A Will Eternal – Chapter 49 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 49 | Baca Novel Online

Chapter 49: Klan Luochen

Meskipun Feng Yan telah melakukan banyak misi di luar sekte, ini adalah pertama kalinya dia bepergian begitu jauh. Bahkan kulit kepalanya mati rasa setelah apa yang baru saja terjadi, apalagi Du Lingfei, yang ketakutan.

Untungnya, tidak ada satu pun makhluk yang sangat kuat yang mereka temui yang menunjukkan minat untuk menyerang mereka. Paling-paling, mereka akan memandang dengan penasaran. Rupanya, aura yang dibuang oleh kelompok tiga menyebabkan makhluk seperti itu menjauhi mereka.

Bai Xiaochun merasa bahwa itu karena mereka adalah murid dari Sekte Stream Roh. Meskipun daerah ini jauh dari sekte, itu masih dalam pengaruh mereka.

Terlepas dari ketakutan yang dirasakan kelompok itu, mereka terus maju. Setelah bulan pertama perjalanan, mereka melakukan kontak dengan sekte pada hari yang telah ditentukan, memberi tahu mereka tentang lokasi mereka saat ini. Hal yang sama terjadi setelah bulan kedua. Itu sekitar waktu itu bahwa mereka mencapai daerah di Pegunungan Fallenstar yang merupakan perbatasan wilayah Sekte Stream Roh.

Sepanjang jalan, Feng Yan telah mempertimbangkan untuk melakukan serangan rahasia terhadap Bai Xiaochun, tetapi hal-hal yang dia lihat di sepanjang perjalanan membuatnya takut. Dia tidak berminat untuk berkelahi, dan ketika Anda digabungkan dengan seberapa berhati-hati Bai Xiaochun sedang, dan seberapa dekat dia menempel pada Du Lingfei, Feng Yan terlalu khawatir, dan tidak bisa menemukan kesempatan untuk bergerak. Pada akhirnya, dia terpaksa menunda waktunya.

Ketika Feng Yan menatap Bai Xiaochun, sebuah kedipan menakutkan terlihat di matanya.

"Jadi, dia benar-benar bertekad untuk membunuhku, ya …." Bai Xiaochun berpikir, matanya menyipit. "Aku sangat membencinya …." Bai Xiaochun mulai khawatir. Dia adalah orang yang perseptif, dan sekarang sangat yakin dengan apa yang terjadi di kepala Feng Yan.

Pegunungan Fallenstar membentuk barisan pegunungan yang menyapu dari utara ke selatan. Mereka tampak tak berujung, seperti naga tidur besar yang membelah tanah.

Bahkan, bahkan langit tampak berbeda di atas pegunungan, hampir seperti diwarnai dengan darah.

Menurut legenda, bertahun-tahun yang lalu, sebuah bintang telah jatuh dari langit dan menghantam bumi, menyebabkan beberapa tanah runtuh, dan bagian-bagian lain muncul dalam bentuk pegunungan ini.

Gunung-gunung ditutupi dengan hutan lebat dan dipenuhi dengan binatang buas. Namun, banyak jenis tanaman dan vegetasi langka dapat ditemukan di sana. Karena itu, selalu ada kultivator yang mau masuk dan berani menghadapi bahaya, betapapun menakutkannya hal itu.

"Ini adalah Pegunungan Fallenstar," kata Du Lingfei. Perjalanan panjang telah membuatnya kelelahan, jadi untuk melihat tujuan terakhir mereka setelah sekian lama menyebabkan dia menghela napas lega.

"Pesan terakhir yang dikirim ke sekte oleh Junior Brother Hou berasal dari daerah ini," kata Feng Yan, menghasilkan perangkat ajaib dari tasnya memegang: kompas Feng Shui.

Kompas Feng Shui memiliki jarum perak di atasnya, yang saat ini berputar berputar-putar.

“Menurut aturan sekte, murid di misi luar seharusnya memberi tahu sekte tentang lokasi mereka setiap bulan. Kompas Stream Roh ini akan membantu kita menemukan posisi terakhir yang diketahui Saudara Bruder Hou. ” Bahkan ketika dia berbicara, jarum perak pada kompas Feng Shui tiba-tiba menunjuk ke satu arah tertentu.

"Oke!" Kata Feng Yan, bergerak. Ekspresi Du Lingfei berkedip ketika dia mengikuti di belakangnya.

Bai Xiaochun menatap Pegunungan Fallenstar, dan vegetasi lebat yang menutupi mereka. Itu seperti lautan tanaman, di mana bisa terdengar tangisan berbagai binatang. Bahkan raungan sesekali bergema.

Bai Xiaochun memiliki ekspresi yang sangat serius di wajahnya saat dia mengaktifkan perisai dari liontin gioknya. Dengan itu, angin sepoi-sepoi pun tidak akan menyadarinya. Baru saat itu ia dengan hati-hati mengikuti Feng Yan.

Feng Yan dan Du Lingfei melanjutkan tanpa berhenti sejenak, melaju cepat melalui Pegunungan Fallenstar sampai mereka menemukan diri mereka jauh di dalam lembah. Lembah itu dipenuhi pohon-pohon yang telah tumbuh bersama selama bertahun-tahun sehingga cabang-cabangnya saling bertautan. Kulit kayu yang diikat dan berbintik-bintik menambah efek; jika malam hari, seluruh pemandangan akan sangat menakutkan.

Setelah melewati lembah selama dua jam, mereka tiba-tiba berhenti. Feng Yan memandang ke bawah ke kompas Feng Shui, jarum yang menunjuk ke arah pohon dengan belalai yang begitu luas sehingga sepuluh orang dapat melingkari sekitarnya dengan tangan terulur.

Feng Yan memandang Bai Xiaochun dan kemudian menunjuk ke arah pohon besar. "Junior Brother Bai, silakan pergi menyelidiki."

Bai Xiaochun ragu-ragu sejenak, lalu memandang pohon itu. Melihat tidak ada yang awalnya mencurigakan, dia mengetuk liontin batu giok yang tergantung di pinggangnya, menyebabkan perisai hijau tumbuh sedikit lebih kuat. Dia juga menempatkan beberapa jimat kertas ke tubuhnya sebelum akhirnya mendekat.

"Sangat takut mati, namun kamu masih ingin berlatih kultivasi ?!" Du Lingfei memberikan harrumph dingin. Dia tidak pernah menyukai Bai Xiaochun, jadi meskipun dia sendiri takut akan bahaya yang telah mereka saksikan, melihatnya begitu sangat takut akan kematian membuatnya semakin memandang rendah dirinya.

Bai Xiaochun tidak punya waktu untuk khawatir tentang Du Lingfei. Dengan hati-hati mendekati pohon itu, dia memperhatikan bagian kulit yang sepertinya telah tumbuh baru-baru ini. Mengambil pedang terbang, dia memotong bagian pohon itu dan menemukan bahwa slip giok tersembunyi di dalamnya.

Setelah melepaskan slip giok dari pohon, Bai Xiaochun memindai dengan akal ilahi, di mana ekspresinya berkedip, dan ia melemparkan slip ke Feng Yan.

Di dalam slip batu giok itu ada satu fragmen informasi.

Saya menemukan beberapa petunjuk lain, dan saya pergi ke Klan Luochen untuk mendapatkan bukti ….

Setelah melihatnya sebentar, Feng Yan mengerutkan kening, dan kemudian menyerahkan slip giok kepada Du Lingfei. Du Lingfei melihatnya, dimana ekspresinya berubah suram.

"Klan Luochen …." dia bergumam setelah beberapa saat. Kemudian dia berbalik untuk menatap lebih dalam ke Pegunungan Fallenstar.

Gunung-gunung ini sangat besar, dan dipenuhi dengan banyak sumber daya alam. Menimbang bahwa tempat ini berada di tepi wilayah Sekte Stream Roh, di mana ia berbatasan dengan wilayah Sekte Aliran Darah, itu wajar saja bahwa Sekte Stream Spirit akan memiliki area yang dijaga. Para penjaga itu tidak lain adalah … Klan Luochen.

Klan Luochen adalah klan yang relatif besar, yang telah berjaga di Pegunungan Fallenstar selama seribu tahun. Setiap generasi klan memiliki patriarki Yayasan Pembentukan. Secara umum, ancaman belaka yang ditimbulkan oleh orang-orang semacam itu sudah lebih dari cukup untuk membantu mereka dalam tugas-tugas perwalian mereka.

Bahkan, instruksi misi bahkan dikatakan untuk melakukan kontak dengan Klan Luochen jika mereka mengalami bahaya.

Namun, slip giok Hou Yunfei tampaknya menunjukkan bahwa Klan Luochen … adalah tempat dia menuju untuk menemukan semacam bukti. Setelah itu ketika dia kehilangan kontak.

"Apa yang kalian pikirkan?" Feng Yan bertanya. "Haruskah kita pergi memeriksa Klan Luochen?" Feng Yan melirik santai ke Bai Xiaochun dan Du Lingfei.

Bai Xiaochun segera berkata, “Penatua Brother Feng, Penatua Sister Du, setelah menemukan slip batu giok ini, misi kami selesai…. Kita harus mengutamakan keselamatan. Apa gunanya terjadi? " Seluruh tempat ini membuat Bai Xiaochun merasa seolah-olah tekanan tak terlihat membebani dirinya.

Du Lingfei ragu sejenak. Jika mereka kembali sekarang, mereka hanya akan dapat memperoleh jumlah poin prestasi minimum. Namun, jika mereka menyelidiki lebih lanjut, mereka mungkin bisa mendapatkan lebih banyak.

Feng Yan bisa melihat bahwa Du Lingfei ragu-ragu, dan dia mengerutkan kening, berpikir tentang bagaimana kembali sekarang dapat mengurangi kemungkinan dia harus membunuh Bai Xiaochun.

Setelah beberapa saat, dia berkata, "Saya pikir kita harus pergi ke Klan Luochen dan melihat-lihat. Kami telah datang jauh-jauh ke sini, bagaimana mungkin kami kembali saja sekarang? Setelah kami tahu persis apa yang menimpa Junior Brother Hou, kami bahkan mungkin bisa mendapatkan bantuan dari Klan Luochen untuk menemukannya. Jika ya, kami akan diberi banyak poin prestasi.

"Selanjutnya … selama kita tidak pergi ke kedalaman Pegunungan Fallenstar, kita harus relatif aman. Selain itu, jika Anda khawatir tentang Klan Luochen, jangan lupa bahwa semua klan pembudidaya di wilayah Spirit Stream Sect memiliki segel khusus yang dimasukkan ke dalam darah mereka, sehingga tidak mungkin bagi mereka untuk mengubah pengkhianat. Bagaimana mereka bisa memperlakukan kami dengan tidak hormat? " Setelah dia selesai berbicara, Feng Yan memandang perlahan ke arah Ling Lingfei.

Dia mengangguk. Bagaimanapun, apa yang dia katakan masuk akal. "Sangat baik. Kami akan pergi ke Klan Luochen untuk melihat-lihat. Siapa tahu, mungkin Saudara Junior Hou meninggalkan Klan Luochen, dan kemudian hilang. "

Melihat bahwa dia telah setuju, Feng Yan tersenyum. Lalu dia berbalik untuk melihat Bai Xiaochun, dan tatapannya menjadi sedikit lebih dingin.

Mengernyit, Bai Xiaochun bertanya: "Kami menyelesaikan misi, mengapa membiarkan diri kita terseret ke dalam masalah sampingan?"

"Jika kamu sangat takut, maka jangan ikut dengan kami," kata Du Lingfei, memalingkan bahu dingin ke Bai Xiaochun saat dia pergi.

"Junior Brother Bai," Feng Yan berkata, "Saya bertanggung jawab untuk mengevaluasi kinerja kami dalam tugas ini. Kita seharusnya membuat keputusan dengan suara bulat. Jika Anda tidak ikut dengan kami, itu akan membuat evaluasi saya sulit. ” Dengan senyum misterius, dia mulai mengikuti Du Lingfei. Menurut pendapatnya, Bai Xiaochun pasti akan ikut. Jika tidak, Du Lingfei akan bisa membenarkan fakta bahwa mereka telah melalaikan tugas. Ketika itu terjadi, Hall of Justice pasti tidak akan membiarkan hal-hal meluncur.

Wajah Bai Xiaochun menjadi gelap, dan darahnya mulai melonjak melalui nadinya ketika dia menatap dengan mata merah pada Feng Yan yang berjalan pergi. Dia mungkin takut akan kematian, tetapi pada titik ini, dia sampai pada kesimpulan bahwa dia perlu mengendalikan situasi. Hanya dengan menyelesaikan masalah dengan Feng Yan dia bisa memastikan bahwa posisinya sendiri stabil.

"Feng Yan, kamu memaksakan tanganku!" dia pikir. Setelah berdiri di sana dengan tenang untuk beberapa saat, dia menundukkan kepalanya sejenak, lalu melangkah maju untuk mengikuti Du Lingfei dan Feng Yan. Segera, mereka menghilang ke hutan.

Empat jam kemudian, mereka masih bergegas. Malam tiba, dan matahari terbenam, memastikan bahwa hutan perlahan menjadi semakin gelap.

"Di sini!" Feng Yan tiba-tiba berkata. Mereka bertiga berhenti berjalan dan melihat ke hutan. Di depan, pohon-pohon menipis, dan banyak batu kapur terlihat menonjol keluar dari tanah.

Sejumlah besar halaman rumah terlihat, yang diatur dalam bentuk yang lebih besar dari sebuah rumah besar yang bisa menampung ratusan orang. Pada saat malam ini, klan biasanya akan paling aktif, tetapi tiba-tiba, rumah itu benar-benar gelap dan sunyi. Mempertimbangkan kegelapan langit, seluruh tempat itu tampak hampir ditinggalkan.

Satu-satunya cahaya yang disediakan adalah dua lentera yang tergantung di gerbang utama. Meskipun tidak ada angin, kedua lentera itu bergerak bolak-balik, melemparkan bayang-bayang yang berkelap-kelip ke singa penjaga batu di bawahnya.

Adegan itu menyebabkan wajah Feng Yan dan Du Lingfei berkedip.

Adapun Bai Xiaochun, segera setelah dia menatap rumah, perasaan bahaya yang akan datang muncul di hatinya. Rasanya seperti setiap inci daging di tubuhnya ingin menjerit.

"Ada yang salah tentang—" kata Feng Yan, jantungnya berdebar. Namun, sebelum dia bahkan bisa selesai berbicara, gerbang utama membanting terbuka, dan angin keji bertiup. Pada saat yang sama, sesosok muncul tanpa suara melalui gerbang.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya