A Will Eternal – Chapter 459

shadow

A Will Eternal – Chapter 459

Chapter 459: Pengakuan Cinta ….

Bai Xiaochun saat ini sedang menatap kaget pada Zhao Tianjiao. Hari-harinya baru-baru ini dihabiskan dalam ketakutan yang mengerikan ketika ia berpikir tanpa henti tentang bagaimana mempertahankan diri jika bayangan putih kembali. Setelah tidak berbicara dengan Zhao Tianjiao tentang masalah ini selama beberapa waktu, ia hampir melupakan seluruh situasi.

Kata-kata Zhao Tianjiao segera menyentuhnya dari lamunannya. Merasa bersalah, dia memaksakan senyum ke wajahnya dan menunjukkan perhitungan beberapa hal di jari-jarinya. Lalu dia menampar pahanya.

"Waktu yang tepat!" katanya dengan keras. “Penatua Brother Zhao, besok siang Anda akan mengakui cinta Anda kepada Penatua Sister Yueshan. Ini adalah langkah terakhir. Tidak akan lama sekarang sebelum Anda bisa mengambil wanita cantik itu di tangan Anda dan tidak pernah membiarkannya pergi selama sisa hidup Anda! "

Zhao Tianjiao tampak langsung bersemangat, dan mulai mondar-mandir di ruangan itu, ekspresinya menunjukkan kegembiraan dan kecemasan. Tangan mengepal, dia sepertinya benar-benar sibuk memikirkan apa yang akan terjadi.

Pada satu titik, dia tiba-tiba berhenti di tempatnya. "Apa yang terjadi jika dia menolakku?" dia bertanya dengan gugup. "Lalu bagaimana?"

Bai Xiaochun menghela nafas. “Mengingat dekade cinta Saint Bai Xiaochun mendominasi bidang cinta, saya dapat memberi tahu Anda alasan utama mengapa deklarasi cinta cenderung gagal. Mereka terlalu terburu-buru!

"Tapi kau berbeda," lanjutnya, menunjuk dengan anggun. “Anda telah menghabiskan banyak waktu bersama Penatua Sister Yueshan, dan karena itu, apa yang paling perlu Anda khawatirkan adalah kata-kata Anda. Jangan takut. Saya, Bai Xiaochun, sangat mahir dalam hal-hal seperti itu, dan pasti dapat membantu Anda! ”

Zhao Tianjiao benar-benar yakin akan keterampilan Bai Xiaochun, dan karena itu, akan melakukan apa pun yang dikatakannya. Sejauh yang dia ketahui, dengan Bai Xiaochun di sana untuk membantunya, setiap kesulitan yang dia hadapi akan diatasi semudah pisau tajam dapat memotong bambu.

"Saya akan membantu Anda membuat rencana yang komprehensif," kata Bai Xiaochun dengan senyum tenang yang membuatnya terlihat lebih misterius dari sebelumnya. Kemudian, dia dan Zhao Tianjiao menghabiskan sepanjang malam mendiskusikan masalah ini. Di pagi hari, Zhao Tianjiao pergi, dengan semangat tinggi dan penuh percaya diri.

Siang hari datang, dan itu adalah hari yang indah. Angin sepoi-sepoi bertiup melintasi laut yang tenang yang hanya memiliki sedikit ombak. Dari kejauhan, laut hampir tampak seperti cermin emas besar.

Di kejauhan ada beberapa burung laut unik yang hidup di Laut Heavenspan, terbang dan sesekali mengeluarkan tangisan.

Zhao Tianjiao berdiri di haluan kapal, mengenakan jubah cyan panjang dan terlihat sangat tampan. Matanya bersinar dengan cahaya yang dalam, dan dari kejauhan, dia tampak sama mengesankannya seperti gunung. Punggungnya lurus, dan dia tampak penuh dengan energi yang kuat yang akan menyebabkan dia langsung menonjol di mata siapa pun yang datang untuk melihatnya.

Dia memandang ke kejauhan, tangannya terlipat di punggungnya, dagunya terangkat, rambutnya berkibar tertiup angin. Dia tampak sama menariknya dengan patung yang diukir sempurna, tampak ilahi dan perkasa dengan cara dunia lain.

Tentu saja, tidak ada yang bisa tahu bahwa suara Bai Xiaochun benar-benar berbicara di telinganya.

"Tidak tidak Tidak! Letakkan tangan kiri di pinggul. Iya. Iya! Angkat dagu Anda saat Anda melihat ke kejauhan!

"Tetap lihat yang sama di matamu. Jangan ubah itu!

“Gerakkan kaki kiri Anda setengah langkah ke depan. Mhmm. Ya, itu terlihat bagus. Tunggu, kamu terlihat terlalu muram. Ini adalah pengakuan cinta, bukan interogasi. Melunakkan sedikit …. "

Bai Xiaochun terselip di sudut terdekat di mana ia bisa melihat Zhao Tianjiao, dan mengirimkan instruksi melalui akal ilahi. Apa pun instruksi yang dia berikan, Zhao Tianjiao segera mengikuti. Dia gugup tentang apa yang akan terjadi, tetapi memiliki keyakinan penuh pada Bai Xiaochun, jadi dia hanya menguatkan dirinya dan menunggu saat kebenaran.

“Oke, itu sempurna. Jangan bergerak. Waktu Anda setuju untuk bertemu dengan Penatua Sister Yueshan sudah hampir tiba. ” Bai Xiaochun juga bersemangat. Semua rencananya yang cermat dengan Zhao Tianjiao baru-baru ini turun ke momen ini. Semua persiapan telah ditetapkan. Sudah waktunya untuk langkah terakhir.

"Itu harus bekerja!" gumamnya, mengepalkan tangan. Bahkan saat dia menunggu untuk mengantisipasi, Chen Yueshan perlahan keluar dari kabinnya di dek 2.

Dia tampak berbeda dari biasanya, dan sudah jelas sedikit berpakaian. Dia tampak memesona dalam jubah panjangnya yang berwarna sian, dengan rambutnya yang dikepang dalam kepang untuk mengungkapkan lehernya yang seputih salju. Kulitnya putih tanpa batas, dan saat matahari siang menyinari dirinya, dia tampak murni, suci, dan sangat cantik.

Ada sedikit kemerahan di wajahnya, sesuatu yang hampir malu. Dia juga tampak gugup, seperti yang dibuktikan dengan bagaimana dia tanpa sadar memainkan cincin giok di jarinya.

Setelah melangkah ke dek utama, dia memperhatikan Zhao Tianjiao di haluan, dan perlahan-lahan mulai berjalan ke arahnya.

Bai Xiaochun menunduk dan dengan bersemangat mengirimkan berita itu kepada Zhao Tianjiao. "Dia datang. Jangan melihat ke belakang! Dia berjalan tepat ke arahmu! "

Zhao Tianjiao gemetar tanpa terasa, dan melakukan yang terbaik untuk mempertahankan posisinya, secara bersamaan mengirimkan beberapa akal ilahi untuk mengkonfirmasi bahwa Chen Yueshan sedang berjalan ke arahnya. Tak lama, dia berdiri di sana di sampingnya, dan wewangiannya menyebabkan jantungnya berdetak sebelum mulai berlomba.

"Mengapa Anda ingin melihat saya, Kakak Zhao?" katanya lembut, mencengkeram bagian dalam lengan bajunya dengan tangannya yang halus. Untuk beberapa alasan, dia menemukan versi Zhao Tianjiao ini agak aneh, namun pada saat yang sama, menarik.

Mata Bai Xiaochun melebar saat dia memandang, gugup bahwa mungkin akan terjadi kesalahan.

Zhao Tianjiao perlahan menarik napas, tetapi tidak berbalik untuk melihatnya. Sebaliknya, dia menjaga pandangannya tertuju pada laut di luar, dengan cepat meninjau kata-kata yang diminta Bai Xiaochun untuk diucapkannya. Tiba-tiba, dia menunjuk ke langit dan berkata, “Yueshan, lihat betapa murni dan biru langit itu? Perasaan saya untuk Anda begitu saja, murni dan bebas dari kontaminasi dunia fana. Abadi tidak berubah. "

Menanggapi kata-katanya, Chen Yueshan menatap langit, dan jantungnya tiba-tiba mulai berdetak sedikit lebih cepat. Bahkan napasnya berubah sedikit acak-acakan.

Bai Xiaochun tidak bisa membantu tetapi memuji Zhao Tianjiao dalam hati. Akhirnya, dia akhirnya masuk ke ayunan hal. Dari perspektif Bai Xiaochun, kata-katanya barusan sudah sempurna ….

"Butuh waktu lama untuk membuat itu," pikir Bai Xiaochun, merasa sangat senang dengan dirinya sendiri. Namun, pada saat yang sama bahwa Chen Yueshan menatap langit biru ….

Gemuruh gemuruh yang teredam bisa terdengar karena, untuk alasan yang tidak diketahui, cuaca tiba-tiba berubah. Dalam sekejap mata, awan gelap mulai terbentuk, dan sebelum Bai Xiaochun bahkan bisa bereaksi, lebih banyak guntur bergema. Pada saat ini, langit tidak lagi biru, tetapi sudah terkontaminasi menjadi warna hitam keabu-abuan.

Rahang Bai Xiaochun terjatuh, dan mata Zhao Tianjiao melebar. Bahkan Chen Yueshan tampak terkejut.

"Apa … apa yang terjadi?" Bai Xiaochun berpikir, terengah-engah. Sesuatu tentang situasinya tampak aneh.

Zhao Tianjiao tidak mengatakan apa-apa, dan bahkan Chen Yueshan tampaknya kehilangan kata-kata, dan bahkan sedikit malu. Setelah beberapa saat berlalu, Zhao Tianjiao mengertakkan gigi dan memutuskan untuk melanjutkan.

"Yueshan …." Dengan itu, dia mengangkat suaranya dan menunjuk ke laut. “Lihatlah betapa tenangnya laut itu. Seperti hati saya, sekarang saya memiliki Anda dalam hidup saya. Selanjutnya, saya bersumpah ke gunung dan berjanji ke lautan bahwa Anda dan saya akan berbagi kehormatan dan aib. Tidak ada wanita lajang di seluruh dunia yang dapat menyebabkan hatiku bahkan bergetar sedikit pun. Itu seperti laut yang tak berujung dan tenang ini, yang tidak dilanda gelombang sedikit pun! ”

Sebuah getaran mengaliri Chen Yueshan saat dia mengikuti garis jari Zhao Tianjiao untuk melihat laut. Namun, bahkan ketika kata-kata itu keluar dari mulutnya….

Gemuruh bergemuruh menggema keluar dari awan, dan hujan besar mulai turun, jatuh dengan deras ke kapal dan laut. Tiba-tiba, ombak besar muncul di air, yang tidak lagi tenang sama sekali….

Bai Xiaochun hampir melompat berdiri, dan langsung diliputi keringat dingin. Peristiwa hari itu terlalu aneh, dan pikiran Bai Xiaochun berpacu dengan segala macam pikiran gila tentang apa yang menyebabkannya.

"Mungkinkah aku salah menilai nasib kedua kekasih ini …?" pikirnya heran. Zhao Tianjiao hampir menangis; seolah-olah langit dan bumi secara langsung menentangnya, dan dengan sengaja membalikkan kata-katanya terhadapnya. Kemarahannya mulai meningkat, namun pada saat itulah Chen Yueshan tiba-tiba tertawa pelan.

Dia cantik untuk memulai, tetapi ketika dia tertawa, matanya berubah menjadi bulan sabit kembar, dia bahkan lebih indah. Mengulurkan tangannya yang lembut, seperti batu giok, dia menggenggam tangan Zhao Tianjiao di tangannya, dan segera, perasaannya menjadi jelas.

Zhao Tianjiao menggigil saat matanya bertemu matanya, dan pada saat itu, sebuah memori diciptakan yang akan bertahan selamanya.

Chen Yueshan telah jatuh cinta pada Zhao Tianjiao sejak dulu, ketika ayahnya pertama kali menganggapnya sebagai magang. Dia selalu terpesona oleh betapa kikuk dan tidak jelasnya dia dalam kehidupan sehari-hari, hanya untuk menjadi harimau yang ganas di saat-saat kritis.

Dia bahkan pernah mencoba untuk dekat dengannya di masa lalu, tetapi Zhao Tianjiao sepertinya tidak pernah menanggapi dia. Dia menghabiskan sebagian besar waktunya dalam pelatihan, dan akhirnya, Chen Yueshan berkecil hati, dan mengubur perasaannya. Kadang-kadang, dia akan memikirkan kembali emosi dan desahan itu.

Setelah perjalanan di kapal perang dimulai, dan dia melihat Zhao Tianjiao berjalan keluar dengan pakaian merah muda, dia terkejut. Kemudian, semua yang terjadi setelah itu tampak seperti mimpi ….

Bai Xiaochun menghela nafas panjang. Melihat apa yang terjadi sekarang antara Zhao Tianjiao dan Chen Yueshan, dia merenung bahwa bahkan jika dia salah menilai nasib mereka, tidak ada yang bisa dia lakukan secara berbeda. Sambil terkekeh, dia menikmati statusnya sebagai santa cinta, dan kemudian mengangkat dagunya dan mengambil pose pahlawan yang kesepian. Melambaikan lengan bajunya, dia bergumam, “Dengan menjentikkan jari, aku, Bai–”

Namun, bahkan pada saat kepuasan diri itu, dan sebelum dia bisa selesai berbicara, gemuruh gemuruh di langit tumbuh lebih kuat, dan beberapa sosok muncul, semuanya terbang dengan kecepatan tinggi menuju kapal perang.

Pimpinan kelompok itu tidak lain adalah Chen Hetian bermata tiga!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya