A Will Eternal – Chapter 465

shadow

A Will Eternal – Chapter 465

Chapter 465: Wildlands Cloudgyre

Hal-hal aneh yang mereka lihat jauh melampaui apa pun yang mereka lihat selama bagian pertama perjalanan. Perjalanan dari East Sea City ke World City seperti berkeliaran di taman dibandingkan dengan ini. Meskipun mereka telah menghadapi beberapa situasi rumit, secara keseluruhan, semuanya berjalan dengan lancar.

Jalan dari World City ke Great Wall City jauh lebih menggelisahkan. Apakah itu vegetasi atau hewan, semuanya aneh sampai ekstrem, dan tentu saja, membuat Bai Xiaochun benar-benar ketakutan. Bahkan Zhao Tianjiao, dengan basis kultivasi yang luar biasa dan keberanian yang luar biasa, berjalan dengan sangat hati-hati.

Chen Yueshan tampak agak pucat di wajahnya, dan yang lain dalam kelompok itu sangat terguncang pada banyak kesempatan. Bahkan angin sepoi-sepoi membuat mereka gelisah.

Ini adalah dunia yang sangat berbeda dari dunia yang dulu. Energi spiritual lemah, membuat semua orang merasa terkekang. Mereka bahkan harus bergantung pada perangkat magis dan batu roh untuk mempertahankan penerbangan.

Adapun energi spiritual dalam tubuh mereka, mereka tidak berani menggunakannya. Bahkan, untuk mencegahnya merembes keluar, Zhao Tianjiao secara ajaib menyegel dirinya sendiri.

Semua orang mengambil tindakan serupa. Tentu saja, Bai Xiaochun telah mengambil tindakan pencegahan lebih awal …

Meskipun menyegel tubuh sendiri akan sedikit mengurangi indera spiritual seseorang, itu akan menyelesaikan masalah kebocoran energi spiritual. Itu penting di tempat di mana energi spiritual langka, dan seseorang pada dasarnya terpaut sendirian, tidak terhubung ke surga dan bumi.

Metode itu berguna untuk memecahkan masalah kebocoran energi spiritual, tetapi tidak melakukan apa pun untuk meringankan bahaya. Entah itu karena jiwa yang terbang di sekitar, atau entitas aneh yang mendiami tanah ini, mereka harus melanjutkan dengan sangat hati-hati.

Meskipun mereka berhati-hati, sebuah insiden terjadi sekitar dua bulan setelah mereka meninggalkan Kota Dunia. Mereka semua duduk bersila di atas kapal magis yang dibeli Zhao Tianjiao, ketika tiba-tiba, lolongan menakutkan membelah udara.

Teriakan memekakkan telinga menembus perisai penyegelan perahu untuk mengoyak pikiran semua orang di dalamnya. Mata Zhao Tianjiao terbuka, dan hati Bai Xiaochun bergetar. Semua orang memandang ke atas langit untuk melihat apa yang tampak seperti awan yang menyatu.

Dalam beberapa saat, mereka telah mengambil bentuk kumbang besar, sepenuhnya 3.000 meter, yang dengan cepat berubah menjadi hitam pekat!

Jelas, kumbang hitam pekat yang panjangnya 3.000 meter ini berusaha menghalangi jalan mereka, dan lolongannya yang kuat menyebabkan semua yang ada di daerah itu bergetar.

"A Wildlands cloudgyre !!" Chen Yueshan berkata tanpa berpikir. Wajah Zhao Tianjiao jatuh, dan yang lain dalam kelompok itu tampak sama-sama terguncang.

"Asal usul awan Wildlands tidak jelas," kata Zhao Tianjiao, "dan tidak ada yang tahu persis bagaimana mereka terbentuk. Jika saya ingat dengan benar, mereka dapat muncul di mana saja di Wildlands, apakah itu di dalam Tembok Besar atau di luar!

“Mereka tidak memiliki bentuk yang telah ditentukan, dan dapat berbentuk apa saja, bahkan tanaman atau tumbuh-tumbuhan. Jelas, cloudgyre ini telah mengambil bentuk kumbang!

“Cloudgyres bukanlah binatang; mereka adalah manifestasi dari cuaca, dan yang sebesar ini pasti akan menarik perhatian Great Wall City! "

Tanpa ragu-ragu, dia mengarahkan sampan terbang ke samping dalam upaya untuk menghindari kumbang hitam. Saat perahu membelok tentunya, sensasi intens bahaya memenuhi Bai Xiaochun, dan jantungnya melompat ke tenggorokannya.

Namun, bahkan ketika mereka mencoba mengubah arah, kumbang sepanjang 3.000 meter itu berhenti meraung dan kemudian memandang mereka dengan tatapan dingin.

Pandangan itu dalam dirinya sendiri sudah cukup untuk membuat Bai Xiaochun liar ketakutan, dan membuat pikirannya berputar. Semua orang juga berkeringat ketakutan.

Sebelum ada yang bisa bereaksi, kumbang hitam itu sekali lagi mengeluarkan raungan yang memekakkan telinga, lalu membuka rahangnya….

Seketika, kekuatan gravitasi menyebar, disertai dengan gemuruh gemuruh dan angin menjerit. Hampir seperti mandibula kumbang hitam telah menjadi lubang hitam!

Semuanya mulai bergetar, menyebabkan debu dan kerikil naik ke udara, dan bahkan mendistorsi awan di atas. Sekawanan burung yang tampak ganas di dekatnya berteriak ketika mereka terhisap ke arah kumbang.

Tanah bergetar begitu keras sehingga sebuah bukit di daerah itu robek dari tanah dan mulai berputar ke arah kumbang.

Pikiran semua orang dihantam oleh gelombang kejut, dan ketika mereka melakukan yang terbaik untuk tetap melekat kuat pada sampan, rambut dan pakaian mereka dikocok oleh angin. Jika mereka tidak dilindungi oleh kekuatan spiritual dari kapal itu sendiri, mereka akan ditarik keluar ke udara dan tercabik-cabik. Bahkan, perahu sudah memutar dan membelok di ambang melanggar.

Dari jauh di atas, kelihatannya kumbang hitam itu adalah pusat pusaran besar yang menghisap segala sesuatu di sekitarnya, bahkan pepohonan!

Zhao Tianjiao, Bai Xiaochun dan semua orang sangat gugup, dan tidak berpikir sejenak tentang menghemat energi spiritual. Mereka segera melepaskan kekuatan penuh dari basis budidaya mereka untuk memberi daya perahu saat terbang keluar dari pusaran.

Saat perahu berjuang di udara, batu-batu roh yang telah ditempatkan ke dalam slot kekuatannya berkilauan dengan cahaya terang, kemudian berubah gelap dan berubah menjadi abu.

Batu-batu roh telah sepenuhnya terkuras, dan dengan kekuatan ekstra dari basis budidaya dari seluruh kelompok, perahu itu tampak mengaum dengan amarah saat ia keluar dari pusaran gravitasi dan kemudian melesat ke kejauhan.

Di belakang mereka, kumbang hitam melolong marah, tetapi tidak mengejar mereka.

Bai Xiaochun duduk di sana dalam diam diam-diam, pikirannya kosong. Semua kekuatan basis budidayanya dituangkan ke dalam perahu, dan itu sama dengan yang lainnya. Hanya setelah mereka pergi semua untuk melarikan diri, dan agak jauh, apakah mereka memperlambat perahu dan berhenti di dekat gunung acak. Di sana, mereka menghela napas panjang lega, dan bertukar pandangan canggung yang diwarnai dengan rasa takut yang tersisa.

"Cloudgyre itu … setidaknya sekuat lingkaran besar dari tahap Jiwa Nascent …."

"Cloudgyre …." Bai Xiaochun melihat dari balik bahunya ke arah mereka lari. Dia merasa seperti baru saja berhasil keluar dari situasi itu dengan kehidupan kecilnya yang buruk. Jika perahu terbang tidak bisa lepas dari pusaran gravitasi, apa yang akan terjadi …?

Tidak ada jawaban untuk pertanyaan itu. Di Wildlands, cloudgyres tidak hanya menyebabkan masalah bagi pembudidaya, tetapi juga orang-orang liar. Itu adalah manifestasi cuaca, bukan kekuatan manusia, dan tidak ada yang masuk ke dalam rahang mereka yang pernah keluar hidup-hidup.

Karena itu, tidak ada yang benar-benar tahu apa yang terjadi pada hal-hal yang mereka konsumsi ….

"Aku tidak bisa percaya benda aneh itu ada …." Bai Xiaochun berkata dengan cemberut.

Mencoba terdengar menghibur, Zhao Tianjiao berkata, "Dengan medali komando kami … kita sebagian besar akan aman selama kita berhati-hati. Selama kita tidak melampaui Tembok Besar …. ”

Chen Yueshan agak pucat, tapi dia mengangguk. Satu-satunya hal yang dapat mereka lakukan di tanah berpenduduk jarang ini adalah harapan bahwa kekuatan medali komando benar-benar akan membuat mereka aman. Itulah yang mereka dirancang untuk dilakukan, mengingat bahwa mereka adalah murid dari Sekte Polaritas Langit Berbintang.

"Kamu yakin tentang itu…?" Bai Xiaochun berkata, cemberut di ambang air mata saat dia mengeluarkan medali perintah. Dia sudah menyesal datang bersama dengan Zhao Tianjiao ke tempat ini. Itu akan menjadi ide yang jauh lebih baik untuk tetap bersembunyi di Kota Laut Timur selama sepuluh tahun. Lebih baik dan lebih aman!

Malam tiba. Sayangnya, mengeringkan batu roh untuk mendapatkan ledakan kecepatan telah merusak slot daya pada perahu, dan mereka tidak bisa menggunakannya lagi.

Namun, Zhao Tianjiao dan kelompoknya telah memulai perjalanan dengan persiapan yang matang. Setelah sedikit istirahat, Chen Yueshan menghasilkan perahu terbang lain, yang mereka buat dengan batu roh baru dan kemudian melanjutkan perjalanan mereka.

Sepanjang jalan, mereka bahkan lebih berhati-hati dari sebelumnya. Mereka telah menyia-nyiakan banyak kekuatan basis kultivasi mereka sendiri, dan energi spiritual langit dan bumi sangat lemah. Karena itu, mereka harus menggunakan batu roh untuk memulihkan, sebuah proses yang panjang dan sulit.

Dua bulan lagi berlalu. Selama waktu itu, mereka menghadapi beberapa situasi berbahaya, tetapi melewati mereka semua dengan aman. Meski begitu, ketegangan mental terus bertambah.

Untungnya, proses pemulihan basis budidaya mereka yang lambat dan stabil telah mendorong mereka mendekati level puncaknya. Akibatnya, Bai Xiaochun merasa jauh lebih aman dari sebelumnya.

Pada satu titik, Zhao Tianjiao menggelengkan kepalanya dan berkata, "Bahkan aku masih tidak bisa percaya bahwa hal-hal begitu berbahaya di dalam Tembok Besar …. Aku ingin tahu seperti apa di sisi lain.

“Xiaochun, tujuan utama kita masih belum berubah. Setelah kita sampai ke Tembok Besar, kita pergi keluar untuk mendapatkan pengalaman. Apakah Anda akan bergabung dengan kami? "

Bai Xiaochun memandang dengan sedih ke tanah di sekitar mereka, dan kemudian menggelengkan kepalanya.

"Kurasa tidak," jawabnya. "Mm … kupikir aku akan sedikit menjelajahi Great Wall City. Semakin baik saya mengenal kota, semakin sedikit masalah yang saya miliki nantinya. ”

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya