A Will Eternal – Chapter 509 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 509 | Baca Novel Online

Chapter 509: Misi Saya Sendiri

“Mungkinkah surga cemburu padaku, Bai Xiaochun? Apakah saya ditakdirkan untuk tidak pernah menjadi jenderal besar ?! ” Merasa kewalahan oleh kesedihan, dia menggenggam tangannya di belakang punggungnya dan menatap ke atas ke langit. Setelah beberapa saat, dia menghela nafas dan berbalik untuk meninggalkan pagoda.

Namun, pada saat itu, salah satu pembudidaya di dekatnya membuka tasnya untuk dipegang dan menghasilkan kumpulan jiwa-jiwa pendendam. Tas-tas pegangan tidak bisa digunakan untuk menahan jiwa-jiwa pendendam untuk waktu yang lama, dan pada kenyataannya, jiwa-jiwa ini sudah mulai menjadi redup. Begitu mereka terbang ke tempat terbuka, gaya gravitasi muncul dari mata besar.

Dalam momen-momen singkat, jiwa-jiwa tersedot ke atas, yang seolah-olah memeriahkan mata besar itu.

Bai Xiaochun tiba-tiba berhenti di tempat, matanya semakin lebar. Jelas, setelah membalikkan semua jiwa pendendam, kultivator dari tadi telah diberi kredit pertempuran. Seketika, roh Bai Xiaochun terangkat.

Mata bersinar terang, dia menampar pahanya.

"Tentu saja! Bagaimana saya bisa lupa? Anda dapat menyerahkan jiwa untuk mendapatkan kredit pertempuran …. Faktanya, selama kamu terus berputar dalam jiwa, kredit pertempuranmu akan terus naik. ”

Namun, hanya sesaat setelah bersemangat, tiba-tiba dia merasa lebih sedih dari sebelumnya. "Itu juga tidak akan berhasil …." Lagipula, akhir-akhir ini tidak banyak pertempuran yang terjadi, yang berarti hanya ada sedikit jiwa di medan perang. Dia sangat mahir dalam merawat jiwa-jiwa, tetapi tidak punya tempat untuk melatih bakatnya. Sambil mendesah, dia berjalan dengan susah payah.

Setelah kembali ke pusat komandonya, dia duduk di sana dengan frustrasi, merenungkan masalah ini dari berbagai sudut. Pada akhirnya, dia hanya bisa memikirkan satu solusi. Jika dia ingin mendapatkan lebih banyak jiwa, dia harus meninggalkan Tembok Besar dan pergi ke Wildlands untuk mencari mereka sendiri.

“Tidak mungkin, aku tidak bisa melakukan itu! Itu terlalu berbahaya! Tidak mungkin aku akan secara terbuka mengadili kematian. ” Sambil mendesah, dia menyerah pada gagasan itu. Tidak lagi berminat untuk berjalan-jalan di luar pusat komando, ia memutuskan untuk fokus pada pengembangan Teknik Hidup Abadi yang Tidak Mati.

Tingkat ketiga dari Teknik Forever Live Forever adalah Tendon Kematian. Yang harus dia lakukan adalah mengolah bagian dari teknik itu dengan menggunakan kepalanya, dan dia akan selesai. Saat ini, ia memiliki banyak tanaman obat yang bisa ia gunakan untuk membuat pil obat, namun ia tahu bahwa kepalanya berbeda dengan anggota badan dan tubuhnya. Oleh karena itu, ia pergi berkultivasi dengan hati-hati. Setelah sedikit bekerja, dia dapat mengkonfirmasi bahwa memang ada beberapa bahaya dalam menumbuhkan Tendon Kematian di kepalanya. Karena itu, ia merenungkan masalah ini selama beberapa waktu sebelum melanjutkan.

Tak lama, setengah tahun telah berlalu. Dalam beberapa bulan lagi, Bai Xiaochun akan mencapai tanda tiga tahun di Tembok Besar. Ketika bulan-bulan berlalu, ada beberapa pertempuran di sana-sini. Setiap kali pertempuran datang, Bai Xiaochun akan sangat bersemangat. Meskipun dia tidak akan berpartisipasi secara pribadi, bawahannya akan bertarung, dan sebagai hasilnya, dia akan mendapatkan beberapa jiwa pendendam dan pertempuran kredit.

Namun, ia masih sangat jauh untuk menjadi jenderal besar.

Ketika dia hanya dua bulan lagi dari tanda tiga tahun, dia bermeditasi di pusat komandonya, mengerjakan Teknik Hidup Abadi yang Tidak Ada Kematiannya, ketika dia menyadari bahwa dia lima puluh persen selesai dengan Undying Tendon di kepalanya. Namun, pada saat itulah ia mulai melambat dengan kultivasinya. Sangat berbahaya untuk bekerja di Tendon Kematian di kepala, dan dia hampir jatuh ke dalam krisis mematikan pada beberapa kesempatan.

Suatu hari, dia tiba-tiba menyadari bahwa ada sesuatu yang menyala merah di dalam tasnya. Terkejut, dia membuka matanya dari meditasinya dan melihat ke bawah.

"Apa yang sedang terjadi…?" pikirnya penasaran. Begitu dia membuka tasnya memegang, lampu merah menyilaukan keluar, cahaya yang datang dari medali identitasnya.

"Ini bersinar?" dia pikir. Ini adalah medali yang sama dengan yang diterimanya setelah debarking kapal besar itu bertahun-tahun yang lalu. Dia ingat disuruh untuk tidak pernah kehilangan atau membiarkannya rusak, jangan sampai dia tidak bisa masuk dan keluar dari Tembok Besar. Selanjutnya, itu juga tiketnya kembali ke sekte.

Dia tidak pernah melupakan peringatan itu. Setelah itu, ia bahkan telah melakukan beberapa percobaan, dan telah mengkonfirmasi bahwa medali itu dibuat dengan cara yang membuatnya tidak mungkin untuk mempengaruhi itu dengan cara apa pun.

Sekarang, medali identitas yang sama itu bersinar dengan cahaya merah yang menyilaukan. Jika hanya itu yang ada pada situasi, itu mungkin bukan masalah besar. Tetapi yang membuat Bai Xiaochun kaget dan cemas, ia menemukan bahwa medali giok itu … memunculkan fluktuasi peledakan diri yang segera terjadi.

"Apa yang terjadi?!" dia berpikir, melompat berdiri, wajahnya jatuh. Tidak berani ragu-ragu, dia melemparkan beberapa akal ilahi ke dalam medali, dimana pesan muncul di benaknya.

“Kamu hanya punya dua bulan sampai batas waktu untuk menyelesaikan misi pertamamu. Jika tidak ada catatan Anda meninggalkan Tembok Besar dalam waktu itu, medali giok ini akan hancur sendiri! "

Rahang Bai Xiaochun terjatuh, dan matanya melebar. Setelah mengirim lebih banyak akal ilahi ke dalam medali untuk mengkonfirmasi bahwa dia telah menerima pesan dengan benar, dia mulai meneteskan keringat.

"Sialan! Saya tahu saya harus menjalankan tiga misi selama uji coba sepuluh tahun, tetapi ini adalah pertama kalinya saya mendengar tentang harus melakukan satu dalam tiga tahun pertama! ” Kecemasannya segera mulai tumbuh saat dia memikirkan prospek medali yang dihancurkan, dan tidak dapat kembali ke Sekte Polaritas Langit Berbintang.

"Ini pemerasan!" dia marah. Yang benar adalah dia bukan satu-satunya di posisi ini. Ada orang-orang terpilih lainnya yang tidak melakukan misi selama tiga tahun pertama mereka, yang sekarang juga menatap medali identitas mereka yang bercahaya cerah.

Jelas, Starry Sky Dao Polarity Sect telah menyiapkan metode untuk berurusan dengan murid malas yang lalai untuk pergi misi.

Terbangun karena cemas, Bai Xiaochun terbang keluar dari pusat komandonya untuk menemukan Bai Lin. Mempertimbangkan peringkatnya saat ini, dia tidak perlu membuat permintaan khusus untuk menemui sang jenderal, dan segera berada tepat di depannya.

"Jenderal, selamatkan aku!" dia menangis sedih.

Bai Lin telah bermeditasi, tetapi begitu dia mendengar kata-kata Bai Xiaochun, dia membuka matanya. Sebelum dia bahkan bisa bertanya tentang situasinya, Bai Xiaochun memegang medali merah menyala tinggi-tinggi dan menjelaskan.

Setelah selesai, dia berdiri di sana menatap Bai Lin dengan mata lebar dengan tatapan yang mengatakan, aku bawahanmu, kamu harus membantuku!

Sebagian besar bawahan Bai Lin adalah peminat seumur hidup dari lima legiun, yang telah mendaftar langsung ke Hall of Steel Veins. Karena itu, dia tidak terlalu terbiasa dengan peraturan dan regulasi mengenai orang-orang terpilih yang keluar dari pengadilan dengan api. Selain itu, kalau bukan karena fakta bahwa Bai Xiaochun telah melakukan pertunjukan yang spektakuler ketika dia pertama kali tiba, Bai Lin tidak akan pernah mewajibkan dia.

"Baiklah, tenang!" Bai Lin berkata. Sambil mengeluarkan slip batu giok, dia mengirimkan beberapa pesan pertanyaan. Setelah menerima informasi yang dia butuhkan, dia perlahan-lahan menatap Bai Xiaochun.

Gugup, Bai Xiaochun berkata, "Jenderal, saya seorang kolonel! Ini tidak akan menjadi masalah besar jika medali itu menghancurkan diri sendiri … bukan? ”

"Kamu memang seorang kolonel di Flayers Skin," jawab Bai Lin, "tapi kamu wajib militer. Jika Anda seorang jenderal besar, itu mungkin cerita yang berbeda, tapi … Anda masih harus mengikuti aturan sekte.

"Aku seharusnya memikirkan ini sendiri, tapi jangan khawatir, aku akan membantumu menyelesaikan situasinya." Ini adalah pertama kalinya Bai Lin melihat Bai Xiaochun dalam keadaan seperti itu, jadi dia tersenyum dan segera mulai memanggil jaringan kontaknya untuk mencoba menyelesaikan masalah.

Ketika Bai Xiaochun melihat bahwa Bai Lin mulai mengirimkan sejumlah besar pesan melalui slip gioknya, dan ingat bagaimana ia memiliki latar belakang yang penting, ia mulai tenang. Namun, setelah sedikit waktu berlalu, kerutan muncul di wajah Bai Lin. Hati Bai Xiaochun segera mulai berdebar.

Setelah waktu yang cukup berlalu untuk setengah dupa untuk membakar, ekspresi tidak sedap dipandang bisa terlihat di wajah Bai Lin. Menyingkirkan slip giok, dia ragu-ragu sejenak dan kemudian berkata, "Hmph. Orang-orang yang kembali ke sekte adalah filistin lengkap. Tidak fleksibel sama sekali. Bai Xiaochun, saya dapat mengurangi persyaratan misi Anda dari tiga menjadi satu. Tetapi Anda masih harus keluar setidaknya sekali. Luangkan waktu untuk memikirkannya. Lagipula, itu hanya satu misi, kan? ”

Bai Lin sebenarnya merasa agak malu. Dia benar-benar telah mencoba untuk membantu Bai Xiaochun keluar, tetapi telah membuat begitu banyak permintaan khusus sekte dalam beberapa tahun terakhir yang membuat semuanya menjadi sulit. Adapun penatua yang bertanggung jawab atas misi, dia tidak mau mengalah. Sayangnya, tidak ada yang bisa dilakukan Bai Lin selain menawarkan sedikit kenyamanan pada Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun merasa ingin menangis, tetapi bisa mengatakan bahwa Bai Lin sudah melakukan semua yang dia bisa dengan mengurangi persyaratan misi menjadi satu.

“Jenderal, aku masuk 10 besar dalam Daftar Eksekusi Wildlands! Orang-orang di luar sana membenci saya sampai mati! Mereka akan membunuhku begitu mereka melihatku. Aku… aku tidak berani melampaui tembok! ”

Bai Lin berdeham. "Jangan khawatir. Lihat, pakai penyamaran saja! Pergi keluar, selesaikan misi, dan kembali sesegera mungkin. Tidak ada yang akan menyadari bahwa Anda pergi. Hanya kita berdua yang akan mengetahui rahasia itu.

“Selain itu, meskipun sekte tidak mau mengalah tentang masalah misi, ada cara lain yang bisa aku bantu. Misalnya, aturan mengatakan Anda harus pergi misi, yang berarti bahwa misi Tembok Besar juga diperhitungkan. Karena Anda seorang kolonel, dengan ini saya memberi Anda wewenang untuk mengirim misi Anda sendiri. Buat saja misi untuk diri Anda sendiri, dan pergi mencapainya. Sederhana. Yang harus Anda lakukan adalah memastikan bahwa itu adalah misi yang cocok untuk tahap Gold Core. Lagipula, roh sejati di mata pagoda bertanggung jawab untuk menyatakan misi secara resmi selesai. ”

"Aku bisa memposting misi sendiri … dan melanjutkan salah satu dari itu …." Mata Bai Xiaochun berbinar. Sambil tertawa terbahak-bahak, dia menggenggam tangan untuk memberi hormat dan kemudian pergi.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya