A Will Eternal – Chapter 494 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 494 | Baca Novel Online

Chapter 494: Bukan Saatnya Untuk Takut Mati

Saat kecemasan Bai Xiaochun meningkat, tikungan dan belokan dalam pertempuran di bawah menyebabkan wanita muda berkulit merah yang bertarung dengan Chen Hetian mengerutkan kening.

Namun, intensitas pertarungan yang dia ikuti memastikan bahwa dia tidak memiliki banyak perhatian. Awan darah di sekelilingnya mendidih, dan celah berayun ke langit sebagai akibat dari serangan yang dilepaskan.

Ketika suara retak terdengar di atas, beberapa celah bahkan mencapai ke tanah, hampir seperti petir yang menyebabkan ledakan besar ketika mereka menyentuh tanah.

Kulit kepala Bai Xiaochun tersentak ketakutan ketika dia menyaksikan salah satu dari celah itu mengenai seorang penanam jiwa yang sebanding dengan tahap Nascent Soul. Begitu keretakan menyentuhnya, ia terkoyak-koyak, hancur dalam jiwa dan raga.

"Deva …." dia bernafas. Ini adalah pertama kalinya dia menyaksikan kekuatan sejati para dewa, dan itu membuat pikirannya terguncang. Tingkat kekuatan pada layar jauh melampaui apa yang bisa ditangani oleh tubuh manusia. Itu adalah sesuatu yang sepenuhnya melampaui apa yang mampu dihadapi oleh para pembudidaya biasa.

"Gabungkan dirimu dengan surga dan bumi," gumamnya, "dan pinjam kekuatan tak terbatas mereka …." Dari sudut pandangnya, segala sesuatu di sekitar Chen Hetian dan wanita muda berambut merah menjadi senjata untuk digunakan, apakah itu angin, atau awan, atau hal lainnya. Apa pun di surga dan bumi dapat digunakan seperti kemampuan ilahi!

Ada juga bentuk ilusi yang terbentuk di sekitar mereka, tokoh-tokoh dari zaman kuno yang mulai saling bertarung ….

Syukurlah, Tembok Besar masih memiliki keuntungan keseluruhan dalam pertempuran. Para penggarap dari lima legiun terus maju, dan gelombang jiwa didorong menjauh. Tanpa jiwa pendendam untuk melindungi mereka, pasukan 700.000 raksasa biadab harus bertarung secara langsung dengan lima legiun, dan menderita satu kemunduran demi kemunduran.

Bai Xiaochun merasa cukup lega karenanya. Lagi pula, meskipun telah berpartisipasi dalam beberapa perang, ini jelas yang terbesar yang pernah ia ikuti.

Namun, pada saat yang tepat di mana Bai Xiaochun menghela napas lega, lebih dari seratus ahli nujum di antara pasukan Wildlands tiba-tiba mendongak. Karena bagaimana para necromancer baru saja kehilangan kendali atas jiwa-jiwa pendendam, itu berarti bahwa mereka sekarang memiliki perhatian lebih. Satu demi satu, mereka mulai duduk bersila, setelah itu mereka mengeluarkan dupa hitam, asap yang mereka hirup dalam-dalam, menyebabkan mereka langsung tergelincir ke jalan yang dalam.

Beberapa saat kemudian, bahkan ketika kelompok besar pembudidaya jiwa mendekat untuk menjaga mereka, sosok bayangan muncul di atas kepala para ahli nujum!

Mereka adalah jiwa necromancer sendiri, yang memancarkan aura yang mengejutkan ketika mereka kemudian menembak ke arah perisai Tembok Besar!

Meskipun perisai itu bisa membuat sebagian besar penduduk Wildland keluar, dengan bantuan dupa yang baru saja mereka hirup, para necromancer sekarang bisa melewatinya!

Ini adalah hal yang hampir sama yang terjadi selama upaya pembunuhan terhadap Bai Xiaochun!

Begitu Bai Xiaochun melihat jiwa-jiwa terbang keluar dari para necromancer, dia mundur lagi. Saat dia melakukannya, jiwa-jiwa menjadi berkas cahaya yang melesat keluar dan menembus perisai Tembok Besar.

Tanpa ragu-ragu, lima jenderal dari berbagai legiun, termasuk Bai Lin, terbang keluar untuk bertemu dengan para necromancer dalam pertempuran, diikuti oleh berbagai jenderal utama pasukan.

Jiwa para necromancer dihalangi untuk mencapai Tembok Besar itu sendiri. Selanjutnya, mata besar itu juga mulai menembakkan sinar cahaya yang menakutkan dan merusak.

Pada saat yang sama, raksasa biadab menerima pesanan baru dari kepala suku mereka. Mata memerah, mereka melolong dan mulai menyerbu menuju Tembok Besar, mengabaikan semua bahaya untuk diri mereka sendiri!

Boom terdengar ketika mereka mulai meledak sendiri, melemparkan diri mereka tanpa takut ke perisai, yang mulai mendistorsi dan melemah sekali lagi!

Wildland membuat serangan besar!

Puluhan ribu raksasa meledakkan diri, langsung mendorong perisai mundur melintasi medan perang. Banyak pembudidaya dari lima legiun yang tidak cepat bereaksi terjebak dalam ledakan dan mati menjerit.

Namun, jeritan tersebut memucat dibandingkan dengan jeritan para pembudidaya yang berhasil ditangkap oleh para raksasa.

Wajah Bai Xiaochun menjadi pucat ketika suara mencapai telinganya. Dia bahkan secara pribadi menyaksikan dua raksasa merobek seorang pembudidaya menjadi dua dan mulai memakannya hidup-hidup. Sebagai hasilnya, kedua raksasa jelas mulai menuju ke terobosan basis budidaya.

Orang-orang liar juga berlatih kultivasi, tetapi alih-alih menggunakan energi spiritual, mereka menyerap kekuatan jiwa. Namun, itu tidak berarti bahwa mereka tidak berhasrat untuk menyerap energi spiritual. Faktanya, mereka menemukan energi spiritual menjadi lezat!

"Makan mereka !!"

"Sudah lama sejak saya makan di seorang kultivator …."

"Ha ha ha! Nah, itu rasa yang saya bicarakan !! ” Raksasa biadab maju dengan kegilaan, meraih setiap pembudidaya yang bisa mereka dapatkan dan melahap mereka dengan rakus seperti binatang buas.

Beberapa dari mereka terus meledakkan diri, ledakan yang tidak hanya melemahkan perisai, tetapi juga benar-benar menghancurkan petani yang cukup beruntung untuk terperangkap di dalamnya.

Wajah pucat Bai Xiaochun mulai memerah menanggapi apa yang dia saksikan. Meskipun dia telah mendengar bahwa orang-orang liar memakan daging manusia, ini adalah pertama kalinya dia melihatnya benar-benar terjadi.

"Sekarang bukan waktunya untuk takut mati !!" dia menggeram melalui gigi yang terkatup. Meskipun dia merasa agak bersalah sebelumnya karena Pil Konvergensi Jiwa, setelah dia melihat kebrutalan Wildlanders pada layar penuh, hatinya tiba-tiba berubah dingin dan suram.

Setelah hening sejenak, dia berputar dan menembak kembali ke Great Wall City, berubah menjadi seberkas cahaya terang yang langsung menuju ke Gudang Senjata.

Kembali di Gudang Senjata, banyak tungku pil dipasang di cincin konsentris. Meskipun sepuluh tungku setinggi 300 meter tidak lagi dihadiri oleh para pembudidaya Nascent Soul, mereka masih berwarna merah cerah, dan memancarkan gelombang panas yang hebat.

Bai Xiaochun dengan cepat memeriksa sepuluh tungku pil besar, lalu mengambil napas dalam-dalam dan melambaikan lengan bajunya. Sebagai tanggapan, semua tungku besar bergemuruh ke udara dan kemudian mulai beredar di sekitar Bai Xiaochun.

Kemudian, ia melakukan gerakan mantra dua tangan, menyebabkan banyak tanda penyegelan terbang ke tungku, didukung oleh kekuatan Inti Emas dan diisi dengan aura Surga-Dao. Ketika mereka tenggelam ke dalam tungku pil, suara teredam seperti guntur mulai bergema.

Meskipun tungku pil besar belum mencapai titik peledakan, Bai Xiaochun adalah apoteker yang terampil, dan tentu saja memiliki cara untuk memaksa mereka meledak lebih awal. Dengan mengandalkan kekuatan eksternal dari tanda penyegelan yang baru saja dilepaskannya, ia dapat mendestabilisasi obat di dalam tungku secara prematur.

Meskipun peledakan yang dihasilkan akan sedikit kurang efektif, sejumlah besar kekuatan telah membangun di tungku selama beberapa hari terakhir. Setelah menempatkan tanda penyegelannya ke tungku, dia menembak kembali ke arah Tembok Besar, tungku di belakangnya.

Ketika dia kembali, beberapa pembudidaya dari lima legiun memerhatikannya, seperti juga banyak orang liar Wildland. Bagaimanapun, tungku setinggi 300 meter benar-benar menarik, terutama mengingat bahwa semuanya berwarna merah cerah, dan memancarkan fluktuasi yang mengejutkan.

"Yaitu…."

"Tungku pil Grandmaster Bai !!"

Ekspresi kegembiraan dan antisipasi yang mendalam muncul di wajah para pembudidaya lima legiun.

Ekspresi yang sama dapat dilihat pada wajah para jenderal dan jenderal besar yang bertarung dengan para ahli nujum, terutama Bai Lin.

Adapun wajah-wajah jiwa necromancer, mereka berkedip dengan kaget, dan orang liar Wildlands tersentak.

Para kepala suku sangat heran.

"Mereka … mereka sangat besar !!"

"Surga …."

Sebelum ada yang bisa pulih dari keterkejutan mereka, Bai Xiaochun terbang ke udara di atas Tembok Besar, melolong ketika ia melemparkan sepuluh tungku besar keluar dari medan perang. Mereka seperti sepuluh matahari terbakar yang menembus udara, berlayar tepat ke pasukan orang biadab yang tak terhitung jumlahnya.

Pada saat itu, seluruh medan perang menjadi sunyi, dan semua mata tertuju pada tungku pil yang terbakar seperti matahari ….

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya