A Will Eternal – Chapter 43

shadow

A Will Eternal – Chapter 43

Chapter 43: Lambat … Sangat Lambat …

"Jangan bilang … dia adalah kura-kura kecil!?!?" Kerumunan itu gempar.

Tentu saja, yang paling terperangah dari semua orang adalah Xu Baocai, yang menatap Bai Xiaochun dengan mata begitu lebar sehingga mereka seolah-olah hampir keluar dari kepalanya. Beberapa saat yang lalu, dia membenci Bai Xiaochun karena tidak berpikir banyak untuk menguasai tiga volume makhluk roh, tapi sekarang, dia jelas memiliki hak untuk memiliki sikap itu ….

“Penguasaan tanaman dan tumbuh-tumbuhan dan penguasaan makhluk roh …. Bai Xiaochun jelas-jelas hanya mengacaukan aku !! Tapi ini benar-benar tidak bisa dipercaya. Dia hanya berada di sekte selama beberapa tahun! Mungkinkah … bahwa dia benar-benar kura-kura kecil? ” Terengah-engah, Xu Baocai mengeluarkan buku catatan kecilnya dan mulai menuliskan perkembangan baru. Dalam hati, dia bersukacita bahwa dia telah memilih untuk merapikan segalanya dengan Bai Xiaochun, dan juga bersukacita bahwa dia tidak mengatakan sesuatu yang terlalu mengejek sebelumnya.

Bahkan ketika semua orang memberikan suara mengejutkan mereka, Bai Xiaochun berjalan keluar dari lorong, mendesah. Sebenarnya, jika ada cara untuk menyembunyikan prestasinya mengenai sepuluh prasasti batu, maka dia akan melakukannya. Bagaimanapun, masih ada murid Sekte Batin di antara para penggemar Zhou Xinqi.

Sayangnya, tidak ada yang bisa dilakukan untuk itu. Dia tidak bisa menyerah begitu saja pada promosi. Terlepas dari kenyataan bahwa dia telah dipaksa untuk mengungkapkan kebenaran, ketika dia melihat betapa bersemangatnya orang banyak itu, dan ketika dia mendengar orang-orang memanggil namanya, dia sebenarnya cukup tersentuh.

“Sungguh murid yang luar biasa. Ah, andai saja semua orang seperti itu! ” Sambil mendesah secara emosional, dan di bawah mata semua orang yang hadir, dia memilih tungku pil dan duduk.

Penatua Xu memandang Bai Xiaochun dengan serius. Senyum melintas di wajahnya, tetapi dengan cepat menghilang. Setelah memulihkan ketenangannya, ia dengan tenang berkata, “Kantung di depan Anda memiliki sepuluh set tanaman obat, yang dapat Anda gunakan untuk meramu sepuluh obat roh tingkat 1, khususnya, Inkspirit Incense!

“Anda akan dinilai berdasarkan tingkat keberhasilan Anda, dengan minimal dua keberhasilan menjadi persyaratan untuk lulus. Siapa pun yang paling sukses … akan diberikan 5.000 poin prestasi! Anda dapat segera mulai. "

Para murid Sekte Luar dalam audiensi langsung mulai berdengung dengan kegembiraan dalam menanggapi penjelasan Penatua Xu.

"Kali ini ujiannya adalah untuk membuat Inkspirit Incense!"

“Inkspirit Incense bukan obat tingkat-1 yang paling sulit untuk diramu, tapi itu tidak mudah…. Ini tidak seperti Spirit Condensation Dupa atau obat-obatan roh lain seperti itu, yang banyak pengalaman apoteker magang. ”

"Hmph. Mereka hanya memperbaiki cara untuk menguji kualifikasi seseorang dalam meramu obat. Tidak bisakah kamu melihat apa yang terjadi? Sebelumnya, mereka membutuhkan empat volume tanaman dan vegetasi, sekarang lima. Mereka bahkan meningkatkan tingkat kesulitan obat roh untuk diramu. Agaknya, hal-hal hanya akan terus menjadi lebih sulit di masa depan. "

Ketika semua orang membahas masalah ini, kelompok yang duduk di depan tungku pil di alun-alun memiliki ekspresi yang sangat serius di wajah mereka. Meskipun beberapa dari mereka tersenyum pahit ketika mereka mendengar bahwa tes melibatkan Inkspirit Incense, mereka tidak membiarkan diri mereka terganggu, tetapi membuka tas dan mulai memeriksa tanaman obat.

Xu Baocai telah menyebutkan soal 5.000 poin jasa sebelumnya. Sekarang Bai Xiaochun mendengar konfirmasi dari Penatua Xu, hatinya berdebar kencang. Dia sudah kehabisan poin prestasi, yang dia butuhkan untuk mendapatkan formula obat dan tanaman obat.

"Jika aku bisa mendapatkan 5.000 poin prestasi itu, itu akan menghemat banyak waktu dan tenaga." Dengan pemikiran itu di benaknya, Bai Xiaochun membuka tas itu, di dalamnya terdapat sepuluh set tanaman obat, ditambah slip batu giok, yang tidak lain adalah formula obat untuk Dupa Inkspirit.

Dia tidak segera mulai meramu obat, tetapi malah menenangkan qi dan menjernihkan pikirannya, lalu mulai mempelajari formula itu.

Dia mengambil waktu, yang membuat dia terbiasa meramu obat. Bahkan pertanyaan sekecil apa pun perlu dianalisis sepenuhnya sampai dia merasa benar-benar percaya diri.

Penelitian awalnya saja membutuhkan waktu dua jam.

Pada saat itu, Du Lingfei dan semua orang sudah selesai memeriksa tanaman, dan mulai benar-benar meramu obat. Faktanya, kebanyakan dari mereka lebih dari setengah selesai dengan angkatan pertama mereka.

Tidak butuh waktu lama sebelum semua orang kecuali Bai Xiaochun sudah di tengah meramu obat. Bai Xiaochun adalah satu-satunya yang duduk di sana, memandangi batu giok dengan serius. Pemandangan itu membuat Xu Baocai agak terkejut.

Pada saat ini, gelombang pertama obat roh telah keluar. Suara gemuruh mulai keluar dari tungku pil KB semua orang kecuali Bai Xiaochun. Sebagian besar dari mereka memiliki wajah panjang ketika asap hitam naik, menunjukkan bahwa gelombang pertama mereka gagal.

Han Jianye, di sisi lain, melemparkan kepalanya ke belakang dan tertawa keras. Tungku pilnya bergetar, dan aroma obat mulai menyebar. Secara mengejutkan, tongkat Inkspirit Incense sepanjang tiga inci muncul.

Para murid luar Sekte sekitarnya semua menjulurkan leher mereka untuk melihat.

"Dia berhasil dengan angkatan pertamanya!"

"Han Jianye ini benar-benar memiliki bakat dalam meramu obat-obatan!"

Ekspresi bersemangat muncul di wajah Han Jianye saat dia melirik ke peserta tes lainnya. Tatapannya tertuju sejenak pada Bai Xiaochun, dan ketika dia menyadari bahwa dia masih mempelajari formula obat, tatapan jijik muncul di matanya. Akhirnya, ia mengeluarkan set kedua tanaman dan mulai meramu batch kedua.

Du Lingfei dan semua orang memiliki ekspresi yang tidak sedap dipandang di wajah mereka, dan mengertakkan gigi ketika mereka mulai bekerja pada gelombang kedua.

Waktu berlalu. Pada saat jam keempat tes telah berlalu, sebagian besar kelompok sudah selesai dengan angkatan kedua mereka. Gemuruh bergemuruh bisa terdengar sebagai … tidak ada satu pun peserta tes yang berhasil.

Pada sekitar saat inilah Bai Xiaochun meletakkan slip giok. Pikirannya sekarang dipenuhi dengan formula obat untuk Inkspirit Incense. Namun, ketika semua orang berpikir dia akan memulai, mereka terkejut melihat dia mengambil salah satu tanaman obat dan mulai mempelajarinya dengan cermat.

"Apa yang dilakukan Bai Xiaochun? Dia sudah mempelajari formula obat selama empat jam! Apa gunanya mempelajari tanaman? "

"Aku tahu ini ujian, tetapi apakah dia benar-benar harus berjalan begitu lambat …?"

Mata Xu Baocai membelalak tak percaya ketika dia melihat semua orang memulai gelombang ketiga mereka.

Penonton menunggu dengan kebingungan ketika jam keenam ujian tiba. Pada saat ini, delapan belas peserta tes semuanya telah gagal secara konsisten. Segera delapan jam berlalu, lalu sepuluh. Akhirnya, empat orang berhasil meramu Dupa Inkspirit, termasuk Du Lingfei, Chen Zi’ang, dan Zhao Yiduo.

Aura dupa menyebar ke segala arah. Han Jianye tertawa dengan bangga karena menjadi orang pertama yang membuat tongkat kedua dari Inkspirit Incense. Melihat sekeliling dengan bangga, penghinaannya untuk Bai Xiaochun tumbuh.

Pada titik ini, Bai Xiaochun sedang mempelajari tanaman obat keempat. Kadang-kadang dia bahkan akan merobek perforasi ke dalam pabrik itu sendiri, yang membuat penonton kaget. Bahkan Penatua Xu telah memperhatikan.

Waktu berlalu. Segera, dua belas jam telah berlalu. Semua orang gagal dalam kelompok obat roh keenam, kecuali Han Jianye, yang merupakan satu-satunya orang yang berhasil.

Itu menyebabkan keributan, dan bahkan menimbulkan anggukan ringan dari Penatua Xu.

"Han Jianye ini sudah meramu tiga batang dupa! Tidak ada orang lain yang memiliki lebih dari satu! ”

“Dalam ujian yang lalu, dua keberhasilan berarti Anda lulus ujian, dan empat keberhasilan menjadikan Anda Terpilih. Yang harus dilakukan Han Jianye adalah meramu satu tongkat lagi untuk menjadi Terpilih! ”

Ketika semua orang membahas masalah ini, sinar kepercayaan diri terlihat berkedip di mata Han Jianye saat dia bergumam, "Saya pasti akan membuat tongkat keempat dari Inkspirit Incense. Saya akan Terpilih, dan saya akan menjadi apoteker pekerja harian top! ”

Sambil mendesing lengan bajunya dengan gaya megah, ia mulai mengerjakan batch ketujuh.

Wajah Du Lingfei pucat saat dia menggertakkan giginya dan mulai mengerjakan batch ketujuhnya sendiri.

Ketika jam keempat belas tiba, mata Du Lingfei bersinar dengan kegembiraan ketika aroma obat mulai menyebar dari tungku pilnya. Bahkan ketika asap hitam naik dari tumpukan ketujuh orang lain, dia menghasilkan satu-satunya keberhasilan!

"Aku sudah memenuhi batas minimum, tapi promosi saja tidak cukup!" Du Lingfei membatasi kegembiraannya, mengambil napas dalam-dalam saat dia, bersama dengan Han Jianye yang berwajah pucat, mulai mengerjakan batch lain.

Pada jam keenam belas, lebih banyak suara gemuruh terdengar lagi … semua orang menemui kegagalan.

Pada saat ini, dari sembilan belas orang lain selain Bai Xiaochun yang mengikuti tes, Han Jianye memiliki tiga keberhasilan, Du Lingfei memiliki dua, Chen Zi’ang dan Zhao Yiduo sama-sama memiliki satu, dan yang lainnya … tidak memiliki apa-apa selain kegagalan.

Adapun Bai Xiaochun, dia sedang mempelajari yang terakhir dari tanaman obat.

"Tes ini sangat sulit …."

Itulah pemikiran yang mengalir di benak para murid Sekte Luar di audiensi. Mereka bisa merasakan tekanan cemas menumpuk. Sebagian besar peserta tes hanya memiliki dua set bahan yang tersisa. Dengan pengecualian Du Lingfei dan Han Jianye, yang sudah memenuhi persyaratan minimum, dan Chen Zi’ang dan Zhao Yiduo, yang keduanya sudah memiliki satu keberhasilan, peserta tes lainnya harus berhasil dengan kedua set bahan, jika tidak mereka akan akan gagal sepenuhnya.

Murid-murid yang tersisa sekarang sangat gugup. Pada dasarnya, batch kesembilan ini adalah batch yang paling penting; jika mereka gagal, maka Penatua Xu tidak akan membiarkan mereka membuang bahan-bahan yang disisihkan untuk kelompok ke sepuluh.

Jika batch kesembilan itu gagal, maka … upaya tes mereka akan gagal total.

Dipenuhi dengan kecemasan dan kegugupan, semua orang fokus sepenuhnya pada kelompok kesembilan mereka…. Setiap langkah mendapat perhatian penuh dan penuh; mereka yang telah memenuhi persyaratan minimum ingin mendapatkan skor akhir yang lebih baik, dan bagi mereka yang belum memenuhi persyaratan minimum, mereka harus melakukan segala yang mereka bisa untuk lulus sekarang.

Bai Xiaochun, di sisi lain … sedang duduk di sana memegang tanaman obat terakhir. Rupanya, dia sedang mempertimbangkan beberapa pertanyaan penting tentang tanaman itu, karena alisnya berkerut. Sekarang … beberapa orang memperhatikannya.

Jam kedelapan belas tampaknya berjalan sangat lambat. Inilah saat yang ditunggu-tunggu semua orang. Segera, suara gemuruh bergema. Adapun para murid yang tidak berhasil sama sekali, mereka bangkit, wajah pucat, tertawa kecil. Setelah menggenggam tangan kepada Penatua Xu, mereka dengan sedih meninggalkan alun-alun.

Satu demi satu, para murid pergi, hingga tak lama kemudian, hanya enam orang yang masih meramu obat.

Segera, suara gemuruh bergema keluar dari tungku pil keenam peserta tes, namun aroma obat hanya berasal dari salah satu tungku itu, yang milik Zhao Yiduo.

Tangan Zhao Yiduo mengepal erat, dia terengah-engah, dan matanya benar-benar merah. Dia lebih bersemangat saat ini daripada sebelumnya; dia telah memenuhi persyaratan minimum. Dengan dua keberhasilan, dia lulus!

Beberapa orang bersemangat, beberapa mengalami depresi. Lima orang telah gagal, dua dari mereka menjadi murid yang tidak berhasil satu kali pun. Sambil mendesah, mereka bangkit dan pergi.

Chen Zi’ang tidak bisa lebih cemas. Dia memelototi Zhao Yiduo, hati dipenuhi kepahitan dan kecemasan. Kemudian dia melihat dengan mata merah pada set terakhir tanaman obat.

Du Lingfei mengerutkan kening, lalu menutup matanya untuk berpikir. Han Jianye merasakan tekanan paling sedikit dari semua, namun, dia tidak senang terjebak dengan hanya tiga keberhasilan. Dia ingin menerobos untuk menjadi Terpilih.

"Batch terakhir!" Orang-orang mengambil napas dalam-dalam ketika mereka melihat ke alun-alun, dan lima orang tertinggal. Han Jianye. Du Lingfei. Zhao Yiduo. Chen Zi’ang. Dan tentu saja … Bai Xiaochun.

Tiga dari mereka sudah memenuhi persyaratan minimum. Chen Zi’ang punya satu kesempatan lagi untuk melakukannya. Adapun Bai Xiaochun … orang bahkan tidak memperhatikannya, dan sebenarnya mulai bertanya-tanya mengapa dia bahkan datang. Setelah delapan belas jam, yang dia lakukan hanyalah mempelajari formula obat dan tanaman obat. Beberapa orang bahkan bertanya-tanya … apakah dia baru saja menjadi bagian dari kegembiraan.

Dengan keseriusan yang belum pernah terjadi sebelumnya bahwa Du Lingfei dan yang lainnya mulai fokus sepenuhnya pada kelompok kesepuluh dan pengobatan roh terakhir mereka. Ketika semua orang memandang dengan tatapan tetap, jam ke-20 perlahan berlalu.

Suara gemuruh kemudian bisa terdengar dari tungku pil Zhao Yiduo, setelah itu asap hitam naik. Dia menghela nafas. Dia telah gagal di batch terakhir, tetapi setidaknya dia masih memenuhi persyaratan minimum.

Dalam waktu yang hampir bersamaan persis dengan kegagalan Zhao Yiduo, tungku pilek Chen Zi’ang mulai mengeluarkan aroma obat. Bukan hanya dia. Aroma obat juga menyebar dari Du Lingfei dan Han Jianye!

Dalam sekejap itu, ketiga wajah mereka bersinar dengan gembira ketika mereka menyadari bahwa mereka telah berhasil!

"Saya melakukannya! Empat batang Dupa Inkspirit! Saya mengambil posisi teratas !! ” Han Jianye melonjak berdiri dan tawanya yang bersemangat mulai terdengar ke segala arah. Du Lingfei menghela nafas lega. Meskipun dia belum mencapai tingkat Terpilih, tiga keberhasilan masih mengejutkan.

Chen Zi’ang merasa hampir seolah-olah dia telah dibangkitkan dari kematian, dan mulai tertawa terbahak-bahak.

Pada saat ini, perasaan bahwa mereka berempat telah menekan selama dua jam terakhir akhirnya meletus.

“Tes yang sulit! Fakta bahwa Han Jianye dapat berhasil empat kali meskipun tingkat kesulitan ini menunjukkan bahwa dia benar-benar Terpilih! ”

"Du Lingfei mendapat tiga keberhasilan, Chen Zi’ang dan Zhao Yiduo sama-sama mendapat dua …. Mereka semua memenuhi persyaratan untuk dipromosikan. Saya bertaruh jika ujiannya tidak terlalu sulit, mereka semua mungkin akan bisa mendapatkan empat keberhasilan! "

Bahkan ketika semua orang mulai membahas masalah ini, ketika teman-teman peserta tes bersorak mendukung, ketika Penatua mengangguk setuju pada Han Jianye dan hendak mengumumkan bahwa tes itu selesai … Bai Xiaochun bergerak.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya