A Will Eternal – Chapter 423 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 423 | Baca Novel Online

Chapter 423: Tidak Berhenti

Bai Xiaochun saat ini hanya berjarak sekitar 3.000 meter dari pintu keluar percobaan oranye dengan api. Mempertimbangkan kecepatan yang dia mampu, hanya perlu sedikit usaha baginya untuk melanjutkan ke sidang kuning.

Kenyataannya, ada banyak murid lain di daerah itu, yang meskipun telah berusaha sebaik mungkin, tidak dapat melewati angin dan kemampuan ilahi untuk mencapai tempat yang ia tinggali.

Banyak dari mereka terkejut bahwa dia berhasil melewati begitu cepat, tetapi tidak ada dari mereka yang memperhatikannya. Bagaimanapun, mereka lebih peduli dengan situasi mereka sendiri; kehilangan konsentrasi sekecil apa pun bisa membuat mereka remuk seketika.

Karena bahaya yang intens, semua murid lainnya pada dasarnya mempertaruhkan hidup mereka.

Kontras antara semua murid lainnya, dan Bai Xiaochun, yang hanya berdiri di sana menyaksikan pertarungan golem batu, sangat jelas, dan beberapa pembudidaya di luar yang sedang mengawasinya terkejut.

"Apa yang salah dengan Bai Xiaochun ini? Dia tidak melakukan sesuatu yang sangat istimewa di bagian ini, tetapi dia melakukannya dengan sangat cepat. Kenapa dia tidak keluar begitu saja keluar saja ?! ”

“Orang ini sangat luar biasa. Dia sudah berada di 10.000 teratas, dan begitu dia sampai di bagian kuning pelangi, dia akan langsung berada di 5.000 teratas! ”

"Apa yang dia lakukan hanya berdiri di sana?"

Sebagai pembudidaya di luar memandang, bingung, Bai Xiaochun masih berusaha memutuskan apa yang harus dilakukan. Ketika dia berdiri di sana, berbagai aspek kunci dari Living Mountain Incantation terkunci di dalam benaknya, dan dengan setiap detik yang berlalu, menjadi lebih jelas bahwa ini adalah kesempatan yang tidak mampu dia lewatkan.

Sayangnya, akal ilahi-Nya dibatasi dalam persidangan dengan api, dan hanya bisa menyebar beberapa ratus meter. Hanya bisa mengamati para raksasa dengan mata telanjangnya hampir seperti menatap mereka melalui kerudung.

"Jika aku bisa sedikit lebih dekat, dan mengamati mereka dengan akal ilahi, maka aku cukup yakin aku bisa memahami golem batu ini dalam arti yang jauh lebih lengkap!" Mata merah, dia berjuang bolak-balik untuk waktu singkat sebelum menggertakkan giginya. "Jika yang terburuk menjadi yang terburuk, aku bisa menggunakan liontin giok tujuh warna untuk berteleportasi ke tempat yang aman!"

Dengan itu, dia bergerak, bukan menuju pintu keluar, tetapi ke arah yang berlawanan!

Semua orang yang melihat langsung terkejut, tetapi sebelum ada orang yang bahkan sempat berteriak kaget, Bai Xiaochun menjadi seberkas cahaya yang melaju kencang di tanah percobaan oranye dengan api. Semua pembudidaya lain dalam persidangan dengan api memandang dengan mata lebar.

"Apa yang dia lakukan…?"

Pada saat yang sama, Bai Xiaochun menembak, menuju langsung ke golem batu, dan kemudian, mempertahankan kecepatannya yang luar biasa, ia mulai terbang menaiki kaki-kaki yang terdekat.

Dari kejauhan, Bai Xiaochun tampak seperti bug kecil dibandingkan dengan golem batu yang sangat besar. Namun, dia sangat gesit, dan dengan cepat bergegas dan melompat ke punggung raksasa itu. Akhirnya, dia mencapai sesuatu yang sumpek di mana, terlepas dari pergerakan raksasa itu, dia bisa duduk dengan kaki bersila dan mengirim indera ilahi untuk mengamati raksasa itu.

Pada titik ini, semua orang terengah-engah; baik para kultivator dalam percobaan dengan api, dan penonton di luar menonton acara bermain di layar yang diproyeksikan.

"Dia … dia melompat ke raksasa itu sendiri?"

"Apakah Bai Xiaochun ini gila ?!"

“Tunggu, apakah dia akan mulai berlatih kultivasi? Surga! Apa yang dia pikirkan? Kebanyakan orang berusaha keluar dari tempat itu secepat mungkin. Tapi dia benar-benar mundur, dan sekarang melangkah lebih jauh untuk berlatih kultivasi. Ini adalah uji coba dengan api, bukan tempat untuk berkultivasi! ” Tindakan Bai Xiaochun menyebabkan kehebohan besar baik di dalam maupun di luar persidangan dengan api.

Sementara itu, bintang Zhao Yidong bukan lagi subjek yang banyak diperhatikan. Tindakan Bai Xiaochun, meskipun fakta bahwa dia hanya dalam uji coba oranye dengan api, menyebabkan kejutan yang sangat besar di antara para penonton.

Seiring waktu berlalu, berita terus menyebar melalui para pembudidaya Sekte Polaritas Langit Berbintang Langit, dan bahkan lebih banyak orang mulai memperhatikan apa yang terjadi.

Adapun Song Que, ia berada di tengah-tengah sesi meditasi, ketika tiba-tiba tasnya mulai bergetar. Membuka matanya, dia mengeluarkan slip giok dari dalam yang memiliki pesan pendek dari salah satu temannya. Setelah memindai, matanya melebar, dan dia berdiri.

"Bai Xiaochun ?!" Tanpa ragu-ragu, dia bergegas keluar dari gua abadi dan memandang bagian oranye pelangi di atas. Setelah menemukan satu bintang yang sangat terang, dia fokus pada itu, dan beberapa saat kemudian, nama Bai Xiaochun muncul di kepalanya.

Saat keributan di dunia luar menyebar, Bai Xiaochun berada di dalam persidangan dengan api, melakukan yang terbaik untuk tinggal di satu tempat di belakang raksasa. Bertahan melawan angin yang menjerit, ia mengirim naluri ilahi mengalir keluar untuk mengamati struktur internal golem batu.

Tidak ada tempat yang lebih cocok untuk mempelajari golem batu ini daripada posisi yang didudukinya!

"Untuk menyatu dengan gunung," gumamnya, "kamu harus mengerti dulu!" Dengan itu, dia bangkit dan mulai memanjat lebih tinggi melalui celah dan celah di belakang golem batu. Sepanjang waktu, golem batu itu terlibat dalam pertempuran sengit dengan lawannya, berayun bolak-balik di tengah-tengah suara gemuruh surga yang menghancurkan bumi.

Pada beberapa kesempatan, Bai Xiaochun hampir terlempar keluar dari permukaan golem batu, terutama setiap kali golem batu lainnya menghantamnya, yang menyebabkan segala sesuatu di sekitarnya bergetar hebat.

Suatu kali, raksasa batu yang berlawanan menyerang dengan serangan kepalan tangan yang memanggil kemampuan ilahi, meninggalkan Bai Xiaochun batuk darah. Meskipun relatif tersembunyi di antara celah-celah di punggung raksasa itu, ia masih merasa seolah-olah organ-organ dalamnya bergetar pada titik kehancuran.

Namun, tekad memenuhi matanya. Mengencangkan cengkeramannya di permukaan berbatu, ia sekali lagi mengirim akal ilahi untuk memahami lebih lanjut tentang golem batu.

Semua orang yang menonton adegan itu terengah-engah, dan bahkan dua raksasa batu pun memperhatikannya. Namun, selain sinar aneh yang muncul di mata mereka, mereka tidak melakukan apa-apa, dan terus bertarung.

Sementara itu, di lokasi lain di Myriad Star Rainbow, di luar Ravine of Endless Mountains, Stonemountain duduk bersila di atas batu hitam kehijauan yang sama. Perlahan, matanya terbuka, dan dia memandang ke arah persidangan Starry Sky Dao Polarity Superstars, tatapannya tertuju pada bintang Bai Xiaochun di bagian oranye pelangi. Perlahan-lahan, sebuah cahaya aneh muncul di mata pria itu, dan sebuah senyum muncul di wajahnya.

"Nah, itu pintar," gumamnya pelan.

Kembali ke dalam percobaan oranye dengan api, Bai Xiaochun mengambil napas dalam-dalam dan naik lebih tinggi ke raksasa. Pada saat ini, ia memiliki pemahaman yang cukup menyeluruh tentang susunan internal makhluk batu yang sangat besar, kecuali kepalanya. Tentu saja, itu adalah area yang paling berbahaya. Tapi Bai Xiaochun saat ini dilalap dalam Living Mountain Incantation, dengan cara yang sama seperti ia sering kehilangan dirinya dalam meramu obat. Dengan rasa takut mati yang tampaknya tidak ada sama sekali, dia terbang lebih tinggi, bahkan ketika kedua golem batu saling bertempur tanpa henti.

Sayap muncul di belakangnya saat dia mendorong dengan kecepatan yang lebih besar, dan dia bahkan mengandalkan Gunung Shaking Bash dan Undying Tendon di kaki kirinya. Ledakan sonik bergema, dan serangkaian bayangan mengulur di belakangnya saat ia melesat ke atas untuk muncul di atas kepala golem batu. Angin memukulnya, membuatnya hampir mustahil untuk berdiri diam, tetapi ia meraih ke salah satu rambut batu yang mencuat dari kepala raksasa itu, dan kemudian mengirim indera ilahi keluar dengan meninggalkan sembrono.

Rupanya, golem batu tidak suka kepalanya diganggu. Sambil mengerutkan kening, ia menyentakkan kepalanya ke samping, menyebabkan angin kencang naik dalam persidangan dengan api. Seketika, para pembudidaya lain dalam persidangan mulai memancarkan jeritan kesakitan, dan dengan cepat mulai menghancurkan liontin batu giok mereka untuk berpindah.

Bai Xiaochun akhirnya tidak bisa bertahan lagi, dan terlempar dari kepala raksasa itu. Pada saat yang sama, golem batu besar mulai mengayunkan tangannya yang seperti gunung ke arah Bai Xiaochun, hampir seperti manusia dalam upaya untuk mengambil seekor lalat dari udara.

Saat Bai Xiaochun menyaksikan tangan besar mengisi bidang penglihatannya, matanya tiba-tiba bersinar dengan pencerahan.

"Semangat!" Bai Xiaochun meraung, tangannya berkedip dalam gerakan mantra dua tangan saat dia menggunakan teknik penyatuan roh yang dijelaskan dalam Living Mountain Incantation. Dia telah mencoba hal yang sama ini berkali-kali di Ravine of Endless Mountains, dan telah gagal setiap kali. Tapi kali ini, dia tiba-tiba merasakan sesuatu yang mengaduk-aduk dalam benaknya, hubungan semacam dengan golem batu besar ini.

Itu adalah hubungan yang unik dan tak terlukiskan, hampir seolah dia dilebur dengan emosi raksasa. Dia bisa merasakan betapa kuno itu, dan bisa merasakan kegilaan dan kepahitannya. Dia juga bisa merasakan betapa membenci dunia ini, dan terutama Starry Sky Dao Polarity Sect.

Getaran mengalir di Bai Xiaochun, dan hal yang sama terjadi pada golem batu. Matanya bersinar dengan cahaya terang saat melihat Bai Xiaochun, dan tiba-tiba, alih-alih mencoba meraih Bai Xiaochun, itu menamparnya!

Seketika, Bai Xiaochun dikirim terbang di udara, berputar jungkir balik menuju pintu keluar percobaan oranye dengan api!

Bai Xiaochun hampir tidak punya waktu untuk terengah-engah sebelum dia berada dalam jangkauan teleportasi dari pintu keluar, dan terseret ke arah persidangan kuning dengan api. Beberapa saat sebelum dia menghilang, dia melihat ke belakang untuk melihat kedua raksasa batu berdiri di sana menatapnya.

Beberapa saat kemudian, suara gemuruh yang kuat sekali lagi bergema. Tampaknya, kinerja mereka tidak akan berakhir selamanya. Mereka tidak akan beristirahat sampai mereka mati!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya