A Will Eternal – Chapter 50 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 50 | Baca Novel Online

Chapter 50: Halaman Aneh

Gerbang halaman terbuka, dan Du Lingfei, Feng Yan dan Bai Xiaochun benar-benar berjaga saat mereka mengintip ke dalam. Bai Xiaochun sangat gugup sehingga dia mulai menampar jimat kertas di sekujur tubuhnya.

Sosok yang baru saja muncul memegang lentera di tangannya, dan berdiri di gerbang yang terbuka, terbungkus bayangan ketika menatap mereka bertiga.

"Kenapa, bisakah aku bertanya, kalian bertiga datang ke Klan Luochen pada malam yang gelap ini?"

Cahaya yang berkelap-kelip dari lentera nyaris tidak menampakkan seorang pria muda, berdiri di sana menatap mereka dengan tenang. Dia mengenakan jubah hijau panjang, dan wajahnya pucat dan tanpa warna darah.

Setelah melihat bahwa itu adalah orang yang muncul, Feng Yan dan Du Lingfei menghela nafas lega. Entah bagaimana, perasaan menyeramkan yang mereka alami beberapa saat yang lalu telah sedikit surut.

Feng Yan menggenggam tangan dan berkata, “Halo, Rekan Daois. Kami adalah murid-murid dari Sekte Stream Roh, berkunjung untuk mengajukan beberapa pertanyaan. ”

Pada titik ini, Du Lingfei telah melihat banyak perisai yang berkedip-kedip di sekitar Bai Xiaochun, dan alisnya berkerut sebagai tanggapan.

Bai Xiaochun tidak memperhatikan tampilan Du Lingfei. Untuk beberapa alasan, fakta bahwa seorang pria muda telah muncul tidak menyebabkan sensasi bahaya yang intens berkurang sama sekali.

"Ah, Rekan-rekan Taois dari Spirit Stream Sect," kata pria muda itu. "Tolong, masuk, dan kita bisa mendiskusikan masalah …." Berkedip lentera melemparkan bayangan di wajah pemuda itu, membuatnya sulit untuk melihatnya dengan jelas ketika dia berbalik dan berjalan pergi.

Gerbang halaman kemudian terbuka lebar untuk memungkinkan tiga murid masuk.

Feng Yan ragu-ragu sejenak, lalu berjalan melewati gerbang. Du Lingfei mengikuti di belakangnya. Adapun Bai Xiaochun, dia melihat sekeliling sejenak sebelum menggertakkan giginya dan dengan hati-hati memasuki halaman.

Bahkan ketika gerbang besar menutup di belakang mereka, dua singa batu di bawah lentera di luar tiba-tiba berbalik untuk melihat ke arah gerbang, mata mereka berkedip-kedip dengan cahaya berwarna darah.

Di dalam halaman ada jalan batu kapur hijau yang menembus berbagai tanaman dan batu hias. Cahaya bulan yang redup bersinar ke bawah, membuat segalanya menjadi bayangan sebagian. Satu-satunya cahaya datang dari lentera, yang bergoyang-goyang di tangan pemuda itu.

Mereka berempat berjalan di sepanjang jalan, dikelilingi oleh kesunyian yang suram. Tempat ini hampir tampak seperti dunia yang berbeda dari dunia di luar gerbang.

Di sisi kanan jalan ada beberapa pohon buah-buahan, sarat dengan buah merah. Anehnya, meski tidak ada angin sepoi-sepoi di halaman, dedaunan di pohon-pohon itu tiba-tiba berdesir.

Du Lingfei dan Feng Yan tampak lebih waspada dari sebelumnya, dan Bai Xiaochun, yang berada di barisan terakhir, melihat sekeliling dengan hati-hati ke segala arah. Untuk beberapa alasan, pohon-pohon buah gemerisik itu tampak sangat aneh.

Lambat laun, aroma seperti darah segar naik, pingsan, tetapi secara bersamaan berbeda.

Hati Bai Xiaochun mulai berdebar, dan dia baru saja akan mengatakan sesuatu ketika, tiba-tiba, buah mulai jatuh dari pohon buah-buahan, mendarat di tanah dan berguling ke arah Bai Xiaochun dan yang lainnya. Anehnya, wajah bisa dilihat pada buah, wajah seperti anak kecil dengan senyum lebar yang hampir seperti telah dilukis.

“La la la! Halo!"

Lengan dan kaki tumbuh keluar dari buah, dan ketika mereka berlari menuju Bai Xiaochun dan yang lainnya, mereka menggenggam tangan dan kemudian mulai melompati lingkaran di sekitar kelompok tiga orang yang terkejut.

Pada saat yang sama, buah-buah itu mulai menjerit dengan suara bersemangat: “Bibi berkata baik dan tidak menangis! Kami hanya bisa tertawa! Buah matang adalah buah terbaik! "

Suara mereka sangat menawan dan manis ketika mereka menari-nari dan mulai menyanyikan lagu pengantar tidur anak-anak. Sekarang setelah mereka begitu dekat, ada kemungkinan untuk mencium aroma wangi yang manis. Itu sangat manis sakit-sakitan, pada kenyataannya, bahwa ketika menghirupnya, Bai Xiaochun dan yang lainnya merasa seolah-olah mereka akan muntah keluar.

Ketika buah itu terlalu dekat dengan pria muda dengan lentera itu, ia benar-benar mengabaikannya, dan bahkan menginjak beberapa di antaranya, menghancurkannya. Namun, buah yang hancur hanya merangkak kembali ke kaki mereka, tersenyum ketika mereka terus menari dan bernyanyi.

"Apa-apaan ini ?!" Feng Yan berseru, matanya berkedip-kedip. Dia melambaikan lengan bajunya, menyebabkan hembusan angin untuk menendang dan mengirim beberapa buah terbang menjauh. Setelah membanting ke tanah, mereka bangkit kembali dan bergabung kembali dengan lingkaran, tertawa sama kerasnya seperti sebelumnya.

Bai Xiaochun merasakan merinding naik di sekujur tubuhnya, dan pada titik ini ia sepenuhnya dikelilingi oleh perisai yang berkedip-kedip.

Du Lingfei memandangi buah-buahan yang semuanya berpegangan tangan dan bernyanyi, dan ekspresi wajahnya berkedip ketakutan. Menekan rasa jijik di hatinya, dia menggertakkan giginya, dan matanya yang seperti phoenix bersinar dengan amarah. Dia baru saja akan melakukan gerakan mantra ketika tiba-tiba, wajah buah jatuh ketakutan.

"Bibi datang !!" mereka menangis, berlari pell-mell kembali ke pohon dan melompat ke posisi semula. Segera, tawa dan nyanyian mereka memudar, dan mereka tampak seperti buah biasa.

Pria muda dari Klan Luochen tidak melihat ke belakang pada mereka, tetapi mereka bisa mendengar suaranya ketika dia berkata, "Itu adalah beberapa buah roh yang dibawa oleh patriark dari kedalaman Pegunungan Fallenstar. Apa pendapat Anda tentang nyanyian mereka, Rekan Daois? Mereka suka bernyanyi. ”

Ekspresi tak sedap dipandang muncul di wajah Feng Yan dan Du Lingfei saat mereka mengikuti.

Bai Xiaochun masih di bagian paling belakang. Tiba-tiba, perasaan dingin ketakutan muncul di dalam dirinya ketika dia menyadari bahwa … serangkaian langkah kaki bisa terdengar!

Langkah, langkah, langkah ….

Tidak mungkin untuk menentukan kapan tepatnya perkembangan ini terjadi, tetapi pada saat ini … jelas ada lima orang yang berjalan di sepanjang jalan!

Mungkin langkah kaki itu sudah berbaur dengan mereka sejak mereka memasuki halaman, dan mereka tidak memperhatikan karena buah-buah aneh. Tapi sekarang, dalam keheningan yang mengikuti ledakan buah-buahan, suara langkah kaki tambahan itu sangat mencolok.

Langkah kaki bergema menyebabkan Bai Xiaochun menggigil. Yang paling menakutkan adalah langkah kaki itu datang dari belakangnya. Tiba-tiba, angin sepoi-sepoi yang dingin sepertinya membasahi punggungnya, seolah-olah ada seseorang di belakangnya, bernapas padanya.

"Hei teman-teman …," katanya, "apakah ada di antara kalian yang menyadari … ada langkah kaki lain !?" Saat rambut di belakang leher Bai Xiaochun naik, wajah Feng Yan berkedip saat ia juga mendeteksi langkah kaki.

Murid Du Lingfei mengerut, dan dia mulai terengah-engah.

Mereka bertiga tiba-tiba berhenti berjalan, dan ketika mereka melakukannya, suara langkah kaki lainnya menghilang.

Jantung Bai Xiaochun berdebar kencang. Sambil menggertakkan giginya, perlahan-lahan dia menoleh dan mendapati dirinya menatap mata seorang wanita muda yang mengenakan jubah merah!

Jubahnya terayun lembut, dan wajahnya pucat, seolah-olah dia sudah mati. Dia tersenyum aneh pada Bai Xiaochun sejenak sebelum bibirnya bergerak, dan dia berkata, "Api ini tidak akan berhasil, tolong aku."

Tiba-tiba apa yang baru saja terjadi menyebabkan Bai Xiaochun melompat ke udara dan berteriak. Wanita muda berjubah merah itu tiba-tiba berubah menjadi seberkas cahaya yang menghilang dalam sekejap mata.

Wajah Bai Xiaochun pucat pasi saat dia melihat sekeliling, tapi tidak ada apa-apa di sana … kecuali suara gema teriakannya sendiri.

Du Lingfei dan Feng Yan melihat sekeliling dengan ketakutan. Meskipun mereka tidak melihat sosok yang tidak biasa seperti Bai Xiaochun, hati mereka masih berdetak kencang.

Kemudian, suara seorang wanita tiba-tiba terdengar, menyanyikan lagu. Liriknya melayang di seluruh halaman, aneh dan misterius, hampir seperti lagu pengantar tidur dinyanyikan untuk menenangkan bayi. Suara belaka itu menyebabkan kegelapan tampak lebih menggelitik daripada sebelumnya.

“Bayi kecil yang baik, saatnya tidur; angin bertiup dan nyala api melompat; jangan kamu menangis dan jangan mengintip …. "

"Cukup dengan trik ruang tamu!" Feng Yan berseru, jelas gugup. Dia langsung melakukan gerakan mantra, memanggil pedang terbang, yang mulai berputar di sekitarnya.

Secara bersamaan, pria muda dengan lentera itu berbalik untuk melihat mereka. Cahaya yang berkelap-kelip dari lentera membuatnya tampak lebih aneh dari sebelumnya.

"Untuk apa kau berdiri di sana? Ayo, mari kita lanjutkan. ” Dia tersenyum, senyum yang entah bagaimana sangat tidak normal.

Feng Yan menarik napas dalam-dalam, dan kemudian matanya berkilau dengan cahaya yang tajam ketika dia berkata, "Tidak, kita tidak akan pergi ke mana pun. Lihat, kami di sini untuk menyelidiki hilangnya salah satu murid kami. Rekan Taois, apakah Anda kebetulan mengingat orang seperti kita datang ke sini sekitar lima bulan yang lalu? "

Du Lingfei sudah mengeluarkan perangkat ajaib, dan matanya bersinar dalam konsentrasi.

"Tidak, kurasa tidak," jawab pemuda itu. Kata-katanya yang diucapkan dengan lembut melayang ke udara dan tampaknya selaras dengan suara nyanyian wanita itu.

"Rekan Daois," Du Lingfei tiba-tiba berkata, "kenapa tidak ada anggota klanmu yang ada di sekitar?"

Senyum pemuda itu melebar sampai tampak tidak alami. "Oh, mereka sedang sibuk bisnis. Apakah Anda selesai dengan pertanyaan Anda? "

"Ya, kita sudah selesai di sini," kata Feng Yan. "Kami akan pergi sekarang." Dengan itu, dia berbalik untuk berjalan mundur ke jalan setapak. Du Lingfei mengikutinya, dan untuk Bai Xiaochun, dia sudah lama terbang, dan jauh di depan mereka.

Senyum pemuda itu sekarang begitu lebar sehingga sisi mulutnya mulai terbuka lebar, seolah-olah kepalanya hampir terkoyak! "Jika kamu tidak ingin melangkah lebih jauh, yang paling bisa kamu lakukan adalah tetap di belakang … tetap di belakang untuk menemani kami …."

Lentera tiba-tiba berubah warna kehijauan, membuat seluruh halaman lebih gelap dari sebelumnya. Bahkan ketika kata-kata itu keluar dari mulut pemuda itu, dia mulai melayang di udara menuju Feng Yan.

Wajah Feng Yan jatuh, dan dia melakukan gerakan mantra dan menunjuk, mengirim pedangnya yang melaju ke arah pemuda itu. Sebuah ledakan terdengar ketika pemuda itu membiarkan pedang menusuknya. Lalu, senyumnya melebar lebih jauh saat dia menembak ke arah Feng Yan.

Terengah-engah, Feng Yan jatuh kembali, secara bersamaan mengeluarkan pil obat hitam, yang dia lemparkan ke tanah. Suara ledakan bergema saat pil itu kemudian meledak.

Pemuda pengisian itu terkena ledakan dan dikirim jatuh ke belakang, tubuhnya penuh dengan luka. Namun, dia tampaknya tidak merasakan sakit sama sekali. Sambil tersenyum sama seperti biasanya, dia melesat ke udara secepat layang-layang pada hari yang berangin, untuk sekali lagi menyerbu ke arah Feng Yan.

Di tempat di mana pil obat telah meledak, banyak garis bercahaya sekarang terlihat, yang semuanya memancarkan aura kematian yang kuat ketika mereka mulai terbentuk bersama, seolah-olah mereka sedang memperbaiki diri.

Begitu dia melihat desain di tanah, Feng Yan berteriak dengan ketakutan, “Ada formasi mantra di sini! Itu Formasi Shadowhell !! ”

Pada saat yang sama, batu kapur hijau di bawah kaki Du Lingfei mulai bergetar, dan kemudian mata terbuka pada mereka. Lengan kurus, seperti mayat, sama kurusnya dengan ranting. Tepat di bawah permukaan kulit lengan-lengan itu ada begitu banyak makhluk seperti cacing, menggeliat dan menggeliat. Lengan-lengan itu … meraih kaki kanan Du Lingfei.

Suara-suara bangkit dari batu kapur hijau, menyeramkan, suara-suara yang membangkitkan rasa takut.

"Rasanya sakit ketika kamu menginjak kami …."

"Datang. Ikutlah bersama kami …. "

Wajah Du Lingfei pucat. Dia dengan cepat melakukan gerakan mantra dan menunjuk, menyebabkan bendera untuk terbang keluar dari tasnya memegang. Itu langsung berubah menjadi dua binatang kabut, yang berputar-putar di sekitarnya. Bersamaan dengan itu, sebuah pedang terbang muncul, dan cahaya pedang yang berkilau memutus tangan yang telah memegang kakinya, memungkinkannya untuk jatuh kembali.

Adapun Bai Xiaochun, nyanyian wanita itu tiba-tiba tumbuh lebih keras di telinganya.

"Jangan menangis dan jangan mengintip …."

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya