A Will Eternal – Chapter 508

shadow

A Will Eternal – Chapter 508

Chapter 508: Jangan Katakan Aku Harus Merayu Nyonya Debu Merah …?

Bai Xiaochun telah pergi dengan semangat tertinggi, dan kembali dengan perasaan seolah-olah dia berada di bagian bawah laras. Setelah kembali ke pusat komandonya, dia memikirkan kembali prosesi jenderal utama, dan merasa sangat jengkel.

"Jenderal utama …." dia berpikir, menggertakkan giginya. Kemudian dia mempertimbangkan bagaimana jenderal besar itu berjalan bersama dengan pengawalan sepuluh kolonel, sementara dia sendiri hanya seorang kolonel.

“Aku tidak bisa menerima ini. Saya harus menjadi jenderal besar! " Dengan itu, matanya mulai bersinar dengan tekad. Selama setengah tahun terakhir, dia hampir tidak menghabiskan waktu untuk berkultivasi, juga tidak pernah membuat pil meramu. Sebagian besar waktunya dihabiskan untuk menikmati keuntungan menjadi kolonel. Namun, pada saat ini, dia telah menerima pengingat yang tajam bahwa menjadi seorang kolonel bukanlah akhir dari garis baginya.

Sekarang gagasan untuk menjadi seorang jenderal besar sedang mengaduk-aduk dalam benaknya, dia memikirkan kembali bagaimana Bai Lin mendorongnya untuk bekerja keras untuk dipromosikan.

"Jika aku pensiun sebagai jenderal besar," gumamnya, "maka ketika aku kembali ke sekte, aku akan menjadi seorang penatua di Hall of Steel Veins …." Menyadari bahwa dia tidak memiliki semua informasi yang dia butuhkan, dia memutuskan untuk pergi keluar dan menanyakan beberapa hal.

Yang benar adalah bahwa hal-hal seperti itu bukan rahasia di dalam lima legiun, dan sebenarnya cukup terkenal. Hanya perlu sedikit meminta sekitar Bai Xiaochun untuk mendapatkan semua informasi yang dia cari. Penatua di Aula Vena Baja memiliki posisi jauh di atas penatua biasa. Bahkan, mereka berada pada level yang menempatkan mereka hanya sedikit di bawah pemimpin sekte, sebuah fakta yang membuat Bai Xiaochun terengah-engah dan sangat tersentuh.

“Bagaimana itu mungkin !? Ini adalah pemimpin sekte Starry Sky Dao Polarity Sect yang sedang kita bicarakan! Dia hanya dalam tahap Nascent Soul, tetapi dia masih dalam posisi yang sangat tinggi. Dan para penatua di Aula Vena Baja berada tepat di bawah itu …? ” Bai Xiaochun hampir tidak percaya pada awalnya, tetapi setelah penyelidikan lebih lanjut, ia menjadi mengerti mengapa itu terjadi.

“Lima legiun beroperasi di luar kendali pemimpin sekte. Bahkan dewa yang ditempatkan di Tembok Besar hanya ada di sini untuk mengawasi berbagai hal. Satu-satunya orang yang secara langsung mengendalikan lima legiun adalah patriark dewa setengah dewa!

"Alasan Hall of Steel Veins sangat kuat adalah karena itu hanya mengikuti perintahnya!" Bai Xiaochun keduanya terperangah dan juga berdebar dengan penuh semangat.

Jika dia entah bagaimana bisa berhasil menjadi seorang jenderal besar, maka ketika komisinya sudah habis dan dia kembali ke sekte, dia bisa mendapatkan satu set lima elemen jiwa binatang buas dan melangkah ke tahap Nascent Soul. Selanjutnya, dia juga bisa menjadi penatua di Hall of Steel Veins!

Ketika itu terjadi, dia akan memiliki posisi yang sangat tinggi, lebih tinggi dari para penatua biasa di sekte ini. Tidak hanya itu akan menjadi bantuan besar bagi Sekte Penangkal Sungai, tetapi juga akan sangat bermanfaat pada tingkat pribadi.

Gagasan belaka membuat hatinya terbakar dengan antisipasi, ke titik di mana matanya berbinar-binar dengan cahaya bintang yang tak terhitung jumlahnya.

"Aku benar-benar harus menjadi jenderal besar!" katanya, menampar pahanya.

Namun, setelah ia menetapkan tujuannya, itu segera menyebabkan kecemasan baru. Lagipula, dia sudah menghitung berapa banyak kredit pertempuran yang diperlukan untuk menjadi seorang jenderal besar, yang lebih dari seratus kali jumlah yang dia dapatkan dalam pertempuran besar itu.

Pada bagian yang lebih baik dari tahun yang telah berlalu sejak itu, tidak ada pertempuran besar yang terjadi.

Lebih dari sebulan berlalu, dan dia semakin tertekan. Akhirnya, dia naik ke atas tembok besar dan memandang ke arah Wildlands. Sayangnya, yang bisa ia lakukan hanyalah berharap pasukan besar mereka akan kembali.

"Kenapa mereka tidak menyerang …?" katanya sambil berdiri menghela nafas. "Sialan! Saya tidak punya banyak waktu untuk bekerja, hanya tujuh atau delapan tahun lagi. Apa yang harus aku lakukan…?

"Saya kira orang-orang liar dan penanam jiwa terlalu takut, dan tidak berani datang dan bertarung!"

Para kultivator lain memperhatikan bagaimana dia bertindak, dan mendengar desahannya yang konstan. Segera, mereka mulai bertukar pandangan canggung.

Sejauh yang mereka ketahui, adalah hal yang baik bahwa orang liar Wildlands tidak menyerang dengan kekuatan penuh. Namun, Bai Xiaochun tampaknya tidak berpikir begitu, yang mereka anggap sangat aneh.

Tentu saja, pemandangan dia bertindak sedemikian rupa membuat beberapa dari mereka menghela nafas ke dalam dan merenung, “Mengapa mereka tidak menyerang? Bukan karena kamu? Jika bukan karena Anda dan metode khusus Anda, mereka akan melakukan hal-hal seperti biasanya, dan menyerang beberapa kali per bulan. "

Bai Xiaochun menunggu sedikit lebih lama, namun tidak ada perubahan. Setiap hari yang berlalu, ia terus mencoba memikirkan solusi untuk masalah itu, sampai matanya merah. Akhirnya, dia memutuskan bahwa dia harus melakukan sesuatu untuk mempercepat.

"Baik, jika orang-orang liar bersikeras bersikap tidak kooperatif, maka aku hanya perlu memikirkan cara baru untuk mendapatkan kredit pertempuran! Saya benar-benar harus menjadi jenderal besar! " Dengan itu, dia menuju ke pagoda besar di tengah kota.

Dari apa yang dia ingat terakhir kali dia pergi untuk bertukar kredit pertempuran, lima legiun memiliki Daftar Eksekusi seperti yang dilakukan Wildlands. Mengambil kepala beberapa orang dalam daftar itu datang dengan imbalan yang besar.

“Sekarang aku seorang kolonel, aku punya banyak ahli yang kuat di bawah komandarku. Saya menolak untuk percaya bahwa saya tidak bisa mendapatkan kredit pertempuran dengan bantuan mereka! " Tidak butuh waktu lama bagi Bai Xiaochun untuk mencapai distrik pusat, dan pangkalan menara, tempat sekelompok pembudidaya berkumpul. Ketika mereka melihat dia, mereka memberinya anggukan salam.

Bai Xiaochun menatap mata di bagian atas menara, lalu mengeluarkan medali identitasnya dan mengirim beberapa perasaan spiritual ke dalamnya untuk mulai menelusuri Daftar Eksekusi. Hal pertama yang muncul padanya adalah nama pertama dalam daftar.

Begitu dia melihatnya, matanya membelalak.

"Nyonya Merah-Debu!"

Informasi Nyonya Merah-Debu jelas terdaftar di sana di tempat pertama dalam daftar. Dia memiliki basis kultivasi Deva Realm, dan pejuang yang kejam yang dingin dan kejam pada tulang. Bahkan, ada pengingat bahwa, karena dia dewa, yang terbaik adalah menghindarinya dengan cara apa pun.

Jumlah pembudidaya yang dia bunuh sejak dia melakukan debutnya mengejutkan untuk dilihat, termasuk banyak pembudidaya Nascent Soul.

Yang paling mengejutkan dari semuanya adalah bahwa dia bahkan belum berlatih kultivasi selama 200 tahun!

Menjadi deva begitu cepat tampaknya hampir mustahil bagi Bai Xiaochun, terutama mengingat betapa miskinnya Wildlands. Tidak ada energi surga dan bumi di sana, hanya kekuatan jiwa. Namun, meskipun dalam kondisi seperti itu, Nyonya Merah-Debu ini telah berhasil menetapkan langkah yang menantang surga dalam kultivasinya.

"Aku ingat Nyonya Merah-Debu …." Bai Xiaochun bergumam. Begitu dia fokus pada namanya, gambar muncul di benaknya. Itu menggambarkan seorang wanita muda, lebih cantik dari Chen Manyao, mengenakan pakaian merah yang menonjolkan ketampanannya, namun membuatnya tampak sangat berbahaya. Aura pembunuhnya sangat mengejutkan, meskipun itu hanya gambaran.

Bai Xiaochun ingat melihatnya dalam daging selama pertempuran di luar Tembok Besar. Dia berada di tengah pertempuran Chen Hetian ketika dia benar-benar membuat langkah untuk mencoba membunuh Bai Xiaochun ….

Tentu saja, siapa pun yang melihat nama Nyonya Merah-Debu di daftar akan melihat gambar yang sama yang dilihat Bai Xiaochun.

Dia adalah sosok yang spektakuler, yang memiliki hadiah di kepalanya sangat tinggi sehingga mengejutkan untuk dilihat. Siapa pun yang membunuhnya akan dipromosikan menjadi jenderal!

Jika tidak ada jenderal yang perlu diganti, maka legiun baru akan dibuat! Itu adalah hadiah yang bahkan melampaui cita-cita Bai Xiaochun untuk menjadi seorang jenderal besar. Begitu dia melihat hadiah itu, matanya menyala dengan hasrat dan iri hati. Namun, itu juga menyebabkan dia mengerutkan bibir.

"Sangat bodoh! Satu-satunya orang yang bisa menyingkirkan itu adalah seorang dewa, dan mengapa seorang dewa ingin menjadi jenderal di ketentaraan? ” Bai Xiaochun menggelengkan kepalanya. Jika dia cukup baik untuk mengambil dewa, maka dia tidak akan duduk-duduk di Tembok Besar. Dia pasti akan kembali ke Sekte Penangkal Sungai. Selain itu, ketika datang ke para deva, mereka bukan tipe orang yang akan dia sakit hati.

Sambil mendesah, dia melanjutkan untuk melihat nama kedua dalam daftar, yang juga milik deva, yang pergi dengan nama Taois Wakening Serangga. Jumlah poin jasa yang dipersembahkan untuk kematiannya mengejutkan, untuk sedikitnya.

Terkejut, Bai Xiaochun terus masuk daftar. Segera, dia mulai mengerutkan kening ketika dia menyadari bahwa semua nama dalam 30 teratas adalah orang-orang dari ahli nujum tahap Nascent Soul. Meskipun beberapa nama di bagian bawah daftar adalah pembudidaya Inti Formasi, hadiah penghargaan pertempuran bagi mereka tidak terlalu tinggi. Setelah beberapa perhitungan, Bai Xiaochun menemukan bahwa ia harus membunuh semua orang dari posisi ke-30 hingga tahun 200-an untuk mendapatkan kredit pertempuran yang cukup untuk menjadi seorang jenderal besar.

"Apa yang harus aku lakukan, kalau begitu …?" dia berpikir, menghela nafas. Jelas, dia harus menyerah pada gagasan membunuh orang di Daftar Eksekusi. Itu terlalu berbahaya dari suatu usaha. Namun, memikirkan kehormatan, kemuliaan, dan manfaat yang datang dengan menjadi seorang jenderal besar adalah sesuatu yang tidak bisa ia hilangkan. Pasti ada cara untuk mendapatkan kredit pertempuran lebih banyak.

"Sakit kepala!" dia pikir. “Bagaimana aku bisa melakukan hal seperti ini padahal satu-satunya hal yang aku kuasai adalah meramu pil?

"Tunggu sebentar. Itu tidak benar. Ada sesuatu yang saya kuasai! " Berhenti di tempat, dia mengingat kembali waktunya bersama Zhao Tianjiao, dan bagaimana dia menyebut dirinya orang suci cinta. Tiba-tiba, jantungnya mulai berdebar.

Melihat kembali ke Daftar Eksekusi, dia mengerjap beberapa kali, merasa sedikit terkoyak.

"Jangan katakan padaku bahwa untuk menjadi seorang jenderal besar, aku harus mengandalkan daya tarik seksku untuk merayu Nyonya Merah-Debu …?" Pikiran belaka membuatnya berduka dalam kemarahan. Itu terutama benar mengingat bahwa dia jauh lebih tua darinya. Meskipun dia cantik, siapa yang tahu eksentrikitas macam apa yang dia miliki? Semakin dia memikirkannya, semakin banyak rencana yang tampak seperti pengorbanan besar.

"Tidak layak …" pikirnya, merasa lebih sedih dari sebelumnya. Dengan itu, dia meninggalkan ide itu.

Catatan singkat tentang nama Nyonya Merah-Debu. Pertama-tama, ini adalah nama Daois, bukan nama aslinya. Fakta itu tidak dikonfirmasi sampai nanti di novel, tetapi tampaknya cukup jelas dari awal. Itu nama yang sulit untuk dijabarkan bagaimana menerjemahkan. Ada berbagai cara untuk menafsirkannya, tetapi saya akan menggunakan istilah yang digunakan dalam filsafat Buddha. "Debu merah" adalah metafora yang merujuk pada dunia manusia atau masyarakat manusia. Dalam hal mengapa dia akan memiliki nama seperti itu, tidak ada penjelasan yang diberikan pada saat ini, jadi Anda harus merenungkannya sendiri.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya