A Will Eternal – Chapter 489 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 489 | Baca Novel Online

Chapter 489: Upaya Pembunuhan!

Sebuah ledakan besar bergema ketika peledakan diri kultivator jiwa mengirimkan gelombang kejut yang besar ke segala arah. Pada saat yang sama, sosok ilusi muncul dalam ledakan. Itu adalah hantu abu-abu mengendarai kuda jiwa hitam, dan itu bergerak dengan kecepatan yang jauh melebihi yang dimiliki para pembudidaya jiwa dari saat-saat sebelumnya. Dalam sekejap mata, itu menembus perisai dan membawa Bai Xiaochun!

"Jiwa necromancer Realitas Quasi-Deva !!" Semuanya terjadi begitu cepat sehingga semua orang berakar pada tempatnya, dengan pengecualian Bai Lin, yang segera melompat untuk mencegat musuh. Namun, jiwa necromancer yang masuk sudah pasrah dihancurkan, dan tidak menahan apapun dalam serangannya. Mengulurkan tangan kanannya, dia mengarahkan jarinya ke Bai Xiaochun, mengirimkan aliran energi hijau ke arahnya. Bahkan Bai Lin menyerang dengan semua kekuatan yang dia bisa kumpulkan hanya memperlambat energi hijau, dan itu masih bergerak begitu cepat sehingga tidak ada pembudidaya Formasi Inti akan mampu menghindarinya.

Wajah Bai Xiaochun kehabisan darah saat sensasi krisis mematikan memenuhi dirinya. Pada saat yang berbahaya itu, dia meraung di atas paru-parunya dan memanfaatkan kekuatan Tendon Kematian di kedua kakinya untuk terbang mundur dengan kecepatan yang melampaui tingkat Formasi Inti. Setelah membuat jarak antara dirinya dan aliran energi hijau, dia memanfaatkan qi dinginnya untuk berpindah 300 meter. Hanya dengan melakukan semua hal ini, dia nyaris tidak bisa melepaskan diri dari bahaya!

Tempat yang pernah didudukinya ditembus oleh energi hijau. Sayangnya, semua Flayers Kulit dalam beberapa ratus meter dari tempat itu yang terkena fluktuasi energi langsung berubah menjadi genangan darah ….

Tak satu pun dari mereka bahkan memiliki kesempatan untuk berteriak sebelum mereka terbunuh. Dengan pengecualian Bai Lin dan Bai Xiaochun, semua orang terbunuh seketika. Adapun Skin Flayers di luar radius itu, wajah mereka menjadi pucat ketakutan.

Bai Xiaochun batuk seteguk darah. Tulang-tulangnya hampir hancur, dan bahkan lima organ yin dan enam organnya hampir hancur. Dan itu hanya dari fluktuasi yang muncul dari serangan itu sendiri!

Melihat sekeliling pada genangan darah yang tersisa dari para pembudidaya di dekatnya, hati Bai Xiaochun bergetar.

"Kamu–" Sebelum dia bisa mengatakan hal lain, dia batuk seteguk darah lagi. Untungnya, dia memiliki tubuh kedagingan yang kuat dan basis budidaya Core Gold. Karena itu, ia menghindari kematian. Namun, dia masih terluka parah.

Meludahkan lebih banyak darah dari mulutnya, dia melihat ke ahli nujum ilusi, yang baru saja dihabisi oleh tatapan mata besar di menara.

Bahkan ketika ahli nujum ilusi dihancurkan, tatapan kebingungan yang dalam dapat terlihat di matanya yang mengatakan, Bagaimana dia bisa bertahan? Bagaimana dia bisa lolos dari kematian !?

Awalnya, ahli nujum telah berasumsi bahwa bahkan jika Bai Xiaochun berhasil menghindari serangan awal, menjadi tidak lebih dari seorang pembudidaya Formasi Inti, dia pasti akan dibunuh oleh fluktuasi yang dihasilkan.

Setelah semua, ahli nujum itu memiliki basis kultivasi Deva Realm kuasi, dan ditambah lagi, sama sekali tidak ada indikasi bahwa akan ada upaya pembunuhan. Untuk menjamin kesuksesan, Wildlands telah mengorbankan lebih dari seratus raksasa biadab sebagai selingan, serta tiga pembudidaya jiwa. Selain semua itu, pembunuh sebenarnya adalah jiwa ahli nujum yang kuat. Semua itu telah dilakukan hanya untuk mencoba membunuh Bai Xiaochun!

Hanya melihat Bai Xiaochun menyebabkan semua Wildlanders bergolak dengan kebencian, namun, mereka tidak menemukan apa pun selain kekalahan dalam upaya mereka!

Keringat saat ini mengalir ke dahi Bai Xiaochun. Sensasi kematian beberapa saat yang lalu sudah sangat kuat. Tiga pembudidaya jiwa telah sangat kuat, dengan basis budidaya Jiwa Nascent. Adapun ahli nujum, dia berada di tingkat yang sama dengan Bai Lin, setengah langkah ke Alam Deva. Karena dia ada sebagai tubuh jiwa, dan juga memiliki beberapa teknik khusus di sisinya, dia bisa melewati perisai untuk memberikan serangan tunggal.

Jika Bai Lin tidak ada di sana, Bai Xiaochun tidak akan bisa menghindari serangan bahkan jika dia mampu kecepatan lebih besar dari sebelumnya!

Bai Lin memiliki ekspresi yang sangat tidak sedap dipandang di wajahnya. Bai Xiaochun hampir terbunuh tepat di sebelahnya, yang dengan sendirinya merupakan provokasi berwajah botak. Bai Xiaochun sangat penting baginya; mungkin jika dia sudah meramu sejumlah besar Pil Konvergensi Jiwa, kehilangannya bisa diterima. Tetapi saat ini, dia bahkan belum mulai bekerja. Baginya untuk mati sekarang akan menjadi pukulan besar bagi para penggarap Kota Tembok Besar.

Dalam kecemasannya, dia bergegas ke Bai Xiaochun dan menyerahkan pil obat yang bersinar dengan cahaya ungu.

"Ambil Pil Vestige Ilahi ini!"

Dengan satu aroma obat pil, Bai Xiaochun mampu mengidentifikasinya sebagai pil suci yang dirancang untuk menyembuhkan luka. Tanpa ragu, dia memasukkannya ke dalam mulutnya, dan sesaat kemudian, seluruh tubuhnya berdenyut dengan kekuatan spiritual dan kekuatan hidup. Pada saat yang sama, semua luka dan lukanya mulai memudar.

Itu adalah pil ajaib yang belum pernah dilihat Bai Xiaochun sebelumnya, tetapi dia bisa mengatakan bahwa itu adalah sesuatu yang sangat berharga. Bahkan, Bai Lin mungkin menyimpannya sebagai rencana kontinjensi yang menyelamatkan jiwa untuk dirinya sendiri. Namun, saat ini, Bai Xiaochun tidak tertarik untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang itu. Beralih ke Bai Lin, ia berkata, "Jenderal Bai, ketika Anda mengundang saya ke puncak Tembok Besar untuk mengamati pertempuran, Anda mengatakan berulang kali bahwa itu akan aman!"

Bai Xiaochun masih merasa agak gelisah dan ketakutan, jadi begitu dia selesai berbicara, dia mundur sedikit lebih jauh dari tepi tembok.

Bai Lin merasa mengerikan. Menggenggam tangan meminta maaf kepada Bai Xiaochun, dia kemudian melotot ke medan perang dengan niat membunuh berkedip-kedip di matanya.

Tentu saja, Bai Xiaochun tidak marah pada Bai Lin. Kalau bukan karena Bai Lin turun tangan untuk membantu, Bai Xiaochun mungkin tidak hidup saat ini. "Bisakah necromancer benar-benar menembus perisai Tembok Besar?" Dia bertanya.

Meskipun pertanyaan Bai Xiaochun telah diucapkan agak samar, intinya jelas: dia hampir saja meninggal. Dia biasanya menjaga kewaspadaan kemanapun dia pergi, tetapi karena perisai pembentukan mantra yang melindungi Tembok Besar, selalu berasumsi bahwa dia aman.

Setelah hening sejenak, Bai Lin menjawab, "Kebanyakan orang tidak bisa. Bahkan, ahli nujum dengan tubuh fisik juga tidak bisa. Hanya dalam bentuk jiwa mereka dapat melakukan hal seperti itu. Namun, setelah melewati perisai, mata pada menara akan mendeteksi mereka, dan mereka akan terbunuh dalam waktu tiga napas. Karena itu, sangat sedikit ahli nujum yang akan memilih untuk melakukan hal seperti itu. ”

Memaksa napasnya terkendali, Bai Xiaochun memelototi medan perang di balik dinding. Pada saat ini, orang-orang liar itu mundur, seperti gelombang jiwa.

"Xiaochun, maafkan kecerobohan saya hari ini," kata Bai Lin, berbalik untuk melihat Bai Xiaochun. "Kenapa kamu tidak ikut denganku untuk melihat penghubung sekte? Yang harus Anda lakukan adalah mengucapkan kata kepadanya, dan semua sumber daya yang Anda butuhkan akan menjadi milik Anda. "

Bai Xiaochun segera mengerti implikasi Bai Lin. Bai Lin memberinya kesempatan untuk mengisi kantongnya sebagai cara untuk menebus apa yang telah terjadi. Oleh karena itu, dia menekan kecemasannya atas peristiwa yang baru saja terjadi, melemparkan tatapan penuh kebencian terakhir pada orang-orang liar, dan kemudian mengikuti Bai Lin pergi.

Segera, mereka kembali di kota, dan menuju ke kantor penghubung Starry Sky Dao Polarity Sect. Mempertimbangkan statusnya, Bai Lin tidak perlu bertindak sopan. Sambil melangkah ke pintu masuk, dia menyalak, “Song Yiduo, keluar dari sini sekarang!”

Beberapa saat kemudian, seorang pria paruh baya yang gemuk bergegas keluar, terengah-engah. Sambil memegang tangannya, dia berkata, “Apa yang kamu butuhkan? Katakan saja. "

Bai Lin memandang Bai Xiaochun dan mengangguk, lalu berdiri di sana menatap ke langit.

Saat ini, Bai Xiaochun merasa bahwa cara terbaik untuk mengatasi kecemasannya adalah dengan menghancurkannya dengan sumber daya kultivasi. Karena itu, dia tidak ragu-ragu mengatakan, "Saya butuh 5.000 umbi-umbi bumi, dan masing-masing harus berusia setidaknya 500 tahun!"

Song Yiduo menggigil seperti babi hutan yang ekornya baru saja diinjak. Teriak, dan berguncang, dia menjawab, “berusia 500 tahun? 5.000 dari mereka? Itu tidak mungkin!"

Mengabaikannya, Bai Xiaochun melanjutkan, “Saya juga membutuhkan buah plum skydragon, tujuh ginseng laut, timbangan wyvern, dan bumbu herbal. 10.000 masing-masing! "

Song Yiduo hendak merespons ketika Bai Xiaochun memotong dan menambahkan, "Plus, bahan bakar untuk nyala api sembilan warna. Seratus porsi! "

Kemarahan Song Yiduo berkobar. "Mustahil! Saya tidak punya barang-barang itu di tangan! Siapa yang bisa?!"

Sepenuhnya mengabaikan Song Yiduo, Bai Xiaochun melanjutkan, “Juga, saya membutuhkan 10.000 botol alkohol roh yang dirancang untuk mengisi kembali basis kultivasi!

“Dan seratus pil jiwa yang baru lahir!

"Oh, benar. Itu – apa namanya? – Pil Vestige yang Saleh! Saya ingin seratus dari mereka juga! "

Pada titik ini, bahkan Bai Lin menjadi sedikit gugup. Dari apa yang bisa dia katakan, mungkin perlu mengirim pesan kepada kakeknya untuk mendapatkan koleksi seperti itu.

Adapun Song Yiduo, dia meratap dalam hati dengan kesedihan. Dia bertanggung jawab atas semua urusan sehari-hari di Great Wall City, dan jika pengeluaran terlalu tinggi, dia akan dihukum. Sebaliknya, jika dia tidak menghabiskan cukup uang untuk membuat lima legiun bahagia, mereka akan marah.

Bai Xiaochun melambaikan tangannya dengan acuh dan menatap Bai Lin. Setelah berpikir sejenak, Bai Lin memberi Song Yiduo senyum masam dan kemudian menyeretnya ke samping. Pertama, dia mulai berbisik, tetapi kemudian menjadi marah, dan akhirnya, meninju tinjunya ke batu hias di dekatnya, menakuti siang hari dari Song Yiduo. Kemudian mereka berdua berjalan kembali ke Bai Xiaochun.

Dengan senyum masam, Bai Lin bergegas pergi Bai Xiaochun, khawatir bahwa dia akan mulai membuat lebih banyak tuntutan. "Dia tidak bisa memberimu bahan bakar nyala sembilan warna atau Pil Vestly Godly bahkan jika kau membunuhnya. Yang lainnya, dia bisa tangani. Sedangkan untuk Nascent Soul Pill, aku perlu memikirkan cara melakukan itu …. ”

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya