuk akhirnya menjadi apoteker utama akan jauh lebih besar. Oleh karena itu, kebanyakan orang percaya bahwa cara terbaik untuk meningkatkan tingkat keberhasilan seseorang dalam meramu obat adalah dengan berlatih banyak!

Dan itulah sebabnya kebanyakan orang hanya mengejar latihan.

Setelah Anda cukup terbiasa dengan prosesnya, kepercayaan diri Anda akan kesuksesan akan meningkat. Tentu saja, secara bersamaan, apoteker pekerja perjalanan datang untuk melihat kegagalan sebagai hal biasa. Setelah gagal, seseorang bisa memulai lagi, dan dengan demikian perlahan membaik. Itu terutama berlaku untuk pil obat yang lebih biasa. Bahan untuk pil seperti itu tidak terlalu mahal, dan bisa digunakan sebagai bahan bakar untuk kerja keras dan latihan itu.

Namun, Bai Xiaochun berjalan di jalur yang berbeda dari yang lain. Dia menjadi jauh lebih lambat, dan setelah setiap kegagalan, dia akan menghabiskan lebih banyak waktu menganalisis mengapa dia gagal daripada yang dia miliki dalam proses meramu yang sebenarnya.

Ini banyak hubungannya dengan kehati-hatiannya. Bahkan akan pantas untuk memanggilnya dengan cermat. Hanya sedikit ketelitian yang keluar selama waktunya mempelajari tanaman dan tumbuh-tumbuhan. Sekarang, setelah ia terjun ke dunia kedokteran untuk meramu, sifatnya yang cermat meningkat secara dramatis, menjadi aspek yang paling menonjol.

Karena ketelitian itu, ia mampu mengidentifikasi lebih banyak bidang masalah daripada rata-rata orang. Bahkan, jumlah masalah yang mungkin diidentifikasi orang lain tidak dapat dibandingkan. Dia berpikir dan merenungkan masalah tersebut dengan cara yang bahkan tidak akan dipertimbangkan orang lain, dan dengan demikian mengidentifikasi berbagai daerah yang mencurigakan.

Karena kehati-hatiannya, bahkan masalah sekecil apa pun adalah sesuatu yang ingin dia kendalikan sebelum dia melanjutkan dengan meramu. Karena alasan inilah dia menghabiskan banyak waktu untuk berpikir.

Bulan telah berlalu; Rambut Bai Xiaochun acak-acakan dan wajahnya dipenuhi abu. Lelah, dia meninggalkan Paviliun Pembuatan Obat dan kembali ke halamannya, di mana dia duduk di sana berpikir dan meninjau.

“Masih ada sembilan bidang masalah. Setelah saya menyelesaikan masalah itu, saya harus bisa melanjutkan dengan meramu obat. " Sambil menggertakkan giginya, dia duduk di sana di halaman, dengan mata tertutup, menganalisis masalah ini, kadang-kadang mengambil tanaman obat untuk mengamati dan belajar.

Setengah bulan berlalu sebelum dia tiba-tiba bergegas keluar, menghabiskan poin prestasi, dan memasuki Paviliun Peramu Obat lagi.

Batch kelima … gagal!

Setelah menganalisis masalah ini selama tujuh hari lagi, ia menemukan lebih banyak masalah, menyelesaikannya, dan kemudian mencoba lagi.

Batch keenam … gagal!

Matanya merah cerah. Dia menghabiskan dua puluh hari merenungkan masalah ini sebelum mencoba angkatan ketujuh.

Dua jam menuju proses, tidak ada suara gemuruh yang bisa terdengar. Sebaliknya, aroma obat menyebar, dan wajah Bai Xiaochun bersinar. Di sana, di dalam tungku pil ada dua pil obat hijau. Batch ketujuh sukses!

Dia mencoba lagi, dan batch kedelapan … berhasil, menghasilkan tiga pil!

Batch kesembilan … berhasil, menghasilkan lima pil!

Batch kesepuluh … juga berhasil, Namun, pada akhirnya, hanya satu pil yang muncul. Itu bukan hijau, melainkan hitam. Selain itu, tidak memancarkan aroma obat, tetapi aroma aneh yang berbeda.

Bahkan ketika Bai Xiaochun merenungkan masalah ini dengan penuh rasa ingin tahu, seluruh Paviliun Peramu Obat-obatan dilemparkan ke dalam kegemparan.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya