A Will Eternal – Chapter 499 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 499 | Baca Novel Online

Chapter 499: Domain Dingin!

Ketika Bai Xiaochun melihat semua pembudidaya berkumpul di daerahnya, dan bagaimana raksasa yang tiba-tiba pengecut tidak melakukan apa pun untuk menghentikan mereka, hatinya bergetar dengan perasaan cemas.

Untuk beberapa alasan, situasi saat ini tampak seperti peluang besar ….

"Semakin besar kelompoknya, semakin kuat kita …." dia pikir. Ekspresi wajahnya tetap sedingin biasanya, dan energinya terus melonjak ketika dia melambaikan tangannya dan memanggil dengan suara serak.

"Ayo pergi! Aku akan membawamu kembali ke Tembok Besar! "

Ketika kata-katanya memasuki telinga para pembudidaya di sekitarnya, mereka mulai bergetar.

Di saat mereka tidak berdaya, dikelilingi oleh orang-orang biadab dan dihadapkan dengan kemungkinan kematian yang hampir pasti, yang mereka harapkan lebih dari segalanya adalah kembali ke Tembok Besar. Tentu saja, mereka semua tahu bahwa melakukan hal seperti itu sendiri hampir mustahil.

Itu terutama benar ketika mereka melihat begitu banyak kawan mereka jatuh dalam pertempuran. Untuk berada dalam situasi seperti itu, hanya memiliki seseorang yang menawarkan untuk membawa mereka kembali ke Tembok Besar, seseorang yang sangat ditakuti oleh para raksasa dan yang tampaknya benar-benar mampu menindaklanjuti kata-katanya … menimbulkan sensasi yang tidak akan pernah mereka lupakan. . Rasa terima kasih yang muncul di dalam diri mereka sangat kuat hingga tingkat yang tak terlukiskan!

Siapa lagi yang ingin mati!?!? Kata-kata yang baru-baru ini diucapkan oleh Bai Xiaochun masih bergema di hati mereka, yang sekarang berdenyut, tidak dengan kecemasan, tetapi dengan antisipasi. Tanpa ragu-ragu, mereka mulai membentuk perlindungan di sekitar Bai Xiaochun, mata mereka bersinar dengan harapan dan keinginan untuk hidup.

"Ayo pergi!" Bai Xiaochun berkata. “Kami membunuh siapa saja yang mencoba menghalangi kami! Bergabunglah bersama suara kami sehingga lebih banyak kultivator dapat bergabung dengan kami dalam perjalanan pulang! Bahkan jika kita tidak berhasil kembali, kita akan memastikan bahwa setiap orang di bagian dunia ini mengingat seruan pertempuran kita selama sisa hidup mereka! ”

Suara Bai Xiaochun seperti harapan terakhir di dunia, dan itu menyebabkan ratusan mata pembudidaya di sekitarnya bersinar merah cerah.

Setelah Bai Xiaochun puas bahwa para pembudidaya cukup bekerja, dia melambaikan tangannya, mengertakkan giginya, dia melangkah maju untuk memimpin formasi, yang merupakan cara terbaik untuk mengendalikan kekuatan kelompok. Dan kemudian, bahkan ketika dia dan para pembudidaya lainnya melayang tepat di dalam rahang kematian, dia berteriak di bagian atas paru-parunya dan bergerak menuju perisai formasi mantera yang jauh!

"Muka!"

Sisa pembudidaya juga mulai berteriak.

"Muka!!"

"Muka!!!"

Ratusan dari mereka berkerumun di sekitar Bai Xiaochun, menambahkan kekuatan mereka ke formasi saat mereka menembak seperti tombak mematikan di medan perang.

Ketika mereka bergerak, raksasa biadab segera mundur, yakin bahwa jika tidak, mereka akan mati. Perasaan itu terutama didukung oleh kebiadaban Bai Xiaochun yang baru saja dipajang.

Mereka semua tahu bahwa jika mereka hanya menimpanya dengan gelombang demi gelombang … mereka akhirnya akan membanjiri dia dengan angka.

Namun … tidak ada satu pun yang menghalangi jalannya. Ratusan pembudidaya menembak melintasi medan perang dengan Bai Xiaochun di depan, yang hanya mengandalkan kekuatan tubuh kedagingannya, dan tidak memanfaatkan teknik magis tunggal.

Tentu saja, ada alasan untuk itu. Menurut pendapatnya, jelas ada banyak orang yang bertujuan untuk membunuhnya, dan dengan demikian, dia perlu menjaga kekuatan spiritualnya sebagai kartu truf. Syukurlah, Teknik Abadi Hidup Abadi-Nya datang dengan kekuatan restoratif yang mengejutkan, dan dengan demikian, ia mampu memimpin para pembudidaya maju tanpa perlawanan!

Mereka menghancurkan apa pun di jalan mereka seperti palu yang menghancurkan es batu. Adapun kultivator yang dipimpinnya, mereka telah meraih harapan terakhir itu, dan bersedia memberikan semua untuk memastikan bahwa tidak ada yang cukup dekat untuk mengambilnya.

Ketika mereka melesat ke depan, suara mereka terdengar untuk didengar semua orang.

"Siapa lagi yang ingin mati!?!?"

"Rekan-rekan Taois dari lima legiun, bergabunglah dengan kami dan kembali ke rumah !!" Semakin banyak pembudidaya yang terkunci dalam pertempuran mematikan di medan perang melakukan segala yang mereka bisa untuk bergabung dengan grup, yang kini tumbuh semakin besar. Segera, itu tidak berjumlah ratusan, melainkan ribuan.

Hasilnya, momentum mereka meningkat, dan mereka menjadi semakin sulit untuk ditolak!

Mereka sekarang menjadi fokus utama di medan perang, ke titik di mana para pembudidaya yang berhasil bertahan di Tembok Besar dapat melihat mereka. Bahkan Chen Hetian melihat mereka, dan langsung tergerak.

"Lepaskan semua kekuatan mata!" dia berteriak. "Fokuskan perisai pembentukan mantra untuk mengekstrak Bai Xiaochun!" Menanggapi kata-katanya, banyak sinar cahaya ditembakkan dari mata besar, berteriak di udara untuk membersihkan jalan bagi Bai Xiaochun.

Adapun perisai formasi mantra, itu bergetar ketika bagian kecil melotot dan mulai menyebar melintasi medan perang ke arah kelompok yang dipimpinnya.

Pada titik ini, semakin banyak kepala suku memperhatikan apa yang terjadi.

Akhirnya, wanita muda berambut merah yang bertarung dengan Chen Hetian tiba-tiba berteriak, "Bunuh dia!"

Chen Hetian meraung marah dan menyerang dengan kekuatan penuh, tetapi selain itu, tidak bisa melakukan apa-apa selain menonton ketika ribuan pembangun jiwa yang berjaga di atas ahli nujum tiba-tiba memutar kepala mereka ke arah Bai Xiaochun.

Sejumlah besar dari mereka kemudian bangkit, menjadi sinar cahaya yang melesat ke arah Bai Xiaochun dan para pembudidaya yang dipimpinnya. Mereka bergerak dengan kecepatan luar biasa, dan terlepas dari kenyataan bahwa mereka terdiri dari segala macam pria tampan dan wanita cantik, dari cahaya misterius yang bersinar di mata mereka, jelas bahwa mereka memiliki sihir jiwa yang kuat.

Bai Xiaochun telah mendengar kata-kata Chen Hetian sebelumnya, dan melihat sinar cahaya keluar dari mata besar dan formasi mantra yang menjangkau untuk bertemu dengannya. Bahkan ketika kegembiraan muncul di dalam hatinya, wanita muda berambut merah itu memanggil perintahnya, dan suara siulan memenuhi udara ketika banyak penanam jiwa menembak ke arahnya.

"Penindas total dan total !!" pikirnya, kegelisahannya meningkat. Tepat ketika kesempatan untuk melarikan diri tepat di depannya, orang-orang ini bergegas untuk menghalangi jalannya, dan sebagai hasilnya, amarahnya mulai membara.

“Saudaraku, tebas para penanam jiwa itu. Dengan mereka keluar dari jalan, kita dapat kembali ke Tembok Besar! " Ribuan pembudidaya di sekitarnya bisa melihat persis apa yang dimaksud Bai Xiaochun, dan semua mulai berteriak teriakan perang.

Sayangnya, penanam jiwa tidak datang sendiri. Dengan menggunakan beberapa teknik yang tidak diketahui, mereka memaksa mata raksasa yang mundur untuk tiba-tiba menjadi kosong, seolah-olah mereka tiba-tiba kehilangan kemampuan untuk berpikir. Kemudian para raksasa meraung dan bergabung dengan pasukan. Itu sama dengan berbagai binatang pertempuran.

Syukurlah, tidak semua raksasa terpengaruh, hanya beberapa dari mereka. Meski begitu, kelompok yang bergabung dalam serangan itu tidak kecil dibandingkan dengan Bai Xiaochun dan para pembudidaya yang dipimpinnya.

Dalam sekejap mata, para penggarap jiwa ada pada mereka, beberapa dari mereka fokus pada Bai Xiaochun, dan yang lainnya menyerang para pria bersamanya. Hampir segera, formasi pasukan mulai berantakan.

Seorang pembangun jiwa setengah baya tiba-tiba memudar menjadi tepat di depan Bai Xiaochun, matanya bersinar dengan cahaya dingin ketika tangan kanannya melintas dengan gerakan mantra. Seketika, helai api hijau muncul di telapak tangannya, yang melesat ke arah Bai Xiaochun.

Di belakangnya ada tujuh penanam jiwa tambahan, tidak ada dari mereka yang lebih lambat darinya. Rupanya, semua kultivator jiwa pertama yang direncanakan untuk dilakukan adalah memperlambat Bai Xiaochun untuk memberikan waktu kepada rekan-rekannya untuk menghabisinya.

Jauh di kejauhan ada lebih banyak pembudidaya jiwa, puluhan dari mereka, menyebar untuk mencoba memotong semua jalan yang mungkin untuk melarikan diri untuk Bai Xiaochun.

"Mau membunuhku ?!" Bai Xiaochun berteriak, matanya berkedip karena kegilaan. Alih-alih mencoba menghindar dari cara pembudidaya jiwa setengah baya tanpa ekspresi, Bai Xiaochun menyerbu ke depan, tampaknya tidak menyadari kehidupan atau kematiannya. Dia menabrak pria itu, langsung menyebabkan darah mengalir keluar dari mulutnya sendiri, tetapi kemudian tidak ragu-ragu untuk melepaskan Mountain Shaking Bash. Seketika, pria itu didorong mundur dengan kekuatan mematikan ke dalam kelompok tujuh pembudidaya jiwa yang masuk.

Perkembangan yang tiba-tiba ini menyebabkan mata tujuh pembudidaya jiwa berkedip-kedip. Tanpa ragu-ragu, mereka mendorong tangan mereka, mengirim tujuh naga jiwa ilusi yang meraung ke arah Bai Xiaochun seolah-olah akan memakannya.

"Apa yang sudah kutunggu-tunggu!" Bai Xiaochun meraung. Seketika, cahaya biru muncul di pupil matanya, dan sebelum hal lain bisa terjadi, qi yang dingin dan menggetarkan bumi meletus!

Frigid School Akan Mengembangkan Mantra!

Meskipun qi yang dingin tidak cukup di tingkat Frigid Paragon, itu sangat dekat!

Qi dingin itu menyebar dengan cepat hingga ribuan meter, menyebabkan semua orang liar dan penanam jiwa di daerah itu mulai bergetar ketika mereka membeku. Raksasa sangat terpengaruh.

Adapun kultivator jiwa, ekspresi mereka berkedip; pergantian peristiwa ini benar-benar melampaui kekuatan prediksi mereka. Yang terutama terkejut adalah para penggarap jiwa yang paling dekat dengan Bai Xiaochun, yang terkejut menemukan bahwa basis kultivasi mereka membeku.

Dalam sekejap mata, area seluas ribuan meter telah menjadi seperti akhir musim dingin. Dinginnya es memenuhi daerah itu, serta qi dingin yang mencengangkan. Semuanya membeku ke titik di mana … kepingan salju biru muncul dan mulai jatuh.

Meskipun Bai gemetar karena takut dan cemas, dia juga sangat galak saat berkata, "Waktunya melakukan pembunuhan!"

Dia tidak punya keinginan untuk mati, dan karena itu, satu-satunya pilihan sekarang … adalah membunuh musuh!

Ini adalah domain yang sangat dingin!

Ini adalah … dunia Bai Xiaochun!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya