A Will Eternal – Chapter 460

shadow

A Will Eternal – Chapter 460

Chapter 460: Yang Dengan Tulang Belakang

Dewa itu kembali!

"Ayah!"

"Menguasai!"

Zhao Tianjiao dan Chen Yueshan segera mundur satu sama lain, seolah-olah mereka baru saja tertangkap basah melakukan kesalahan. Pada saat yang sama, perasaan malu dan cemas muncul pada mereka berdua.

Chen Hetian yang bermata tiga memasang ekspresi suram saat dia memelototi Zhao Tianjiao. Di belakangnya, lima pembudidaya Nascent Soul semua tampak kelelahan, namun, masih bertukar senyum misterius. Ekspresi aneh juga terlihat di wajah mereka saat mereka mengukur Zhao Tianjiao dan Chen Yueshan.

Karena tatapan Chen Hetian, dan ekspresi aneh di wajah para ahli Jiwa Nascent, Zhao Tianjiao dan Chen Yueshan segera menyadari bahwa … orang-orang tua ini telah mendengar seluruh pengakuan cinta dari beberapa saat yang lalu.

Selanjutnya, fenomena aneh di langit dan laut hampir pasti ada hubungannya dengan Chen Hetian.

Dari samping, Bai Xiaochun merasakan hawa dingin merambat di punggungnya. Tiba-tiba, dia dikejutkan oleh perasaan yang sangat buruk. Dia berpikir untuk mencoba menyelinap, tetapi memutuskan itu tidak pantas. Sebaliknya, dia melihat ke arah yang berbeda dan mencoba berpura-pura bahwa dia hanya seorang pejalan kaki yang sedang menikmati pemandangan. Dia bahkan mengeluarkan sebotol alkohol roh dan mulai menyesapnya perlahan….

Zhao Tianjiao tenggelam dalam kegugupannya. Orang yang paling dia takuti dalam hidup adalah Tuannya, dan saat ini, bukan saja dia cemas, dia juga malu. Namun, Chen Yueshan tidak. Setelah kejutan awal kedatangan ayahnya, dia mengulurkan tangan lagi untuk meraih tangan Zhao Tianjiao, lalu mendongak dengan ekspresi yang mengatakan dia tidak akan mundur satu inci pun.

"Akhirnya tumbuh tulang belakang, eh Zhao Tianjiao?" Kata Chen Hetian. Memberikan Zhao Tianjiao tatapan yang bagus, dia mendengus dingin dan melihat ke tempat persembunyian Bai Xiaochun.

Tatapannya seperti pisau setajam pisau yang memotong sampai ke jantung Bai Xiaochun. Bai Xiaochun mendongak berpikir sejenak, lalu menyebabkan wajahnya memerah seolah-olah dari minum. Sambil sedikit terhuyung-huyung, dia berkata, "Barang bagus!"

Berayun bolak-balik, dia mundur ke belakang dan kemudian merunduk di sudut untuk menghindari tatapan Chen Hetian. Begitu tak terlihat, dia mulai bergegas menyusuri koridor.

Chen Hetian mendengus lagi. Tidak memperhatikan Bai Xiaochun, dia memimpin lima pembudidaya Nascent Soul ke kabin di dek 1.

Zhao Tianjiao dan Chen Yueshan bertukar pandang. Kemudian, Zhao Tianjiao memaksa dirinya untuk tenang. Mempertahankan dirinya, dia pergi untuk memberikan salam resmi kepada Tuannya, serta penjelasan; dia tidak ingin Tuannya memiliki perasaan buruk terhadap Chen Yueshan atau Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun berlari sepanjang jalan kembali ke gubuknya. Begitu masuk, ekspresi cemas bisa terlihat di wajahnya.

“Jika aku tahu ini akan terjadi, aku akan membuatnya mengakui cintanya kemarin! Suatu kebetulan yang aneh. Kenapa tiga mata tua harus kembali hari ini …? Jika dia tahu akulah yang membuat Zhao Tianjiao bersama putrinya, itu bisa menjadi bencana nyata bagiku. ” Semakin dia memikirkan situasinya, semakin gugup dia. Namun, tidak ada yang bisa dia lakukan selain menghela nafas dan mencoba membuat rencana darurat.

Setelah beberapa hari berlalu, Bai Xiaochun masih belum melihat Zhao Tianjiao. Namun, Chen Hetian tidak datang mencari untuk menyebabkan masalah, jadi kecemasan Bai Xiaochun mulai mereda. Namun, saat itulah Chen Hetian benar-benar mengeluarkan perintah di seluruh kapal.

"Semua murid harus tetap dikurung di kabin yang ditugaskan sampai mereka dipanggil ke dek 1 untuk ditanyai!"

Suara Chen Hetian terdengar sangat suram, bahkan marah. Tidak ada satu orang pun di kapal yang berani melanggar perintahnya, jadi Song Que dan pelindung Dao lainnya semua kembali ke tempat tinggal yang ditugaskan kepada mereka.

Segera, Chen Hetian dan ahli Nascent Soul mulai melakukan putaran, memeriksa setiap kabin. Jelas, mereka telah diberitahu tentang banyak kematian yang terjadi ketika mereka pergi, dan sekarang sedang melakukan penyelidikan menyeluruh.

Inspeksi itu sangat teliti. Selanjutnya, semua murid, terlepas dari peringkat mereka, ditanyai secara menyeluruh oleh Chen Hetian dan pembudidaya Nascent Soul. Segera, giliran Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun dengan gugup menuju ke dek 1, dan segera setelah dia di hadapan Chen Hetian bermata tiga dan para ahli top lainnya, dia menggenggam tangan sebagai salam.

"Murid Bai Xiaochun menawarkan salam, Lanjut Usia!"

"Kamu Bai Xiaochun, ya?" Kata Chen Hetian, matanya bersinar terang.

Bai Xiaochun mengangguk gugup, menjaga matanya tertuju pada pria tua bermata tiga itu.

Chen Hetian menatapnya dengan seksama, lalu dengan dingin berkata, "Jadi kaulah yang memiliki tulang belakang …."

Kemudian dia menutup matanya dan membiarkan para penggarap Nascent Soul melanjutkan dengan menanyainya. Salah satu ahli Nascent Soul memiliki tatapan seperti kilat yang tampaknya mampu menembus semua ilusi.

Bai Xiaochun menjawab semua pertanyaan mereka, dan segera diberhentikan. Ketika dia pergi, keringat membasahi dahinya, dia menghela nafas dan berpikir, “Apa artinya tiga mata tua ketika dia berkata bahwa akulah yang memiliki tulang belakang…? Apakah dia memuji saya? Atau menghina saya? Saya jelas-jelas hanya berusaha memastikan muridnya dan putrinya bahagia selama sisa hidup mereka…. Apa yang harus saya lakukan jika dia menyulitkan saya nanti? ” Bai Xiaochun tidak bisa membuat kepala atau ekor situasi, dan bahkan setelah banyak berpikir, dia dipaksa untuk menghela nafas dan menyerah pada segala upaya untuk mencari tahu.

Butuh setengah bulan bagi semua murid di kapal perang untuk diinterogasi. Bahkan setelah penyelidikan, meskipun, tidak ada jumlah analisis pada bagian dari Chen Hetian dan pembudidaya Nascent Soul yang dapat mengarahkan mereka ke kesimpulan apa pun tentang subjek tersebut.

Mereka juga memeriksa mayat-mayat itu, tentu saja, tetapi satu-satunya hasilnya adalah ekspresi mereka menjadi sangat muram, dan mereka benar-benar bingung.

Untungnya, setelah Chen Hetian kembali, tidak ada lagi kematian terjadi. Waktu berlalu. Dua bulan lagi berlalu, selama itu Bai Xiaochun tidak pernah melihat Zhao Tianjiao atau Chen Yueshan. Dia benar-benar tidak tahu apa yang terjadi dengan mereka.

Barulah pada bulan keenam perjalanan, ketika daratan muncul lagi di cakrawala, akhirnya dia melihat mereka.

Setelah semua waktu yang telah berlalu, basis budidaya Zhao Tianjiao tampaknya telah membaik. Matanya berbinar ketika dia muncul di dek utama, dan itu sama dengan Chen Yueshan, yang berjalan di sisinya. Bahkan, ada aura samar-samar terlihat pada mereka berdua yang tampaknya menunjukkan bahwa, dengan item yang diperlukan untuk membentuk Jiwa Baru Lahir, keduanya bisa maju ke tahap budidaya berikutnya.

Beberapa orang memperhatikan hal itu, dan segera merasa iri. Jelas, Chen Hetian telah kembali dengan keberuntungan untuk murid dan putrinya.

Bai Xiaochun berada di tengah moping bersama di geladak utama ketika dia melihat Zhao Tianjiao. Dia pada gilirannya melihat Bai Xiaochun, dan ekspresinya cerah. Bergegas, dia menariknya ke samping dan menyerahkan botol putih.

“Kakak iparmu dan aku menyimpan ini untukmu. Itu sedikit darah naga perak. Konsumsilah, dan basis kultivasi Anda akan maju sedikit. "

Mengingat bahwa Chen Hetian dan para ahli Nascent Soul telah mengejar naga perak, Bai Xiaochun segera bersemangat dan dengan cepat mengambil botol putih. Melihat bahwa Zhao Tianjiao masih percaya dan menyukainya, Bai Xiaochun merasa sangat lega.

"Kamu sudah ingin aku memanggil saudara iparnya?" katanya sambil tersenyum. "Apakah dia tahu?"

Sekarang dia tahu semuanya telah beres, dia bisa menghela nafas lega. Jelas, tiga mata tua tidak akan menyebabkan masalah baginya nanti ….

Terlihat agak canggung, Zhao Tianjiao berdeham dan berkata, “Ya, dia tahu…. Adik ipar Anda mengatakan kepada saya untuk mengungkapkan terima kasih yang mendalam kepada Anda. ”

Kemudian dia menggenggam bahu Bai Xiaochun, dan ekspresi serius muncul di wajahnya.

” Xiaochun, Anda harus fokus pada kultivasi Anda. Dari tampilan, Anda baru saja mengendur. Itu jelas bukan sikap yang benar. Kami akan segera mencapai pantai, dan begitu kami melakukannya, kecakapan pertempuran Anda akan menjadi inti dari segalanya!

“Kurasa kamu tidak tahu banyak tentang Wildlands, jadi izinkan aku menjelaskan beberapa detail penting, jadi kamu akan tahu apa yang terjadi begitu kita sampai di sana. Ini adalah beberapa hal yang bahkan baru-baru ini saya pelajari dari Guru saya. ”

Dengan itu, Zhao Tianjiao menarik Bai Xiaochun lebih jauh dari orang lain, tampaknya tidak peduli sama sekali bahwa orang-orang menyadari betapa dekatnya mereka satu sama lain sekarang. Menurunkan suaranya, dia berkata, "Laut Heavenspan terletak di tengah-tengah Realm Heavenspan. Empat sungai terbentang dari sana, yang semuanya pecah menjadi cabang-cabang yang lebih kecil. Dalam pengertian itu, mereka hampir seperti cabang-cabang pohon. Daerah dekat air memiliki energi spiritual, tetapi tanahnya sendiri terlalu luas, jauh lebih besar daripada yang bisa dicapai oleh semua sungai. Itulah sebabnya ada begitu banyak tanah di luar sana tanpa energi spiritual, tempat yang kita sebut Wildlands.

“Hutan liar tidak hanya ada jauh di luar sungai, mereka juga ada di daerah antara masing-masing dari empat sungai utama. Ada banyak lokasi di sana yang tidak memiliki energi spiritual. Karena itulah Tembok Besar dibangun. ”

Ekspresi yang sangat serius bisa terlihat di wajah Bai Xiaochun. Dia menganggap Tembok Besar dengan sangat serius, dan bahkan bertanya kepada Chen Manyao tentang hal itu. Sebagai hasilnya, dia tahu betapa pentingnya untuk Starry Sky Dao Polarity Sect.

Karena itu, meski telah mendengar informasi yang mirip dengan ini sebelumnya, ia masih menaruh perhatian penuh. Bagaimanapun, ini berkaitan dengan persidangan sepuluh tahun yang bisa berakibat kematiannya jika dia tidak hati-hati.

“Tembok Besar seperti lingkaran perlindungan yang memastikan bahwa cabang utama Sungai Heavenspan dapat berkembang dengan aman. Ini seperti semacam perbatasan, di luar itu adalah Wildlands. Wildlands mandul dan tidak subur, dan terus-menerus berperang. Lebih jauh, di dalam Wildlands itu bukan hanya jiwa pendendam, tapi juga raksasa biadab! ”

"Raksasa biadab?" Bai Xiaochun berseru. Dia tidak bisa membantu tetapi berpikir tentang organisasi kuat yang mendukung Chen Manyao.

“Aku sendiri tidak terlalu mengerti tentang mereka. Namun ternyata, raksasa biadab itu mempraktikkan kultivasi dengan cara yang sama seperti kita para kultivator, kecuali bahwa kebanyakan dari mereka mengolah pemurnian tubuh secara eksklusif. Mereka buas dan brutal, dan setiap kali mereka mendapatkan murid dari Starry Sky Dao Polarity Sect, mereka memakannya hidup-hidup! ”

Mata Bai Xiaochun melebar, dan dia tersentak.

"Makan mereka hidup-hidup ?!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya