A Will Eternal – Chapter 458

shadow

A Will Eternal – Chapter 458

Chapter 458: Aku Tidak Bisa Membawanya Lagi, Xiaochun

Bai Xiaochun merasa gelisah sampai larut malam, sampai akhirnya dia memanggil Guru Dewa-Diviner, Song Que, dan bahkan Chen Manyao untuk mengobrol sedikit.

Akhirnya, Chen Manyao dan Song Que menutup mata mereka untuk bermeditasi, hanya menyisakan Guru Dewa-Diviner dan Bai Xiaochun yang terjaga untuk saling memberikan nasihat kultivasi. Setiap kali Bai Xiaochun mulai membual tentang sesuatu, Tuan Dewa-Diviner akan merespons dengan sangat antusias, yang membuat Bai Xiaochun merasa luar biasa. Akhirnya, dia bahkan mulai menjelaskan beberapa tips dan trik yang dia pelajari dari peniru Nightcrypt.

Sebelumnya, Bai Xiaochun berasumsi bahwa kematian kultivator malam sebelumnya akan menyebabkan situasi lain seperti sebelumnya, di mana periode waktu yang lama berlalu sebelum tragedi melanda lagi. Namun, itu hanya malam berikutnya ketika teriakan lain merobek malam, menyebabkan Bai Xiaochun hampir melompat ke udara ketakutan.

"Apa itu tadi!?" dia berteriak. Master God-Diviner, Song Que dan Chen Manyao semua khawatir, tetapi tetap pergi untuk mencari tahu apa yang terjadi. Segera, mereka mengetahui bahwa salah satu dari lebih dari lima puluh yang dipilih ditugaskan untuk dek 4 telah kehabisan darah pada malam hari. Ketakutan Bai Xiaochun terus meningkat.

Hal-hal belum berakhir. Selama beberapa hari berikutnya, kematian terus terjadi di dek 4, dan dengan frekuensi yang lebih besar. Setelah setengah bulan berlalu, jeritan malam dan kematian membuat semua petani di atas sana bergetar ketakutan.

Berdasarkan tampilan mayat setelah mereka ditemukan, semua orang sampai pada kesimpulan bahwa si pembunuh memiliki kecakapan pertempuran yang luar biasa bahwa pembudidaya Formasi Inti tidak berdaya melawan.

Teror mencengkeram hati semua orang di atas kapal. Adapun Bai Xiaochun, dalam kecemasannya, ia menyiapkan formasi mantra lebih banyak dan lebih baik di dalam dan di luar kabinnya.

Dia bukan satu-satunya yang melakukan itu. Tak seorang pun di dek 4 yang berani tidur sendirian lagi, dan meringkuk bersama dalam kelompok yang terdiri dari tiga hingga lima orang. Setelah itu, kematian tampaknya melambat.

Beberapa hari lagi berlalu, dan meskipun tidak ada yang mati, bayangan ketakutan masih tampak besar, dan Bai Xiaochun terus takut bahwa bayangan putih yang ia lawan akan kembali untuk membalas dendam. Menimbang bahwa tampaknya ada keamanan dalam jumlah, dia akhirnya meminta bantuan dari Gongsun Wan’er ….

Dia mengatakan kepadanya bahwa jika dia datang ke kamarnya, semua orang dari Sekte Penangkal Sungai akan berada di satu tempat, siap untuk berani bersama krisis.

Setelah menerima undangannya, ekspresi aneh muncul di wajah Gongsun Wan’er. Meliputi senyum dengan tangannya, dia mengikutinya kembali ke kamarnya untuk bergabung dengan grup.

Ketika semua orang berkumpul, Bai Xiaochun merasa sedikit lebih baik.

"Dengan aku dan Waner di sini, dan Tuan Dewa-Diviner, Song Que, dan Chen Manyao untuk mendukung kita, bahkan jika bayangan putih itu muncul, kita pasti akan bisa membebaskan diri dan menangis minta tolong." Tujuh hari kemudian, tidak satu pun kematian tambahan terjadi. Bai Xiaochun akhirnya mulai bersantai, dan sekali lagi mulai memikirkan kembali semua yang terjadi dengan Zhao Tianjiao.

Itu sebenarnya hanya tentang waktu ketika Zhao Tianjiao benar-benar datang untuk melihat Bai Xiaochun, wajahnya sedikit memerah dan jelas dengan semangat tinggi. Senyum menutupi wajahnya, seolah-olah dia baru saja mengalami suatu peristiwa yang indah dan mengubah hidup.

“Xiaochun, kupikir banyak hal sudah diurus. Suster Junior Yueshan jelas tidak menatap saya seperti dulu. Ha ha ha!" Setelah melihat sekeliling ruangan, Zhao Tianjiao menyadari bahwa ada tambahan baru untuk kelompok itu, yaitu Gongsun Wan’er.

Dia tidak pernah memperhatikan Gongsun Wan’er sebelumnya, tetapi memberinya anggukan saat dia berjalan dan duduk bersila di depan Bai Xiaochun.

"Oke, Xiaochun," dia melanjutkan dengan penuh semangat, "apa yang kita lakukan sekarang? Apa langkah selanjutnya? Apakah saya harus mengungkapkan perasaan saya yang sebenarnya kepada Suster Junior Yueshan? ”

Zhao Tianjiao tidak pernah merasa lebih diberkati daripada yang dia miliki selama beberapa hari terakhir. Dia telah mengunjungi Chen Yueshan setiap hari di kabinnya, di mana mereka berdua duduk dan menghabiskan sepanjang hari mengobrol. Bahkan, mereka telah berbicara lebih banyak satu sama lain dalam beberapa hari terakhir daripada dalam sepuluh tahun terakhir.

Bai Xiaochun berdeham dan kemudian melemparkan pandangan yang sangat serius pada Zhao Tianjiao, lengkap dengan sedikit tatapan. "Apa yang terjadi? Apakah beberapa hari kebahagiaan mengenyahkanmu?

"Izinkan saya bertanya kepada Anda, Penatua Brother Zhao, apakah Anda mencari ledakan gairah muda sesaat, atau cinta yang akan bertahan selama dunia itu sendiri ?!" Kata-kata Bai Xiaochun menghantam wajah Zhao Tianjiao seperti klub. Tiba-tiba, hatinya bergetar, dan ekspresi serius menyusul wajahnya.

"Aku tidak ingin gairah muda!" katanya dengan sungguh-sungguh. "Aku ingin cinta yang akan bertahan selama dunia!"

Ekspresi Bai Xiaochun melembut, dan dengan tulus ia melanjutkan, “Kakak Zhao….

“Saya tahu bahwa Anda ingin menjadikan Sister Elder Yueshan mitra Daois Anda secepat mungkin. Tapi itu cara yang salah untuk melihatnya. Apakah Anda lupa Win Charm yang saya ajarkan, dan bagaimana Anda harus tetap tenang !?

“Aku sudah bilang sebelumnya, setelah kamu menarik perhatiannya dan memberinya rasa aman, hal selanjutnya yang harus dilakukan adalah tidak mendorong maju, itu mundur!

“Kamu harus membuat dirimu tampak misterius. Anda perlu memajukan hal-hal dengan mundur! Buatlah Penatua Sister Yueshan tidak mampu menahan keinginan untuk mendekati Anda. Biarkan dia tergantung, dan buat dia mengambil inisiatif untuk menjangkau Anda!

“Kamu harus ingat poin ini! Jaga jarak Anda, dan jangan terlalu bersemangat. Terima dia sedikit demi sedikit, itu saja. Hanya dengan begitu, setelah waktu yang cukup berlalu, Anda dapat memberinya hadiah yang susah payah diperoleh! ” Bai Xiaochun menjelaskan hal-hal dengan cermat, tetapi tidak bisa mencegah kata-katanya mengungkapkan betapa kecewanya dia karena Zhao Tianjiao belum mempelajari pelajarannya.

Adapun Zhao Tianjiao, dia sepenuhnya dibujuk, dan setelah Bai Xiaochun selesai berbicara, dia mengertakkan gigi dan berkata, "Baiklah, aku akan melakukan apa pun yang kamu katakan!"

Dipenuhi dengan tekad, dia bangkit dan pergi.

Selama beberapa hari berikutnya, Zhao Tianjiao melakukan persis seperti yang diminta Bai Xiaochun. Dia mulai mundur sedikit dari Chen Yueshan, bahkan menghilang berhari-hari. Ketika dia muncul, dia bertindak sedikit dengan dingin.

Kadang-kadang, ketika Bai Xiaochun mengarahkannya, dia akan kembali untuk memberikan perhatiannya yang antusias.

Terkadang dia jauh, terkadang dia dekat dengannya. Awalnya Chen Yueshan bingung dengan ini, tetapi segera, dia mulai marah.

Akhirnya, kebingungan dan amarahnya menyatu, dan dia sampai pada kesimpulan bahwa ada sesuatu yang salah. Setelah itu, dia memutuskan bahwa dia harus mencari tahu apa yang sebenarnya terjadi, dan mengapa Zhao Tianjiao tampak sangat berbeda dari yang dia ingat.

Pada saat itu, dia mulai mencari dia dengan harapan mencari tahu persis mengapa mereka bolak-balik seolah-olah berkelahi ….

Proses berlangsung selama sekitar satu bulan, selama waktu itu, kematian misterius di atas kapal dilanjutkan. Sekali lagi, mereka terjadi di dek 4, di mana beberapa petani telah berhenti bersatu dalam kelompok, dan pergi sendiri. Itu adalah para pembudidaya soliter yang akhirnya terbunuh.

Begitu teriakan dan mayat-mayat kembali, ketakutan lagi-lagi muncul di hati semua orang di dalamnya. Ketika jumlah kematian meningkat, teror meningkat ke tingkat yang hampir tak tertahankan.

Apa pun jenis investigasi yang dilakukan, tidak ada yang bisa menemukan petunjuk apa pun. Selain itu, kecurigaan semakin meningkat, dan hanya sedikit orang yang saling percaya. Ditambah lagi, itu segera mencapai titik di mana dua atau tiga orang meninggal pada suatu waktu ….

Yang paling mengejutkan adalah satu contoh ketika total tiga belas orang meninggal, semua darah mereka terkuras habis sampai mereka tidak lebih dari mayat yang dikeringkan. Semua orang di dalamnya terguncang sampai ke inti.

Bai Xiaochun benar-benar takut betapa berbahayanya kapal ini, dan tidak bisa berhenti berharap bahwa Chen Hefan bermata tiga akan kembali ….

"Jika ini terus berlanjut, tidak akan ada orang yang tersisa untuk mencapai Wildlands!" Merengut di ambang air mata, dia bahkan memanggil Zhao Tianjiao dan dua pengikutnya yang akrab ke kamarnya, berharap mendapat keamanan dalam jumlah.

Kedua pengikut itu juga takut keluar dari pikiran mereka, takut akan bayangan putih yang datang untuk membalas dendam. Mereka menghabiskan hari-hari mereka gemetaran dengan sepatu bot mereka, jadi ketika Bai Xiaochun meminta mereka untuk bergabung dengannya, mereka benar-benar gembira, dan tidak bisa menahan kegembiraan karena betapa luar biasanya dia memperlakukan mereka. Mereka segera mulai menjilatnya dan mencari bantuan, menawarkan untuk melakukan apa saja yang dia inginkan tanpa keluhan sedikit pun.

Beberapa hari lagi berlalu. Pada titik ini, perjalanan sudah lebih dari setengah, dan Zhao Tianjiao mencapai titik puncaknya. Dia merasa seperti mendidih di dalam; lagipula, dia jelas sangat mencintai Chen Yueshan, namun belum bisa mendekatinya.

Adapun Chen Yueshan, dia terus-menerus mencoba untuk memahami situasi yang aneh. Zhao Tianjiao sangat ingin menyuarakan perasaannya yang sebenarnya, tetapi setiap kali dia mengingatkan dirinya tentang rencana Bai Xiaochun, dia menelan kata-katanya.

Meski begitu, dia akhirnya tidak tahan lagi. Suatu malam, ia kembali ke kabin Bai Xiaochun untuk menemukan pengikutnya sendiri di samping Bai Xiaochun yang sedang berbaring, memijat bahu dan kakinya. Salah satu dari mereka bahkan diam-diam bertanya kepada Bai Xiaochun apakah pijat itu nyaman.

Zhao Tianjiao tampak kuyu dan kurus saat dia menatap Bai Xiaochun dan berkata, "Xiaochun, aku tidak tahan lagi. Saya tidak dapat menghitung berapa kali saya ingin mengungkapkan perasaan saya yang sebenarnya. Jika keadaan terus seperti ini, saya tidak melihat bagaimana saya bisa bersama Suster Junior Yueshan selama dunia ada. ”

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya