A Will Eternal – Chapter 496

shadow

A Will Eternal – Chapter 496

Chapter 496: Saya Teman Dengan Komandan Anda

"Tidaaak …." Bai Xiaochun menjerit. Namun, gaya gravitasi yang luar biasa hanya mencabutnya dari dinding dan mengirimnya terbang ke udara dan melewati perisai pembentukan mantra.

Sensasi krisis mendalam mengisi Bai Xiaochun, bergemuruh di benaknya seperti guntur surgawi dan menyebabkan wajahnya mengeringkan darah.

Bahkan ketika dia berteriak, dia melihat sekeliling dan menyadari bahwa ada banyak pembudidaya lain dari lima legiun yang, sama seperti dia, sedang tersedot ke mulut besar di belakang pentagon.

Beberapa dari mereka sudah mencapai mulut itu sendiri, dan sedang dicabik-cabik menjadi darah dan darah. Seluruh medan perang terguncang oleh teriakan mereka; ini merupakan pukulan besar bagi kekuatan Tembok Besar!

Mulutnya seperti hantu lapar, dan gaya gravitasi yang diberikan olehnya menyebabkan langit dan bumi menjadi redup. Angin menjerit menyapu para penggarap di udara, yang sekarang memanggil segala macam teknik untuk mencoba melindungi diri mereka sendiri.

Beberapa menggunakan sihir rahasia, yang lain menggunakan harta sihir yang kuat. Beberapa menggabungkan keduanya. Beberapa bahkan memanggil kartu truf mereka yang kuat!

Beberapa berhasil dan beberapa gagal. Adapun Bai Xiaochun, dia sangat takut keluar dari pikirannya sehingga dia hanya bisa memikirkan satu hal.

"Aku tidak bisa membiarkan diriku mencapai mulut itu …." Sambil menggertakkan giginya, dia membuka Mata Dharma Heavenspan, di mana fluktuasi kuat kekuatan spiritual meletus, berubah menjadi mantra terbatas yang langsung mencoba untuk menguncinya di tempat.

Namun, itu tidak terlalu berguna …. Saat dia menyaksikan dirinya terbang di atas kepala raksasa biadab, dan ketika mulut hantu yang besar tumbuh lebih besar, Bai Xiaochun benar-benar mulai merasa cemas.

Mata benar-benar merah, dia melakukan gerakan mantra dua tangan dan kemudian menampar tangannya ke dadanya.

"Living Mountain Incantation !!" dia berteriak di bagian atas paru-parunya. Seketika, tubuhnya mulai mengembang, hampir seolah-olah dia dikelilingi oleh batu-batu yang tak terhitung jumlahnya. Saat batu-batu besar bergabung bersama dan berputar-putar di sekelilingnya, dia terbang sejauh sekitar 300 meter, dimana Bai Xiaochun tidak terlihat lagi. Sebaliknya, dia telah digantikan oleh golem batu besar !!

Tingginya sekarang 300 meter, seperti gunung kecil, dan juga jauh lebih berat dari sebelumnya. Bahkan dengan gaya gravitasi yang menariknya, dia tiba-tiba terhenti, dan mulai jatuh ke bawah!

Kemudian, ia mendarat di tanah dengan ledakan, menyebabkan gelombang kejut keluar dari titik benturan. Namun, meskipun berada di tanah, dia masih ditarik ke mulut.

Wajah golem batu Bai Xiaochun memiliki fitur yang sama dengan wajah normalnya, kecuali bahwa mereka dipelintir dengan ganas saat dia melemparkan kepalanya ke belakang dan melolong. Sambil mendorong tangannya ke depan, dia menikamnya ke tanah di depannya, menyebabkan semuanya bergetar!

Menggunakan semua kekuatan yang dimilikinya, ia mendorong dirinya sendiri seperti paku ke tanah, memastikan bahwa, tidak peduli seberapa liar gaya gravitasi menariknya, ia tidak bergerak.

Gaya gravitasi tidak bertahan lama, hanya sekitar sepuluh napas waktu. Kemudian mulut di belakang celah pentagram tertutup, mengambil darah dan darah yang tersisa dari para pembudidaya yang dihisapnya. Kemudian, celah itu perlahan mulai menutup.

Bai Xiaochun menggigil, napasnya datang dengan celana compang-camping ketika ia kembali dari bentuk Living Mountain Incantation menjadi normal. Melihat mulut besar itu menghilang, dia merasa seolah baru saja melewati kesengsaraan yang mematikan.

Bai Xiaochun bukan satu-satunya di antara para pembudidaya dari lima legiun yang telah melawan gaya gravitasi yang diberikan oleh mulut. Lagi pula, mengingat ada ratusan ribu pembudidaya di antara kekuatan Tembok Besar, tidak mungkin bagi mulut untuk mempengaruhi mereka semua. Selain itu, banyak dari mereka memiliki kartu truf mereka sendiri untuk digunakan, dan dengan demikian, telah dapat melewati kesengsaraan.

Namun, tidak ada waktu untuk bersukacita. Ketika para pembudidaya yang masih hidup melihat sekeliling, mereka menyadari bahwa mereka dikelilingi oleh banyak raksasa Wildlands, yang matanya yang dingin tampak berkedip-kedip dengan kelaparan yang rakus!

Yang benar adalah bahwa Wildlanders tidak perlu peduli apakah mulut besar itu benar-benar memakan banyak dari lima pembudidaya legiun. Mereka hanya ingin mendapatkan mereka di luar perisai.

Selama mereka berada di luar perisai itu dan dalam jangkauan tentara, maka sebagian besar hidup mereka akan berada di tangan Wildlanders!

Para jenderal dan jenderal utama pasukan berada di tengah-tengah pertempuran dengan para necromancer, dan tidak dapat melakukan apa pun selain berteriak, "Mundur segera!"

Pada saat yang sama, lebih banyak sinar cahaya mulai keluar dari mata besar untuk menyerang musuh di medan perang. Secara bersamaan, perisai pembentukan mantra mulai bergerak maju, berharap untuk membawa para pembudidaya yang terbuka kembali di bawah perlindungannya.

Beberapa pembudidaya yang dekat dengan perisai untuk memulai dapat mundur di belakangnya dengan semburan kecepatan yang sembrono. Namun, setidaknya ada 200.000 yang terlalu jauh untuk berhasil, atau yang dihadang oleh sejumlah besar raksasa!

"Membunuh mereka!!" teriak kepala suku. Yang benar adalah bahwa raksasa biadab di medan perang tidak membutuhkan perintah apa pun untuk melakukan hal itu. Menderu, mereka mulai menagih pembudidaya terdekat!

Ratusan ribu segera mencegat para pembudidaya yang telah ditarik melampaui perisai, sehingga mustahil bagi mereka untuk mundur!

Ketakutan yang melekat masih bisa dilihat pada wajah pucat Bai Xiaochun, dan dia masih gemetaran. Hatinya terasa dingin ketika dia melihat sekeliling di medan perang, hampir di ambang air mata. Beberapa saat yang lalu, dia aman di dinding, menikmati sensasi memiliki begitu banyak kredit perang yang ditambahkan ke namanya. Tapi sekarang, dia sekarang dikelilingi oleh musuh, dan dalam bahaya besar.

Pergantian peristiwa ini terlalu mendadak, dan dia hampir tidak bisa menerimanya. Namun, ketika dia melihat-lihat sejumlah raksasa buas, dia menyadari dia tidak punya pilihan. Semua dari mereka memelototinya dengan kegilaan dan keserakahan saat mereka bergegas ke arahnya, terkekeh gila.

"Setan Bai di sini! Bunuh dia!!"

"Ha ha ha! Aku tidak percaya Iblis Bai tepat di depanku !! ”

"Dia milikku! Aku akan memakannya! ”

Bai Xiaochun hampir merasa seperti kepalanya akan meledak saat raksasa mendekat. Mereka begitu dekat sehingga dia bisa mencium bau busuk yang keluar dari mulut mereka.

Matanya merah, dan sensasi krisis mematikan seperti jarum perlahan-lahan masuk ke benaknya. Namun, pada saat itulah, tiba-tiba, urat nadinya mulai berdenyut, dan aura pembunuh muncul.

"Hei, aku … aku berteman dengan komandanmu …." dia berkata. Namun, kata-kata pintar yang keluar dari mulutnya tidak ada gunanya. Ini bukan situasi di mana dia bisa mundur, dan dengan demikian, tubuh kedagingannya mulai berdenyut dengan kekuatan.

“Dagingku milikku, bukan kalian !! Anda ingin saya mati? Yah kamu akan menyesalinya! ” Dengan itu, dia menampar tasnya memegang, menyebabkan banyak baju zirah terbang keluar. Kebanyakan orang akan, paling banyak, memakai beberapa set baju besi pada saat yang sama. Tapi entah bagaimana, Bai Xiaochun menggunakan metode aneh untuk don jauh lebih banyak dari biasanya. Ditambah lagi, dia memakainya dengan kecepatan yang menyilaukan.

Pedang terbang terbang mengelilinginya, juga benda-benda ajaib. Dalam sekejap mata, dia dikelilingi oleh cahaya yang beraneka warna.

Namun, semuanya belum berakhir. Tumpukan jimat kertas muncul, yang ditamparnya di sekujur tubuhnya, lalu diaktifkan, menciptakan perisai berkilauan dengan lebih dari seribu lapisan.

Lebih cepat daripada yang bisa diuraikan dengan kata-kata, Bai Xiaochun dipersenjatai, yang mana ketika puluhan raksasa buas yang masuk menabraknya. Semua raksasa ini memiliki basis budidaya yang dalam yang sebanding dengan Formasi Inti. Namun, mereka benar-benar tidak mampu menembus pertahanan Bai Xiaochun, dan pada kenyataannya, dipukul dengan serangan balik yang membuat mereka tersandung ke belakang, darah menyembur keluar dari mulut mereka.

Raksasa terdekat lainnya menatap, tercengang.

"Sialan, aku tidak percaya dia mengenakan lebih dari sepuluh jas baju besi! Bagaimana kita menembus itu !? ”

"Dan lihat semua jimat kertas! Bahkan satu dari mereka saja akan sangat mahal, dan dia menggunakan lebih dari seribu !! ”

"Surga! Dia seperti tas hidup yang dipegang! ”

Menimbang bahwa dia sementara waktu tak terkalahkan, Bai Xiaochun mengambil napas dalam-dalam dan mengumpulkan keberaniannya. Tampaknya siap untuk mempertaruhkan nyawanya, dia menyerbu ke arah raksasa di dekatnya.

"Kalian mendorong hal-hal terlalu jauh !!" dia meraung. Meskipun beberapa pengamat mungkin berpikir bahwa memiliki begitu banyak baju zirah, pertahanan, benda magis, pedang terbang, dan sejenisnya akan sangat rumit, mereka tidak mempengaruhi kecepatannya sama sekali. Dalam waktu sesingkat-singkatnya, dia berada di atas raksasa biadab terdekat, yang dia pukuli sebelum reaksi bahkan mungkin terjadi.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya