A Will Eternal – Chapter 445

shadow

A Will Eternal – Chapter 445

Chapter 445: Akhirnya, Aku Bisa Mendapatkan Makanan Nyata

Ada lebih dari seratus kabin di geladak 5, tidak ada yang sangat besar. Selain itu, tidak ada satu pun yang merupakan kabin hunian tunggal; mereka dirancang untuk menampung lima orang masing-masing ….

Meskipun setiap orang di setiap kabin memiliki ruang tamu terpisah yang dapat ditutup dengan formasi mantra, membandingkan tempat ini dengan akomodasi Bai Xiaochun seperti membandingkan bumi dengan surga atau tanah dengan awan.

Setelah melihat-lihat sebentar, dia menemukan kabin Tuan Dewa-Diviner, tempat Tuan Dewa-Diviner duduk memandang sekeliling dengan cemas ke sekelilingnya yang suram. Memikirkan menghabiskan setengah tahun dalam kondisi seperti ini membuatnya merasa sangat cemberut.

Tepat saat dia akan menjadi benar-benar putus asa, Bai Xiaochun muncul ….

"Junior Patriarch …." dia menangis.

"Baiklah," kata Bai Xiaochun dengan lambaian tangannya, "Anda ikut dengan saya. Tempat saya jauh lebih besar. " Guru Dewa-Diviner langsung gembira, dan membuat iri para pembudidaya lain di kabin, ia bergegas ke sisi Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun berdeham, menggenggam kedua tangannya di belakang, dan pergi mencari teman-temannya yang lain. Akhirnya, ia menemukan Song Que yang kebetulan berada di kabin yang sama dengan Chen Manyao.

Begitu Chen Manyao melihat Bai Xiaochun, dia memberinya senyum cerah yang tidak mungkin lebih menarik. Sedangkan untuk Song Que, wajahnya sudah hampir suram; beberapa hari terakhir ini sangat menjengkelkan baginya, mengingat ini adalah pertama kalinya dia tinggal di kamar bersama orang lain.

Menghela nafas, Bai Xiaochun berkata, "Queer, bibimu mempercayakanmu kepadaku, jadi bagaimana mungkin aku bisa berpangku tangan saat kau menderita? Kenapa kamu tidak ikut dengan pamanmu? Saya makan makanan roh setiap hari, dan memiliki begitu banyak sehingga saya bahkan tidak bisa menyelesaikannya. ”

Wajah Song Que gelap, dan dia menatap Bai Xiaochun dengan gigi terkatup.

Tentu saja, itu membuat Bai Xiaochun merasa luar biasa. Dia tahu bahwa Song Que tidak menyukainya, dan karena itu, dia sangat tidak menyukai Song Que, dan kadang-kadang akan menemukan peluang untuk sengaja mengejeknya.

Tepat ketika Bai Xiaochun hendak mengundang Chen Manyao untuk ikut bersamanya, dia berbicara.

“Aku akan ikut denganmu, kakak Xiaochun. Saya tahu Anda menikmati makanan roh setiap hari, dan memiliki begitu banyak yang tidak dapat Anda selesaikan. Saya akan membantu Anda dengan masalah itu! " Menutupi senyumnya dengan tangannya, dia melayang ke sisi Bai Xiaochun, di mana dia bergabung dengan Tuan Dewa-Diviner.

Melihat bahwa Song Que bahkan tidak akan mengatakan sepatah kata pun, Bai Xiaochun menggelengkan kepalanya dan berbalik untuk pergi. Namun, dia berhenti di pintu dan kembali menatap Song Que.

“Kamu benar-benar tidak datang? Energi spiritual di kabin saya jauh lebih kuat daripada di sini, jadi kultivasi Anda akan berjalan lebih cepat. ”

Song Que benar-benar tidak ingin pergi, tetapi kenyataannya adalah bahwa dia tidak tahu siapa pun pembudidaya lain di gubuknya di dek 5. Gagasan harus menghabiskan setengah tahun dengan mereka membuat suasana hatinya semakin gelap.

Kemudian dia mendengar Bai Xiaochun menyebutkan bahwa energi spiritual di kabinnya kuat, dan akan membantu dalam kultivasi. Itu akhirnya memberi Song Que alasan yang dia butuhkan.

"Aku harus melampaui dia," pikirnya. “Seorang pria sejati tahu kapan harus berdiri tegak dan kapan harus tunduk. Saya tidak bisa membiarkan diri saya tertinggal terlalu jauh selama setengah tahun ini. Satu-satunya alasan saya melakukan ini adalah untuk tujuan kultivasi, dan itu saja! ” Setelah meyakinkan dirinya dengan cara ini, Song Que mengepalkan rahangnya dan bangkit, wajahnya lebih suram dari sebelumnya ketika dia berjalan ke sisi Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun sedikit terkejut, setelah yakin bahwa Song Que tidak akan bergabung dengannya. Menempel pundak Song Que, dia berkata, "Itu adalah semangat! Kita semua satu keluarga besar, kan? Mempertimbangkan hubungan antara aku dan bibimu, kamu harus mendengarkan aku lebih dekat di masa depan. Lagipula, kapan pamanmu memperlakukanmu dengan tidak adil? ”

Menghela nafas, Bai Xiaochun merasa lebih dari sebelumnya seperti seseorang dari generasi yang lebih tua, dan tahu bahwa dia harus menjaga Song Que tidak peduli bagaimana dia melakukannya. Kemudian, setelah dia kembali ke Sekte Penangkal Sungai, dia akan memastikan Song Junwan tahu semua tentang itu. Dia pasti akan senang.

Sambil mendesah, dia memimpin semua pelindung Dao-nya kembali ke dek 3….

Setelah memasuki kabin Bai Xiaochun, bahkan kemauan Song Que tidak bisa mencegahnya terengah-engah dan melihat sekeliling dengan kaget pada ukuran ruangan, makanan roh, boneka, lantai batu kapur, dan balkon. Hampir seketika, ia merasakan tusukan rasa sakit menusuk hatinya….

Pada saat itu, dia bersumpah di dalam hatinya bahwa dia akan fokus penuh pada kultivasi, dan mengusahakan kesempatannya sendiri untuk masuk ke 10 besar. Perbedaan perlakuan antara kelompok itu dan di mana dia berada hampir tidak mungkin terjadi. dijelaskan dalam kata-kata.

Bahkan, perbedaan itu begitu hebat sehingga Song Que bahkan bisa merasakan matanya menjadi agak lembab.

Adapun Guru Dewa-Diviner, dia juga tersentak, dan langsung ditarik ke jendela. Selama tiga hari terakhir, satu-satunya cara dia bisa merasakan sinar matahari di wajahnya adalah pergi ke geladak utama, tetapi keadaan terlalu berisik di sana, dan semprotan dari ombak terlalu berbahaya. Tapi di kabin Bai Xiaochun, orang bisa melihat ke luar jendela kapan saja, atau bahkan duduk di balkon yang aman.

Master God-Diviner langsung diliputi kegembiraan.

Adapun Chen Manyao, dia juga tertegun diam. Sebelumnya, dia berasumsi perbedaan akomodasi akan besar, tetapi tidak sebesar ini. Pada saat ini, dia tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit kesal pada bagaimana Langit Berbintang Dao Sekte Polaritas telah mengatur hal-hal.

Ekspresi wajah mereka menyebabkan Bai Xiaochun menghela nafas. Dia sebenarnya tidak bermaksud untuk pamer dalam situasi ini, dan sekarang khawatir teman-temannya mungkin salah mengerti niatnya. Karena itu, dia dengan cepat mencoba menjelaskan bagaimana perasaannya.

"Ini semua salahku," katanya. “Jika saya telah bekerja sedikit lebih keras, mungkin saya bisa berhasil menjadi yang teratas 3. Saya mendengar bahwa akomodasi mereka bahkan lebih baik daripada ini, dan lebih besar. Milik saya hanya begitu-begitu …. " Bai Xiaochun benar-benar hanya mencoba untuk memperbaiki keadaan, tetapi hasilnya adalah penampilan yang bahkan lebih aneh muncul di wajah ketiga temannya.

Melihat ini, Bai Xiaochun baru saja bersiap untuk mencoba menjelaskan hal-hal lebih lanjut, ketika tiba-tiba, tangisan yang menusuk telinga terdengar dari laut di luar. Kabin dilindungi oleh formasi mantra, jadi fakta bahwa tangisan itu jelas terdengar pergi untuk menunjukkan betapa luar biasa kuatnya itu. Bahkan, seluruh kapal perang bahkan mulai bergoyang sedikit demi sedikit.

Wajah Bai Xiaochun jatuh, dan tiga pelindung Dao-nya memiliki reaksi yang sama. Mereka semua bergegas ke balkon dan memandang ke luar, lalu mereka melihat seberkas cahaya perak keluar dari laut dan naik ke langit.

Garis cahaya itulah yang menyebabkan kebisingan tadi, dan juga mengirim gelombang besar membanting ke sisi kapal. Dengan demikian, adalah mungkin untuk membayangkan bahwa apa pun yang menyebabkan cahaya itu luar biasa!

Terengah-engah, Bai Xiaochun menjulurkan lehernya dalam upaya untuk melihat apa yang ada di dalam cahaya, dan segera bisa mengatakan bahwa itu adalah sesuatu dengan aura Surga-Dao!

Meskipun orang lain mungkin tidak menyadarinya, karena Bai Xiaochun memiliki Surga-Dao Gold Core, ia lebih terbiasa dengan hal-hal seperti itu.

"Apa itu…?" dia pikir. Pada titik ini, dia tidak bisa menahan diri untuk membuka Mata Dharma Heavenspan-nya. Hampir segera, suara gemuruh memenuhi pikirannya, dan dia merasakan sakit menusuk di dahinya. Dia dengan cepat menutup mata ketiganya, yang sudah mulai bocor darah.

Bahkan pada saat yang singkat itu, Bai Xiaochun bisa melihat sekilas apa yang ada dalam cahaya, dan itu membuat pikiran dan hatinya hancur oleh gelombang kejut!

Di dalam cahaya itu ada naga berwarna perak!

Rupanya, naga itu terluka, dan bahkan ketika terbang, darah perak bocor dari luka-lukanya ….

Dalam sekejap naga perak muncul, dewa bermata tiga Chen Hetian bermeditasi di dek 1. Tiba-tiba, semua matanya terbuka, dan ekspresinya berkedip dengan keraguan dan kegembiraan.

"Ikan naga silvermoon !!" dia berteriak. "Kong Lie, kalian berlima ikut denganku sekarang. Kita akan menangkap binatang buas itu! "

Dengan itu, dia menghilang, untuk muncul kembali sesaat kemudian di udara. Adapun lima pembudidaya Nascent Soul, mereka berteleportasi untuk bergabung dengan Chen Hetian. Bahkan ketika mereka muncul di tempat terbuka, ekspresi bersinar dengan antisipasi, cahaya perak mulai menghilang di cakrawala.

"Ayo pergi! Jika kami mendapatkan ikan naga itu, aku akan memberikan kalian hadiah yang luar biasa! ” Mata Chen Hetian terbakar dengan semangat saat ia dan lima pembudidaya Nascent Soul melesat ke kejauhan.

Banyak pembudidaya lain di kapal bisa mengatakan bahwa ada sesuatu yang aneh sedang terjadi, dan telah bergegas ke geladak utama. Ketika mereka melihat apa yang terjadi, berbagai ekspresi muncul di wajah mereka.

Pada dek 2, Zhao Tianjiao dan Chen Yueshan muncul untuk melihat apa keributan itu, dengan hanya bidat yang tidak bereaksi.

Meskipun tidak ada yang memperhatikan, Gongsun Wan’er ada di gubuknya, berdiri di jendela dan melihat cahaya perak yang memudar ke kejauhan. Senyum aneh bisa terlihat di wajahnya, dan di ujung jari telunjuknya ada setetes darah perak, yang dengan cepat dijilatnya.

"Akhirnya, aku bisa mendapatkan makanan sungguhan," katanya sambil terkekeh.

Mempertimbangkan seberapa cepat kultivator Chen Hetian dan Nascent Soul bergerak, dan kecepatan kapal perang, hanya butuh sekitar sepuluh kali sebelum mereka benar-benar terpisah.

Semua orang di kapal perang mulai membahas berbagai hal, tetapi tak lama kemudian pembicaraan menjadi tenang. Dengan deva dan pembudidaya Nascent Soul hilang, dan lautan luas membentang ke segala arah, rasa tidak nyaman memenuhi hati semua orang yang hadir.

Waktu berlalu. Tiga hari kemudian, Chen Hetian dan pembudidaya Nascent Soul masih belum kembali, dan semua orang di kapal perang merasakan tekanan yang lebih besar membebani pundak mereka. Terlebih lagi, ada aura aneh dan misterius yang sepertinya terbentuk di sekitar mereka.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya