A Will Eternal – Chapter 477

shadow

A Will Eternal – Chapter 477

Chapter 477: Benda Ajaib Apa Itu ?!

Salah satu penjaga muda begitu percaya diri pada tingkat basis kultivasinya sehingga dia bahkan tidak mengeluarkan alat magis pertahanan. Sebagai grandmaster sekitarnya terus mencemooh Bai Xiaochun ….

Permukaan dua dari lima tungku pil yang melemah tiba-tiba tertutup oleh retakan. Rupanya, energi yang telah menumpuk di dalamnya telah mencapai titik dimana tungku tidak bisa menahannya lagi. Akhirnya, kedua tungku meledak.

Gelombang energi segera meledak, diisi dengan kekuatan yang mengejutkan menakutkan. Pecahan peluru berdengung ke segala arah seperti meteor, disertai dengan ledakan yang mengguncang dan menggetarkan bumi.

Ketika gelombang energi menyebar ke luar, udara terdistorsi, dan cahaya berwarna cerah melintas di langit dan bumi. Semua orang di daerah itu merasakan telinga mereka kesakitan karena derau yang keras.

Formasi mantra halaman langsung rusak, dan meskipun tidak sepenuhnya hancur, beberapa lubang besar meninju ke dalamnya.

Adapun empat penjaga muda, mata mereka melebar dan mulut mereka terbuka, tetapi mereka tidak punya waktu untuk melakukan hal lain. Dalam sekejap mata, gelombang energi dari dua tungku pil meledak ada di mereka.

Tiga yang telah mengambil tindakan pencegahan lebih baik. Darah menyembur keluar dari mulut mereka ketika mereka diterbangkan kembali beberapa ratus meter. Di sana, mereka menghantam tanah, tulang hancur dan darah mengalir keluar dari mata, telinga, hidung, dan mulut mereka. Bahkan nyala api jiwa mereka berkedip-kedip, seolah-olah jiwa mereka mungkin tersingkir dari mereka setiap saat.

Adapun penjaga muda keempat, yang sombong yang telah gagal untuk mengambil item magis defensif, dia berteriak sedih ketika ledakan energi mengangkatnya dan melemparkannya jauh ke kejauhan. Tidak ada yang bisa mengatakan di mana dia mendarat ….

Namun, hal-hal belum berakhir. Jika keempat penjaga muda itu terpengaruh sedemikian rupa, hampir tidak perlu untuk menyebutkan semua grandmaster, tidak ada yang menghasilkan item pertahanan sama sekali. Meskipun berada di luar halaman, mereka tidak mampu melarikan diri, dan ketika gelombang energi terus menyebar, jeritan sengsara terdengar ketika mereka dengan keras dilemparkan ke belakang.

Darah menyembur keluar dari mulut mereka, dan jiwa mereka seakan goyah tak stabil. Setiap orang terluka tanpa kecuali ….

Secara bersamaan, segala sesuatu di daerah itu mulai bergetar, dan beberapa bangunan di dekatnya runtuh. Kekuatan yang dilepaskan saat ini hampir tak terbayangkan!

"Ini tidak mungkin!!"

"Surga! Apakah ledakan itu benar-benar dari tungku pil?!?! ”

"Bagaimana ini bisa terjadi? Apa yang dilakukan Bai Xiaochun terhadap tungku pil itu? Saya telah meramu pil sepanjang hidup saya, dan saya belum pernah melihat ledakan seperti itu! Itu lebih seperti semacam serangan sihir yang mematikan !! ”

Bahkan ketika jeritan mereka terdengar, Gudang Senjata terus bergetar, dan banyak pembudidaya terbang ke tempat terbuka dan melihat ke arah kediaman Bai Xiaochun, ekspresi terkejut di wajah mereka. Bai Xiaochun sangat takut dengan apa yang terjadi. Namun, ia telah mundur sejak awal, dan juga memiliki tubuh kedagingan yang sangat kuat, dan lebih jauh lagi, tidak ragu untuk melepaskan qi dingin untuk melindungi dirinya sendiri. Karena itu, dia tidak terluka.

Bahkan dia sama sekali tidak menyadari bahwa formula obatnya yang baru dikembangkan akan menyebabkan ledakan skala ini. Itu hampir pada tingkat yang sama dengan serangan oleh pembudidaya Nascent Soul.

Selain itu, Pil Konvergensi Jiwa dirancang untuk memengaruhi jiwa, dan karenanya, semua orang yang terkena dampak merasa seolah-olah jiwa mereka akan dicabut dari tubuh mereka. Banyak dari mereka sekarang menatap kosong ke depan, seolah-olah mereka kehilangan kemampuan untuk berpikir.

Dan itu adalah hasil dari hanya dua tungku pil yang meledak. Mudah membayangkan apa yang bisa terjadi jika lebih banyak dari mereka meledak. Kemungkinan besar, orang-orang di daerah itu akan tercabik-cabik, atau setidaknya, mengalami kerusakan luar biasa pada jiwa mereka.

"Ini … ini …." Ekspresi kaget kosong bisa terlihat di wajah Bai Xiaochun saat dia melihat tiga tungku pil yang tersisa. Celah menyebar di permukaan mereka, dan energi terus menumpuk di dalamnya. Jelas, mereka akan meledak. Terengah-engah, Bai Xiaochun mulai membuat cadangan.

Pada saat itulah raungan marah memenuhi udara.

"Bai Xiaochun !!!" Itu seperti gemuruh petir surgawi yang memekakkan telinga yang mengguncang segala sesuatu di daerah itu. Secara bersamaan, sosok berpakaian hitam tiba-tiba berteleportasi ke daerah itu dari kejauhan.

Itu tidak lain Jenderal Bai Lin dari Flayers Kulit!

Merasa bersalah dan kecewa, Bai Xiaochun berkata, “Kamu tidak bisa menyalahkanku! Saya memperingatkan Anda tentang ini! "

Bagaimanapun, dia benar-benar telah menawarkan peringatan, hanya untuk tidak percaya….

Beberapa saat sebelumnya, Bai Lin ada di dinding, menawarkan dukungan kepada pasukan saat mereka bertarung. Karena seseorang telah mengutak-atik Sungai Underworld, saat ini ada banyak jiwa pendendam yang tak terbatas di luar Tembok Besar. Lima legiun berada di bawah banyak tekanan, terutama karena ahli nujum telah terlihat di pasukan musuh. Karena alasan itulah Bai Lin secara pribadi mengambil alih pertempuran.

Namun, sebelum ahli nujum dapat bergerak, ledakan besar telah mengguncang Gudang Senjata, mengirimkan ledakan energi yang mengejutkan bahkan Bai Lin. Karena khawatir, dia telah berteleportasi, bertemu dengan pemandangan yang benar-benar kacau. Semua orang di daerah itu batuk darah, dan selain itu, ada tiga tungku pil rusak parah yang jelas-jelas hampir meledak.

Meskipun marah, tidak ada waktu untuk berpikir atau merencanakan bagian Bai Lin. Mengaum, dia meraih tiga tungku pil, lalu berteleportasi ke Tembok Besar dan melemparkannya ke sisi lain.

Di luar Tembok Besar, jiwa-jiwa pendendam yang tak terhitung jumlahnya menutupi langit karena jumlah mereka yang sangat besar. Banyak dari mereka berkumpul bersama untuk membentuk kaisar-kaisar jiwa yang melolong di puncak paru-paru mereka saat mereka menyerang, tampaknya tidak menyadari keberadaan atau kehancuran mereka sendiri. Saat perisai berkilauan yang naik dari dinding berdesir di bawah kekuatan serangan, para pembudidaya dari lima legiun menuangkan semua kekuatan yang mereka bisa ke meriam magis mereka, mengirimkan sinar cahaya yang merusak keluar tanpa henti. Sayangnya, ada terlalu banyak jiwa, dan perlawanan para pembudidaya sudah terbukti agak sia-sia.

Ada juga sejumlah besar orang liar yang berbaur di tengah-tengah jiwa-jiwa, yang menggunakan tubuh fisik mereka yang tangguh untuk secara kejam berjuang menuju dinding, di mana mereka tanpa ragu akan meledakkan diri. Akibatnya, korban meningkat di antara lima legiun.

Pada saat itulah tiga tungku merah tua, masing-masing setinggi kira-kira tiga meter, melayang di udara seperti matahari, menghancurkan apa pun di jalan mereka.

Kemudian, mereka mendarat di tanah, begitu banyak retakan menyebar di permukaan mereka sehingga tampak mustahil bagi mereka untuk bertahan lebih lama tanpa meledak!

Orang-orang liar tampaknya terkejut bahwa mereka diserang oleh tungku pil, yang merupakan benda yang sama sekali asing bagi mereka. Salah satu orang liar, yang tingginya beberapa lusin meter, mendengus dingin dan terbang di udara menuju tungku terdekat, di mana ia melepaskan serangan tinju yang perkasa.

Pada saat itu, kekuatan gabungan di dalam dan di luar tungku terbukti terlalu banyak untuk dipertahankan. Ledakan menggema yang bisa mengguncang surga dan bumi saat tungku meledak, mengirimkan pecahan peluru yang terbakar ke seluruh medan perang. Ketika segala sesuatu di daerah itu bergetar hebat, jiwa dendam yang tak terhitung jumlahnya menjerit, dan banyak binatang buas di dekatnya yang tidak bisa menghindari ledakan itu langsung terbakar.

Orang biadab yang baru saja memukul tungku pil menjerit ketika energinya membanjiri dirinya, memusnahkan sebagian besar tubuhnya ketika dia terlempar ke belakang.

Namun, ledakan itu sendiri bukanlah aspek terkuat dari ledakan itu. Kekuatan obat dari Pill Konvergensi Jiwa segera dilepaskan ke area 3.000 meter, menyebabkan semua jiwa pendendam gemetar saat mereka terikat oleh kekuatan gravitasi yang kuat. Kemudian, gelombang kejut energi bergulir, merobek-robeknya!

Semuanya terjadi begitu cepat sehingga orang-orang liar dan jiwa pendendam tidak punya waktu untuk bereaksi. Beberapa saat kemudian, dua tungku pil lainnya meledak, dan dalam waktu singkat, ledakan yang memekakkan telinga dan jeritan melengking memenuhi seluruh medan perang.

Banyak orang liar dibunuh, dan banyak binatang buas dan jiwa yang terkoyak. Lautan api meletus, dan kawah yang sangat besar dan mengejutkan robek ke tanah ….

Ketika darah dan darah menyebar ke segala arah, orang-orang liar yang masih hidup melihat sekeliling dengan kaget, dan bahkan jiwa-jiwa dendam yang kebanyakan tidak cerdas pun tampak ketakutan….

"Apa benda ajaib itu!?!?"

"Bagaimana ini bisa terjadi? Saya belum pernah melihat yang seperti ini! ” Satu demi satu, orang-orang liar berbalik untuk melihat Tembok Besar, ekspresi ketakutan yang sangat di wajah mereka.

Yang benar adalah bahwa mereka bukan satu-satunya yang bereaksi sedemikian rupa. Para pembudidaya di Tembok Besar, tidak hanya para Flayers Kulit, tetapi juga para pembudidaya dari empat legiun lainnya, tercengang.

"Apa itu …?"

"Kenapa mereka tampak seperti tungku pil?"

"Bagaimana mungkin? Bagaimana tungku pil bisa melepaskan kekuatan seperti itu !? ”

"Saya cukup yakin bahwa Jenderal Bai Lin dari Flayers Skin secara pribadi mengusir mereka! Mungkinkah itu semacam benda ajaib yang baru ditemukan?!?! ”

Semua orang terguncang, dan pada kenyataannya, Bai Lin sangat terkejut bahwa amarahnya benar-benar hilang. Dia berdiri di sana menatap kosong ke arah kawah di luar Tembok Besar, dan jiwa-jiwa yang ketakutan dan buas, dan setelah beberapa saat, dia mulai terengah-engah. Kemudian, matanya mulai bersinar dengan kecerahan yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan bahkan kegembiraan.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya