A Will Eternal – Chapter 497

shadow

A Will Eternal – Chapter 497

Chapter 497: Going All Out!

Bahkan ketika raksasa biadab itu didorong pergi, tangan kanan Bai Xiaochun melintas dengan gerakan mantra, dan dia menunjuk, mengirimkan selusin pedang terbang dengan kecepatan tinggi, benar-benar memotong jalan mundur raksasa itu.

Tidak ada waktu bagi raksasa untuk bereaksi. Dalam sekejap mata, teriakan menyedihkan terdengar saat pedang terbang menebasnya menjadi berkeping-keping.

Dia mati begitu cepat sehingga dia bahkan tidak memiliki kesempatan untuk meledakkan diri sebelum dihancurkan dalam tubuh dan jiwa.

Bai Xiaochun bahkan tidak ragu untuk sesaat. Setelah menebas raksasa itu, dia meledak beraksi, membawa raksasa berikutnya dan melambaikan tangannya untuk mengirim pedang terbangnya ke depan.

Raksasa itu ingin menghindar, tetapi Bai Xiaochun terlalu cepat, dan dalam beberapa saat, kepala raksasa itu terbang di udara!

Ketika itu terjadi, lebih banyak raksasa mendekat dan bersiap untuk menyerang.

Bai Xiaochun melihat ke atas, secara bersamaan mengulurkan tangan kanannya dan kemudian membantingnya ke tanah, menyebabkan suara gemuruh bergema, serta angin kencang. Wajah raksasa biadab itu jatuh ketika Bai Xiaochun melepaskan kecepatan luar biasa untuk melawan lebih dari sepuluh dari mereka pada saat yang sama.

RUUUUUUUUUUMBLE!

Meskipun adegan yang sedang dimainkan sekarang tidak banyak berarti ketika mempertimbangkan medan perang secara keseluruhan, di daerah tertentu, Bai Xiaochun adalah seperti dewa kematian!

Raksasa di daerah itu tidak bisa melakukan apa pun untuk menghentikannya atau bahkan menghalangi jalannya. Namun … secara keseluruhan, ada terlalu banyak raksasa biadab.

Tidak butuh waktu lama sebelum lebih dari seratus dari mereka melepaskan serangan mematikan. Pertahanan Bai Xiaochun mulai runtuh, satu lapis pada satu waktu. Namun, matanya benar-benar merah, dan bahkan berkilauan karena kegilaan.

“Sungguh banyak pengganggu! Aku tidak percaya kalian semua bersekongkol dengan satu orang! ” Baik tersinggung dan marah, dia menembak ke depan seperti meteor, lalu menghantam ke dada salah satu raksasa, yang terbang mundur tanpa terkendali. Namun, sisa dari lebih dari seratus raksasa berputar-putar di sekelilingnya, memotong semua jalan keluar. Akhirnya, Bai Xiaochun menampar tasnya memegang dan melemparkan segenggam besar pil obat.

Ketika mereka terbang di udara, mereka meledak, mengirimkan aliran halusinasi asap ke segala arah. Begitu asap masuk ke tubuh raksasa, mereka mulai bertindak sangat aneh, memberi Bai Xiaochun peluang sempurna untuk menembus mereka.

Namun, bahkan ketika dia melakukannya, ratusan raksasa melolong mengalir ke arahnya, niat membunuh mereka melonjak. Bahkan ada beberapa di posisi terdepan yang berbau aura peledakan diri.

Mata Bai Xiaochun melebar. Pada titik ini, dia tidak bisa menghindar bahkan jika dia mau. Lebih dari sepuluh raksasa biadab meledak sendiri secara bersamaan, mengirim darah korosif ke segala arah. Wajah Bai Xiaochun jatuh saat sebagian besar pertahanannya hancur. Namun, dia meminjam kekuatan momentum untuk melarikan diri!

Sayangnya, medan perangnya sangat besar, dan dia sangat jauh dari perisai pembentukan mantra. Tidak mungkin dia bisa sampai ke perisai dalam waktu singkat, dan lebih jauh lagi, ratusan raksasa biadab mengerumuni untuk mengelilinginya.

"Kamu mati, Iblis Bai!"

"Aku akan makan ya !!" Ketika raksasa mendekat, pertempuran yang lebih sengit terjadi. Kegilaan di mata Bai Xiaochun terbakar lebih panas dari sebelumnya ketika dia melambaikan tangannya, menyebabkan sekitar tiga puluh persen benda ajaib yang berputar-putar di sekitarnya meledak.

Kekuatan mengejutkan yang dilepaskan oleh peledakan benda-benda magis mengirim ratusan orang biadab berjatuhan ke belakang dengan darah menyembur keluar dari mulut mereka. Namun, sebelum Bai Xiaochun bahkan memiliki kesempatan untuk melarikan diri, lebih banyak raksasa mulai mendekatinya.

Yang mengejutkan, mereka tampaknya berusaha menguburnya dengan angka.

Seringai dingin muncul di wajah para kepala suku yang jauh. Pada titik ini, mereka yakin bahwa selama tidak ada yang tak terduga terjadi, Bai Xiaochun akan terbunuh di balik bayang-bayang keraguan. Namun, beberapa kepala bahkan mulai menuju ke arahnya.

Adapun pemimpin lainnya, mereka menuju ke arah lain untuk mulai melawan kolonel lima legiun yang telah ditarik melewati perisai!

Saat medan perang tenggelam dalam kekacauan, kecemasan Chen Hetian mulai meningkat. Belum pernah Wildlands menggunakan taktik seperti ini, dan itu membuatnya benar-benar tidak siap. Sayangnya, mengingat bagaimana dia ditembaki oleh wanita muda berambut merah itu, hanya ada sedikit yang bisa dia lakukan untuk membalikkan situasi.

Meskipun Bai Lin dan jenderal lainnya dan jenderal utama masih berada di dalam perlindungan pembentukan mantra, jiwa necromancer yang mereka lawan sangat berbahaya dan ganas.

Seluruh gelombang pertempuran telah terbalik dalam waktu sesingkat-singkatnya. Perisai terus meningkat, dan lebih banyak pembudidaya kembali ke tempat yang aman, tetapi terlalu banyak dari pasukan lima legiun telah dipisahkan, sehingga sulit bagi mereka untuk melepaskan diri dari bahaya.

Karena pergantian peristiwa baru-baru ini, medan perang dengan cepat menjadi lautan darah!

Tenggorokan Bai Xiaochun sudah serak karena berteriak. Dia benar-benar dibanjiri oleh sensasi krisis yang mematikan, dan penuh dengan darah dan darah. Mempertimbangkan bagaimana dia dikelilingi sepenuhnya, dia akhirnya harus meninggalkan idenya untuk mencoba menggunakan qi dingin untuk berteleportasi ke tempat yang aman.

Meskipun sejauh ini dia telah menunjukkan kinerja yang mengesankan, kebenarannya adalah bahwa sampai sekarang, dia sebagian besar mengandalkan kekuatan tubuh kedagingan. Bagaimanapun, dia berada di luar Tembok Besar, di mana hampir tidak ada kekuatan spiritual sama sekali. Jika dia menggunakan teknik magis, dia tidak akan bisa mengganti energi spiritual yang mereka gunakan, dan akan dengan cepat mengeringkan dirinya sendiri.

Begitu itu terjadi, kematian akan segera tiba!

Karena itu, ia hanya bisa menggunakan kekuatan spiritual di saat-saat paling kritis. Sambil menggertakkan giginya, dia memutuskan untuk meledakkan sebagian besar item sihir lainnya.

Ledakan yang mengguncang bumi terdengar, dan lebih banyak raksasa buas terluka parah. Namun, kegilaan haus darah di mata mereka bersinar terang, alih-alih mundur, mereka menerjang maju dan meledak sendiri.

Ledakan itu terdengar seperti drum maut yang akhirnya menembus lapisan sisa perisai pribadi Bai Xiaochun.

Armornya hanya bisa bertahan begitu lama, dan bahkan ledakan dari kelompok item magis terakhirnya hampir tidak memungkinkannya untuk menerobos. Pada saat itu, armornya hancur menjadi debu.

Di belakangnya ada tumpukan mayat. Dalam waktu singkat bahwa pertempuran telah berlangsung, kekuatan dan kegilaan Bai Xiaochun telah mengejutkan para raksasa di dekatnya sampai ke inti!

"Aku tidak bisa percaya Iblis Bai … sendirian membunuh begitu banyak dari kita!"

"Sialan! Bukan saja dia sangat ahli dalam meramu obat, tetapi kecakapan bertarungnya juga luar biasa! Dia tidak bisa dibiarkan hidup! Aku pasti akan memakannya! ”

“Dia memiliki level pertahanan yang mengejutkan, tetapi saat ini, sudah terbuka. Dia pasti akan mati hari ini! " Menderu, para raksasa sekali lagi berlari mengelilinginya. Di antara kelompok itu ada tiga yang lebih besar dan lebih ganas daripada yang lain, dan juga lebih cepat. Mereka adalah orang pertama yang mendekatinya.

Wajah Bai Xiaochun pucat, dan dia bungkuk, terengah-engah. Raksasa mendekatinya seperti gelombang pasang, dan hampir mustahil baginya untuk membunuh mereka semua. Ketika dia mendengar raungan mereka, dan mencium bau darah di udara, matanya berubah merah.

"Kamu pikir bisa membunuhku hanya karena aku kehabisan pertahanan?" Tiba-tiba, dia mulai tertawa, tawa yang tidak mengandung sedikit kegilaan. Pada titik ini, dia sudah memutuskan untuk berhati-hati terhadap angin. Jelas bahwa dia berada dalam kesulitan yang mematikan, dan jika dia tidak pergi keluar, dia bahkan tidak akan memiliki kesempatan untuk keluar hidup-hidup.

Sambil terus tertawa, dia berdiri tegak, dan kekuatan tubuh dagingnya mulai berdenyut. Kemudian, semburan angin melesat ke segala arah ketika kulitnya berubah sepenuhnya keemasan, dan gambar khayalan tentang Raja Surgawi muncul di belakangnya. Bersamaan dengan itu, banyak simbol magis kompleks yang menyerupai tanda hexing muncul di seluruh kaki dan tangannya.

Teknik Hidup Abadi-Nya yang Abadi sekarang ada di layar penuh!

Dengan itu, dia mengambil langkah maju, dan kemudian melepaskan … Bash Mountain Shaking!

Perkembangan yang tiba-tiba terjadi terlalu cepat bagi tiga raksasa tercepat untuk bereaksi. Beberapa saat kemudian, serangkaian bayangan muncul ketika Bai Xiaochun melesat ke arah yang terdekat dari mereka.

Raksasa itu awalnya menyeringai percaya diri karena kekuatan tubuhnya yang luar biasa. Namun, ketika Bai Xiaochun menabraknya, matanya membelalak, dan sebelum dia bisa berteriak … dia diluncurkan ke udara dengan keras!

Suara retak tulang patah bisa didengar, dan darah menyembur ke segala arah. Akhirnya, raksasa itu menjerit, dan sebelum dia bisa mendarat di tanah, sebuah letupan bisa terdengar ketika dia meledak menjadi awan darah dan darah!

Satu langkah di pihak Bai Xiaochun telah membunuhnya dalam jiwa dan raga!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya