A Will Eternal – Chapter 455

shadow

A Will Eternal – Chapter 455

Chapter 455: Kakak Perempuan, Hear Me Out

Melihat bahwa Bai Xiaochun sudah membuat pilihannya, Zhao Tianjiao memecat yang lain, lalu berbalik untuk melihat dua yang telah dipilih.

"Ini adalah salah satu hal terpenting dalam seluruh hidupku," katanya kepada mereka, "dan itu semua tergantung pada kalian berdua!"

Kedua pembudidaya segera menjadi gugup, dan pada saat yang sama, merasakan firasat buruk tentang apa yang akan terjadi. Mereka bertukar pandangan sekilas, tetapi mengetahui bahwa mereka tidak punya pilihan dalam masalah ini, mereka berdua mengangguk dan bertanya apa yang seharusnya mereka lakukan.

Setelah Zhao Tianjiao menjelaskan semuanya, mata para pengikut menjadi kosong karena terkejut. Setelah mendengar bahwa mereka berpakaian seperti penjahat dan kemudian membiarkan Zhao Tianjiao memukuli mereka, mereka tidak bisa membantu tetapi menggerutu dalam hati bagaimana Bai Xiaochun merawat dendamnya. Bagaimana dia masih tertarik membalas dendam atas peristiwa kecil sejak dulu? Namun, Zhao Tianjiao jelas sangat serius tentang masalah ini, dan mereka adalah pengikutnya, jadi mereka tidak punya pilihan selain setuju.

Menggenggam tangan, Zhao Tianjiao membungkuk dan berkata, "Jangan khawatir. Saat aku menyerangmu, itu akan terlihat cukup ganas, tapi aku tidak akan memukulmu dengan keras. Anda akan punya banyak waktu untuk melarikan diri. ”

Kedua pengikut mengertakkan gigi saat mereka melirik diam-diam ke Bai Xiaochun. Pada titik ini, mereka berdua bertekad untuk tidak lagi melakukan apa pun untuk memprovokasi dia; benar-benar menakutkan bagaimana dia tidak pernah membiarkan apa pun pergi, dan melampiaskan dendamnya dengan cara yang paling rumit ….

Bai Xiaochun berdiri di samping, semua tersenyum. Dalam hati, dia mendengus dingin; kebenarannya adalah bahwa dia benar-benar telah menyimpan dendam itu, dan ketika dia berpikir tentang bagaimana salah seorang dari para pembudidaya ini meminta 1.000.000 poin jasa untuk membantunya, dan yang lain mengatakan kepadanya untuk menunggu selama lima tahun, dia tidak bisa menahan perasaan marah.

Setelah membahas rencana itu beberapa kali, kedua pengikut itu pergi dengan sedih. Adapun Zhao Tianjiao, dia dipenuhi dengan antisipasi. Menurut Bai Xiaochun, mereka tidak bisa menunda sama sekali, dan akan melaksanakan rencana itu malam itu juga. Setelah sukses, Zhao Tianjiao akan membuat kemajuan yang signifikan dalam mendekati Chen Yueshan.

"Itu pasti akan berhasil!" Zhao Tianjiao berkata pada dirinya sendiri saat dia pergi untuk bersiap-siap.

Saat langit menjadi gelap di luar, Zhao Tianjiao menyiapkan serangkaian formasi mantra di luar kabin Chen Yueshan, menggunakan semua kekuatan basis kultivasinya untuk melakukannya.

Menimbang bagaimana dia benar-benar mencintai Chen Yueshan, tidak masalah bahwa ini semua adalah bagian dari tindakan; dia sangat teliti dalam cara dia mengatur formasi mantra, tidak menahan apapun. Dia bahkan menggunakan beberapa bahan khusus untuk membuat formasi mantra yang sangat efektif melawan entitas roh ilusi.

Tak lama, itu adalah malam yang mati. Master God-Diviner dan pelindung Dao lainnya ingin ikut menonton, tetapi memiliki begitu banyak orang yang hadir akan menarik terlalu banyak perhatian, jadi satu-satunya yang dibawa Zhao Tianjiao ke dek 2 adalah Bai Xiaochun.

"Aku harus berada di sini," kata Bai Xiaochun pelan. “Itulah satu-satunya cara bagiku untuk mengarahkan hal-hal dengan benar. Malam ini terlalu penting untuk membiarkan segala sesuatunya menjadi kebetulan! ” Zhao Tianjiao sepenuhnya yakin. Tanpa Bai Xiaochun di sini, dia tidak akan tahu apa yang harus dilakukan.

Oleh karena itu, dia memimpin Bai Xiaochun ke sudut dengan sudut pandang yang jelas dari seluruh koridor, dan kemudian menggunakan perangkat magis tingkat deva untuk menyelimutinya. Akhirnya, dia mengambil napas dalam-dalam dan berdiri di sana untuk menunggu fase rencana selanjutnya.

Waktu berlalu, dan mereka berdua tetap di tempatnya, tanpa bicara. Saat momen berlalu, Zhao Tianjiao menjadi lebih gugup, seperti halnya Bai Xiaochun. Tentu saja, Bai Xiaochun gugup melihat rencananya yang ditulis dengan cermat menjadi hidup.

"Waktunya telah tiba bagi Cinta Saint Bai Xiaochun untuk bersinar!" dia bergumam pada dirinya sendiri, matanya berkilauan. Mereka menunggu dalam keheningan untuk waktu yang diperlukan untuk membakar dupa, setelah itu dua sosok bayangan tiba-tiba muncul, mengenakan jubah hitam tebal dengan kerudung tebal yang menutupi wajah mereka. Kabut samar mengelilingi mereka, membuat mereka tampak seperti makhluk roh ilusi.

Tentu saja, ini adalah dua pengikut Zhao Tianjiao, dan mengingat wajah mereka tertutup, mustahil untuk melihat tampang pahit pada mereka. Sambil menggertakkan gigi, mereka dengan kecepatan penuh menuju kabin Chen Yueshan.

Saat mereka mendekat, mereka melakukan seperti yang diperintahkan oleh Bai Xiaochun, dan mengeluarkan suara menjerit aneh yang bergema ke segala arah.

Bagian selanjutnya dari rencana itu adalah agar Zhao Tianjiao melompat dengan raungan, sepertinya dia akan bertarung sampai mati daripada membiarkan Chen Yueshan terluka.

Tapi kemudian, bahkan ketika dua pengikut mulai menjerit, dan Zhao Tianjiao tegang dalam persiapan untuk mengambil tindakan, ekspresinya berubah menjadi salah satu kemarahan …

Terjadi pergantian peristiwa yang tidak terduga.

Tiba-tiba, pintu kabin Chen Yueshan ditendang dengan keras dari dalam.

Kemudian, Chen Yueshan sendiri muncul, matanya berkedip dengan cahaya hijau kebiruan saat dia berubah menjadi serangkaian gambar. Tangan kanan berkedip dengan gerakan mantra, dia mengirim angin kencang ke salah satu dari dua pengikut Zhao Tianjiao.

Darah menyembur keluar dari mulut pemuda itu, dan dia terhuyung mundur seolah-olah dia telah tertabrak gunung. Pada saat yang sama, Chen Yueshan mendengus dingin dan mengambil langkah maju untuk tampil di depan yang lain dari dua pengikut. Mengepalkan tangan kanannya menjadi kepalan, dia melepaskan pukulan kuat dan bahkan agak jantan.

Suara retak mencapai telinga Bai Xiaochun, yang matanya membelalak ketika dia menyaksikan dua pembudidaya dipukul mundur oleh kekuatan mengejutkan dari tubuh kedagingan Chen Yueshan, darah menyembur keluar dari mulut mereka.

Terengah-engah, dia berkata, "Ini … ini …."

Zhao Tianjiao sama-sama dipukul bisu; banyak hal tidak berjalan sesuai rencana Bai Xiaochun, dan saat ini, dia sama sekali tidak tahu apa yang harus dia lakukan.

Mata Chen Yueshan berkedip-kedip dengan niat membunuh; dia memiliki basis kultivasi yang mendalam, dan meskipun dia berpura-pura tidak terlalu memperhatikan kematian Ji Fang, kebenarannya adalah sejak saat itu, dia sangat waspada. Zhao Tianjiao bisa mendekati kabinnya tanpa terdeteksi karena basis kultivasinya yang luar biasa, tetapi begitu kedua pengikutnya mendekat, dia memperhatikan mereka.

Dua pengikut Zhao Tianjiao sudah dibasahi dengan darah, dan meneteskan begitu banyak air mata kesedihan sehingga mereka bisa membentuk Laut Heavenspan baru….

Dari apa yang mereka berdua tahu, jika pertarungan berlangsung lebih lama, mereka berdua akan terbunuh. Oleh karena itu, bahkan ketika Chen Yueshan hendak menekan serangan, mereka berdua melemparkan tudung belakang mereka untuk mengungkapkan wajah mereka.

"Penatua Sister, dengarkan aku …"

"Jangan pukul aku, Kakak Perempuan …."

Bahkan ketika kata-kata keluar dari bibir mereka, mereka tidak bisa menahan untuk melihat ke arah Zhao Tianjiao, yang berdiri di sana dengan rahangnya ternganga.

Ratapan yang bersinar di mata para pengikut tidak bisa lebih jelas. Anda bilang itu hanya sandiwara …. Anda mengatakan itu hanya akan menjadi pukulan palsu…. Anda bilang kami akan punya banyak waktu untuk melarikan diri ….

Mata berkedip, Chen Yueshan mendengus dan melihat ke arah Zhao Tianjiao.

Butir-butir keringat mengalir di dahi Zhao Tianjiao, dan jantungnya berdebar kencang karena khawatir. Tanpa memikirkannya, dia berbalik untuk melihat tempat Bai Xiaochun bersembunyi di balik jubah yang tidak terlihat. Hati Bai Xiaochun juga berdebar kencang; dia tidak pernah bisa membayangkan bahwa Penatua yang kelihatannya lembut dan lembut, Suster Yueshan, yang begitu sering memerah ketika melihat Zhao Tianjiao, akan sangat kejam dan sangat ganas.

Yang paling menegangkan dari semua adalah pikiran tentang apa yang akan terjadi jika Chen Yueshan mengetahui bahwa dia telah mengarahkan Zhao Tianjiao dalam upayanya untuk merayunya. Apakah dia akan marah dan melampiaskan emosinya yang meledak pada dirinya …?

Mempertahankan dirinya, Zhao Tianjiao berkata, "Saudari Junior, aku–"

Namun, sebelum dia bisa melanjutkan dengan penjelasan apa pun, jeritan mengerikan berdengung keluar dari dek 3, jeritan yang dipenuhi dengan teror yang paling hebat dan ketakutan yang tak terlukiskan. Semua orang yang mendengarnya langsung terguncang.

Wajah Bai Xiaochun jatuh, murid-murid Zhao Tianjiao mengerut, dan Chen Yueshan tampak sama seriusnya. Dua pengikut Zhao Tianjiao tersentak.

Sebelum salah satu dari mereka bisa bereaksi, sosok putih dan bayangan terbang dari dek 3 ke dek 2.

Tidak mungkin untuk melihat dengan jelas, tetapi memiliki aura beku yang menyebar ke segala arah, menyebabkan es menumpuk di atas segalanya, dan menyebabkan jiwa semua orang tiba-tiba merasa seolah-olah mereka mungkin berubah menjadi es.

Pada malam ini juga, hal yang najis … memilih untuk kembali !!

Begitu bayangan putih itu muncul, Zhao Tianjiao, sebagai orang dengan basis kultivasi tertinggi di antara kelompok, dengan cepat mengambil tindakan. Dia tidak bertindak dengan cara heroik seperti yang diminta Bai Xiaochun, tetapi sebaliknya, suram tak terukur. Aura pembunuh meledak darinya, membuatnya terlihat seperti dewa kematian saat ia berjalan menuju bayangan putih.

Suara gemuruh bergema saat Zhao Tianjiao menyerang dengan kekuatan luar biasa. Baut petir muncul, masing-masing berdentum dengan kekuatan luar biasa. Baut petir seperti itu akan menyebabkan bahkan para pembudidaya Nascent Soul berkerut, dan ketika mereka bertemu dengan orang Zhao Tianjiao, mereka mengeluarkan kekuatan yang menggetarkan dan menggetarkan bumi.

Sebelum bayangan putih bisa mencapai Chen Yueshan, Zhao Tianjiao menghantamnya, menyebabkan ledakan besar bergema!

Bai Xiaochun tersentak. Dia telah menyadari bahwa Zhao Tianjiao cukup kuat untuk membunuh para ahli Jiwa yang baru lahir, tetapi melihatnya beraksi secara pribadi adalah pengalaman yang sangat berbeda.

"Kakak Zhao, aku tidak percaya kau begitu kuat !!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya