A Will Eternal – Chapter 444 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 444 | Baca Novel Online

Chapter 444: Juara 1 Zhao Tianjiao

Ketika orang-orang terus turun ke kapal perang kuno, lelaki tua bermata tiga yang baru saja muncul dari pelangi dewa menghilang, muncul kembali di kapal itu sendiri. Sebenarnya, dia tidak sendirian; dia bergabung dengan lima pembudidaya Nascent Soul.

Tampaknya seolah-olah kapal baru saja akan berlayar, namun, pada saat itulah seberkas cahaya menembus udara di kejauhan, menyebabkan suara siulan yang kuat bergema di udara.

"Bagaimana mungkin aku, Zhao Tianjiao, tidak berpartisipasi dalam acara besar seperti ini !?"

Itu adalah pria muda yang sering bepergian, tinggi dan ramping, dengan rambut hitam panjang dan aura dingin. Fluktuasi basis kultivasi mengejutkan membuatnya, meskipun berada di lingkaran besar dari tahap Formasi Inti, terasa jauh lebih kuat dari itu. Dia benar-benar tampak seperti seorang pembudidaya Nascent Soul, dan meskipun dia tidak cukup dalam tingkat itu, ketika dia mendekat, adalah mungkin untuk melihatnya sesekali kabur hingga tidak mungkin untuk melihat.

Sebenarnya, dia sebenarnya menggunakan kemampuan teleportasi. Meskipun dia hanya bisa berteleportasi untuk jarak pendek, dia masih hanya seorang pembudidaya Formasi Inti, yang membuatnya terkejut ke tingkat yang bahkan melampaui bidat.

Hanya butuh beberapa saat bagi pemuda itu untuk mencapai kapal dan mendarat di geladak. Ketika dia berdiri di sana terlihat sangat kesepian dan bangga, dia sangat berbeda dari para pembudidaya lain sehingga dia seperti bulan purnama di bidang bintang!

"Itu Kakak Sulung!"

"Surga! Apakah Saudara Sulung teleportasi barusan? ”

"Penatua Brother Heretic memiliki Wind Dash-nya, tetapi Brother Sulung menggunakan teleportasi kecil yang nyata!" Semua orang di kerumunan memandang Zhao Tianjiao dengan ekspresi hormat dan hormat.

"Hei, aku juga bisa teleport!" Bai Xiaochun menggerutu pada dirinya sendiri dengan kesal. Meskipun dia tidak sepenuhnya yakin bahwa Zhao Tianjiao sama menakjubkannya dengan yang dipikirkan orang banyak, dia harus mengakui bahwa dia memiliki keterampilan. Selain itu, Bai Xiaochun bisa merasakan dari fluktuasi mengejutkan yang bergulir darinya bahwa ia lebih kuat dari patung Gongsun Wan’er.

Chen Hetian yang bermata tiga memandang Zhao Tianjiao, tatapannya lembut, namun kata-katanya tajam ketika dia berkata, "Dan apa alasanmu karena terlambat dan menunda hal-hal ?!"

Menggenggam tangan dengan hormat, Zhao Tianjiao berkata, “Setahun yang lalu, seorang murid Starry Sky Dao Polaritas Sekte hilang, dan dalam upaya saya untuk menemukannya, saya menemukan bahwa ketiga orang aneh ini yang bertanggung jawab. Mereka semua melarikan diri ke arah yang berbeda, yang menghabiskan sedikit waktu. ”

Dengan itu, dia melambaikan lengan bajunya, menyebabkan tiga kepala jatuh ke geladak.

Dua di antara mereka adalah lelaki tua, dan satu berusia setengah baya, tetapi mereka semua tampak takjub di mata mereka yang sudah mati. Berdasarkan aura yang masih tersisa pada mereka, ketiganya adalah pembudidaya Nascent Soul!

Ketika para murid di sekitarnya melihat tiga kepala yang terpenggal, mereka segera mulai memanggil dengan terkejut.

"Patriark Riverwater!"

"Headwind Sage yang Tercerahkan!"

"Itu Flamecloud Eksentrik !!"

"Mereka bertiga adalah ahli Nascent Soul! Surga …. Kakak tertua benar-benar membunuh mereka bertiga !! ”

"Dia benar-benar layak disebut Kakak Sulung !!"

Murid Chen Yueshan mengerut, tetapi dia tidak mengatakan apa-apa, dan untuk bidat, ekspresinya berubah sangat suram, dan dia mulai bernapas dengan berat.

Mata Bai Xiaochun melebar, dan dia bahkan megap-megap. Meskipun dia tahu bahwa Zhao Tianjiao luar biasa sebelumnya, pada titik ini dia bisa mengatakan bahwa dia pasti seseorang yang harus menghindari memprovokasi dengan cara apa pun.

Melihat ketiga kepala yang terputus, dia bergumam pada dirinya sendiri, “Ah terserahlah. Saya hanya harus berurusan dengan fakta bahwa dia memiliki nama yang sedikit lebih baik daripada saya! " [1]

Chen Hetian mengangguk sedikit dan kemudian, tanpa sepatah kata pun, berbalik dan menuju ke dek tertinggi di kapal, meninggalkan pembudidaya Nascent Soul di belakang untuk menangani sisa para murid.

Salah satu pembudidaya Nascent Soul, seorang pria paruh baya, melangkah maju dengan wajah tanpa ekspresi dan berkata, "Kalian semua Terpilih dari Sekte Polaritas Langit Berbintang Dao, dan sudah agak akrab dengan uji coba ini dengan api. Karena itu, kami tidak akan membuang waktu dengan penjelasan lebih lanjut.

“Namun, ada satu hal yang harus aku perjelas. Perjalanan kami akan memakan waktu setengah tahun, dan selama waktu itu, Anda akan tinggal di tempat yang ditugaskan kepada Anda berdasarkan peringkat Anda di Starry Sky Dao Polarity Superstars!

"3 teratas akan tetap di geladak 2. Pilih kabinmu di sana untuk menjadi gua abadi pribadimu. Anda yang berada di tempat ke-4 sampai ke-10 akan tetap berada di dek 3, di mana Anda juga akan memiliki gua abadi pribadi untuk memupuk kultivasi Anda.

"Kalian yang menempati tempat 11 sampai 100, kamu akan tinggal di dek 4. Semua orang setelah itu akan berada di dek 5!"

Sementara itu, kapal sudah mulai menambah kecepatan saat bergerak melintasi permukaan laut; tabrakan ombak di sisi kapal sudah terdengar.

Ada juga angin kencang, dan sedikit semprotan laut yang membawa unsur korosif yang kuat yang tidak membahayakan kapal, tetapi bisa merugikan pembudidaya jika menyentuh mereka.

Bai Xiaochun sedikit gugup tentang itu, tetapi ketika dia mendengar bahwa semua orang ditugaskan ke tempat tinggal mereka melalui senioritas mereka dalam sistem peringkat, dia langsung bersemangat.

"Nah, itu yang saya bicarakan!" dia pikir. "Orang-orang dengan peringkat yang lebih tinggi harus memiliki akomodasi yang lebih baik!" Dia sudah tidak sabar untuk melihat seperti apa gua keabadiannya nanti.

“Gunakan medali identitas ini sebagai kunci menuju gua abadimu. Baiklah, kalian semua dipecat! ” Dengan itu, pembudidaya paruh baya Nascent Soul berputar pada tumitnya dan terbang ke dek 1 dengan ahli Nascent Soul lainnya, di mana mereka memasuki kabin mereka sendiri untuk bermeditasi.

Sekarang karena anggota generasi Senior telah pergi, 1.000 pembudidaya lainnya di kapal semuanya tersebar, tampaknya bersemangat untuk turun dari geladak utama dan menjauh dari angin laut yang kuat dan semprotan korosif.

Zhao Tianjiao adalah yang pertama bergerak, menuju ke dek 2, dengan Chen Yueshan dan Bidat mengikuti di belakang. Banyak pembudidaya lain agak iri dengan fakta bahwa ketiganya mendapatkan seluruh dek untuk diri mereka sendiri, namun, tidak ada yang bisa dilakukan tentang masalah ini.

Bai Xiaochun tidak merasakan iritasi sama sekali. Dia terbang dengan bersemangat menuju dek 3 dengan 10 pembudidaya top lainnya, termasuk Gongsun Wan’er.

Adapun para pembudidaya lainnya, mereka kesal dalam frustrasi dan kecemburuan saat mereka mencari gua abadi mereka sendiri.

Bai Xiaochun dipenuhi dengan antisipasi ketika ia memasuki dek 3, dan ia senang bahwa ia menemukan bahwa seluruh dek telah direnovasi dan hanya dilengkapi dengan tujuh kabin.

Menggunakan medali identitas yang telah diberikan kepadanya, ia secara acak memilih satu dan mencap kabin itu untuk dirinya sendiri. Lalu dia membuka pintu, melangkah, dan melihat sekeliling. Terlepas dari semua yang telah ia lihat dan lakukan dalam hidupnya sejauh ini, pemandangan yang bertemu dengan matanya sedemikian rupa sehingga napas terkejut keluar dari bibirnya.

Kabin itu besar, sepenuhnya 300 meter dari sisi ke sisi. Selain itu, sebenarnya bukan kabin tunggal, tetapi suite kabin, dengan tujuh kamar, ditambah workstation meramu pil. Isinya semua yang mungkin dibutuhkan seseorang, dan sangat mewah.

Lantai itu tidak terbuat dari kayu seperti yang diduga orang di kapal, melainkan batu kapur hijau yang diliputi kekuatan spiritual. Lempengan itu sebagian tembus cahaya, dan di dalamnya terlihat kabut dan awan yang berputar. Tidak hanya mereka cantik dalam penampilan, tetapi energi spiritual yang terpancar dari mereka dapat digunakan dalam kultivasi. Selain itu, ada formasi mantra defensif yang dibangun ke dalam kabin yang juga menyediakan kedap suara lengkap dari suara gemuruh yang menggema di luar.

Yang lebih luar biasa adalah bahwa pondok itu datang dengan enam puteri boneka, yang bertugas menjaga seluruh kabin tetap teratur setiap saat. Di satu sisi kabin ada jendela-jendela yang memberikan pemandangan spektakuler keemasan laut di luar, dan ada juga balkon di mana orang bisa menikmati angin laut jika diinginkan, atau bahkan memancing sedikit.

Mengingat saat ini sekitar tengah hari, dan matahari bersinar terang di luar, Bai Xiaochun tiba-tiba terdorong untuk pergi ke luar dan berendam dalam kehangatan matahari.

Yang benar adalah bahwa kabin ini sangat besar sehingga dapat memuat seratus orang dan masih memiliki ruang kosong.

“Sangat mewah! Fakta bahwa Starry Sky Dao Polarity Sect akan memperlakukan para petinggi dengan jauh lebih baik adalah … ini luar biasa! ” Sambil menarik napas panjang, ia berkeliling pondok sebentar sebelum duduk bersila untuk melakukan beberapa latihan pernapasan.

Waktu berlalu dengan cepat. Selama tiga hari berikutnya, Bai Xiaochun hanya terus lebih senang dengan akomodasinya. Itu terutama benar ketika dia menemukan bahwa setiap hari, para puteri bonekanya akan membawa sejumlah besar makanan roh.

Jumlah makanan roh begitu luas sehingga bahkan setelah bekerja keras, dia tidak bisa mengkonsumsi semuanya. Baginya, hidup bahkan lebih baik daripada di Starry Sky Dao Polarity Sect, dan setelah makan, dia akan menepuk perutnya dan bersendawa sedikit, lalu berbaring di dipan di balkon untuk menikmati angin laut dan kehangatan dari matahari.

“Saya masuk 10 besar, dan semuanya bagus. Saya bertanya-tanya seperti apa tiga kamar untuk Zhao Tianjiao dan yang lainnya? Seberapa besar mereka?"

Memikirkan Zhao Tianjiao menyebabkan Bai Xiaochun tiba-tiba teringat Song Que dan pelindung Dao lainnya. Pada saat itu, dia menyadari bahwa, mengingat seberapa besar kamarnya, dan bagaimana itu hampir kosong, dia mungkin juga menikmatinya dengan beberapa orang lain. Dengan pemikiran itu dalam pikirannya, dia dengan bersemangat bergegas keluar dari gubuknya dan menuju ke dek 4.

Hal pertama yang dia lakukan adalah mencoba mendapatkan gambaran seperti apa kabin di dek 4. Menimbang bahwa selalu ada orang yang masuk dan keluar dari satu pondok atau yang lain, tidak butuh waktu lama baginya untuk mendapatkan jawaban.

Deck 4 jauh lebih kecil dari deck 3, dan setiap kabin hanya beberapa puluh meter. Bahkan tetap saja, semua kabin adalah hunian tunggal. Namun, ketika dia turun ke dek 5, dia melihat bahwa segalanya jauh lebih sempit.

1. Pengingat cepat bahwa nama yang diberikan Zhao Tianjiao "Tianjiao" menggunakan karakter yang sama dengan kata yang biasanya saya terjemahkan "Chosen"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya