A Will Eternal – Chapter 51 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 51 | Baca Novel Online

Chapter 51: Kakak Feng, Orang Baik Itu!

Kulit kepala Bai Xiaochun sangat kesemutan sehingga rasanya seperti akan meledak. Dengan mata merah, dia mengeluarkan teriakan yang kuat saat dia menampar semakin banyak jimat kertas ke tubuhnya, menyebabkan semakin banyak perisai bermunculan. Segera, dia dikelilingi oleh penghalang setebal hampir dua meter.

Hampir pada saat yang sama ketika semua perisai muncul, wanita berjubah merah tiba-tiba melompat keluar dari kegelapan menuju Bai Xiaochun.

Ledakan bisa terdengar saat dia menembus sekitar tiga puluh persen ke penghalang perisai sebelum dihentikan di tempat. Kemudian dia menjerit, jeritan yang tampaknya mampu menembus perisai. Ketika suara yang membelah telinga menusuk ke telinga Bai Xiaochun, dia mulai kehilangan kesadaran.

Terkejut, dia menggigit lidahnya keras-keras, yang membuat semuanya menjadi jelas tepat pada waktunya untuk melihat wanita itu berubah menjadi segerombolan kumbang merah yang tak terhitung jumlahnya, yang kemudian mulai menghantam perisainya.

Namun, perisai itu terlalu tebal, dan kumbang merah tidak mampu menembus tujuh puluh persen yang tersisa. Setelah bangkit kembali, mereka terbang kembali dan membentuk kembali ke bentuk wanita berjubah merah.

Dia menatap Bai Xiaochun sejenak, lalu mulai tertawa ketika dia menyerbu ke arahnya sekali lagi.

Bersamaan dengan itu, suara letupan bisa terdengar ketika batu hias mulai beriak dan bangkit, berubah menjadi batu golem. Pohon-pohon buah juga menumbuhkan lengan dan kaki, menyapu keluar dari tanah dan mulai berjalan maju menuju Bai Xiaochun dan yang lainnya. Terutama aneh adalah kenyataan bahwa buah di pohon-pohon mulai tertawa dan menyanyikan lagu anak-anak lagi.

Salah satu pohon bergabung dengan wanita berjubah merah untuk secara khusus menargetkan Bai Xiaochun.

"Boneka!" Du Lingfei tersentak.

Bai Xiaochun gemetar hebat. Selama bertahun-tahun di mana dia tinggal, dia tidak pernah mengalami sensasi bahaya yang begitu dekat. Ketika wanita itu mendekatinya, dia dengan cepat melakukan gerakan mantra, menggunakan semua energi spiritualnya saat dia melambaikan jarinya ke arahnya.

Seketika, pedang kayunya terbang dengan kecepatan tinggi, garis hitam yang menendang hembusan angin besar. Kemudian, ledakan menggema saat pedang menusuk ke kepala wanita itu.

Wanita itu menjerit melengking, dan tubuhnya tiba-tiba larut menjadi sekumpulan kumbang merah, yang bergerak dan kejang ketika mereka jatuh ke tanah dan kemudian hancur berkeping-keping.

Pedang kayu tidak lenyap; setelah menusuk kepala wanita itu, ia terus melaju ke arah pohon buah di belakangnya.

Itu menusuk melalui pohon, yang terhenti dan kemudian tiba-tiba meledak. Seketika, buah di pohon layu, namun terus bernyanyi dengan gembira bahkan ketika mereka mati.

Segala sesuatu yang terjadi menyebabkan rambut di tubuh Bai Xiaochun berdiri. Syukurlah, pedang kayunya sangat kuat, dan setelah menikam pohon, ia terus berlayar di udara dan kemudian melemparkan lubang ke dinding di dekatnya. Namun, begitu lubang itu muncul, sulur-sulur seperti tentakel mulai berputar keluar dari sisi-sisi yang rusak, seolah-olah tembok itu bersiap untuk membentuk kembali dirinya.

"Keluar dari lubang itu!" Du Lingfei menangis, langsung berkedip. Namun, Feng Yan adalah yang paling dekat dari mereka dengan lubang di dinding. Meringis kesakitan karena membuang barang yang begitu berharga, dia menghasilkan pil obat hitam lainnya dan kemudian melemparkannya ke depan di depan pria muda dengan lentera. Ledakan besar bergema. Feng Yan kemudian meminjam kekuatan ledakan yang dihasilkan untuk terbang menuju lubang.

Namun, ketika dia hampir menembak melalui lubang, wajahnya jatuh, ketika dua singa batu besar melompat dari luar. Mengaum, mereka menyerang, salah satu dari mereka menuju Feng Yan, yang lain menuju Bai Xiaochun.

Yang mengherankan, ini adalah dua singa batu yang sama yang telah berjaga di luar gerbang utama!

"Kamu tidak bisa melarikan diri," kata pria muda dengan lentera. "Semua orang dari Sekte Stream Roh … akan mati!" Dia mulai tertawa ketika dia sekali lagi mulai bertarung dengan Feng Yan.

Ketika Feng Yan melihat bahwa lubang di dinding sudah mulai membaik sendiri, dia meraung, tangan berkedip dalam gerakan mantra dua tangan saat dia memanggil bola api seukuran kepala. Bola api itu memancarkan panas terik saat meluas, mengirimkan gelombang api ke segala arah.

Singa-singa batu itu didorong ke belakang, dan wajah pembudidaya Klan Luochen muda berkedip. Ada juga dua pengkhianat yang terjebak dalam nyala api, salah satunya meledak.

Perjanjian lain mencoba untuk jatuh kembali, tetapi kemudian langsung ditabrak oleh pedang terbang mematikan Du Lingfei.

Ledakan gemuruh bergema saat getah hijau meledak keluar dari pepohonan yang hancur. Pada saat yang sama, terungkap bahwa di dalam dua perjanjian itu kurus, sosok terengah-engah, yang kekuatan hidupnya tampaknya hampir sepenuhnya diserap.

Salah satu tokoh itu pingsan, tidak sadarkan diri, sedangkan yang lain berjuang untuk membuka matanya, dan kemudian menatap Du Lingfei dengan penuh semangat.

"Kakak, Kakak, Hou!" dia menangis, setelah langsung mengenali Hou Yunfei. Dia segera mengangkatnya ke dalam pelukannya.

Pada saat yang sama, Hou Yunfei yang lemah meraih lengan Du Lingfei dan menuangkan sedikit sisa kekuatan spiritualnya ke dalam dirinya. "Klan Luochen telah berubah menjadi pengkhianat. Kita harus keluar dari sini dan memperingatkan sekte ini !! ”

Energi spiritual Du Lingfei langsung membengkak. Sambil menggertakkan giginya, dia memegang Hou Yunfei di tangannya saat dia menembak ke arah lubang di dinding dengan kecepatan yang bahkan lebih besar.

Ketika Bai Xiaochun melihat ke atas, dia langsung mengenali Hou Yunfei. Kemudian, dia berkedip bergerak ketika dia menghindari singa batu dan melaju ke arah lubang di dinding.

Pada titik ini, Du Lingfei sekarang paling dekat dengan pelanggaran di dinding, dengan Feng Yan dan Bai Xiaochun dekat pada tumitnya. Yang tercepat dari mereka semua adalah Bai Xiaochun, yang dengan cepat menutup jarak antara dirinya dan Du Lingfei.

Wajah Feng Yan pucat pasi. Bola api yang baru saja dilepaskannya telah menelan banyak korban. Namun, setelah menyadari kecepatan bergeraknya Bai Xiaochun, matanya tiba-tiba berkedip dengan cahaya dingin, dan dia mengangkat tangannya, yang di dalamnya dapat dilihat pil obat hitam.

"Junior Sister Du, Anda harus mendapatkan berita kembali ke sekte! Saya akan memberi Anda sedikit kekuatan ekstra! " Dengan itu, dia melemparkan pil obat hitam ke ruang antara Du Lingfei dan Bai Xiaochun.

Saat pil obat meledak, kekuatan yang kuat meledak, mendorong Du Lingfei ke lubang lebih cepat dari sebelumnya. Kemudian, suara letupan seperti percikan air bisa terdengar saat dia meledak.

Sebaliknya, Bai Xiaochun terhalang oleh ledakan, dan tiba-tiba diduduki oleh singa batu. Seketika, matanya menjadi merah padam.

"Feng Yan !!" dia berteriak. Angin bertiup kencang ketika singa batu menerkam. Sama seperti Bai Xiaochun akan menghindar, tiga pengkhianat mendekat. Sekarang ada empat boneka menyerangnya secara bersamaan, sehingga tidak mungkin untuk menghindar.

Suara letupan bisa terdengar saat perisainya berkilau cerah dan kemudian mulai pecah. Bahkan perisai hijau dari liontin batu giok memudar dan hancur. Meskipun sebagian besar kekuatan pukulan itu menghilang, singa batu itu luar biasa, dan serangannya mendarat sepenuhnya di dada Bai Xiaochun.

Kekuatan besar mengirim Bai Xiaochun terbang, seluruh tubuhnya bergetar.

"Junior Bruder Bai!" Feng Yan menangis berkata. Meskipun senyum dingin memutar bibirnya, kata-katanya terdengar pahit dan meratap. Namun, dia tidak melambat sama sekali; dalam sekejap mata, dia melewati lubang beriak di dinding. Tepat ketika dia hendak menerobos ke sisi lain, pembudidaya Klan Luochen muda mengeluarkan teriakan menusuk, lalu tiba-tiba meledak menjadi sekelompok bungkusan daging yang tak terhitung jumlahnya, semuanya tanpa darah, yang kemudian melesat ke arah Feng Yan.

Sebelum Feng Yan bisa melewati celah di dinding, potongan daging melilitnya dan mulai menyeretnya ke belakang.

Feng Yan mengeluarkan raungan kemarahan saat dia ditarik keluar. Pada titik ini, lubang di dinding sudah hampir menutup sepenuhnya.

Setelah menggertakkan giginya sejenak, dia kemudian menggigit lidahnya dan meludahkan seteguk darah, yang mendarat ke pedang terbangnya. Pedang terbang itu langsung berubah menjadi merah tua. Alih-alih menembak keluar dalam serangan, itu kemudian meledak, berubah menjadi awan pecahan peluru yang menembak kembali ke arahnya.

Meskipun itu melukai dirinya sendiri, hujan es pecahan peluru juga berhasil memotong potongan daging yang telah mencengkeramnya!

Dia sekarang dibebaskan, tetapi juga dipenuhi dengan banyak luka dan luka. Rasa sakit dari dagingnya yang hancur mengancam untuk membuatnya tidak sadarkan diri, tetapi dia masih bisa mengepalkan rahangnya dan menembak kembali ke arah lubang di dinding.

Sementara itu, Bai Xiaochun telah terbanting oleh cakar singa, mengirimnya jatuh ke belakang, menjerit. Namun, bahkan ketika teriakannya masih bergema ke udara, Bai Xiaochun menunduk kaget di dadanya untuk menemukan bahwa, meskipun pakaiannya robek, kulitnya tidak terluka sama sekali. Bahkan … dia bahkan tidak merasakan sakit.

Setelah melakukan pemeriksaan cepat, dia mengkonfirmasi bahwa … meskipun situasinya tampak sangat berbahaya … dia tidak terluka sedikit pun.

Pukulan singa batu itu mengirimnya terbang, tetapi selain itu, ia tidak melakukan apa-apa.

Bahkan ketika kegembiraannya tumbuh, para pengkhianat mendekat, dan salah satu dari mereka meninju punggungnya. Meskipun dia terlempar ke depan, dia tidak merasakan sakit sama sekali, lalu dia balas memalingkan kepalanya dan tertawa terbahak-bahak.

“Aku tidak percaya aku sebenarnya sangat kuat! Berbuat curang! Apa yang harus saya takuti ?! ” Merasa bersemangat, dan sekarang sepenuhnya percaya diri, dia melesat ke udara menuju celah di dinding, bergerak dengan kecepatan yang bahkan lebih besar dari sebelumnya. Dalam sekejap mata, dia berada di celah.

Feng Yan sekarang sekitar setengah jalan melalui celah, dan bahkan tidak melihat Bai Xiaochun dan kecepatan tiba-tiba. Dalam benaknya, Bai Xiaochun mungkin sudah terbunuh oleh banyak boneka.

Tepat ketika Feng Yan hendak membebaskan dirinya, sinar kemarahan muncul di mata Bai Xiaochun, dan dia menjangkau ke arah bahu Feng Yan, yang sudah di luar lubang.

"Bebas pada akhirnya!" Feng Yan tertawa. Tapi kemudian, dia tiba-tiba merasakan kekuatan besar menyeretnya kembali melalui lubang.

"Tidak!!" dia melolong. Bahkan sebelum dia bisa melihat apa yang menyeretnya, dia merasakan tasnya tergelincir pergi, dan kemudian dia terlempar jauh ke halaman, jauh dari celah.

Hanya pada titik ini dia melihat Bai Xiaochun.

"Bai Xiaochun !!" dia melolong, matanya merah. Namun, dia sekarang terputus oleh dua singa batu. Boom terdengar, diikuti oleh jeritan sengsara.

"Kakak Feng Feng !!" Bai Xiaochun menjerit, secara bersamaan melompat melalui lubang di dinding.

Tepat ketika dia muncul di sisi lain, lubang selesai menutup.

Dia sekarang di luar, tidak lagi di halaman Klan Luochen. Adapun Du Lingfei, dia terus berlari segera setelah dia muncul, dan sekarang sedang menunggu agak jauh di tepi hutan. Ketika dia melihat Bai Xiaochun muncul, dia baru saja akan memanggilnya ketika dia tiba-tiba mulai meratap sedih.

"Kakak Feng Feng !! Anda tidak hanya memberi saya tas pegang untuk membantu saya melarikan diri, Anda juga menahan boneka-bonekanya. Oh, Kakak Feng! ”

Setelah mendengar kata-kata Bai Xiaochun, Du Lingfei merasa mengerikan. Namun, celah itu ditutup, dan Bai Xiaochun hanya berdiri di sana dalam kesedihan dan kemarahan, jadi dia dengan cepat berkata, "Bai Xiaochun, ayolah, ayo pergi!"

Tidak perlu paksaan lebih lanjut, Bai Xiaochun mulai berlari, air mata mengalir di wajahnya. Membantu Du Lingfei mendukung Hou Yunfei, mereka menghilang ke hutan.

Melihat dari balik bahunya, Bai Xiaochun mengerutkan kening dengan sedih dan berkata, "Penatua Brother Feng, pria yang baik …."

Du Lingfei sangat kesal. Dia tidak pernah membayangkan bahwa misi akan menjadi berbahaya ini. Kemudian dia ingat saran Bai Xiaochun untuk tidak datang ke Klan Luochen, dan menyadari bahwa jika mereka mendengarkannya, Feng Yan mungkin tidak mati.

Dan ketika dia melihat bahwa Bai Xiaochun sangat sedih sehingga dia hampir mengalahkan dadanya sendiri, dia merasa lebih buruk. Akhirnya, dia menghela nafas.

"Junior Bruder Bai," katanya, menatapnya dengan pahit, "mari kita bergegas. Jika Klan Luochen telah berubah menjadi pengkhianat, mereka tidak akan ingin sekte mendapatkan angin itu. Saya hanya mencoba mengirim kata kembali, tetapi ada gangguan di daerah tersebut …. Slip giok transmisi tidak akan berfungsi. "

Bai Xiaochun menggigil, merasa lebih dalam bahaya daripada sebelumnya.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya