A Will Eternal – Chapter 478 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 478 | Baca Novel Online

Chapter 478: Tahukah Anda Apa yang Anda Lakukan, Bai Xiaochun?

"Ledakan itu bernilai sekunder," pikir Bai Lin, matanya bersinar lebih cerah saat ini. "Aspek yang paling penting adalah efek obat, yang meningkatkan potensi beberapa kali lipat …." Akhirnya, dia tertawa keras untuk sesaat sebelum berbalik dan kembali ke gudang senjata.

Bai Xiaochun saat ini merasa sangat tidak nyaman ketika dia berdiri di sana, dengan gugup memperhatikan lima tungku pil yang tersisa. Cukup banyak pembudidaya datang untuk menyelidiki kebisingan besar dari sebelumnya, dan sekarang menatap kaget pada puing-puing di daerah tersebut.

Meskipun kediaman Bai Xiaochun belum sepenuhnya hancur, itu telah rusak parah. Dari empat penjaga, satu telah terlempar ke bagian yang tidak diketahui, dan tiga yang tersisa sekarang menatap Bai Xiaochun dengan ekspresi ketakutan di wajah mereka.

Adapun para grandmaster, mereka semua mengkonsumsi pil obat dan menatap Bai Xiaochun dengan marah.

"Kau benar-benar tidak bisa menyalahkanku," katanya gugup. “Aku sudah memperingatkanmu sebelumnya….

“Dengarkan aku, semuanya. Baik mencadangkan, atau mengeluarkan beberapa item sihir pertahanan. Lagipula … kalian semua datang ke sini atas kemauanmu sendiri. Aku tidak bertanya padamu.

“Ketika saya menggunakan ramuan obat pada hari itu, tidak ada yang akan mendekati. Kembali di Puncak Tengah di Sekte Aliran Darah, begitu aku mulai meramu obat-obatan, semua orang melarikan diri dari seluruh gunung. ” Mungkin akan lebih baik jika Bai Xiaochun tidak mengatakan apa-apa. Begitu kata-kata itu keluar dari mulutnya, orang-orang yang baru saja terluka menjadi marah.

“Kamu menghancurkan Gudang Senjata! Anda melukai sesama murid Anda! Mari kita lihat bagaimana Anda menjelaskan ini kepada jenderal, Bai Xiaochun! "

“Ketika orang lain menyebabkan tungku pil meledak, mereka kehilangan pil, tidak lebih. Tapi kamu jelas berusaha menyebabkan masalah! ”

Semua orang memelototinya dengan gigi terkatup, terutama para grandmaster, yang sekarang lebih membenci Bai Xiaochun. Lagi pula, mereka hanya datang untuk melihat apa yang terjadi, dan tidak akan pernah bisa menebak bahwa hidup mereka akan berisiko karena meledaknya tungku pil. Yang lebih mengerikan adalah bagaimana mereka merasakan jiwa mereka ditarik.

Bai Xiaochun benar-benar merasakan sakit kepala, dan itu hanya bertambah ketika dia memikirkan betapa marahnya Bai Lin. Jelas, Bai Lin telah mengabaikan semua peringatan yang diberikan Bai Xiaochun.

Saat dia mempertimbangkan hal itu, kerutannya semakin dalam, dan desahannya bertambah panjang. Bahkan ketika dia mencoba untuk menghasilkan beberapa ide bagus tentang bagaimana menjelaskan dirinya sendiri, seberkas cahaya bergemuruh di udara ke arahnya.

Itu tidak lain adalah Jenderal Bai Lin!

Dia bergerak dengan kecepatan luar biasa sehingga dia muncul di atas Gudang Senjata hanya beberapa saat kemudian, di mana dia jatuh di depan Bai Xiaochun.

Terlihat sangat muram, dan mata bersinar dengan sinar aneh, dia memandang Bai Xiaochun dan berkata, "Apakah kamu tahu apa yang telah kamu lakukan, Bai Xiaochun?"

Bai Xiaochun tidak tahu apa yang terjadi di luar Tembok Besar, dan sebagai hasilnya, jantungnya berdebar karena ketakutan dan kemarahan. Karena itu, ia memutuskan untuk hanya berhati-hati terhadap angin.

"Jenderal," katanya dengan keras, "Aku sudah memberitahumu tentang apa yang bisa terjadi ketika aku membuat obat. Anda mengatakan bahwa saya harus fokus pada pekerjaan saya, dan bahwa Anda akan bertanggung jawab untuk yang lainnya. Anda mengatakan hasil pekerjaan saya tidak ada hubungannya dengan saya. Kamu berkata-"

Sebelum dia bisa selesai berbicara, Bai Lin melangkah maju dan meraih lengannya. Tidak hanya dia sangat cepat, tetapi basis budidayanya jauh melampaui milik Bai Xiaochun. Oleh karena itu, mustahil bagi Bai Xiaochun untuk menghindarinya. Begitu Bai Xiaochun merasa dirinya dicengkeram oleh Bai Lin, getaran melandanya, dan dia bersiap untuk memanggil qi dinginnya untuk membela diri. Namun, pada saat itulah dia menyadari Bai Lin memiliki ekspresi yang sangat aneh di wajahnya.

Matanya bersinar dengan kecerahan yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan dia sulit mengendalikan nafasnya. Dia hampir menatap Bai Xiaochun seperti orang memandang permata langka.

“Bagaimana hasilnya tidak ada hubungannya denganmu? Lebih seperti kebalikannya! Ha ha ha! Bai, anakku, kamu pasti tidak mengecewakan. Pertahankan kerja bagus! Meramu sesuka hati Anda. Siapa yang peduli dengan beberapa tungku pil meledak, kan ?!

"Lakukan hal-hal seperti yang kamu inginkan. Semakin banyak ledakan yang terjadi, semakin baik. Bahkan, jika Anda bisa membuatnya lebih eksplosif, itu akan bagus. Semakin mengerikan semakin baik. Dan jangan khawatir, saya akan mengurus semua situasi berbahaya! " Dengan itu, dia melemparkan kepalanya ke belakang dan tertawa terbahak-bahak.

Tidak hanya Bai Xiaochun dikejutkan oleh kata-kata Bai Lin, tetapi juga semua penonton lainnya, yang semuanya berasumsi bahwa Bai Lin akan turun dalam kemarahan yang mematikan. Mereka tidak pernah bisa membayangkan bahwa hal-hal akan menjadi kebalikan dari cara yang mereka perkirakan.

"Apa … apa yang terjadi …?" Nenek-nenek yang baru saja terluka ini hampir tidak percaya apa yang mereka lihat. Itu melampaui imajinasi mereka ke titik yang bahkan tidak tampak nyata.

Bahkan ketika semua orang menatap dengan kaget, Bai Lin memikirkan kembali apa yang baru saja terjadi di luar Tembok Besar, dan kegembiraannya terus membangun. Sejauh menyangkut dirinya, masing-masing dan setiap tungku pil meledak adalah senjata mematikan yang bisa dilepaskan pada jiwa dan orang-orang liar!

Selain itu, mereka dapat digunakan untuk mengumpulkan kredit pertempuran yang luar biasa!

Selama bertahun-tahun, Langit Berbintang Dao Sekte Polaritas telah datang dengan banyak ide untuk berurusan dengan Wildlanders. Mereka telah mencoba segala macam teknik pemusnahan jiwa, tetapi tak satu pun dari mereka yang akan sangat efektif untuk waktu yang lama. Biasanya, Wildlanders akan menemukan cara untuk menetralisir efek apa pun yang digunakan terhadap mereka.

Oleh karena itu, Bai Lin tidak mengharapkan metode baru Bai Xiaochun efektif untuk waktu yang lama. Namun, bahkan hanya bisa mendominasi lautan jiwa sementara waktu akan menjadi hal yang baik. Selain itu, Sungai Underworld baru-baru ini dirusak, yang merupakan peristiwa besar. Bahkan Deva Chen sangat marah dengan perkembangan itu.

"Bai, bocahku," Bai Lin berkata dengan serius, "Aku hanya punya satu persyaratan, dan itu adalah bekerja lebih cepat. Bisakah kamu menambah kecepatan pekerjaan meramu?!?! ”

Bai Xiaochun agak terkejut. Ini adalah pertama kalinya dia mendengar Bai Lin memanggilnya ‘anakku,’ dan itu terdengar agak intim. Butuh beberapa saat baginya untuk menyadari bahwa Bai Lin tidak benar-benar menegurnya, melainkan mendorongnya untuk membuat lebih banyak tungku pil yang meledak.

“Aku tidak percaya seseorang ingin aku meledakkan tungku pil dengan sengaja. Saya kira Bai Lin pasti menemukan kegunaan untuk mereka …. " Tidak bisa menahan rasa penasarannya, dia hanya bertanya pada Bai Lin secara langsung.

Bai Lin tidak menyembunyikan kebenaran. Dia menjelaskan apa yang baru saja terjadi di luar Tembok Besar, setelah itu wajah Bai Xiaochun bersinar dengan kegembiraan.

Mengangkat kepalanya dengan bangga, dia berkata, “Yah, itulah yang saya pikir akan terjadi. Apakah Anda benar-benar berpikir penelitian saya hanya tentang bagaimana meningkatkan Pil Pikiran Jiwa? Jelas, saya bertujuan untuk sesuatu yang lebih berguna, dan ternyata, saya berhasil.

“Ketika Bai Xiaochun meramu obat-obatan, ia selalu memikirkan bagaimana melakukannya dengan cara yang paling tepat waktu dan menguntungkan. Anda tahu, sebenarnya saya bermaksud agar tungku pil meledak. Selain itu, pil obat di tungku hanya sembilan puluh persen lengkap. Ledakan energi terakhir adalah yang mengatalisasi bagian terakhir dari proses, melepaskan jumlah kekuatan obat yang sempurna tepat pada saat ledakan! ” Dengan itu, dia menjentikkan lengan bajunya dan mengangkat dagunya.

Semua orang di daerah itu bertukar pandang dengan canggung; jika mereka tidak mendengar penjelasan gugup dari saat-saat sebelumnya, mereka mungkin benar-benar percaya padanya …. Bai Lin berdeham, tetapi tidak mengganggu kesombongan Bai Xiaochun. Rupanya, dia bahkan menyetujuinya.

Hal itu dengan sendirinya membuat semua orang semakin terguncang. Tak satu pun dari mereka yang pernah melihat Bai Lin memperlakukan seseorang dengan sopan. Itu membuatnya sangat jelas betapa dia sangat menghargai Bai Xiaochun.

Melambaikan lengan bajunya dengan bangga, Bai Xiaochun berkata, “Jangan khawatir, Brother Bai, akan membutuhkan waktu paling banyak tiga hari bagiku untuk menyiapkan satu tungku peledak lagi. Tidak ada masalah sama sekali. "

Bai Lin tertawa terbahak-bahak, lalu menetapkan tanggal tertentu untuk datang mengambil tungku, setelah itu ia berbalik untuk pergi.

Sebelum menghilang, dia melotot ke grandmaster di daerah tersebut, menyebabkan mereka menundukkan kepala dan menyebar. Mereka semua merasa sangat sedih tentang semua ini, tetapi tidak ada yang bisa mereka lakukan selain mengertakkan gigi dan bertahan.

Adapun tiga penjaga muda, mereka benar-benar ditegur oleh jenderal utama mereka atas apa yang telah terjadi. Kemudian, teman-teman mereka memberi tahu mereka apa yang terjadi di luar Tembok Besar, membuat mereka benar-benar terpesona. [1]

Adapun penjaga muda yang telah diledakkan ke bagian yang tidak diketahui, ia akhirnya ditemukan, lemah dan hampir tercabik-cabik. Teror yang dia rasakan terhadap Bai Xiaochun tidak mungkin lebih hebat.

Dan dengan demikian, cobaan itu berakhir. Adapun lima tungku pil lainnya, Bai Xiaochun membuka mereka malam itu untuk menemukan bahwa, meskipun tungku tidak meledak, pil obat di dalamnya tidak lebih dari terak.

Dia merenungkan masalah itu sebentar, lalu beristirahat. Keesokan paginya subuh, dia muncul dari kediamannya, duduk di depan tungku pil dan mengambil napas dalam-dalam. Kemudian dia berteriak, “Semuanya, mundurlah. Jangan bilang aku tidak memperingatkanmu. Bai Xiaochun mulai meramu obat! ”

Suaranya bergema seperti guntur untuk mengisi seluruh Gudang Senjata.

Nenek-nenek lainnya bergegas keluar dari tempat tinggal mereka dan bergegas ke kejauhan, hati mereka terbakar amarah. Adapun empat penjaga muda, mereka mulai bergetar, dan meskipun tidak ingin tinggal di belakang, tidak punya pilihan dalam masalah ini. Mereka hanya bisa menguatkan diri, memutar basis kultivasi mereka, dan tetap waspada sepenuhnya.

Tampaknya, peringatan Bai Xiaochun efektif. Merasa sangat senang, dia menjentikkan lengan bajunya untuk mulai meramu. Kali ini, ia memutuskan untuk mengerjakan dua puluh batch!

[1] Saya tidak berpikir saya sebutkan sebelumnya, karena nama itu menjelaskan dalam bahasa Cina, para jenderal utama memerintah 10.000 orang

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya