A Will Eternal – Chapter 466 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 466 | Baca Novel Online

Chapter 466: Tembok Besar Yang Luar Biasa!

"Xiaochun," kata Zhao Tianjiao, nada suaranya serius, "seperti yang Anda tahu, semua orang yang berpartisipasi dalam uji coba selama sepuluh tahun ini harus melakukan setidaknya tiga misi di luar tembok. Anda dapat memilih kapan melakukan itu, tetapi tidak ada cara untuk keluar dari tanggung jawab. Dengan kata lain … Anda harus keluar dari Tembok Besar di beberapa titik! "

Zhao Tianjiao menggenggam bahunya. “Ketika saatnya tiba, kamu harus pergi, bahkan jika kamu tidak mau…. Kalau tidak, Anda akan gagal dalam ujian akhir, dan tidak akan bisa kembali ke sekte. "

Hati Bai Xiaochun bergetar. Pikiran untuk pergi tiga kali dalam misi membuat dunia tampak seperti tempat yang jauh lebih gelap. Meskipun dia telah mendengar pengaturan itu, dia belum memikirkannya sebelumnya, dan berasumsi itu tidak perlu dikhawatirkan. Tetapi setelah melihat bahaya dalam perjalanan sejauh ini, ia menyadari bahwa kesalahan langkah sekecil apa pun dapat menyebabkannya kehilangan nyawanya yang miskin. Kemudian dia berpikir untuk pergi ke luar Tembok Besar pada tiga kesempatan yang berbeda, dan tidak bisa tidak berpikir bahwa itu tidak lain adalah jebakan maut ….

Namun, dia tidak membiarkan rasa takutnya muncul di wajahnya. Bahkan, dia bahkan mengangkat dagunya, seolah-olah dia tidak peduli sama sekali tentang masalah itu. "Hanya tiga kali, kan? Bukan masalah besar sama sekali. Anda tidak perlu mengingatkan saya, Penatua Zhao, ketika saatnya tiba, tentu saja saya akan melakukan apa yang perlu dilakukan. ”

Zhao Tianjiao tertawa keras dan memukul bahu Bai Xiaochun. "Baik! Begitulah seharusnya Junior Brother Zhao Tianjiao bertindak!

“Baiklah, aku tidak akan terus membicarakannya. Berdasarkan kecepatan kita saat ini, kita harus melihat Tembok Besar itu sendiri dalam waktu sekitar setengah bulan. Di situlah kita akan berpisah…. Saya berharap bahwa pada saat kita bertemu lagi, apakah itu di dalam Tembok Besar atau keluar, kita berdua akan membuat nama untuk diri kita sendiri! " Dengan itu, dia mengeluarkan botol alkohol, minum lama, dan kemudian menyerahkannya kepada Bai Xiaochun. Pada saat ini, Zhao Tianjiao tampak tinggi dan perkasa, dan benar-benar mengesankan. Di belakangnya, Chen Yueshan memandang dengan mata berbinar.

Bai Xiaochun menampar dadanya, mengambil guci anggur, dan minum seteguk besar. Terlepas dari betapa megahnya dia berusaha melihat, itu mengecewakannya karena dia menyadari bahwa Chen Yueshan dan yang lainnya dalam kelompok semua memiliki mata tertuju pada Zhao Tianjiao.

"Ahem," pikirnya dalam hati. “Rendah hati. Aku tipe orang yang tidak menonjolkan diri …. ”

Setengah bulan berlalu. Suatu pagi, ketika sinar fajar pertama mengintip dari timur, Bai Xiaochun membuka matanya dan memandang ke cakrawala untuk melihat … sesuatu yang tampak seperti pegunungan. Itu adalah … Tembok Besar!

Pemandangan itu membuat Bai Xiaochun benar-benar terguncang, dan hampir tidak mungkin digambarkan dengan kata-kata. Tembok Besar itu seperti seekor naga raksasa yang berbaring di cakrawala, berayun ke sana kemari sejauh mata memandang.

Tingginya 6.000 meter, penghalang yang benar-benar memisahkan tanah di kedua sisi, dan benar-benar mencegah apa pun di luar masuk.

Selain struktur fisik dinding, ada perisai cahaya hitam berkilauan yang naik dari atas tembok ke langit. Dengan perisai itu terpasang, semua yang ada di sisi lain benar-benar tersegel!

Dinding dan perisai bersama-sama menciptakan apa yang tampak seperti penghalang yang tidak bisa dilewati!

Adapun dinding itu sendiri, itu bukan hitam, tetapi ungu …. Bai Xiaochun bahkan bisa mendeteksi bau darah yang berasal dari itu …. Adalah mungkin untuk membayangkan bahwa, bertahun-tahun di masa lalu, tembok itu sebenarnya hitam, tetapi seiring waktu, telah ternoda oleh aliran darah tak berujung yang mengalir ke bawah itu!

Tanah yang mengarah ke dinding benar-benar mandul dan tanpa kehidupan. Ada kesuraman ke daerah yang bahkan tampaknya mempengaruhi awan di atas, menodai mereka dengan kekerasan dan mengubahnya menjadi pusaran liar yang sesekali mengeluarkan suara gemuruh.

Petir merah menari di pusaran itu, hampir seperti naga merah melayang-layang dan meraung.

Dindingnya ungu, dan tamengnya hitam. Setiap ubin dan batu bata yang membentuk dinding memancarkan tekanan yang luar biasa, dan semua itu bersama-sama … menciptakan pembagian utama antara tanah Heavenspan dan Wildlands!

Saat ini terlihat di atas tembok itu sendiri lebih dari seratus meriam ajaib, senjata ganas yang tampaknya cukup kuat untuk menghancurkan langit dan memadamkan bumi.

Tepat di tengah-tengah Tembok Besar adalah sebuah kota yang sepenuhnya sepuluh kali lebih besar daripada Kota Laut Timur atau Kota Dunia. Kota itu membentuk gerbang yang menuju dan keluar dari Tembok Besar!

Aura yang tak terhitung jumlahnya dapat dideteksi di dalam kota itu, masing-masing dan setiap yang tampaknya berdenyut dengan darah pertempuran yang tak terhitung jumlahnya, dan diliputi dengan tekad penuh dan penuh. Berdasarkan apa yang bisa dirasakan Bai Xiaochun, ada jutaan aura semacam itu.

Selain itu, di samping banyak aura Jiwa yang baru lahir, ada sesuatu yang lain, sesuatu … yang dapat mengguncang langit dan bumi, sesuatu yang kuat yang tampaknya menjadi bagian dari ciptaan itu sendiri.

Itu adalah … deva !!

Deva jarang terjadi, tetapi ada satu di sini. Selain itu, itu adalah dewa yang tidak dikenal Bai Xiaochun maupun Zhao Tianjiao. Itu adalah ayah Chen Yueshan, Chen Hetian bermata tiga, yang telah tiba di kota lebih awal dari mereka.

Pada tahun-tahun berikutnya, dia akan ditugaskan memimpin pertahanan melawan Wildlands!

Di tengah-tengah kota adalah pagoda lima sisi, sebuah menara yang membentang 30.000 meter ke langit. Dari puncak menara itu, semua yang ada di kedua sisi Tembok Besar terlihat jelas. Cahaya intens yang berkedip-kedip di dalamnya sudah cukup untuk mengejutkan siapa pun yang melihatnya.

Di bagian paling atas pagoda adalah mutiara besar selebar 300 meter, yang di dalamnya adalah kabut misterius yang berputar-putar yang kadang-kadang terbentuk bersama menjadi mata dengan dua murid!

Siapa pun yang menatap mata itu akan langsung mulai gemetar, seolah-olah kehendak langit fokus pada mereka!

Bahkan ketika Bai Xiaochun menatap menara dengan kaget, Zhao Tianjiao berbisik, "Pagoda Langit Berbintang!"

Ketika Zhao Tianjiao menatap pagoda, itu dengan semangat dan rasa hormat yang mendalam.

"Ini adalah objek suci dari Sekte Polaritas Langit Berbintang kami. Pagoda Langit Berbintang. Saya mendengar bahwa disegel di dalam mutiara itu … adalah roh yang benar! "

"Semangat sejati !?" Bai Xiaochun berkata, ekspresi kaget muncul di wajahnya.

“Bahkan aku tidak tahu apa sebenarnya roh yang sebenarnya. Tetapi Tuan saya memberi tahu saya bahwa dengan roh yang sejati itu ada, Tembok Besar tidak lagi menjadi benda mati. Sebaliknya, ia memiliki kekuatan hidup sendiri.

“Pagoda tidak hanya memiliki semua jenis kekuatan pertahanan yang aneh, tetapi juga membentuk jantung Tembok Besar. Semua hal yang berkaitan dengan kredit pertempuran dan distribusi sumber daya berada di bawah kendali pagoda. " Tiba-tiba, Zhao Tianjiao mengambil napas dalam-dalam dan mengacungkan jarinya.

"Xiaochun, lihat! Di sekeliling Starry Sky Pagoda adalah spanduk dari lima legiun! ”

Benar saja, lima spanduk dapat terlihat berkibar di angin, pemandangan yang menyilaukan dan menarik yang memungkinkan untuk membedakan lima legiun tentara, bahkan dari kejauhan!

Kelima spanduk semuanya berwarna berbeda, dan semuanya memiliki sigil yang berbeda. Semua dari mereka sangat unik, tetapi salah satu dari mereka tampaknya menonjol khususnya untuk Bai Xiaochun. Sigil pada spanduk itu menggambarkan buas Wildlands yang telah dikuliti hidup-hidup!

Sigil itu sangat hidup, dan bahkan mungkin untuk melihat orang biadab yang berkulit melolong karena rasa sakit. Bai Xiaochun hampir yakin bahwa dia bisa mendengar jeritan mengerikan ketika dia melihat spanduk.

“Spanduk-spanduk itu mewakili lima legiun yang membentuk Hall of Steel Veins, yang masing-masing telah mencapai hal-hal luar biasa selama perang sepanjang tahun. Lima legiun adalah Skin Flayers, the Black Demons, the Bane Stars, the Savage Butcherers, dan the Soul Slaughterers!

"The Flayers Kulit!" Bai Xiaochun berkata sambil terkesiap. Entah mengapa, nama itu benar-benar membuat pikirannya bergetar.

“Setiap legiun memiliki spanduk mereka sendiri, yang tidak hanya mewakili apa yang telah mereka capai dalam pertempuran, tetapi juga menunjukkan betapa luar biasanya mereka. Lihat spanduk Skin Flayers? Saya pernah mendengar bahwa pasukan mereka sangat haus darah. Setiap kali mereka berbaris untuk bertempur, mereka menguliti musuh-musuh mereka hidup-hidup. Nama mereka sendiri menyebabkan orang-orang liar di luar Tembok Besar gemetar ketakutan! " Dari cara mata Zhao Tianjiao bersinar dengan rasa hormat, jelas bahwa dia sangat ingin bergabung dengan salah satu dari lima legiun.

Bai Xiaochun menelan ludah. Setelah melihat lima spanduk, dia berpikir lebih dari sebelumnya bahwa dia harus menjaga jarak dari mereka.

Zhao Tianjiao hampir terengah-engah saat dia mengungkapkan semua yang dia tahu. ” Xiaochun, apakah Anda tahu bahwa di luar Tembok Besar, orang-orang liar memiliki sesuatu yang disebut Daftar Eksekusi? Begitu nama Anda masuk dalam daftar itu, semua orang di Wildlands akan melakukan apa saja untuk membunuh Anda!

"Para jenderal dari lima legiun semuanya ada di 10 besar daftar itu, yang tertinggi di antara mereka adalah jenderal Skin Flayers, Bai Lin. Ia memiliki nama keluarga yang sama seperti Anda, dan berada pada urutan teratas di tempat keenam, hanya dilampaui oleh para deva! ”

Semakin Bai Xiaochun belajar tentang Tembok Besar, semakin berbahaya dan tidak aman rasanya.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya