A Will Eternal – Chapter 449

shadow

A Will Eternal – Chapter 449

Chapter 449: Jadi, Kamu Orang Yang Baik …

Saat para penonton berspekulasi tentang apa yang terjadi, Song Que dan Master God-Diviner tampak terkejut, benar-benar tidak dapat menemukan ide apa pun yang mungkin dibicarakan oleh Zhao Tianjiao dan Bai Xiaochun. Bahkan Chen Manyao tampak sangat penasaran.

Gongsun Wan’er adalah satu-satunya dengan sedikit senyum di wajahnya.

Sementara itu, di bagian depan kapal, Bai Xiaochun baru saja pulih dari keterkejutannya. Dengan ekspresi yang sangat aneh dia memandang Zhao Tianjiao, merenungkan bagaimana ini adalah Kakak Sulung nomor satu dari Starry Sky Dao Polarity Superstars, seseorang dengan basis budidaya yang mendalam, yang bisa menebang para ahli Jiwa Nascent….

"Hm, ini tipe cowok yang mungkin harus berteman denganku," pikirnya. “Dengan begitu, jika seseorang menjemputku di Wildlands, aku akan meminta seseorang untuk membantuku. Segalanya mungkin akan berjalan lebih lancar dengan teman seperti dia. " Dengan pemikiran ini di benaknya, Bai Xiaochun tersenyum dan menepuk bahu Zhao Tianjiao seperti dia akan menjadi teman dekat. Dengan suara serendah angin musim semi, dia berkata, "Kakak Sulung …."

Zhao Tianjiao tidak terbiasa dengan orang yang menyentuhnya, dan akan mundur, ketika dia mendengar nada suara Bai Xiaochun, dan bisa mengatakan bahwa dia berbicara dengan tulus. Oleh karena itu, dia membiarkan Bai Xiaochun untuk terus menggenggam bahunya.

“Kau harus percaya padaku untuk yang ini, Kakak Sulung. Dua gadis yang kau lihat bersamaku, hanya ada dua, kan? Nah, kembali ke Sekte Penantang Sungai, saya mendapat surat cinta dari puluhan ribu gadis! ” Bai Xiaochun menghela nafas dan berusaha untuk tidak terlihat bangga pada dirinya sendiri.

Dengan anggapan bahwa Bai Xiaochun pasti melebih-lebihkan, Zhao Tianjiao mengerutkan kening.

Tentu saja, ekspresi bermain di wajah mereka memicu lebih banyak diskusi di antara para penonton. Itu terutama benar ketika Bai Xiaochun menggenggam bahu Zhao Tianjiao, dan Zhao Tianjiao tidak mundur. Ekspresi terkejut muncul di wajah semua orang yang hadir.

Bagi orang-orang ini, Zhao Tianjiao menduduki posisi tertinggi tertinggi, dan merupakan sosok yang benar-benar bangga dan menyendiri. Dia adalah tipe orang yang dingin yang tidak ada yang bisa mendekati. Karena itu, melihat perubahan perilaku yang tiba-tiba ini cukup mengejutkan.

Kembali di haluan kapal, Zhao Tianjiao mengerutkan kening kecewa di Bai Xiaochun. Bahkan, dia sebenarnya berencana untuk hanya berbalik dan pergi.

"Hei! Kamu masih tidak percaya padaku? Baiklah, lihat ini! ” Bai Xiaochun benci ketika orang tidak mempercayai apa yang dia katakan, jadi dia dengan cepat menepuk tasnya untuk dipegang, menyebabkan suara gemerisik memenuhi udara ketika sejumlah besar surat cinta mulai tumpah seperti hujan.

Ada begitu banyak dari mereka sehingga mereka dengan cepat membentuk gunung kecil tepat di dek. Zhao Tianjiao tersentak, matanya melebar karena kaget dan tidak percaya. Dia bahkan mengambil beberapa surat dan membacanya, lalu muncul ekspresi keheranan yang lebih besar. Dengan cepat menjadi jelas bahwa semua surat cinta ditulis oleh orang yang berbeda, dan tidak palsu. Bahkan ada beberapa batu giok yang tergelincir di tumpukan, di dalamnya dapat terlihat wajah-wajah cantik dari gadis-gadis yang telah membebaskan mereka….

"I-ini … ini …."

Zhao Tianjiao mulai terengah-engah, dan jantungnya bergetar hebat saat dipukul oleh gelombang kejut. Dia menatap perlahan pada Bai Xiaochun, ekspresi yang sama di matanya yang akan dia miliki jika dia menghadapi dewa.

Sambil mengibaskan lengan bajunya dengan bangga, Bai Xiaochun mengangkat dagunya dan berkata, “Lihat? Sekarang apakah kamu percaya padaku? Dan ini hanya sebagian dari koleksi saya. Saya memiliki lebih banyak di tas memegang saya. Dengan menjentikkan jari, aku, Bai Xiaochun, memenangkan hati para pembudidaya perempuan yang tak terhitung jumlahnya di Sekte Penentang Sungai! ”

Adegan aneh yang sekarang dimainkan menyebabkan hati dan pikiran para penonton dipenuhi dengan kejutan dan spekulasi. Tidak ada yang bisa mendengar kata-kata yang diucapkan, dan akal ilahi tidak ada gunanya, sehingga yang bisa mereka lakukan hanyalah menonton apa yang terjadi.

Ketika orang-orang melihat tumpukan besar surat mengalir keluar dari tas pegang Bai Xiaochun, mereka ternganga kaget. Pada awalnya, banyak orang tidak menganggap surat-surat itu sebagai sesuatu yang istimewa, tetapi segera orang-orang menyadari bahwa banyak dari mereka yang terlipat menjadi bentuk hati.

“Apa itu? Surga! Kakak Sulung sebenarnya sedang membaca dan membaca beberapa di antaranya! Mengapa saya merasa itu adalah surat cinta? "

"Tidak. Tidak mungkin! Pernahkah Anda melihat seseorang dengan surat cinta sebanyak itu? Harus ada lebih dari 10.000 dari mereka! Jelas bukan surat cinta! Selain itu, lihat ekspresi di wajah Kakak Sulung. Dia jelas mengetahui rahasia misterius, kan? ”

"Kenapa Bai Xiaochun ini hanya terbukti lebih dan lebih membingungkan?!?!"

Tentu saja, ketika Chen Manyao mengenali surat-surat cinta, dia membuat suara ‘pshaw’, tampaknya tidak yakin apakah akan tertawa atau menangis.

Sebelum orang bisa melihat pemandangan itu terlalu dekat untuk menganalisis apa yang terjadi, Zhao Tianjiao mengambil napas dalam-dalam dan melambaikan tangannya, menyebabkan penghalang suara tiba-tiba kabur, membuat mustahil bagi siapa pun untuk melihat mereka berdua.

Ekspresi yang sangat suram dan sangat tulus, Zhao Tianjiao menggenggam tangan dan membungkuk dalam-dalam pada Bai Xiaochun.

” Junior Bruder Bai, saya hampir tidak percaya bahwa seseorang semuda Anda memiliki keterampilan luar biasa. Saya ingin tahu apakah Anda bersedia berkenan mengajari saya satu atau dua hal? "

Bai Xiaochun sekali lagi terkejut oleh pemandangan aneh Zhao Tianjiao tampak begitu serius dan belum mengucapkan kata-kata seperti itu.

"Kamu ingin belajar hal-hal semacam itu?" Bai Xiaochun bertanya dengan heran.

Mata bersinar dengan khidmat, Zhao Tianjiao menarik napas dalam-dalam dan sekali lagi membungkuk dalam-dalam. "Junior Brother Bai, tolong ajari aku. Saya ingin bahagia dalam hidup, dan jika Anda bisa memberkati saya dengan kebaikan seperti itu, saya tidak akan pernah melupakannya selama saya hidup !! ”

Bai Xiaochun berkedip beberapa kali saat dia akhirnya menyadari apa yang sedang terjadi. Zhao Tianjiao jelas tipe orang yang tampak dingin dan jauh di luar, tetapi diam-diam sangat bersemangat dan romantis. Setelah beberapa saat, Bai Xiaochun tertawa terbahak-bahak.

"Hei, kita bersaudara, kan? Apa maksudmu mengajarimu satu atau dua hal? Mari kita jadwalkan waktu dan saya akan mengajari Anda semua yang saya tahu. Katakan saja padaku gadis mana yang kamu suka. Tidak ada tantangan yang tidak bisa ditangani Love Saint Bai Xiaochun! ” Dia bahkan menampar dadanya dengan percaya diri untuk menekankan kata-katanya.

Zhao Tianjiao menghela nafas panjang. Mereka segera mengatur waktu untuk bertemu dan membahas masalah ini lebih lanjut, setelah itu Zhao Tianjiao membungkuk dalam-dalam, lalu mengusir perisai penyegel dan berjalan pergi dengan sedih.

Bai Xiaochun menyimpan semua surat cinta itu, dan kemudian melangkah dengan bangga kembali ke pelindung Dao-nya. Master God-Diviner tampak sangat ingin tahu, dan meskipun Song Que pura-pura tidak tertarik, jelas bahwa dia memperhatikan Bai Xiaochun.

Setelah beberapa saat, Master God-Diviner tidak bisa menahan diri untuk bertanya, "Patriark Junior, apa yang Anda bicarakan di sana dengan Zhao Tianjiao?"

"Saya tidak bisa mengatakan," kata Bai Xiaochun, menggelengkan kepalanya dengan gaya yang sangat misterius. “Itu adalah masalah yang menyentuh pada hal terpenting dalam kehidupan Penatua Brother Zhao. Bagaimana saya bisa mengungkapkan informasi itu dengan santai? ” Menggenggam tangannya di belakang punggungnya, dia berjalan dengan sigap menuju kabinnya.

Tentu saja, kerahasiaannya hanya menyebabkan Tuan Dewa-Diviner dan yang lainnya menjadi semakin ingin tahu, dan itu sama dengan semua orang yang hadir untuk menyaksikan pemandangan itu. Faktanya, banyak orang mulai melakukan penyelidikan rahasia untuk mencoba menggali informasi, walaupun tidak ada yang membuahkan hasil.

Tiga hari berlalu, selama itu Bai Xiaochun tidak pernah meninggalkan gubuknya. Sebagai gantinya, dia menunggu dengan sabar Zhao Tianjiao datang berkonsultasi dengannya.

Melihat ini, Tuan Dewa-Diviner tidak bisa tidak bertanya tentang situasi beberapa kali lagi, tetapi setiap kali, pertanyaannya ditolak. Akhirnya, bagaimanapun, Bai Xiaochun menghela nafas dan berkata, "Saya sedang menunggu seseorang."

"Zhao Tianjiao?" Tuan Dewa-Diviner menjawab, terkejut. Bahkan telinga Song Que ceria.

"Itu benar," Bai Xiaochun menjawab dengan tenang. "Yang benar adalah bahwa satu-satunya orang di seluruh kapal perang ini yang dapat membantunya adalah aku, Bai Xiaochun." Dengan itu, dia menutup matanya dan terus bermeditasi, tampak lebih bangga pada dirinya sendiri daripada sebelumnya.

Master God-Diviner dan Song Que bertukar pandangan bingung. Namun, tidak ada spekulasi di pihak mereka yang dapat memberikan wawasan apa pun. Akhirnya, ketika malam tiba di hari ketiga, suara Zhao Tianjiao bisa terdengar di luar pintu kabin.

"Apakah Junior Brother Bai ada di dalam?"

Master God-Diviner dan Song Que memandang Bai Xiaochun, yang perlahan membuka matanya.

"Pelaut, cepat dan dapatkan pintu. Manyao, tolong beri kami privasi. ”

Chen Manyao memberi harrumph ringan. Dia punya spekulasi sendiri tentang apa yang sedang terjadi, tetapi tidak punya pilihan selain meluncur ke kamarnya dan menutup pintu. Adapun Song Que, matanya melebar ke tatapan, tetapi dia tahu bahwa dia adalah tamu di bawah atap orang lain, jadi karena itu dia hanya mengertakkan gigi dan pergi untuk membuka pintu.

Begitu pintu terbuka, Zhao Tianjiao muncul, khidmat saat dia berjalan dengan dua pengikut.

Kedua pengikut itu menunjukkan ekspresi cemas di wajah mereka; mereka kebetulan adalah dua dari yang dipilih dari Hall of Devil Slayers yang dikunjungi Bai Xiaochun untuk meminta bantuan membeli bahan obat. Saat itu, keduanya sengaja membuat hal-hal sulit bagi Bai Xiaochun. Salah satu dari mereka mengutip harga astronomi, dan yang lainnya berpura-pura bermeditasi terpencil.

Bagaimana mereka bisa membayangkan bahwa Bai Xiaochun tiba-tiba akan naik ke puncak dengan cara yang spektakuler, mencapai bagian ungu pelangi dan mengguncang seluruh sekte? Tentu saja, bahkan setelah semua itu, mereka masih merasa yakin bahwa Bai Xiaochun tidak akan datang mencari balas dendam, tidak mempertimbangkan bahwa mereka adalah pengikut Zhao Tianjiao.

Tapi sekarang, mereka benar-benar tidak percaya bahwa mereka mengetahui bahwa Zhao Tianjiao dan Bai Xiaochun entah bagaimana sangat dekat satu sama lain. Yang bahkan lebih mengejutkan adalah bahwa Zhao Tianjiao memiliki ekspresi yang sangat serius di wajahnya, dan bersikap sangat sopan.

Mereka berdua tidak bisa membantu tetapi sangat terguncang.

Setelah masuk, Zhao Tianjiao menarik napas dalam-dalam dan, sama sekali mengabaikan fakta bahwa Tuan Dewa-Diviner dan Song Que masih ada, memegang tangan dan membungkuk dalam-dalam. “Junior Bruder Bai, saya harap Anda tidak akan menertawakan saya ketika saya memberi tahu Anda bahwa saya selalu jatuh cinta dengan Suster Junior Yueshan. Aku hanya tidak tahu bagaimana cara memenangkan hatinya. Dalam hal kompensasi, saya akan memberikan apa pun yang Anda minta, asalkan itu dalam kekuasaan saya. Bahkan jiwa binatang buas! ”

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya