A Will Eternal – Chapter 470 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 470 | Baca Novel Online

Chapter 470: Siapa bilang aku takut?

Bahkan ketika Li Hongming menjelaskan tentang pembudidaya jiwa dan ahli nujum, pria berjubah abu-abu di kuda perang hitam mengulurkan tangan kanannya dan menunjuk ke Tembok Besar. Sebagai tanggapan, lebih dari sepuluh kaisar jiwa raksasa meraung dan mulai menyerang di medan perang, diikuti oleh banyak binatang buas pertempuran di daerah tersebut.

Tentu saja, tidak semua jiwa pendendam di medan perang telah digunakan untuk membuat kaisar jiwa, jadi ada banyak jiwa pendendam biasa yang menemani mereka dalam tugas mereka.

Ada juga jiwa-jiwa hitam pekat di udara, dikelilingi oleh kilat hitam, dan jiwa-jiwa dengan senjata magis khusus. Saat serangan dimulai, gemuruh hebat menggema yang cukup untuk menjatuhkan gunung dan mengeringkan laut.

Orang-orang liar juga melolong ketika mereka mulai berlari ke arah Tembok Besar, dengan hanya pria berjubah abu-abu dan tujuh atau delapan penanam jiwa yang tersisa tidak bergerak ketika mereka menyaksikan adegan itu bermain.

Pertempuran meningkat, dan suara gemuruh memekakkan telinga sudah memenuhi udara. Adapun Zhao Tianjiao, dia berdiri menatap pertempuran, mendengarkan dengan seksama penjelasan Li Hongming. Meskipun Zhao Tianjiao tahu sedikit tentang Wildlands, Li Hongming secara pribadi telah di sini berperang selama bertahun-tahun, jadi jelas, pemahamannya jauh lebih dalam dan lebih jelas.

Bai Xiaochun berdiri di sana menjilat bibirnya saat dia melihat pembudidaya jiwa dan pria berjubah abu-abu. Dia memiliki sedikit perspektif yang berbeda dari Zhao Tianjiao; dia telah berurusan dengan Wildlands untuk waktu yang lama sekarang, dan sangat senang mendapat informasi tambahan ini dari Li Hongming.

"Baik jiwa yang dendam maupun orang buas adalah penguasa Wildlands yang sebenarnya," pikirnya. "Yang sebenarnya yang bertanggung jawab adalah yang disebut pemberontak yang telah dipaksa hidup di sana!

“Awalnya, mungkin tidak banyak dari mereka, tetapi setelah bertahun-tahun berlalu, mereka telah berlipat ganda dan menjadi banyak. Mengingat betapa tandusnya tempat itu, mereka tidak punya pilihan selain menggunakan vitalitas jiwa untuk berlatih kultivasi. Dan itulah sebabnya mereka disebut pembangun jiwa.

"Para ahli nujum hanya harus menjadi tokoh luar biasa di antara pembudidaya jiwa. Dia mengatakan mereka mahir memanipulasi jiwa, jadi saya bertanya-tanya apakah prosesnya mirip dengan bagaimana ramuan obat dibuat atau benda-benda ajaib dipalsukan? ” Bahkan ketika Bai Xiaochun terbungkus dalam pikiran ini, Chen Yueshan mengerutkan kening. [1]

“Bahkan jika pembina jiwa kuat, dan ahli nujum jarang, apa yang mereka lakukan di sini? Apa yang memberi mereka keberanian untuk mengambil seluruh Tembok Besar hanya dengan kelompok kecil itu? Bukankah mereka khawatir kita akan menyerbu dan membunuh mereka ?! ”

Chen Yueshan bukan satu-satunya yang memikirkan pertanyaan itu. Zhao Tianjiao juga telah memikirkannya. Bahkan Bai Xiaochun memandang Li Hongming dengan penuh harap.

Li Hongming tidak menanggapi. Sebaliknya, ia mengulurkan tangan kanannya, di dalamnya muncul slip batu giok yang tampaknya digunakan untuk mengirimkan beberapa perintah. Selanjutnya, sepuluh meriam ajaib besar tiba-tiba mulai menyala di Tembok Besar, mengirim fluktuasi kuat ke segala arah. Beberapa saat kemudian, suara gemuruh terdengar ketika sinar cahaya terang ditembakkan dari meriam ke medan perang.

Udara terdistorsi di sekitar sinar cahaya ketika mereka menembak ke arah kaisar jiwa, beberapa di antaranya mengeluarkan jeritan sengsara saat mereka dihancurkan. Sinar cahaya memotong mereka seperti pisau panas melalui mentega, dan kemudian melanjutkan untuk menghancurkan lebih banyak orang biadab dan jiwa di belakang mereka. Dalam sekejap, cahaya itu mendekati ahli nujum itu.

Sepuluh sinar cahaya itu cukup kuat untuk menghancurkan para pembudidaya Nascent Soul, namun ketika mereka menabrak ahli nujum dan penanam jiwa, tubuh mereka menghilang begitu saja.

Jelas, mereka tidak terbunuh, tetapi, telah mengunjungi medan perang melalui proyeksi, dan tidak dengan bentuk asli mereka!

Rahang Chen Yueshan terjatuh, dan murid-murid Zhao Tianjiao mengerut. Bahkan Bai Xiaochun benar-benar terkejut.

Rupanya, Li Hongming sama sekali tidak terkejut dengan pertanyaan Chen Yueshan, dan bahkan mengharapkannya. "Dulu ketika saya pertama kali tiba di Tembok Besar, saya memiliki pertanyaan serupa. Sayangnya, tidak ada yang memberi saya jawaban, dan saya hanya belajar kebenaran setelah melihat sesuatu dengan mata kepala sendiri. ” Beralih untuk menghadapnya, dia berkata, “Saya kira Anda tidak tahu banyak tentang Wildlands seperti yang Anda pikirkan.

“Alam liar sangat besar, jauh lebih besar dari Sungai Heavenspan tempat kita berasal. Jiwa pendendam ada begitu banyak sehingga mereka tanpa akhir. Selama puluhan hingga puluhan ribu tahun yang tak terhitung jumlahnya, orang-orang liar di sana dilahirkan dengan kekuatan dewa yang mengalir di nadi mereka. Setelah mereka dewasa, beberapa dari mereka menjadi raksasa yang tingginya ribuan meter!

“Ada juga binatang buas yang tak terhitung jumlahnya di Wildlands, jenis yang akan mengejutkanmu mendengar mereka dijelaskan. Ingat, itu bukan hanya Sekte Polaritas Langit Berbintang yang menolak Wildlands, itu semua sekte di lembah Sungai Heavenspan!

“Lagipula, kita bukan satu-satunya yang memiliki dewa! Kita juga bukan satu-satunya yang memiliki dewa! "

Ketika Li Hongming melanjutkan dengan penjelasannya, Bai Xiaochun memandang ke tempat di mana ahli nujum dan pembangun jiwa telah berdiri, serta pertempuran mengerikan yang sedang terjadi.

Bahkan ketika dia menghela nafas dan mengutuk tentang berakhir di tempat seperti ini, Zhao Tianjiao melemparkan kepalanya ke belakang dan tertawa terbahak-bahak.

“Jika Wildlands dipenuhi dengan yang lemah, lalu apa gunanya pergi ke sana untuk pelatihan? Tanah di luar sana dipenuhi dengan harimau yang meringkuk dan naga tersembunyi, yang menjadikan mereka tempat yang sempurna untukku! Selain itu, Wildlands mungkin kuat, bahkan dengan para dewa dan dewa, tetapi kita memiliki Surgawi!

“Dengan Surgawi di pihak kita, Wildlands akan menjadi Wildlands untuk selamanya. Mereka akan selalu terjebak di luar Tembok Besar, dan tidak akan pernah mencemari Laut Heavenspan kita! ” Zhao Tianjiao tampak sangat agung ketika dia berdiri di sana dan mengucapkan kata-kata seperti itu, sedemikian rupa sehingga Li Hongming juga ikut tertawa.

"Betul. Kita memiliki Celestial, sehingga Wildlands akan selalu terjebak di luar. Itulah yang selalu terjadi! ” Sinar persetujuan yang kuat bisa terlihat di mata Li Hongming saat dia melihat Zhao Tianjiao.

Saat mereka berdua tertawa bersama, Zhao Tianjiao memandang Bai Xiaochun, dan bisa melihat bahwa dia gugup.

"Xiaochun, apakah itu membuatmu takut untuk melihat semua jiwa itu dan mendengar tentang seberapa kuat Wildlands? Kultivasi pada dasarnya adalah pembangkangan surga, jadi kita para pembudidaya jelas harus mendominasi medan perang untuk mengukir Dao besar kita sendiri! ”

Ketika berhadapan dengan Zhao Tianjiao dan Li Hongming yang tampak heroik, Bai Xiaochun tahu bahwa dia tidak bisa membiarkan dirinya terlihat ketakutan. Memelototi mereka, dia menampar dadanya dengan keras dan dengan keras menyatakan, “Takut? Siapa bilang aku takut? Aku bisa menghancurkan jiwa kecil itu semudah membalik tanganku! ”

Melihat gelombang jiwa dan kaisar jiwa, Bai Xiaochun memutuskan untuk membuat kata-katanya lebih persuasif, dan untuk benar-benar meyakinkan mereka bahwa dia tidak takut. Karena itu, ia harus mengambil tindakan. Menampar tasnya memegang, ia menghasilkan Pil Konvergensi Jiwa …

Melihat dengan jijik ke medan perang, dia membuang pil itu.

"Ambil ini!"

Saat pil obat terbang di udara, dia melakukan gerakan mantra dan kemudian melambaikan jarinya padanya.

Ketika dia melakukannya, pil itu mendarat di tengah lautan jiwa, dan kemudian meledak!

Seketika, gaya gravitasi yang mengerikan meletus, menjadi lubang hitam selebar 300 meter.

Semua jiwa di daerah itu berada di tengah melolong dan menyerbu menuju Tembok Besar. Namun, dalam sekejap mata, lolongan mereka dipotong pendek. Sementara itu, ekspresi keheranan bermata lebar tiba-tiba muncul di wajah para Flayers Kulit di dinding.

Di dalam area 300 meter itu, semua jiwa pendendam tiba-tiba tersedot di luar kendali mereka ke arah pil yang meledak, dan dalam sekejap mata, seluruh area kosong!

Dari kejauhan, sekarang ada lubang besar, 300 meter di tengah gelombang jiwa, sesuatu yang benar-benar menarik yang dilihat semua orang.

Yang mengherankan semua orang, setelah jiwa-jiwa tersedot bersama, mereka menjadi bola jiwa seukuran kepala yang jatuh ke tanah. Dari tampilan itu, ada lebih dari 10.000 jiwa pendendam di dalamnya, semua berteriak dan berjuang tanpa hasil untuk membebaskan diri.

Tidak hanya para pembudidaya di Tembok Besar terkejut, orang-orang liar di medan perang benar-benar terkejut. Ada juga banyak jiwa pendendam di dekatnya yang secara naluriah berhenti di tempatnya dan menoleh.

Bahkan beberapa kaisar jiwa tampak terkejut.

"Ini … ini …." Li Hongming berkata, pikirannya berputar. Sebelumnya, dia berasumsi bahwa Bai Xiaochun mengeluarkan pil obat hanya untuk mendapatkan beberapa wajah, tetapi apa yang sebenarnya dihasilkan membuatnya benar-benar terkejut.

Mata Zhao Tianjiao terbelalak saat dia melihat lingkaran 300 meter yang baru dikosongkan di tengah-tengah medan perang, dan lebih dari 10.000 jiwa pendendam berjuang di bidang jiwa. Terengah-engah, dia berbalik untuk melihat Bai Xiaochun, ekspresinya agak bingung.

Chen Yueshan, serta yang lainnya dalam kelompok mereka, berdiri di sana dengan hati berdebar saat mereka tiba-tiba teringat tindakan Bai Xiaochun dalam persidangan cyan dengan api di sekte tersebut.

Setelah beberapa saat hening, Skin Flayers di dinding meletus ke dalam kekacauan, mata mereka bersinar karena tidak percaya dan kaget ketika mereka melihat ke arah Bai Xiaochun.

"Surga! Apa yang baru saja terjadi!?"

"Apa … benda ajaib apa yang dia buang barusan!?!?"

“Ini tidak pernah terdengar! Saya tidak percaya ini! Saya tidak berpikir saya pernah melihat sesuatu yang bekerja sangat baik melawan jiwa-jiwa yang pendendam !! ”

"Siapa pria itu!?!?"

Melihat bahwa pilnya tidak hanya bekerja dengan cukup baik, tetapi dia juga telah menarik sedikit perhatian, Bai Xiaochun segera dimeriahkan. Oleh karena itu, ia mengeluarkan setumpuk Pil Konvergensi Jiwa dan, dengan teriakan yang kuat, melemparkannya ke dinding, dan kemudian mulai melakukan gerakan mantera.

Boom mulai berdering di medan perang, dan tak lama kemudian, sejumlah besar jiwa pendendam berteriak dalam kesedihan. Bahkan salah satu kaisar jiwa tertangkap, dan akhirnya terseret ke dalam lingkup jiwa ….

Kerumunan pembudidaya di atas dinding berdiri di sana dalam keheningan yang terpana.

Bai Xiaochun lebih bersemangat dari sebelumnya dengan perkembangan ini. Bersihkan tenggorokannya, dia dengan senang hati mengangkat dagunya dan melambaikan lengan bajunya.

“Siapa bilang aku takut? Dengan menjentikkan jari, aku, Bai Xiaochun membuat semua jiwa itu menjadi abu! Kamu pikir aku takut pada mereka? ”

1. Catatan Kaki: Sebuah catatan cepat bahwa "ahli nujum" memiliki karakter Cina di dalamnya yang relatif umum di AWE dan dalam cerita xianxia secara umum, dan itu adalah 炼. Anda akan sering melihat karakter ini diterjemahkan sebagai "memperbaiki" karena itu adalah definisi kamus yang paling umum untuk karakter itu sendiri. Namun, ketika dikombinasikan dengan kata lain, karakter "suling" itu tidak selalu berarti suling. Sebagai contoh, literally secara literal berarti “memurnikan pil” tetapi merupakan istilah Taois dunia nyata yang berarti membuat atau membuat pil keabadian. Itu sebabnya saya menerjemahkan 炼丹 sebagai ramuan pil. Dalam AWE, terminologi (dalam bahasa Cina) sedikit berbeda, jadi kami memiliki ramuan obat bukan ramuan, dengan kata kerja yang sama, tetapi bagian kata benda berubah dari karakter "pil" menjadi karakter "obat". Lagi pula, saya ngelantur.

Jika Anda ingat jauh ke belakang dalam bab 4 AWE, ada garis yang berbicara tentang keterampilan utama yang relevan dengan penanaman abadi, yaitu meramu obat-obatan, menempa peralatan, dan meningkatkan semangat. Semua istilah itu menggunakan karakter 炼 sebagai kata kerja. Saya memilih sejak awal untuk tidak mencoba semua kata kerja yang cocok, karena dua yang sebelumnya adalah peninggalan dari ISSTH, dan jelas tidak boleh menggunakan definisi "sempurnakan". Selanjutnya, saya merasa bahwa semangat "peningkatan" adalah deskripsi yang lebih akurat dari keterampilan itu. Dalam kasus para necromancer, kami menemukan bahwa karakter Cina yang sama digunakan lagi. Adapun apa sebenarnya artinya (memperbaiki / membuat / menempa / menggunakan / memanipulasi jiwa), Anda tidak bisa mengatakan dari konteksnya. Bagaimanapun, mereka berlatih semacam teknik / keterampilan / sihir yang ada hubungannya dengan jiwa.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya