A Will Eternal – Chapter 48

shadow

A Will Eternal – Chapter 48

Chapter 48: Dunia Besar Luas

Sehari kemudian, ketika batu roh pertama benar-benar habis, Feng Yan menyingkirkan windskiff, dan mereka bertiga berdiri di puncak gunung di bawah langit malam, menyaksikan matahari perlahan-lahan terbenam di cakrawala. Segera, kegelapan menyelimuti daratan.

Di kaki gunung, hutan lebat bergema dengan raungan binatang dan binatang buas. Udara sangat lembab.

"Setelah kita melewati hutan ini, kita bisa beristirahat," kata Feng Yan dengan dingin. "Apa yang kalian pikirkan?" Dia menatap Du Lingfei dan Bai Xiaochun.

"Ini gelap," Bai Xiaochun menunjukkan. “Hutan itu mungkin memiliki beberapa binatang buas berbahaya di dalamnya; kenapa kita tidak terbang saja dengan windskiff? ”

"Istirahatlah sendiri, jika kamu mau," kata Du Lingfei dengan mendengus dingin. "Ini hanya beberapa pohon." Tidak menyembunyikan rasa jijiknya karena ketakutan Bai Xiaochun akan kematian, dia bergerak cepat, langsung menuju hutan.

Secercah cemoohan muncul jauh di mata Feng Yan, tapi dia tetap tersenyum dan kemudian menembak turun gunung.

Bai Xiaochun mengerutkan kening saat dia melihat mereka berdua pergi. Akhirnya dia menghela nafas, dan mengikuti mereka menuruni gunung menuju hutan, lebih waspada dari sebelumnya.

Kelembaban meningkat ketika mereka memasuki hutan, dan bahkan ada beberapa tempat yang merupakan rawa-rawa atau rawa. Hewan muncul sesekali, tetapi ini adalah tiga pembudidaya Qi Condensation. Mereka tidak melambat sama sekali saat mereka melanjutkan, secara bertahap menempa jalan mereka lebih dalam dan lebih dalam ke hutan.

Waktu berlalu. Akhirnya, malam semakin dalam. Pada saat bulan terbit, mereka sudah sekitar setengah jalan ke sisi lain. Sejauh ini mereka belum menemukan binatang buas apa pun. Perjalanan berjalan sangat lancar. Bai Xiaochun berada di posisi belakang, dan bahkan suara atau gerakan sedikit pun akan membuatnya melompat ketakutan. Cemoohan Du Lingfei tumbuh lebih kuat.

"Awas!" Bai Xiaochun tiba-tiba berkata, berhenti di tempat dengan ekspresi yang sangat gelisah di wajahnya.

Du Lingfei tertawa dingin, dan baru saja akan mengatakan sesuatu yang sarkastik ketika tiba-tiba, angin liar bertiup ke arah mereka, bersama dengan aroma tajam. Wajah Du Lingfei berkedip, dan dia melihat keluar ke hutan untuk melihat mata yang tak terhitung jumlahnya menatap kembali.

Mereka berwarna merah cerah, dan dalam waktu yang hampir bersamaan saat dia melihatnya, suara sayap yang mengepak bisa terdengar. Banyak kelelawar muncul, masing-masing seukuran tangan, terbang ke arah mereka.

"Kelelawar berkepala dua!" seru Feng Yan. “Racun mereka mengeringkan darah dan menyumbat tenggorokan! Berpisah dan bertemu di puncak gunung di sisi lain hutan. " Wajah berkedip-kedip, Feng Yan meledak bergerak, menuju dengan kecepatan tinggi.

Murid Du Lingfei mengerut, dan dia melambaikan tangannya di depannya, melemparkan jimat kertas. Saat terbakar, cahaya biru menyebar, menutupi dirinya dengan perisai dan juga meningkatkan kecepatannya. Dia memilih arah lain dan pergi. Melihat dari balik bahunya ketika dia pergi, dia terkejut menemukan bahwa Bai Xiaochun sudah lama menghilang.

Bai Xiaochun mulai melarikan diri segera setelah angin bertiup. Tentu saja, Bai Xiaochun sangat berhati-hati dan tanggap, dan sangat peka terhadap bahaya.

Bahkan ketika dia melarikan diri, kelelawar itu mendekat, menyebabkan suara dengung memenuhi udara. Mereka dengan cepat berpisah menjadi tiga kelompok, yang mulai mengejar tiga murid.

Senyum dingin muncul di wajah Feng Yan saat ia melaju melalui hutan, dan ia dengan cepat menyingkirkan dupa yang baru saja dipegangnya. Tongkat dupa itulah yang telah menarik perhatian kelelawar, dan juga mengapa ia memilih untuk melewati hutan ini dalam perjalanan ke misi mereka. Dia merasa bahwa ini kemungkinan lokasi yang berisi kelelawar berkepala dua.

"Yang terlemah dari mereka berada di tingkat ketiga Qi Kondensasi. Bai Xiaochun, jangan salahkan aku kalau ada yang menginginkanmu mati. ” Tertawa dingin, dia menampar tasnya untuk menghasilkan tongkat kayu. Setelah menghembuskan udara ke tongkat, itu dinyalakan dengan api hitam yang menyebabkan kelelawar mengeluarkan teriakan menusuk. Tampaknya, mereka membenci api itu, dan dengan demikian segera bubar.

Feng Yan tersenyum dan kemudian melanjutkan, merasa jauh lebih nyaman.

Adapun Bai Xiaochun, dia melaju kencang melalui hutan yang dikejar oleh banyak kelelawar. Namun, kelelawar tidak bisa menyamai kecepatannya, dan tak lama kemudian, ada jarak yang cukup di antara mereka berdua. Kadang-kadang, seberkas cahaya pedang akan menyala, dan kelelawar akan berteriak dan jatuh dari udara.

Bai Xiaochun berlari, dan setelah cukup waktu berlalu untuk membakar dupa, dia melihat dari balik bahunya dan mengerutkan kening.

"Sungguh aneh bagi semua kelelawar untuk tiba-tiba muncul," pikirnya. Dia berjalan mundur sedikit dan menemukan salah satu kelelawar yang dia bunuh dengan pedang terbang, dan setelah memeriksanya dengan seksama, matanya bersinar.

“Ini bukan kelelawar berkepala dua yang biasa, mereka kelelawar violetvein! Mereka sama berbisa, tetapi mereka berbeda dari kelelawar berkepala dua biasa karena taring mereka adalah bahan utama untuk obat roh tingkat-2 Bloodburning Incense!

"Kembali di sekte, kamu bisa menjual taring seperti ini dengan harga lima puluh poin masing-masing." Bai Xiaochun segera senang. Tidak banyak orang yang menyadari bahwa kelelawar ini sebenarnya terdaftar dalam volume kelima makhluk roh.

Merasa sangat bersemangat, dia mulai mengumpulkan mayat kelelawar. Tidak butuh waktu lama sebelum dia memiliki sepuluh kelelawar, dari mana dia mulai mengekstraksi taring.

"Kelelawar ini tidak sekuat itu …." katanya, terkekeh. Segera, sebuah perisai muncul di sekelilingnya, dan dia mulai mencari melalui hutan. Tak lama kemudian, seluruh kelompok kelelawar violetvein terbang ke arahnya.

Dia dengan cepat melakukan gerakan mantera dengan tangan kanannya, mengirim pedang terbang ke arah kelelawar. Kecepatannya luar biasa, dan bahkan sebelum mereka bisa mendekatinya, jeritan menyedihkan memenuhi udara, dan banyak kelelawar mulai jatuh ke tanah. Beberapa yang berhasil melewati pedang menghantam perisainya dan dikirim berputar.

Bai Xiaochun mengumpulkan kelelawar mati. Menyadari bahwa dia sebenarnya tidak dalam bahaya, dia merasa lebih tenang daripada sebelumnya. Membusungkan dadanya dengan bangga, dia terus mencari melalui hutan.

Dengan cara itulah dia membuat jalan bersama, mengumpulkan lebih banyak dan lebih banyak taring ….

Empat jam kemudian, Feng Yan berjalan keluar dari hutan ke tempat pertemuan yang ditunjuk di puncak gunung. Di sana, dia duduk bersila, sedikit senyum di wajahnya saat dia menunggu.

Dua jam lagi berlalu, dan Du Lingfei melesat keluar dari pepohonan, tampak sangat basah kuyup. Saat dia mempercepat gunung, dia melihat kembali dengan cemas ke hutan yang gelap. Akhirnya, dia mencapai Feng Yan, dan menyadari bahwa Bai Xiaochun tidak terlihat.

"Bai Xiaochun belum keluar?" dia bertanya.

Feng Yan menghela nafas dan menggelengkan kepalanya. “Aku berharap yang terbaik untuk Bruder Junior Bai. Sayangnya, kelelawar berkepala dua paling aktif di malam hari. Jika kita kembali mencari dia, kita akan berada dalam banyak bahaya. " Untuk membuat segalanya terlihat lebih realistis, dia tidak beristirahat, tetapi malah menjulurkan lehernya dengan cemas ke hutan, seolah-olah dia sedang menunggu Bai Xiaochun muncul.

Du Lingfei mempertahankan kesunyiannya. Meskipun dia membenci Bai Xiaochun, dia tidak begitu membencinya sehingga dia berharap dia mati. Bagaimanapun, mereka adalah sesama anggota sekte yang sama. Akhirnya, dia duduk bersila dan menatap hutan, mendesah.

Waktu berlalu, dan segera hampir fajar.

Setelah menunggu sepanjang malam tanpa melihat Bai Xiaochun, Du Lingfei mendapatkan perasaan yang sangat tidak nyaman.

Feng Yan bangkit berdiri. Setelah terjaga sepanjang malam, matanya memerah saat dia memandang dengan sedih ke arah hutan. "Jika dia belum muncul sekarang, aku khawatir itu berarti bahwa Bai Xiaochun … telah bertemu dengan bencana. Itu semua salah ku. Jika aku tidak menyarankan untuk pergi melalui hutan, Junior Bruder Bai tidak akan … ai. "

"Kakak Feng, jangan salahkan dirimu," kata Du Lingfei. "Siapa yang pernah berpikir bahwa akan ada kelelawar berkepala dua di tempat ini? Mungkin Bai Xiaochun belum mati. Selain itu, jika dia mati, maka sebagai sesama murid, kita harus mengambil mayatnya! " Dia tidak yakin dengan emosi seperti apa yang dia alami, yang merupakan sensasi yang sangat aneh. Meskipun Bai Xiaochun mengganggunya, dia entah bagaimana merasa terganggu. Bagaimanapun, tidak ada dendam yang mendalam di antara mereka berdua.

Feng Yan menghela nafas dan mengangguk dengan serius. "Kamu benar, Suster Junior Du. Tidak peduli apa yang terjadi, kita tidak bisa menyerah padanya. "

Dengan itu, mereka berdua bersiap untuk turun gunung untuk memulai pencarian.

Namun, hanya sesaat kemudian mereka melihat Bai Xiaochun berjalan keluar dari dalam pohon, menguap. Begitu dia keluar dari hutan itu sendiri, dia menggeliat dengan malas.

Mata Du Lingfei melebar, dan Feng Yan hampir tidak bisa percaya apa yang dilihatnya saat Bai Xiaochun dengan santai mulai berjalan di jalur gunung.

Dia hampir tampak seperti baru saja bangun dari tidur nyenyak. Dia tampak bersemangat dan energik, berbeda dengan Feng Yan dan Du Lingfei, yang lelah dari malam tanpa istirahat.

Segera, Bai Xiaochun berada di puncak gunung. Ketika dia melihat Feng Yan dan Du Lingfei, dia bergegas dan memanggil, “Selamat pagi! Penatua Brother Feng, Penatua Du, bahwa hutan itu terlalu menakutkan! Saya hampir kehilangan nyawa kecil saya. ”

Bai Xiaochun benar-benar telah beristirahat dengan baik malam itu. Setelah membersihkan seluruh hutan kelelawar, dia tidak hanya mendapat untung besar, dia juga menemukan gua kelelawar, tempat dia mengalami tidur malam yang indah.

Ekspresi yang tidak sedap dipandang bisa terlihat di wajah Du Lingfei saat dia menatap Bai Xiaochun. Mendengus dingin, dia memikirkan kembali perasaan rumit yang dia rasakan, dan tiba-tiba merasa lebih jengkel dengan Bai Xiaochun.

Kilau dingin melewati mata Feng Yan, meskipun ekspresinya adalah salah satu sukacita. “Junior Bruder Bai! Saya sangat senang melihat Anda aman. Kami mengkhawatirkanmu sepanjang malam. ”

Bai Xiaochun terkekeh, dan meskipun ekspresinya tampak normal, jauh di dalam matanya, sinar dingin berkedip.

Segera, mereka bertiga sedang dalam perjalanan lagi, duduk di kapal. Mempertimbangkan apa yang baru saja terjadi, Bai Xiaochun menyarankan agar mereka terbang di kapal di malam hari dan melanjutkan perjalanan dengan berjalan kaki di siang hari. Dengan cara yang langka, Du Lingfei setuju, dan untuk Feng Yan, setelah berpikir sebentar, dia mengangguk.

Jadi, mereka melanjutkan menyusuri Sungai Heavenspan saat mereka menuju Lower Reaches.

Sebulan berlalu.

Ini adalah Bai Xiaochun terjauh yang pernah dijalaninya sepanjang hidupnya. Dia melihat banyak gunung dan hutan, tempat di mana tidak ada tanda-tanda tempat tinggal manusia sama sekali, dan semuanya seperti hutan belantara yang luas.

Pada satu titik dalam perjalanan mereka, tanah mulai bergetar, dan Bai Xiaochun memandang ke pegunungan yang jauh untuk melihat sesuatu yang benar-benar mencengangkan. Itu adalah raksasa besar yang ditutupi bulu tebal, yang menyebabkan tanah bergidik dengan setiap langkah yang diambilnya.

Pemandangan raksasa itu membuat Bai Xiaochun terkesiap.

Suatu malam ketika mereka terbang bersama, kilat jatuh di kejauhan, dan Bai Xiaochun melihat … seekor burung besar yang sama besarnya dengan Fragrant Cloud Peak. Saat ia bersiul di udara, sambaran petir yang tak terhitung jumlahnya menari-nari di sekujur tubuhnya. Hanya melihat makhluk seperti itu terbang di tengah malam benar-benar mencengangkan.

Hal paling berkesan yang dilihat Bai Xiaochun adalah pada siang hari ketika dia melihat seekor binatang buas di tepi selatan sungai. Itu memiliki empat kaki yang kekar, dan kepala sebesar gunung. Tiba-tiba, buaya emas besar 30.000 meter meledak dari dalam Sungai Heavenspan dan melahap makhluk pertama. Saat buaya tenggelam kembali ke air, ia menatap Bai Xiaochun dan yang lainnya dengan pandangan dingin.

Pandangan sekilas itu menyebabkan pikiran mereka berputar, dan darah mengalir keluar dari sudut mulut mereka. Rasa sakit yang membelah merobek mata mereka, dan butuh waktu lama bagi mereka untuk pulih.

Bai Xiaochun menggigil dan kemudian bergumam, “Mengerikan. Luar sangat menakutkan! "

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya