A Will Eternal – Chapter 511

shadow

A Will Eternal – Chapter 511

Chapter 511: Mereka Tidak Bisa Melihatku!

Saat itu larut malam, dan bulan redup memancarkan cahaya pucat dan terfragmentasi di atas tanah. Ditambah dengan awan yang tambal sulam, itu membuat semuanya suram dan sulit dilihat. Teriakan sesekali dari berbagai binatang buas dapat didengar, bersama dengan ratapan jiwa-jiwa kesepian yang melayang ke sana kemari.

Ini bukan pertama kalinya Bai Xiaochun di luar Tembok Besar, tetapi terakhir kali, dia berada di tengah pertempuran, sedangkan kali ini, dia keluar sendirian, dan itu menakutkan. Bagaimanapun, meskipun berada di lingkaran besar Formasi Inti, dia masih agak curiga terhadap hantu dan jiwa.

Dia tidak takut pada mereka seperti di masa lalu, sebagian besar karena bertahun-tahun bertugas di Tembok Besar, dan pemahamannya yang lebih dalam tentang Wildlands.

Meskipun dia belum melihat segala yang harus dilihat di dunia, dia telah cukup melihat bahwa dia tidak takut pada hantu orang mati seperti yang dia miliki di masa lalu.

Saat ia melaju sepanjang malam, tidak mungkin untuk tidak melihat kerangka raksasa buas mencuat dari tanah. Sambil mendesah, dia berpikir, “Seluruh alasan saya memulai kultivasi abadi adalah karena saya ingin hidup selamanya. Siapa yang pernah berpikir bahwa jalan saya akan membawa saya ke tempat seperti ini? "

Sambil menggelengkan kepalanya, dia melanjutkan, merenungkan bagaimana nasib suka menyeret orang ke segala macam jalan yang berbeda, jalan yang mungkin tidak pernah mereka tuju untuk berjalan.

Sesaat berlalu, dan dia menjernihkan pikiran dari pikiran-pikiran semacam itu dan fokus untuk berhati-hati. Dia bahkan melambat sedikit. Pada titik ini, dia berada sekitar tiga atau empat kilometer jauhnya dari Tembok Besar, dan semakin banyak jiwa yang terlihat. Meskipun jumlah jiwa tidak seberapa dibandingkan dengan gelombang jiwa yang akan mengisi area selama pertempuran, masih ada cukup banyak dari mereka yang Bai Xiaochun harus ekstra hati-hati.

Sebagian besar jiwa yang sendirian bukan berbentuk humanoid, tetapi adalah bola kabut yang berdenyut dingin. Kadang-kadang, mereka berkumpul bersama menjadi binatang buas atau roh jahat yang kemudian menerkam hewan pemakan bangkai di daerah tersebut.

Beberapa jiwa akan menggali ke dalam mayat-mayat yang tergeletak di tanah, seolah-olah berusaha untuk memilikinya. Namun, sebagian besar mayat di daerah itu terlalu tua dan kaku, membuat upaya seperti itu sia-sia.

Saat Bai Xiaochun bergerak maju, dia berhati-hati untuk memberikan jiwa yang dia lihat tempat tidur yang luas. Bukannya dia tidak bisa menangani mereka dalam perkelahian, tetapi lebih tepatnya, bahwa tidak perlu melakukannya. Jumlah mereka terlalu sedikit, dan kualitas mereka terlalu rendah untuk diperhatikan. Selain itu, jika perkelahian terjadi, itu bisa menarik perhatian, dan mungkin menyebabkan masalah lain. Jika ada cukup banyak jiwa sehingga layak untuk menyerang dan mengumpulkan mereka, dia mungkin telah memikirkannya. Tetapi saat ini, itu tidak akan sia-sia.

Akhirnya, ketika dia hanya berjarak sekitar setengah kilometer dari lembah kecil yang menjadi tujuannya, matanya mulai bersinar ketika dia mendongak di depannya.

"Jumlah jiwa yang cukup besar." Dari apa yang bisa dilihatnya, ada lebih dari seribu jiwa acak terbang di sekitar, kadang-kadang mengeluarkan teriakan nyaring. Biasanya, tidak ada banyak jiwa di daerah ini. Namun, karena Pil Konvergensi Jiwa Bai Xiaochun, banyak jiwa di pasukan penyerang telah melarikan diri dan tersebar, untuk berkumpul di tempat-tempat seperti ini.

"Lebih dari seribu jiwa akan menjadi kredit pertempuran yang bagus." Mulai menjadi sedikit bersemangat, dia beringsut maju, lalu mengeluarkan Pil Konvergensi Jiwa, dengan cepat menonaktifkan efek ledakan, dan melemparkannya ke depan dengan sekuat tenaga. Pil itu menjadi seberkas cahaya terang yang mendarat tepat di tengah-tengah kawanan jiwa, tempat pil itu pecah, melepaskan kekuatan gravitasi yang dengan cepat menyedot lebih dari 1.000 jiwa.

Kemudian Bai Xiaochun bergegas, meraih bola jiwa dan dengan hati-hati melemparkannya ke dalam tasnya. Setelah melihat sekeliling untuk memastikan bahwa dia tidak menarik perhatian yang tidak diinginkan, dia berjalan menuju lembah.

Saat dia memasuki lembah, dia menyadari bahwa ada beberapa ratus jiwa di dalamnya, dan kegembiraannya bertambah.

"Siapa yang mengira aku akan mendapat sedikit keuntungan ekstra dari usaha kecil ini?" Pada saat ini, dia senang dengan betapa beruntungnya dia, dan betapa mulusnya keadaan.

Setelah melirik lembah sekali lagi, dia mengeluarkan Pil Konvergensi Jiwa lain, dan baru saja bersiap untuk membuangnya ketika tiba-tiba, hatinya bergetar. Mata berbinar dengan kewaspadaan, dia berbalik untuk melihat dari balik bahunya.

Di belakangnya, awan kabut merah mengepul keluar dari tanah. Namun, sepertinya tidak melihat Bai Xiaochun, dan terbang melewatinya ke lembah.

Kabut merah itu adalah jiwa yang, ketika memasuki lembah, mengambil bentuk kepala burung ganas, yang kemudian mulai menyerang dan memakan jiwa-jiwa lain di lembah.

"Itu ada di level Nascent Soul!" Bai Xiaochun berseru pada dirinya sendiri. Saat jiwa yang dimaksud menyerang dan memakan jiwa-jiwa lain, warna merahnya semakin cerah, menyebabkan Bai Xiaochun menjilat bibirnya.

Jiwa-jiwa pada tingkat itu tidak sama berharganya dengan jiwa para dewa binatang buas, tetapi masih bernilai cukup banyak untuk pertempuran. Namun, Bai Xiaochun masih agak ragu-ragu.

“Berbicara secara logis, jiwa itu seharusnya menyerangku lebih dulu. Kenapa tidak? Mungkin … tidak bisa melihatku? " Sesuatu tentang situasinya tampak sangat aneh, jadi dia dengan hati-hati mengambil beberapa langkah ke depan ke lembah. Namun, tidak ada satu jiwa pun di lembah yang melihat ke arahnya.

Bahkan, beberapa dari mereka bahkan terbang melewatinya ketika mereka berusaha untuk melarikan diri dari jiwa tingkat Jiwa yang Baru Lahir.

"Mereka benar-benar tidak bisa melihatku?" dia pikir. Keduanya terkejut dan berani, dia bergegas lebih jauh ke lembah dan melihat-lihat jiwa-jiwa yang terbang ke mana-mana, matanya bersinar lebih cerah saat itu. Akhirnya, dia mengulurkan tangan, meraih salah satu jiwa yang lewat dan melemparkannya ke dalam tasnya.

Bahkan jiwa level-Jiwa crimson yang baru lahir tampaknya memperhatikan dia, dan hanya berkeliling menyerang jiwa-jiwa lain.

Tak lama, hampir tidak ada jiwa yang tersisa selain yang merah, dan pada saat itu, Bai Xiaochun sepenuhnya yakin bahwa jiwa-jiwa tidak bisa melihatnya. Jantung berdebar kencang, dia meraih dan merasakan wajahnya untuk memastikan bahwa dia memakai topengnya.

“Terakhir kali aku berada di medan perang, jiwa-jiwa pasti bisa melihatku. Tapi kali ini mereka tidak bisa. Itu pasti … karena topeng ini! " Lalu, oh begitu hati-hati, dia meraih dan melepas topeng.

Begitu itu meninggalkan wajahnya, jiwa crimson tiba-tiba menggigil dan berbalik untuk menatap lurus padanya. Kemudian ia membuka mulutnya, tampaknya bersiap untuk menjerit dan menerkamnya.

Namun, sebelum itu bisa membuat keributan, Bai Xiaochun dengan cepat mengenakan topeng kembali. Jiwa merah tua itu tampak terkejut, tetapi dengan cepat menutup mulutnya dan kemudian mulai mencari di sekitar lembah, tampaknya mencari jejak siapa pun yang baru saja dilihatnya.

Melihat semua ini terjadi menyebabkan kegembiraan Bai Xiaochun tumbuh.

“Tambang emas apa !! Aku tidak percaya topeng itu bisa melakukan ini juga! Untung saya tidak menyingkirkannya saat itu. ” Dengan itu, dia berjalan ke jiwa crimson yang bingung, dan sebelum itu bahkan menyadari apa yang sedang terjadi, menjangkau dengan kecepatan seperti kilat, meraihnya, dan melemparkannya ke dalam tas pegangannya.

"Oke! Topeng ini seperti harta yang berharga untuk mengumpulkan jiwa. Jika saya menggunakannya dengan Pil Konvergensi Jiwa saya, saya seharusnya bisa mendapatkan kredit pertempuran yang cukup untuk menjadi jenderal besar dalam waktu singkat! " Semakin dia memikirkan prospek, semakin bersemangat dia. Dia dengan cepat berjalan sepanjang lembah untuk memastikan bahwa misinya dapat dianggap telah selesai, lalu melihat ke atas untuk melihat bahwa fajar sudah dekat. Berjalan keluar dari lembah, dia memutuskan bahwa karena dia tidak terlihat oleh jiwa, dan juga memiliki sekitar seribu bawahan membayangi dirinya, bahwa dia sebenarnya dalam posisi yang sangat aman.

Kecuali jika sekelompok besar orang liar muncul tiba-tiba, dia tidak benar-benar dalam bahaya sama sekali.

Setelah mencapai titik ini dalam pemikirannya, ia membuat keputusan.

“Sangat disayangkan untuk kembali sekarang. Karena aku sudah di luar tembok, aku mungkin juga meluangkan waktu untuk mengumpulkan beberapa jiwa untuk kredit pertempuran. ”

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya