A Will Eternal – Chapter 498 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 498 | Baca Novel Online

Chapter 498: Siapa Lagi yang Ingin Mati !?

Setelah memusnahkan raksasa pertama, Bai Xiaochun berputar untuk menghadapi dua raksasa yang masuk lainnya. Tepat ketika mereka hendak melepaskan serangan, Bai Xiaochun menyeringai ganas dan mengangkat tangan kanannya. Bahkan ketika raksasa kedua memukul dengan tinjunya, tangan Bai Xiaochun bergerak secepat kilat untuk menggenggam tenggorokannya.

Tangannya bahkan tidak cukup besar untuk membungkus tenggorokan itu, namun tangannya masih mengandung kekuatan destruktif yang luar biasa. Dalam sekejap mata, kedua jarinya dijepit dengan kekuatan yang menghancurkan!

Cahaya hitam menyebar, dan tenggorokan dan leher raksasa itu hancur!

Itu tak lain adalah Pegangan Perusak Tenggorokan!

Namun, hal-hal belum berakhir. Setelah membunuh raksasa kedua, kaki kanan Bai Xiaochun menyapu udara menuju raksasa ketiga, yang baru saja bersiap untuk menebasnya dengan pedang besar bergerigi.

Namun, ketika kaki kanan Bai Xiaochun menabrak pedang, suara retak terdengar saat pedang hancur. Kemudian kaki Bai Xiaochun menghubungi lengan raksasa itu, menguranginya menjadi kabut darah. Bahkan ketika raksasa menjerit, benang hitam menyebar untuk sepenuhnya menyegelnya!

Rupanya, pemeteraian itu sangat menyakitkan. Terus berteriak, raksasa itu berlutut, tidak bisa bergerak.

Itu tak lain adalah Hex Abadi!

"Siapa lagi yang ingin mati!?!?" Bai Xiaochun menggeram. Kulitnya berwarna emas, rambutnya terembus angin, dan auranya yang membunuh seperti meledak seperti biasa. Dia tampak seperti dewa!

Saat dia memelototi raksasa biadab lainnya di daerah itu, matanya memancarkan kegilaan dan keganasan, menyebabkan orang-orang liar itu ragu-ragu, mata mereka bersinar karena tidak percaya.

Mereka baru saja menyaksikan betapa kuatnya dia, bahkan ketika dikelilingi oleh lebih dari seribu raksasa. Sebelumnya, mereka mengira dia mengesankan hanya karena pertahanannya, tetapi sekarang mereka telah menyaksikan dia membunuh tiga dari mereka sendiri berturut-turut, bahkan tanpa pertahanan untuk mendukungnya.

Tidak satupun dari mereka yang berani menjawab tantangannya ….

Dia telah membunuh tiga raksasa dengan presisi dan kekejaman. Namun, itu bukan tugas yang sederhana; mereka bukan orang liar biasa, melainkan, memiliki basis budidaya yang sebanding dengan lingkaran besar Formasi Inti. Mereka sebenarnya setengah langkah ke tahap Nascent Soul.

Sejauh ini, Undying Live Forever Technique Bai Xiaochun adalah kunci dari segalanya. Karena cara itu membantunya pulih dengan cepat, itu memastikan bahwa kecakapan pertempurannya tetap sangat kuat untuk waktu yang lama.

Bahkan, meskipun aura pembunuhannya membuatnya tampak sangat mengancam saat ini, dia sebenarnya meluangkan waktu untuk bersantai dan membangun kembali energi.

Pada saat itulah suara terdengar dari kejauhan. "Aku datang!"

Kemudian, tanah mulai bergetar, dan Bai Xiaochun mendongak untuk melihat raksasa setinggi 300 meter berlari ke arahnya, dibalut kulit binatang.

Rambut raksasa itu berkibar di sekitar, dan ekspresi ganas bisa terlihat pada wajahnya yang penuh bekas luka. Dia membuat pemandangan yang sangat mengesankan, dan jelas memiliki kekuatan yang sangat besar. Adapun raksasa lainnya, mereka bergegas untuk memberi jalan bagi pendatang baru ini, ekspresi penghormatan di wajah mereka.

Ketika raksasa semakin dekat dan lebih dekat, raksasa lainnya mulai melolong bersemangat.

"Raja!"

"Raja!!"

"Raja!!!"

Hati Bai Xiaochun segera mulai berdebar. Tidak begitu jelas apa yang dimaksud raksasa lain; apakah ‘raja’ nama raksasa ini? Apa pun itu, lambaian tangannya yang sederhana membuat semua raksasa lain tersingkir.

Hampir pada saat yang sama ketika Bai Xiaochun memandangnya, raksasa itu menatapnya dengan marah dan kemudian mengangkat makanannya untuk menginjaknya!

"Waktu untuk mati!!" Baik dalam hal ukuran dan kecepatan, raksasa ini benar-benar mengejutkan, dan cukup memancarkan kekuatan tubuh kedagingan.

Mata Bai Xiaochun hampir keluar dari kepalanya, namun dia tahu bahwa dia tidak akan bisa menghindari serangan ini. Jika dia mencoba, dia akan dengan cepat dikepung dan dikuasai oleh raksasa lain di daerah itu.

"Kamu akan menjadi orang yang sekarat !!" Teriak Bai Xiaochun, amarahnya membara. Alih-alih mencoba menghindari kaki raksasa yang turun, dia mengepalkan tangannya dan memukul!

Dari kejauhan, kedua lawan begitu tidak cocok sehingga hampir tampak seperti lelucon. Raksasa itu setinggi 300 meter, sedangkan Bai Xiaochun seperti semut kecil. Namun, dia mengandalkan kekuatan tubuh kedagingannya untuk melawan balik dengan serangan tinju!

RUUUUUUUUUUMBLE!

Ledakan memekakkan telinga memenuhi langit, menyebabkan seluruh medan perang bergetar!

Pada saat yang sama, gelombang kejut meluncur ke segala arah!

Ketika kepalan Bai Xiaochun melakukan kontak dengan kaki raksasa itu, dia mulai gemetaran. Sambil melolong, dia menuangkan semua kekuatan yang dia bisa ke serangan tinju, menyebabkan kulitnya, tulangnya, dan bahkan darahnya mulai bergetar.

Hampir seperti kekuatan hidup dan tubuhnya sendiri akan dihancurkan!

"Bagaimana mungkin aku bisa mati di tempat ini!?!?" Bai Xiaochun melolong. Denyut kekuatan tak terbatas berdesir di dalam dirinya, berasal dari daging dan darahnya sendiri karena itu menciptakan energi yang kuat untuk serangan balik.

"Mati mati mati!!" Bai Xiaochun meraung saat dia meninju keluar lagi dan lagi. Kekuatan Kulitnya yang Tak Mati, Raja Surgawi yang Tak Mati, dan Tending yang Tak Mati semuanya bergabung bersama, membuat cahaya hitam yang menyebar dari tinjunya untuk menutupi raksasa besar!

Raksasa setinggi 300 meter itu mulai bergetar, dan kemudian menjerit kesakitan saat kaki kanannya runtuh menjadi massa darah, daging sobek dan tulang yang hancur. Kemudian, cahaya hitam terus menyebar, melakukan hal yang sama ke kaki raksasa lainnya, tubuhnya, lengannya, dan akhirnya kepalanya. Dalam sekejap mata, seluruh tubuhnya berkurang menjadi gore !!

Darah terciprat seperti hujan ke segala arah saat raksasa itu hancur dalam jiwa dan raga, membuat Bai Xiaochun berdiri di sana sendirian.

Keheningan menyebar saat raksasa di sekitarnya menatap kaget pada apa yang baru saja terjadi. Pikiran mereka terasa seperti disambar petir yang tak terhitung jumlahnya.

"Raja sudah mati?"

"Bagaimana ini bisa terjadi? Raja! Dia adalah Raja! Raja yang kuat tak terbatas itu benar-benar dibunuh oleh serangan tinju Iblis Bai !? ”

"Bagaimana ini mungkin!? Surga! Apakah Iblis Bai adalah pejuang Orang Suci, atau kita?!?! Kekuatan tubuh kedagingan itu, itu … itu …. " Semua orang liar gemetar ketakutan Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun jelas membuktikan bahwa kekuatannya datang, bukan dari pertahanannya, tetapi dari tubuh kedagingannya. Bahkan Raja yang kuat dan tak terbatas itu cocok untuknya!

Saat hujan darah berhamburan ke orang-orang liar di sekitarnya, hati mereka mengering karena keinginan untuk bertempur. Pada saat yang sama, sosok yang berdiri di tengah-tengah darah yang jatuh itu menjadi seperti mimpi buruk.

Bai Xiaochun sama sekali tidak terpengaruh oleh hujan darah korosif saat dia melihat sekeliling dengan dingin pada sisa raksasa di daerah itu.

"Siapa lagi yang ingin mati !?"

Tidak ada raksasa yang merespons. Sebaliknya, mereka hanya berdiri di sana, terengah-engah, ekspresi mereka seperti ketakutan.

"Siapa lagi yang ingin mati!?!?" Bai Xiaochun mengulangi, aura pembunuhannya mengamuk. Kemudian dia melangkah maju, hanya untuk menemukan bahwa raksasa berwajah pucat melangkah mundur sebagai tanggapan.

“Kamu ingin membunuh Bai Xiaochun? Baiklah, saya bertanya. Siapa lagi yang ingin mati!?!?!? ” Deru gemuruh suara Bai Xiaochun menyebar di hampir setengah dari medan perang, mencapai telinga banyak raksasa buas lainnya saat mereka bertarung dengan para pembudidaya dari lima legiun.

Adapun para penggarap yang mendengar, mereka gemetar dan melihat ke arah suara itu berasal. Beberapa dari mereka memiliki ekspresi aneh di wajah mereka, tetapi kebanyakan dari mereka mengertakkan gigi dan mulai menuju ke arahnya.

Tak lama, semakin banyak dari lima pembudidaya legiun yang tersebar mulai mendekati Bai Xiaochun. Mereka terluka dan basah kuyup, namun tak satu pun dari raksasa itu yang berani menghalangi jalan mereka. Tak lama, sekelompok ratusan telah berkumpul di sekitar Bai Xiaochun.

Ketika mereka melihatnya, dan gunung-gunung mayat yang mengelilinginya, hati mereka dipenuhi dengan kejutan yang total dan sangat.

"Hormat kami, Grandmaster Bai !!"

"Hormat kami, Grandmaster Bai !!"

Saat teriakan tertegun mereka terdengar di seberang medan perang, menjadi jelas bahwa semua pembudidaya ini sekarang memandang Bai Xiaochun sebagai boneka mereka.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya