A Will Eternal – Chapter 492 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 492 | Baca Novel Online

Chapter 492: Pertempuran Seratus Suku

Sebelum Bai Xiaochun dan batalionnya bahkan bisa mencapai Tembok Besar, awan berwarna darah tiba-tiba muncul di cakrawala, menyebar dengan kecepatan luar biasa.

Di dalam awan merah darah itu ada banyak jiwa pendendam yang tak terhitung jumlahnya yang terlihat sangat berbeda dari tipe biasa. Jiwa-jiwa ini merah tua, dan sepertinya mengandung sesuatu yang jahat tanpa batas.

Ketika mereka sudah dekat, jiwa-jiwa mulai menggumpal menjadi bentuk kepala, setinggi 9.000 meter. Itu adalah wajah seorang wanita muda, lengkap dengan rambut panjang dan mata yang mengalir yang bersinar dengan dingin yang menyeramkan. Yang mengejutkan, kepala itu memancarkan energi yang tampaknya mampu mengguncang langit dan bumi!

Berdiri di bagian paling atas kepala adalah seorang wanita muda dengan pakaian merah tua, yang hampir tidak terlihat di dalam awan. Meskipun tidak mungkin untuk melihat wajahnya dengan jelas, dia memancarkan aura yang tampaknya menyatu dengan langit dan bumi!

Adegan yang diputar benar-benar mengejutkan!

"Chen Hetian !!" wanita muda itu menangis dengan suara yang tidak keras, namun bergema dengan cara yang aneh, benar-benar mengabaikan formasi mantra Great Wall City untuk mengisi seluruh kota. Siapa pun yang mendengar suara itu akan merasakan pikiran mereka berputar, dan akan merasa seolah-olah mereka tenggelam dalam lautan darah. Hampir semua pembudidaya dari lima legiun, termasuk yang ada di dalam kota, mau tidak mau berteriak sebagai tanggapan.

Bai Xiaochun memimpin batalionnya yang beranggotakan 100 orang ke dinding ketika suara itu mengenai mereka semua. Bawahannya segera menemukan darah mengalir dari mata, telinga, hidung, dan mulut mereka, dan mulai menjerit ketakutan. Bai Xiaochun juga mulai bergetar; rasanya seperti dua belati menusuk ke telinganya, dan itu hanya karena aura Surga-Dao dalam Core Emas-nya bahwa dia sebagian besar tanpa cedera oleh suara.

"Seorang dewa!" Bai Xiaochun tersentak. Pada saat yang sama, mata di atas pagoda besar di tengah kota tiba-tiba mengeluarkan cahaya terang.

Meskipun saat itu bukan malam yang mati, langit gelap, membuat semua negeri menjadi murkin. Karena itu, ketika mata besar itu mulai bersinar terang, itu membuatnya tampak seperti matahari yang menggetarkan dan menggetarkan bumi.

Ketika cahaya menyebar, para pembudidaya di Great Wall City dan di dinding itu sendiri dengan cepat pulih dari efek suara memekakkan telinga, yang dengan cepat diusir melewati perisai.

Tiba-tiba, seorang lelaki tua muncul di mata besar itu, melintas di udara untuk muncul tinggi di atas Great Wall City. Begitu dia muncul, gambar hantu muncul menyerupai seluruh kota, yang menghilang beberapa saat kemudian ketika dia melangkah keluar dari dinding. "Kembali ke Red-Dust, kamu dia-iblis!"

Orang tua itu tidak lain adalah ayah Chen Yueshan dan Tuan Zhao Tianjiao, Chen Hetian!

Dia mengenakan jubah putih panjang, memiliki mata ketiga di dahinya, dan seperti wanita muda berbaju merah, tampaknya terhubung ke langit dan bumi.

Suara gemuruh bergema saat dua kekuatan mengejutkan ini muncul di tempat terbuka. Dalam sekejap mata, Chen Hetian telah mencapai awan darah, dan menghilang di dalam. Beberapa saat kemudian, gemuruh gemuruh seperti tabrakan guntur bergema keluar dari dalam, dan awan itu sendiri mulai bergolak dan bergolak.

Bai Xiaochun tidak bisa membantu tetapi terengah-engah saat melihat. Jelas, wanita muda itu adalah deva dari Wildlands, dan pertempuran yang dia lawan dengan Chen Hetian melampaui apa yang bisa diikuti oleh para pembudidaya biasa.

Beberapa saat kemudian, Bai Xiaochun dan sisa batalionnya pulih, dan melanjutkan ke Tembok Besar. Hal pertama yang mereka dengar setelah tiba adalah ledakan dan teriakan pertempuran yang terjadi di balik tembok.

Ada lebih dari 700.000 orang liar dari lebih dari seratus suku di luar sana, kekuatan besar yang sangat menakjubkan sehingga mata Bai Xiaochun selebar piring saat melihat mereka.

Begitu banyak jiwa pendendam berkumpul sehingga tidak mungkin melihat akhir dari mereka; di tengah-tengah mereka ada raksasa, yang sama tak terhitung jumlahnya.

Berdasarkan sedikit perbedaan di antara mereka, raksasa ini jelas berasal dari lebih dari seratus suku yang berbeda, dan diselingi di antara mereka ketika mereka menyerang dinding ada banyak binatang buas.

Tanah-tanah berguncang karena perjalanan mereka, dan bahkan Tembok Besar itu sendiri sepertinya bergoyang-goyang.

Dan itu hanya tanah. Di langit ada lebih banyak raksasa dan jiwa pendendam, berteriak di udara bersama ribuan pembudidaya jiwa!

Di antara para penanam jiwa itu bisa dilihat baik pria maupun wanita, semuanya tampan, tetapi dengan ekspresi dingin. Mereka adalah orang-orang yang dapat menyerang dengan kekuatan ganas, dan pada saat yang sama, dapat mengendalikan orang-orang liar di antara mereka yang tersebar!

Lebih jauh dari kejauhan adalah sosok yang lebih kuat, figur yang dijaga ketat oleh lebih banyak pembudidaya jiwa. Necromancer! Sebagian besar ahli nujum mengenakan jubah gelap, dan dengan satu gelombang tangan akan mengirim jiwa-jiwa dendam yang tak terhitung jumlahnya berteriak di depan mereka dalam serangan yang menghancurkan.

Lebih jauh lagi di kejauhan adalah lima altar hitam melayang di udara. Sinar cahaya hitam melesat dari lima altar, terhubung bersama dalam pola penyegelan seperti pentagram. Tinggi di langit, pentagram membelah udara dan membukanya, memungkinkan banyak tangan hantu merentangkan dari luar, disertai dengan jeritan terkekeh.

Di atas setiap altar adalah seorang lelaki tua berkerudung dengan jubah hitam, yang semuanya melantunkan ayat suci yang menyebabkan keretakan di atas kepalanya melebar.

Itu hanya hal-hal yang bisa dilihat Bai Xiaochun dengan matanya sendiri. Pasukannya sangat besar sehingga tidak mungkin untuk melihat di mana itu berakhir.

Ukuran besar pasukan membuat Bai Xiaochun bertanya-tanya apakah pasukan Tembok Besar bahkan bisa bertahan melawannya. Saat dia melihat sekeliling, dia bisa melihat berbagai ekspresi di wajah para pembudidaya lima legiun. Namun, tidak satupun dari mereka yang mengekspresikan rasa takut, seolah-olah pasukan yang sangat besar ini tidak ada yang luar biasa.

Tidak butuh waktu lama bagi perisai Tembok Besar untuk mulai beriak dan memutarbalikkan, dan kemudian perlahan mulai maju ke depan ke medan perang. Pada saat yang sama, para pembudidaya dari lima legiun mulai memecah menjadi kelompok dan maju ke depan untuk bertarung.

Pada saat itu, Bai Xiaochun menerima perintah dari kolonel yang merupakan komandannya, memerintahkannya untuk memimpin pasukannya ke dalam pertempuran.

Saat perisai maju melintasi medan perang, pasukan Tembok Besar mulai terlibat dalam pertempuran jarak dekat dengan Wildlanders.

Raksasa biadab adalah yang paling sulit dihadapi pasukan musuh, mengingat jumlahnya tidak banyak. Jiwa pendendam yang mengelilinginya tidak takut dihancurkan, dan selalu menjadi yang paling menyusahkan. Namun, itu sebelum Bai Xiaochun datang ke Tembok Besar.

Pada saat ini, itu mengejutkan Bai Xiaochun bahwa pembudidaya dari lima legiun sudah melemparkan Pil Konvergensi Jiwa ke dalam pertarungan.

Segera, ledakan Pil Konvergensi Jiwa meledak memenuhi udara, serta jeritan jiwa-jiwa dendam yang tersedot bersama di satu tempat, dan mereka yang hancur dalam ledakan sekunder.

Tidak hanya jiwa-jiwa pendendam yang terpengaruh dengan cara yang menghancurkan, tetapi raksasa biadab juga terluka oleh ledakan, dan dikirim mengejutkan dengan darah menyembur keluar dari mulut mereka.

Bahkan hanya satu Pil Konvergensi Jiwa yang kuat sendiri, tetapi untuk memiliki lebih dari seribu meledak pada saat yang sama melanda teror ke dalam hati pasukan Wildlands.

Dengan demikian, lima legiun mampu maju perlahan tapi pasti melintasi medan perang!

Selain itu, beberapa ribu penggarap elit dari lima legiun secara khusus menargetkan para penggarap jiwa dan melibatkan mereka dalam duel mematikan.

Suara pertempuran sengit memenuhi medan perang, dan meskipun semuanya tampak kacau di permukaan, kebenarannya adalah bahwa kekuatan Tembok Besar memiliki keuntungan, baik karena perisai mereka, dan karena Pil Konvergensi Jiwa.

Saat perisai beringsut melintasi medan perang, lima legiun mengikuti, memaksa Wildlands liar mundur, atau terjebak di dalam perisai untuk melawan para pembudidaya, dan akhirnya ditebang.

Lebih jauh lagi, karena bagaimana para pembudidaya dari lima legiun berdisiplin dengan baik dan sering memutar pasukan mereka ke garis depan dan belakang, ada beberapa korban. Itu benar-benar situasi yang menakutkan bagi musuh.

Itu sama di tanah dan di udara juga.

Adapun mata besar di atas pagoda, tatapannya menyapu medan perang, membunuh raksasa dan menghancurkan jiwa-jiwa dendam, menumbuk kerutan ke bumi dan mengirimkan riak kuat melalui langit.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya