A Will Eternal – Chapter 451

shadow

A Will Eternal – Chapter 451

Chapter 451: Cinta Santo Bai Xiaochun

"SAYA…." Zhao Tianjiao mulai dengan gugup, tetapi bahkan tidak tahu apa yang harus dikatakan setelah itu. Setelah mendengar semua yang dikatakan Bai Xiaochun sejauh ini, hatinya sudah dipenuhi dengan rasa terima kasih yang mendalam.

"Selanjutnya," Bai Xiaochun melanjutkan, "adalah karakter bulan, yang mewakili waktu dan lingkungan. Kita semua berada di kapal sekarang, dan kalian berdua tinggal di dek yang sama. Itu berarti Anda memiliki keunggulan dalam hal lokasi. Dengan saya di sisi Anda, Anda pasti akan berhasil! " Dia menekankan kata-kata terakhirnya dengan menepukkan kedua tangannya dengan keras, kemudian mengangkat suaranya dan melanjutkan, “Selanjutnya adalah karakter uang-kerang, yang saya pikir tidak perlu kita bahas. Anda pasti memiliki banyak batu roh. Terakhir adalah karakter fana, yang sangat penting, dan merupakan antitesis dari karakter kematian. Soalnya, meski merangkul rasa krisis dalam diri Anda, Anda juga harus memiliki hati yang tenang. Anda tidak harus membiarkan diri Anda menjadi bingung; Anda harus tetap memegang kendali. Dan ingat, saat kita melanjutkan, aku akan mengurus semuanya! "

Suaranya tampak berdegup kencang dengan dorongan dan kekuatan, menyebabkan darah Zhao Tianjiao memompa lebih keras, dan suasana hatinya melambung.

Adapun Guru Dewa-Diviner dan yang lainnya hadir, ketika mereka mendengar penjelasan Bai Xiaochun yang lebih rinci, mereka mulai menjadi lebih bersemangat, dan mulai lebih memperhatikan dari sebelumnya. Bagaimanapun, mereka bisa mengatakan bahwa apa yang dikatakan Bai Xiaochun mungkin bisa membantu mereka juga.

Hanya Song Que yang masih merasa sedikit ejekan, meskipun dia bahkan tidak bisa melepaskan diri dari mendengarkan.

Batuk kering, Bai Xiaochun berkata, "Jangan terlalu bersemangat, saya belum selesai berbicara."

Zhao Tianjiao secara pribadi mengisi kembali kapal minum Bai Xiaochun, setelah itu Bai Xiaochun menyesap alkohol untuk membasahi tenggorokannya. Kemudian dia melanjutkan, “Penjelasan saya tentang Mantra Menang itu sebagian besar agar Anda bisa mengerti mengapa Love Saint Bai Xiaochun mampu mendominasi bidang cinta selama beberapa dekade. Pada titik ini, kita perlu mulai berbicara secara spesifik.

“Anda tahu, di bidang cinta, Anda harus mengenal diri sendiri, dan mengenal musuh Anda. Selanjutnya, Anda harus mau beradaptasi. Jika Anda ingin membuatnya jatuh cinta kepada Anda, pertama-tama Anda harus mendapatkan sisi baik dari teman dan keluarganya. Jika mereka berpikir Anda adalah orang yang baik, maka Anda akan menjadi orang yang baik baginya, bahkan jika Anda benar-benar tidak! ” Bai Xiaochun berbicara dengan penuh percaya diri, membuat kata-katanya sangat meyakinkan.

Master God-Diviner tiba-tiba menampar pahanya, dan matanya berbinar dengan cahaya terang. Duduk tegak dan tinggi, dia memandang Bai Xiaochun dengan ekspresi hormat; jelas, dia menganggap kata-kata Bai Xiaochun menjadi seperti Injil pada saat ini.

Bai Xiaochun, bagaimanapun, tampak sedikit kesal pada gangguan. Sambil memandang curiga pada Guru Dewa-Diviner sejenak, dia melanjutkan, “Ada fakta yang mungkin tidak Anda sadari. Ketika datang ke pembudidaya perempuan, banyak dari mereka tidak memiliki rasa aman, sesuatu yang diperparah oleh sifat brutal dari dunia budidaya. Jika kamu bisa memberi seorang gadis rasa aman, maka kamu akan menjadi seperti seberkas cahaya di malam yang gelap. Dia secara alami akan tertarik pada Anda. Setelah Anda berhasil dalam hal itu, maka Anda akan mengambil langkah pertama menuju kesuksesan …. " Menanggapi kata-kata ini, alis Zhao Tianjiao terangkat dengan gembira.

Rupanya, Tuan Dewa-Diviner khawatir dia mungkin lupa apa yang didengarnya, dan telah mengeluarkan slip batu giok untuk menuliskan informasi itu secara permanen. Adapun dua pengikut Zhao Tianjiao, mereka menatap Bai Xiaochun dengan tatapan kagum dan hormat.

“Ada dua teknik penting yang harus kamu kuasai. Sederhananya, mereka berdua cara membuatnya tertarik pada Anda! Setelah Anda mendapatkan perhatiannya, Anda perlu melakukan seperti yang dikatakan oleh puisi kuno: pegang kecapi di lengan Anda dan gunakan untuk menutupi wajah Anda. Dengan kata lain, buatlah diri Anda tampak misterius! Ketika dia mendekati Anda, mundur! Ketika dia mundur, lebih dekat dengannya! Setelah beberapa pertemuan bolak-balik seperti itu, dia akhirnya akan diisi dengan keinginan tak terpadamkan! Dan itu, heh heh, saat kau akhirnya akan mengaitkannya! ” Bahkan Bai Xiaochun mulai bersemangat pada saat ini, dan melambaikan tangannya dengan gerakan dramatis saat dia berbicara.

“Itulah cara menyembunyikan fakta bahwa kamu mengejarnya, dan membuatnya seolah-olah dia yang mengejar kamu!

"Kembali di Sekte Aliran Darah, aku menggunakan metode yang tepat ini untuk memenangkan hati bibi Que’er."

Ekspresi Song Que menjadi lebih gelap, dan tiba-tiba, sangat masuk akal mengapa bibinya, yang tidak pernah tertarik pada tipe yang belum dewasa, jatuh jungkir balik untuk Bai Xiaochun ….

Meskipun Song Que merasa seperti hanya berjalan keluar dari ruangan, dia harus mengakui bahwa banyak dari apa yang dikatakan Bai Xiaochun dapat berguna di masa depan. Karena itu, dia dengan cepat datang dengan alasan untuk tetap tinggal. "Aku pasti akan memastikan bibiku tahu yang sebenarnya tentang Bai Xiaochun ini!" dia pikir.

Zhao Tianjiao benar-benar terguncang. Mengingat ekspresi di wajah Song Que, jelas bahwa Bai Xiaochun tidak berbohong. Oleh karena itu, kepercayaan Zhao Tianjiao hanya terus tumbuh.

“Namun, pada saat itu, kamu tidak akan mendapatkan kemenangan di bidang cinta. Posisi Anda masih akan sangat berbahaya, dan Anda harus bekerja keras untuk mengkonsolidasikan posisi Anda. " Bai Xiaochun merasa sangat bangga pada dirinya sendiri betapa terguncangnya semua orang dengan kata-katanya. Yang benar adalah bahwa selama tiga hari terakhir, dia telah menghabiskan banyak waktu untuk membahas masalah ini dengan Nightcrypt palsu, dan dia sendiri cukup terguncang oleh apa yang telah dia dengar.

"Saya mengerti!" Zhao Tianjiao berkata dengan penuh semangat. “Aku mengerti maksudmu dengan mengkonsolidasikan kedudukanku. Ini seperti kultivasi. Setelah Anda membuat terobosan, Anda harus menstabilkan basis kultivasi Anda. Saya mengerti!"

"Tidak, kamu tidak mengerti!" Bai Xiaochun menyalak, melotot. “Apa yang Anda dapatkan adalah bagaimana membangun perasaan yang ada. Bukan itu yang saya bicarakan. Alam tertinggi dalam aspek cinta ini adalah mampu menjaga jarak! Anda harus membuatnya bersemangat secara emosional, untuk memberinya perasaan bahwa dia bisa kehilangan Anda setiap saat. Saat itulah Anda akhirnya bergerak!

“Kamu benar-benar, secara positif tidak boleh menghabiskan terlalu banyak waktu bersamanya selama fase ini. Jika Anda melakukannya, dia akan terlalu puas tentang perasaan yang tumbuh di antara Anda berdua. Anda harus membuatnya menghargai perasaan seperti itu! Anda harus membuatnya bersikeras untuk bersama Anda. Ingat, semakin mudah mendapatkan sesuatu, semakin tidak berharga pada akhirnya. ” Tiba-tiba, Bai Xiaochun terdiam, ekspresi kenang-kenangan dan kerinduan muncul di wajahnya, seolah-olah dia hilang dalam ingatan cinta, dan ingatan pahit seorang pemuda yang belum dewasa.

Yang benar adalah dia benar-benar memikirkan kembali apa yang dia dan peniru Nightcrypt telah diskusikan, meninjau kembali apa yang terjadi selanjutnya dalam pidato, dan secara mental berlatih bagaimana mengatakannya. Setelah waktu yang cukup berlalu untuk membakar dua dupa, pikirannya teratur.

Tentu saja, selama waktu itu, Zhao Tianjiao berada di ambang bersujud dalam kekaguman, dan yakin bahwa Bai Xiaochun harus dipenuhi dengan banyak cerita tentang cinta dan hubungan.

Dalam keadaan lain, tidak mungkin Zhao Tianjiao, dengan tingkat pengalamannya dalam hidup, akan dengan mudah terombang-ambing. Tetapi kenyataannya adalah bahwa hatinya sepenuhnya dibungkus dengan pikiran Chen Yueshan. Oleh karena itu, kata-kata Bai Xiaochun membuatnya benar-benar terguncang, dan cara Bai Xiaochun menjelaskan berbagai hal membuatnya benar-benar kehilangan kekuatan penilaian….

Mata masih berkedip-kedip dengan kilau kenang-kenangan, Bai Xiaochun mulai berbicara dengan suara yang begitu lembut sehingga sepertinya dia lupa tentang kehadiran Zhao Tianjiao. “Kamu harus meluangkan waktu. Buat seolah-olah Anda perlahan datang untuk menerimanya ….

“Lalu, saat momen itu benar, kau memberinya kejutan dalam hidupnya. Buat dia merasa bahwa satu-satunya keputusan yang masuk akal adalah menjadi mitra Daois Anda. Sampai saat itu, dia akan merasa gugup karena prospek kehilangan Anda, hanya untuk tiba-tiba diliputi kegembiraan. Ketika itu terjadi pada Anda, Penatua Brother Zhao, saya akhirnya akan dapat memberikan ucapan selamat kepada Anda karena telah berhasil! ”

Pada titik ini, ia tampaknya telah sepenuhnya muncul dari ingatannya tentang masa lalu, dan menatap Zhao Tianjiao. Mengangkat suaranya, dia berkata, “Namun, saya harus memperingatkan Anda, Penatua Brother Zhao, hubungan tidak mudah, dan karena Anda akan melakukannya dengan rencana yang panjang dan rumit, Anda harus berjanji untuk tidak pernah membuang orang yang Anda cintai. Jika Anda melakukannya, Anda pasti akan dihukum oleh surga! " Pada titik ini, kata-kata Bai Xiaochun diucapkan begitu keras sehingga mereka hampir memekakkan telinga. Zhao Tianjiao benar-benar terguncang, dan segera melompat untuk menggenggam tangan dan membungkuk dalam-dalam.

Ekspresi serius, dan mata bersinar dengan tekad, dia berbicara dengan suara yang paling menentukan, “Saya, Zhao Tianjiao, dengan ini bersumpah bahwa jika saya dapat mengikat ikatan dengan Suster Junior Yueshan, maka dia akan menjadi satu-satunya mitra Daois saya untuk saya seluruh hidup! Jika aku melanggar sumpahku, semoga langit menghancurkanku dan bumi menguburku! ”

"Baik!" Bai Xiaochun berkata, mengangguk menyetujui seperti anggota generasi Senior. "Karena itu yang terjadi, maka tidak sia-sia bahwa aku, Love Saint Bai Xiaochun, telah menjelaskan rahasiaku kepadamu!" Kemudian dia memandang dua pengikut Guru Dewa-Diviner, Song Que, dan Zhao Tianjiao. "Hal yang sama juga berlaku untuk kalian semua!"

Tuan Dewa-Diviner tidak ragu sejenak untuk bersumpah sumpah yang sama. Adapun Song Que, ketika Bai Xiaochun menatap langsung padanya, dia merasa sedikit bersalah, dan hampir bersumpah, tetapi akhirnya hanya mendengus dan menolak untuk berbicara.

Adapun dua pengikut Zhao Tianjiao, mereka benar-benar terguncang, dan bahkan tidak berpikir dua kali tentang bersumpah sumpah.

Bai Xiaochun mengangguk puas. Setelah menyesap alkohol lagi, dia menatap Zhao Tianjiao yang bersemangat, lalu tersenyum dan mengangkat dagunya.

“Baiklah, formalitas telah dilepaskan, saatnya telah tiba bagi Anda untuk pergi mengambil hati diri sendiri dengan teman-teman dekat dan keluarga Penatua Yueshan.”

"Tunggu," kata Zhao Tianjiao dengan sedih, "Aku tidak bisa melakukan itu! Saudari Junior Yueshan hanya memiliki dua teman baik, dan keduanya pergi ke Wildlands bertahun-tahun yang lalu. Selain itu, dalam hal keluarganya, ayahnya adalah Tuanku, dan dia sangat ketat. Bagaimana saya bisa mengambil hati saya dengan dia? "

"Tuanmu sudah tua tiga mata?" Bai Xiaochun berkata, rahangnya jatuh.

Zhao Tianjiao berdeham, dan berpikir untuk memperbaiki cara Bai Xiaochun merujuk pada gurunya, tetapi mengingat bahwa dia ada di sini untuk meminta bantuan, dia berpura-pura tidak memperhatikan.

Hati Bai Xiaochun tiba-tiba melonjak ketika dia menyadari bahwa jika dia bisa menyatukan Zhao Tianjiao dan Chen Yueshan, maka pada dasarnya itu berarti dia akan memiliki dewa di sisinya. Dia segera mulai mempertimbangkan lebih banyak cara untuk menangani situasi Zhao Tianjiao.

Setelah beberapa saat, matanya mulai berbinar.

“Baiklah, mari kita ubah taktik. Anda perlu mendapatkan perhatian Penatua Yueshan. Karena itu, kita perlu tahu tipe pria seperti apa yang dia sukai. ”

"Aku tidak yakin!" Zhao Tianjiao berkata, terlihat lebih menyedihkan dari sebelumnya.

"Jangan khawatir. Saya akan mengurus semuanya. Cara termudah untuk mendapatkan ide tentang kepribadian seseorang adalah dengan melihat pakaian yang mereka kenakan. Bagaimana dengan ini: Anda serahkan pada saya untuk memilih pakaian apa yang akan dikenakan selama beberapa hari ke depan. Seharusnya tidak butuh waktu lama untuk mencari tahu apa yang dia sukai. ” Saat Bai Xiaochun membayangkan semua pakaian yang berbeda yang akan dikenakan Zhao Tianjiao, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak merenungkan bahwa ini adalah rencana yang sempurna. Dengan itu, dia menarik Zhao Tianjiao lebih dekat dan mulai membisikkan ke dalam telinganya pakaian mana yang harus dia siapkan.

Ekspresi Zhao Tianjiao berkedip. Matanya melebar, dia mendesis, dia megap-megap, dan segera, ekspresi pahit muncul di wajahnya.

"Apakah kita benar-benar harus melakukannya dengan cara itu?"

"Ya, tentu saja! Perhatikan reaksinya. Jika dia mengerutkan kening, atau hanya memalingkan muka, itu berarti dia tidak suka pakaian itu. Jika dia melihat lebih dekat, itu berarti dia tertarik. Apa pun itu, Anda harus segera memberi tahu saya tentang semua perkembangan. ”

Zhao Tianjiao tampaknya bimbang, membuat Tuan Dewa-Diviner dan yang lainnya bertanya-tanya pakaian apa yang diinginkan Bai Xiaochun untuk dikenakan oleh Zhao Tianjiao.

Namun akhirnya, Zhao Tianjiao memutuskan untuk berhati-hati terhadap angin. Sambil menggertakkan giginya, dia mengangguk dan berkata, "Aku akan melakukan apa pun yang kamu katakan!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya