A Will Eternal – Chapter 507 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 507 | Baca Novel Online

Chapter 507: Aku Harus Menjadi Jenderal Umum!

Kota Tembok Besar dibagi menjadi distrik timur, barat, selatan, utara, dan tengah, satu untuk masing-masing dari lima legiun.

Flayers Skin menduduki distrik timur, yang selanjutnya dibagi menjadi sepuluh garnisun, satu untuk masing-masing jenderal utama. Para jenderal utama adalah semua ahli Jiwa Nascent, orang-orang yang telah memanjat gunung mayat dan berenang melalui lautan darah untuk mencapai posisi mereka saat ini. Aura dan peperangan pembunuh mereka sangat jauh melebihi orang lain di tingkat kultivasi yang sama.

Tanpa layanan terkenal yang dilakukan untuk tentara, dan juga pendukung yang kuat, hampir tidak mungkin menjadi seorang jenderal besar!

Adapun garnisun, mereka dibagi menjadi sepuluh pusat komando, yang milik sepuluh kolonel yang memimpin mereka. Adapun para letnan dan kapten, mereka menduduki lokasi dalam pusat komando kolonel.

Pusat komando Bai Xiaochun berada di garnisun milik Mayor Jenderal Zhou Xingjun dari Korps ke-3, tepat di sebelah pusat komando Li Hongming. Setelah Bai Xiaochun dipromosikan menjadi kolonel, Mayor Jenderal Zhou Xingjun segera mengatur agar pasukan ditugaskan kepadanya.

Jelas, tentara sangat peduli tentang Bai Xiaochun, karena semua pembudidaya itu berasal dari kelompok 10.000 yang secara pribadi dia selamatkan dari medan perang. Awalnya, mereka adalah anggota bagian lain dari tentara, tetapi secara khusus ditugaskan kembali oleh Jenderal Bai Lin.

Seluruh kelompok pembudidaya merasakan rasa terima kasih yang luar biasa terhadap Bai Xiaochun, dan secara pribadi menyaksikan keganasan dan kegilaannya dalam panasnya pertempuran. Karena itu, mereka sepenuhnya yakin akan kemampuannya, dan sangat bersemangat untuk melayani di resimennya.

Saat Bai Xiaochun berjalan menuju pusat komando, beberapa pembudidaya resimen sedang mengebor tanah parade, mempraktikkan penggunaan berbagai kemampuan ilahi, wajah mereka tanpa ekspresi. Yang lain berdebat di antara mereka sendiri. Meskipun semua orang tampak sangat ganas, mereka semua mempertahankan kontrol yang cermat setiap saat.

Mayoritas duduk bersila, bermeditasi dalam keheningan. Seluruh pusat komando tampak dipenuhi dengan udara yang sangat suram, dan tekanan berat yang akan membuat orang luar ragu-ragu untuk masuk.

Tempat itu sudah seperti ini sejak Bai Xiaochun dipromosikan menjadi kolonel, dan pada kenyataannya, pasukan di bawah komando kolonel lain semua gemetar ketakutan ketika mereka melewatinya.

Tiba-tiba, seberkas cahaya muncul di langit yang meluncur ke arah pusat komando. Segera, semua prajurit di dalam mendongak dengan mata dingin.

Di dalam sorotan cahaya ada seorang pria paruh baya dengan ekspresi muram dan urat-urat baja yang berdenyut. "Kolonel yang agung akan datang!"

Begitu kata-kata itu keluar dari mulutnya, para pembudidaya di pusat komando gemetar karena kegembiraan.

Segera, para kapten mulai meneriakkan perintah. "Masuk ke formasi!"

Segera, seluruh tempat penuh.

Ketika Bai Xiaochun akhirnya tiba, dia melihat banyak wajah yang akrab berbaris di luar pusat komando. Segera setelah kelompok itu melihatnya, mereka melangkah maju dan kemudian berteriak dengan suara yang kuat, "Salam, Kolonel!"

Kata-kata mereka bergema seperti guntur untuk mengisi seluruh Korps ke-3. Adapun Li Hongming dan kolonel lainnya, mereka terguncang, dan beberapa dari mereka bergegas keluar dari pusat komando mereka sendiri untuk melihat apa yang terjadi.

Apa yang mereka lihat adalah para penggarap berkumpul resimen Bai Xiaochun, berdenyut dengan kegigihan, seolah-olah tulang mereka dipenuhi dengan keinginan untuk melakukan pertempuran. Seolah-olah semua Bai Xiaochun harus lakukan adalah mengucapkan kata, dan mereka akan meratakan daerah ke tanah dalam kobaran kehancuran!

Li Hongming dan kolonel lainnya sangat terguncang.

"Pasukan gagah berani dan seorang perwira gagah !!"

” Mereka tidak hanya berterima kasih kepada Bai Xiaochun, tetapi mereka juga secara pribadi menyaksikan urat nadinya dari baja dan pertempuran ganas. Karena itu, mereka benar-benar menghormati dan mengaguminya. Karena pengabdian mereka yang penuh semangat kepadanya, sampai tiba saatnya mereka membalas kebaikan yang telah ditunjukkannya, mereka mungkin juga pasukan pribadinya !! ”

Ini adalah Bai Xiaochun pertama kali mengunjungi pusat komandonya dan melihat semua pembudidaya yang dikenalinya dari pertempuran yang menentukan itu. Sekarang dia bisa merasakan betapa gagah dan gagalnya mereka, darahnya memompa sedikit lebih cepat. Tiba-tiba, dia mendapati dirinya berpikir tentang bagaimana dia menghadapi bahaya yang tak terhitung jumlahnya hari itu selama perang.

Setelah beberapa saat, dia menarik napas ketika perasaan emosi yang mendalam memenuhi dirinya. Bagaimanapun, dia tahu bahwa, sementara dia telah menyelamatkan mereka, mereka juga menyelamatkannya!

Ekspresi hormat dan kekaguman yang mereka saksikan padanya menyebabkan jantungnya bergetar. Tanpa ragu-ragu, dia melambaikan tangannya ke pusat komando dan berkata, “Ayo, mari kita minum dan makan bersama! Penghargaan pertempuran apa yang kita peroleh, kita habiskan bersama, dan ketika kita harus melarikan diri untuk hidup kita, kita melakukannya bahu-membahu! ”

Bai Xiaochun merasa bahwa kata-katanya sangat mendominasi, dan ketika para kultivator di bawah komandonya mendengar mereka, mereka bertukar tatapan geli, lalu menggenggam tangan dan berteriak, "Tuan, ya, tuan!"

Saat suara mereka bergema di seluruh area, Li Hongming dan kolonel lainnya bertukar pandangan aneh. Mereka telah melihat beberapa perwira komandan memberikan pidato untuk mendorong pasukan mereka, tetapi belum pernah mendengar ada yang mengatakan hal-hal secara langsung seperti Bai Xiaochun.

Beberapa jarak jauh di distrik Skin Flayers adalah sebuah bangunan besar yang terlihat seperti peti mati, di mana Bai Lin berdiri memandang ke arah Bai Xiaochun, menggelengkan kepalanya dan tersenyum.

Sepuluh orang berbaju besi berdiri di dekatnya, kebanyakan dari mereka setengah baya, tetapi beberapa lebih tua. Beberapa saat yang lalu, kelompok itu telah mendiskusikan bisnis yang berkaitan dengan Skin Flayers, tetapi setelah adegan yang baru saja dimainkan, mereka telah mengirim akal ilahi mereka untuk mengamati, dan sekarang, mereka semua sepertinya mengenang masa lalu.

"Bai Xiaochun ini benar-benar jujur," kata Bai Lin sambil tertawa. "Aku tidak percaya dia hanya mengatakan bahwa mereka akan melarikan diri dari pertempuran bahu-membahu." Dia berbalik untuk melihat salah satu dari kelompok sepuluh, seorang pria tua dengan rambut putih. "Saudara Zhou, Bai Xiaochun sangat penting bagi para Flayers Kulit. Tolong pastikan untuk merawatnya dengan baik. "

Sepuluh orang di sekitar Bai Lin tidak lain adalah sepuluh jenderal utama dari Flayers Kulit. Adapun orang tua berambut putih, ia adalah komandan Bai Xiaochun, Mayor Jenderal Zhou Xingjun dari Korps ke-3. Setelah mendengar kata-kata Bai Lin, dia tersenyum dan mengangguk.

"Jangan khawatir, Jenderal. Aku akan memastikan Grandmaster Bai tetap aman dan sehat. ”

Bai Lin mengangguk sebagai tanggapan, lalu memalingkan muka dari pemandangan di luar dan melanjutkan pembicaraannya dengan para jenderal besar.

Sementara itu, anggota resimen Bai Xiaochun berkerumun di sekitarnya saat ia menuju ke pusat komando. Begitu masuk, dia melihat-lihat tempat yang akan menjadi tempat tinggal barunya. Adapun Zhao Long dan pasukannya yang asli, mereka sekarang menjadi penjaga pribadi Bai Xiaochun, dan mereka dengan cepat membuat aturan ketat tentang siapa yang diizinkan masuk ke pusat komando. Tanpa perintah kilat, tak seorang pun dari luar resimen bisa masuk.

Setelah semua, bukan hanya Bai Xiaochun seorang kolonel, tetapi dia juga ada di Daftar Eksekusi Wildlands, dan berada di 10 besar saat itu. Hadiah di kepalanya adalah jiwa binatang buas, sesuatu yang akan menguntungkan bagi Wildlanders dan pembudidaya sama ….

Bahkan, di masa lalu, ada situasi di mana orang-orang di Daftar Eksekusi dibunuh oleh para pembudidaya, bukan Wildlanders.

Tak lama, setengah tahun telah berlalu.

Sekarang, Bai Xiaochun telah melayani di Tembok Besar selama dua tahun. Setelah dipromosikan menjadi kolonel, pertempuran berlanjut seperti biasa di luar tembok, tetapi mereka semua adalah pertempuran kecil yang tidak mendekati skala pertempuran besar tahun sebelumnya.

Bai Xiaochun sekarang sangat akrab dengan kehidupan di Great Wall City, dan telah mengambil hobi baru. Setiap beberapa hari, ia akan mengenakan baju zirah kolonelnya dan keluar dari pusat komandonya, dikelilingi oleh banyak orangnya, untuk berjalan-jalan di kota.

Dia sangat menikmati ekspresi kagum dan iri yang dilontarkan orang-orang ke arahnya ketika dia muncul di depan umum. Faktanya, itu adalah sesuatu yang tidak akan pernah membuatnya bosan.

Pada awalnya, Zhao Long dan pasukan aslinya menemukan ini sangat aneh, seperti yang dilakukan para pembudidaya lainnya di resimen. Namun, mereka secara bertahap menjadi terbiasa, dan menyadari bahwa ini hanyalah kepribadian Bai Xiaochun. Meskipun agak memalukan, lambat laun itu menjadi tidak biasa.

Namun, Bai Xiaochun terus melakukannya begitu sering sehingga dia tampaknya mengabaikan tugasnya sehari-hari. Itu mencapai titik di mana Bai Lin menangkapnya. Kesal, dia membuat beberapa pengaturan khusus. Keesokan harinya, ketika Bai Xiaochun memimpin resimennya keluar dari pusat komando untuk menikmati tatapan para pembudidaya lain di tentara, ia baru saja mulai menikmati dengungan percakapan di sekitarnya ketika tiba-tiba, sekelompok ribuan pembudidaya muncul, mereka semua mengenakan baju zirah. Ketika mereka terus berjalan, mereka membersihkan jalur sepanjang 300 meter melalui kerumunan di depan mereka.

Bahkan Bai Xiaochun tidak dibebaskan, dan dipaksa pergi ke samping.

"Apa yang kamu lakukan ?!" Dia komplain.

Tanpa ragu-ragu, kultivator yang bersangkutan melantunkan medali perintah yang dihiasi dengan nama keluarga Nian, serta sigil Skin Flayers! “Mayor Jenderal Nian Herong akan datang. Mundur, kalian semua! ”

Dalam lima legiun, satu-satunya orang yang memiliki medali komando dengan nama keluarga mereka adalah jenderal utama!

Begitu medali perintah muncul, pembudidaya tidak perlu mengatakan apa pun. Dengan lambaian tangannya, ribuan penggarap di bawah komandonya mulai mendorong Bai Xiaochun dan yang lainnya mundur. Bai Xiaochun tidak terlalu senang tentang itu, tetapi ada sedikit yang bisa dia lakukan. Yang bisa dia lakukan hanyalah menonton ketika hampir 10.000 petani membuka jalan setapak di daerah itu. Beberapa saat kemudian, pemandangan yang mempesona muncul tidak jauh dari kejauhan. Itu adalah seorang lelaki tua mengenakan baju besi merah tua, diapit oleh sepuluh kolonel, yang semuanya memiliki ekspresi hormat di wajah mereka.

Setiap orang yang telah dikeluarkan dari jalur 300 meter mulai bersorak dan berteriak dengan keras, dengan cara yang jauh melampaui bagaimana mereka bereaksi ketika mereka melihat Bai Xiaochun. Drone antusiasme mereka langsung masuk ke telinga Bai Xiaochun.

"Ini adalah jenderal besar!"

"Surga! Anda hampir tidak pernah melihat para jenderal besar berjalan-jalan …. "

“Para jenderal utama Great Wall City dapat mengguncang semua ciptaan! Mereka adalah tipe orang yang menyebabkan tanah bergetar ke mana pun mereka pergi! ”

Bai Xiaochun hanya bisa melongo karena takjub pada adegan mencolok dan mendominasi yang bermain di depannya. Pada saat yang sama, dia merasa agak sedih.

"Apa yang luar biasa tentang dia?" dia pikir. "Dia hanya seorang jenderal besar, kan …?" Lalu dia menggertakkan giginya.

"Aku harus menjadi jenderal besar!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya