A Will Eternal – Chapter 456 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 456 | Baca Novel Online

Chapter 456: Bayangan Putih Misterius

Bahkan ketika Bai Xiaochun menoleh, Zhao Tianjiao melemparkan kepalanya ke belakang dan meraung, melakukan mantra dua tangan yang menyebabkan petir yang tak terhitung jumlahnya menyatu di telapak tangannya dalam bentuk sepasang bola selebar satu meter.

Meskipun kilat dimulai sebagai perak, dalam sekejap mata, itu berubah menjadi keemasan, dan kemudian menembak langsung ke arah bayangan putih.

"Hancurkan!" Zhao Tianjiao berteriak, energinya melonjak sedemikian rupa sehingga Bai Xiaochun tidak bisa membantu tetapi terengah-engah saat melihat.

"Sangat sial!" Bai Xiaochun berpikir, benar-benar terguncang. Bola-bola petir yang menyilaukan itu sangat terang, dan berdenyut dengan kekuatan yang menakutkan yang sangat mencengangkan.

Bayangan putih itu sulit untuk dilihat dengan jelas, seolah-olah itu bahkan bukan kopral, melainkan gumpalan cahaya. Tapi tiba-tiba, itu berputar dan terdistorsi, berubah menjadi tangan putih yang melesat ke arah Zhao Tianjiao dengan kecepatan luar biasa.

Suara gemuruh yang kuat bergema keluar ke kegelapan malam, mengisi seluruh kapal, saat Bai Xiaochun menyadari bahwa tujuan Zhao Tianjiao sebenarnya adalah untuk membangkitkan semua orang di dalamnya. Jika dia bisa mendapatkan lebih banyak orang untuk datang dan bergabung dalam pertarungan, mereka dapat mengumpulkan kekuatan mereka untuk membasmi bayangan putih untuk selamanya.

Namun, Zhao Tianjiao telah meremehkan kekuatan bayangan putih. Ketika tangan besar itu bersentuhan dengan bola-bola petir, ledakan besar terdengar, dan darah menyembur keluar dari mulut Zhao Tianjiao saat bola-bola petirnya runtuh berkeping-keping.

Bai Xiaochun belum pernah melihat kilat dihancurkan seperti ini sebelumnya; itu berubah menjadi percikan yang tak terhitung jumlahnya yang tersebar di segala arah, disertai dengan suara derak, derai ketipak saat menghantam dinding koridor.

Bayangan putih itu kuat, tetapi masih terguncang oleh serangan kekuatan penuh Zhao Tianjiao, yang mendorongnya mundur beberapa meter, dan bahkan menyebabkannya sedikit redup. Tapi kemudian, itu menggigil, terbagi menjadi sembilan bagian yang berbeda yang semuanya mengarah ke Zhao Tianjiao, tampaknya berniat memiliki atau memakannya.

Bersamaan dengan itu, dingin yang dingin menyebar dari bayangan yang tampaknya mampu membekukan jiwa.

Ketika Chen Yueshan melihat bahaya yang dialami Zhao Tianjiao, wajahnya jatuh, dan dia melompat maju, tangan kanannya mengepal menjadi kepalan tangan yang meroket menuju bayang-bayang putih yang masuk. Secara bersamaan, tangan kirinya terlintas dalam gerakan mantra, menyebabkan semburan cahaya bulan berkumpul di sekelilingnya, menyatu menjadi gambar bulan purnama.

Cahaya aneh mengalir keluar dari bulan yang, di bawah arahan gerakan mantra lainnya, mengalir ke Chen Yueshan sendiri saat dia menembak ke arah bayangan putih.

Yang mengejutkan, ketika dia lewat, kekuatan Waktu meletus, seolah-olah cahaya bulan itu sendiri menyebabkan segala sesuatu yang disentuhnya menua!

Mata Zhao Tianjiao terbakar amarah di saat kritis yang berbahaya ini. Mengambil napas dalam-dalam, dia tiba-tiba mendorong tangannya di depannya, menyebabkan petir bergema ketika serangkaian bola emas mulai terbentuk di sekelilingnya.

Namun, semuanya belum berakhir. Dua pengikut Zhao Tianjiao juga bergabung dalam pertarungan, mengertakkan gigi saat mereka dengan berani melompat ke arah bayangan putih yang tampaknya ilusi.

Saat semua orang bergabung dalam pertempuran, Bai Xiaochun mengertakkan gigi ke samping. Dia tahu bahwa, mengingat semua orang bekerja bersama, jika dia tidak bergabung, dia tidak akan pernah memiliki wajah untuk muncul di depan Zhao Tianjiao dan yang lainnya di kemudian hari. Menderu, dia muncul dari jubah tembus pandangnya dan menyerbu menuju bayang-bayang putih.

Dalam kecemasannya, Bai Xiaochun tidak bisa tidak bertanya-tanya mengapa tidak ada orang lain yang muncul untuk membantu. Namun, kebenarannya adalah bahwa sejak bayangan putih muncul sampai sekarang, hanya sekitar sepuluh napas waktu telah berlalu.

Bahkan ketika semua orang bergabung, sembilan bayangan putih terpisah yang baru saja bergerak berubah arah. Dua dari mereka menembak ke arah pengikut Zhao Tianjiao, dua menuju Chen Yueshan, dua menuju Bai Xiaochun, dan tiga lainnya melanjutkan menuju Zhao Tianjiao.

Lebih banyak suara gemuruh bergema. Bayangan putih menghantam dua pengikut, menyebabkan darah menyembur keluar dari mulut mereka ketika mereka terhuyung mundur, gemetar. Bukan saja bibir mereka berubah ungu, tetapi rambut di seluruh tubuh mereka memutih. Namun, apa yang paling mengejutkan dari semua untuk Bai Xiaochun adalah bahwa mata mereka menjadi kosong, seolah-olah jiwa mereka berkedip-kedip di ambang dipadamkan.

Chen Yueshan juga memperhatikan itu, dan berteriak dengan marah. Pada saat yang sama, Moon Time Disk-nya menabrak dua bayangan putih, menyebabkan booming berdering, dan meninggalkan Chen Yueshan bergidik di tempat. Celah bahkan menyebar di lantai di bawah kakinya. Pada saat yang sama, banyak paku es yang dingin muncul di sekelilingnya, menghalangi jalannya dan membuatnya tidak mungkin untuk bergerak. Darah mengalir keluar dari sudut mulutnya saat dia berteriak, “Hati-hati, Penatua Brother Zhao! Ini serangan jiwa !! ”

Bersamaan dengan itu, ia melakukan banyak gerakan mantra dan menekan jarinya ke berbagai titik akupuntur untuk mencegah luka-lukanya memburuk.

Adapun Bai Xiaochun, dia mendekat pada dua bayangan putih, melakukan gerakan mantra dengan tangan kanannya untuk melepaskan mantra Frigid School Will-Evolving. Secara instan, kekuatan Master Frigid menyebar ke segala arah; dia bertarung dingin dengan dingin!

Saat suara gemuruh menyebar, Bai Xiaochun bergetar tampak; dia saat ini dalam tahap akhir Gold Core, membuat qi dinginnya sangat mengejutkan. Pada titik ini, ia bahkan dapat menyebabkan es menumpuk di atas air Sungai Heavenspan. Namun, dinginnya es yang digunakan oleh bayang-bayang putih berbeda dari miliknya sendiri, dan juga berbeda dari tipe yang dia ingat menggunakan patung Gongsun Wan’er. Ini adalah jenis kedinginan yang dapat menyebabkan jiwa jatuh tertidur lelap!

Itu benar-benar … serangan jiwa!

Wajah Bai Xiaochun jatuh saat dia merasakan qi dingin menuangkan ke dalam dirinya dan bergegas menuju kepalanya!

Pada saat krisis itu, dia mengeluarkan raungan yang kuat, secara bersamaan menggambar pada Teknik Hidup Selamanya yang abadi saat dia mengangkat kaki kirinya ke atas dan kemudian membantingnya ke tanah!

Apa yang dia keluarkan bukanlah kekuatan tubuh kedagingan yang luar biasa, melainkan … Hex Kematian!

Selain itu, dia tidak menggunakan Hex Kematian pada lawannya, melainkan, dirinya sendiri!

Suara retakan bergema ketika celah menyebar di permukaan kulitnya, tampaknya datang dari bagian dalam tubuhnya ke luar. Dalam sekejap mata, mereka telah benar-benar menutupinya, dan juga mencegah qi dingin dari menyerang jiwanya.

Semuanya terjadi begitu cepat sehingga Bai Xiaochun benar-benar tidak punya waktu untuk bereaksi; semua yang dia lakukan berasal dari insting saja, bahkan penggunaan Hex Abadi.

Naluri pertempuran adalah sesuatu yang Bai Xiaochun pelajari tentang kembali di Pegunungan Luochen. Mungkin itu adalah terornya tentang kematian, atau obsesinya yang kuat untuk dapat hidup selamanya, tetapi bagaimanapun juga, di saat-saat krisis seperti ini, nalurinya lebih tepat daripada sebelumnya.

Seiring efek dari Undying Hex-nya menyebar, Bai Xiaochun menemukan bahwa qi dingin yang menyerang diblokir di luar dirinya, dan apa yang ada di dalam dirinya sedang dipaksa keluar.

Bahkan ketika Bai Xiaochun menghela nafas lega, wajahnya tiba-tiba bergerak ketika dia melihat ke arah Zhao Tianjiao, yang saat ini sedang diserang oleh tiga bayangan putih. Bayangan dengan mudah menghancurkan semua bidang petir yang dilepaskan oleh Zhao Tianjiao, dan kemudian membentuk bersama menjadi pedang putih yang menusuk ke dahinya.

Wajah Zhao Tianjiao jatuh saat, pada saat yang sama, tanah di bawah kakinya mulai membeku. Di saat yang paling berbahaya, Bai Xiaochun membuka Heavenspan Dharma Eye-nya, menyebabkan kekuatan kontrol meledak ke arah pedang terbang.

"Berhenti di sana!!" dia berteriak ketika cahaya violet mengalir keluar dari mata ketiganya, didukung oleh basis budidaya panggung Gold Core. Cahaya kemudian melilit pedang putih, yang terhenti tepat di depan Zhao Tianjiao.

Jeda kecil itu adalah peluang yang dibutuhkan Zhao Tianjiao. Sebelumnya, dia yakin bahwa dia tidak akan bisa menghindari pukulan itu, dan telah merencanakan untuk membiarkan pedang menusuk dahinya, dan kemudian mengambil keuntungan dari saat di mana lawannya menyerang jiwanya untuk menggunakan beberapa metode lain untuk melawan kembali. Meskipun dia yakin bisa berhasil, itu masih akan menjadi langkah berbahaya. Tapi sekarang Bai Xiaochun membantunya, tanpa ragu sedikit pun dia mengambil tindakan, menyebabkan matanya menjadi sepenuhnya digantikan oleh kilatan emas yang berkelap-kelip!

"Ledakan Petir!" dia meraung. Seketika kilat menyilaukan muncul dari matanya, menyebar ke segala arah. Pedang putih itu langsung mulai hancur berkeping-keping. Kemudian ia mundur, dan semua bayangan putih lainnya terbang ke arahnya, mengambil bentuk manusia yang tampak menatap Zhao Tianjiao dan kemudian Bai Xiaochun sebelum menghilang.

Tampaknya seolah-olah itu bisa datang dan pergi sesuka hati!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya