A Will Eternal – Chapter 512 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 512 | Baca Novel Online

Chapter 512: Bawa! Siapa yang berani bergerak !?

Bab 512: Bawa! Siapa yang berani bergerak !?

Setelah membuat keputusan, Bai Xiaochun melakukan yang terbaik untuk menjaga kegembiraannya terkendali saat ia melesat ke kejauhan. Kali ini, alih-alih menghindari semua jiwa acak, dia akan berjalan menghampiri mereka dan kemudian mengambilnya dengan desir lengan baju.

Sepanjang waktu, tidak ada satu jiwa pun yang memperhatikannya.

"Ha ha ha! Sekarang ini cara mendapatkan kredit pertempuran! ” Saat dia berjalan, dia tidak membiarkan satu jiwa pun lolos.

Koleksinya terus meningkat, terutama ketika dia bertemu dengan kelompok-kelompok jiwa yang lebih besar, yaitu ketika dia akan berjalan tepat ke tengah-tengah mereka dan menghancurkan Pill Konvergensi Jiwa di tangannya. Dengan teriakan, semua jiwa kemudian akan tersedot ke dalam tasnya untuk dipegang.

"Sangat sakit! Topeng ini adalah kunci untuk mendominasi Wildlands! ” Selama empat jam berikutnya, ia terus bergerak ke sana kemari mengambil jiwa, sampai ia memiliki lebih dari 10.000. Sayangnya, itu adalah yang terbaik yang bisa dia lakukan tanpa bertemu dengan sekelompok besar jiwa.

Adapun bawahannya yang membayangi dia, siap untuk melompat keluar dan melindunginya kapan saja, banyak dari mereka melihatnya berkeliling mengumpulkan jiwa-jiwa, dan agak terkejut, tetapi menganggapnya sebagai hal biasa.

Dari perspektif mereka, Bai Xiaochun adalah kutukan dari jiwa-jiwa pendendam, dan karena itu, hampir tidak ada yang dia lakukan sehubungan dengan mereka akan sangat mengejutkan.

Waktu berlalu. Akhirnya, cahaya fajar menyebar di langit, dan Bai Xiaochun lebih dari seratus kilometer jauhnya dari Tembok Besar. Pada titik ini, dia hampir sepenuhnya di luar area yang bisa dianggap sebagai medan perang, dan benar-benar di Wildlands.

Segala macam formasi batuan yang aneh dan tanaman ganas dapat dilihat, serta binatang sesekali. Dia bahkan melihat beberapa orang biadab.

Pada satu titik, Bai Xiaochun melihat seorang penanam jiwa di pegunungan di kejauhan, mengejar sejenis binatang buas.

Kultivator jiwa ini tidak terlihat seperti yang dia lihat di medan perang. Dia mengenakan pakaian biasa, dan tidak terlalu tampan. Berdasarkan auranya, ia tampaknya berada di tahap Formasi Inti, kecuali bahwa fluktuasi kekuatan jiwa yang keluar darinya tidak murni, melainkan, heterogen …

Beberapa tahun sebelumnya, Bai Xiaochun tidak akan tahu apa yang harus dilakukan pembudidaya jiwa ini. Tetapi sebagai kolonel dari lima legiun, ia memiliki akses ke laporan intelijen yang memberinya pemahaman yang jauh lebih dalam tentang Wildlands.

Para penggarap jiwa di Wildlands tidak bersatu, dan pada kenyataannya dikelompokkan bersama dalam semua jenis organisasi yang berbeda. Bahkan ada beberapa penanam jiwa yang tidak termasuk organisasi, dan seperti penanam liar.

Kekuatan yang paling kuat di Wildlands dikumpulkan di kota-kota metropolitan yang disebut ‘kota para raja’. Bahkan ada satu kota yang memiliki sebutan ‘kekaisaran’. Kekuatan yang menduduki kota-kota seperti itu adalah orang-orang yang menerjunkan pasukan besar, dan merupakan rumah dari jenis pembudidaya jiwa yang dia lihat sebelumnya di medan pertempuran.

Namun, orang-orang seperti itu sebenarnya adalah minoritas. Kebanyakan pembudidaya jiwa tersebar, dan bukan milik organisasi yang kuat. Sebagian besar waktu, mereka datang dari kelompok-kelompok kecil yang mengendalikan bagian-bagian kecil wilayah di tempat-tempat acak. Adapun kultivator jiwa dengan kekuatan jiwa heterogen Bai Xiaochun sedang melihat sekarang, dia jelas salah satu dari tipe-tipe itu.

Ketika Bai Xiaochun menyadari seberapa jauh dia dari Tembok Besar, dia berhenti dan memutuskan bahwa yang terbaik adalah mengakhiri misinya dan kembali.

Namun, saat dia berbalik, dentuman ledakan terdengar dari pegunungan di kejauhan. Awan debu melonjak ke udara ketika salah satu gunung benar-benar runtuh, berubah menjadi sesuatu seperti kawah.

Terungkap di dalam kawah itu adalah sekelompok besar jiwa yang hampir seketika mulai terbang ke segala arah. Rahang Bai Xiaochun terjatuh.

"Apa yang sedang terjadi?" dia pikir. Hampir segera, orang liar dan penanam jiwa lainnya di daerah itu memperhatikan bahwa sesuatu yang aneh sedang terjadi. Ketika mereka melihat semua jiwa tiba-tiba terbang keluar, mereka mulai bergegas ke arah gunung yang hancur untuk mencoba mengambil beberapa dari mereka.

Bagi Bai Xiaochun, jiwa pada dasarnya adalah kredit pertempuran, tetapi mereka sama berharganya dengan Wildlanders. Tidak hanya dapat digunakan sebagai senjata untuk menyerang Tembok Besar, tetapi mereka juga berguna untuk budidaya di tempat di mana tidak ada energi langit dan bumi.

Juga, siapa pun yang bisa mendapatkan jiwa mereka dapat berbalik dan menjualnya kepada ahli nujum, yang akan menggunakannya tidak hanya untuk kultivasi, tetapi untuk membuat obat jiwa.

Lebih jauh, area Wildlands yang lebih dekat ke Tembok Besar sering kali memiliki lebih banyak jiwa karena semua orang yang mati dalam pertempuran. Karena alasan itulah, ada raksasa dan penggarap jiwa yang mengintai di daerah itu, berharap untuk mengumpulkan lebih banyak jiwa daripada yang mungkin terjadi di daerah lain.

Melihat sekeliling, Bai Xiaochun bisa melihat setidaknya beberapa raksasa buas dan lebih dari sepuluh pembudidaya jiwa, semua bergegas maju untuk memperebutkan jiwa-jiwa.

"Pasti ada puluhan ribu dari mereka …." Bai Xiaochun berpikir. Adapun kelompok yang bergegas maju untuk bersaing atas jiwa-jiwa, tidak ada satu pun di tahap Nascent Soul. Mereka semua berada di Yayasan Pendirian atau Formasi Inti, dengan tiga terkuat dari mereka berada di lingkaran besar Formasi Inti. Karena itu, dia tidak ragu-ragu untuk bergegas bersama mereka, meraih jiwa-jiwa dengan setiap langkah yang dia ambil.

"Milikku! Mereka semua milikku! "

Orang-orang liar dan penanam jiwa tidak tahu siapa Bai Xiaochun, dan menganggap dia hanyalah penanam jiwa. Namun, tidak butuh waktu lama sebelum mereka menyadari bahwa dia mengambil lebih banyak jiwa daripada orang lain. Bahkan, dia mendapatkan sekitar setengah dari mereka.

Kemudian, menjadi jelas bahwa, ketika dia bergerak, tidak ada jiwa yang bereaksi padanya. Dia hanya akan menjangkau dan meraih mereka, sangat berbeda dengan semua upaya yang mereka lakukan.

Bagi mereka yang berada di Yayasan Pendirian, ada sedikit yang bisa mereka lakukan tentang hal itu, tetapi bagi segelintir orang yang berada di lingkaran besar Formasi Inti, tidak butuh waktu lama bagi mata mereka untuk berkedip dengan amarah dan niat membunuh.

“Dari mana monyet ini berasal? Dia sangat cepat! "

"Sial, dia sendirian mengambil lebih banyak jiwa daripada kita semua disatukan? Apakah dia memiliki keinginan mati atau sesuatu ?! ”

Salah satunya adalah seorang lelaki tua berpakaian tidak mencolok, yang matanya berkilauan dengan cahaya ungu. Meskipun ada tiga pembudidaya jiwa di lingkaran besar, dua lainnya tampaknya mengikuti petunjuk yang satu ini karena mereka semua berpaling untuk melihat Bai Xiaochun dengan mata yang berkilauan dingin.

Tidak ada aturan formal di Wildlands, tempat yang terkuat bertahan, dan hukum rimba berlaku di atas segalanya. Pada akhirnya, kekuatan adalah yang paling penting. Ketika Bai Xiaochun melihat kelompok tiga menatapnya, dia berhenti di tempat, menyipitkan matanya, dan melihat kembali pada mereka dengan marah, aura pembunuhannya pada layar penuh.

Jika ada dari mereka yang berada di tahap Jiwa Nascent, dia tidak akan pernah melakukan hal seperti itu, tetapi karena mereka hanya berada di lingkaran besar Formasi Inti, bagaimana mungkin dia takut pada mereka?

Itu bahkan menjadi masalah mengingat dia memiliki seribu bawahan yang tidak terlalu jauh. Yang diperlukan hanyalah satu perintah, dan mereka akan bergegas membantunya. Karena itu, bukan hanya Bai Xiaochun tidak takut, dia sebenarnya merasa sedikit sombong saat ini. Memelototi dengan kejam, dan tampak sangat mirip dia berada di ambang menyerang dengan kekuatan penuh, dia meraung, “Bawa terus! Siapa yang berani bergerak padaku !? ”

Tidak ada orang buas atau penanam jiwa yang menyerangnya sejak awal karena kecepatannya yang membangkitkan rasa takut. Sekarang, dia tampak seperti setan jahat, tipe yang terbiasa bertarung dengan setan. Karena itu, lelaki tua itu mendengus dingin, mengabaikannya, dan berjalan menuju kawah.

Para ahli Formasi Inti lainnya melakukan hal yang sama, dan untuk para penanam jiwa dan orang buas lainnya di tingkat Yayasan Pendirian, mereka jelas tidak punya niat untuk memprovokasi dia. Mereka semua melanjutkan perjalanan menuju kawah dengan harapan bisa keluar dan mendapatkan beberapa jiwa.

Melihat ini, Bai Xiaochun tertawa kecil, dan kemudian mengeluarkan harrumph dingin.

"Jadi, mereka menyadari betapa hebatnya Lord Bai. Kurasa mereka memang punya akal sehat! ” Sambil mengangkat dagunya, dia sangat mirip orang yang tak tertandingi di bawah langit dan bisa menghancurkan siapa pun di depannya dalam pertempuran. Pada titik ini, dia tidak bisa pergi begitu saja dan kembali ke Tembok Besar, jadi dia menggenggam tangannya di belakang punggung dan menuju ke kawah.

Ketika dia semakin dekat ke kawah, dia akhirnya bisa melihat mulut gua di bagian bawahnya. Di situlah semua jiwa muncul. Yang mengejutkan, beberapa dari mereka bahkan berwarna merah tua, menunjukkan bahwa mereka berada di level Jiwa Baru Lahir.

"Bagaimana mungkin ada begitu banyak jiwa?" Gembira, dia melompat maju dan mulai mengumpulkan satu jiwa demi jiwa. Ketika para pembudidaya jiwa dan orang-orang liar di daerah itu melihatnya mengambil begitu banyak jiwa keluar dari bawah hidung mereka, niat membunuh mereka terus tumbuh lebih kuat.

Mengucurkan bibirnya untuk menahan tawanya, Bai Xiaochun membayangkan bagaimana jadinya jika mereka menyerangnya, dan kemudian dia tiba-tiba memanggil seribu petani ke sisinya untuk memperjuangkannya. Pikiran tentang tontonan megah itu membuatnya begitu bersemangat sehingga dia mulai berharap mereka benar-benar akan menyerangnya.

"Ayo, cepat dan bergeraklah!" dia pikir. Dengan itu, ia menambah kecepatan dalam mengumpulkan jiwa-jiwa, dengan fokus pada mereka yang berada di level Jiwa Baru Lahir.

Beberapa saat kemudian, pria tua di lingkaran besar Core Formation tiba-tiba menyeringai dengan cara yang menakutkan. Tiba-tiba, kabut hitam keluar darinya, berubah menjadi bentuk tengkorak besar di sekitarnya. Kemudian dia mulai berjalan menuju Bai Xiaochun.

Namun, pada saat itu, gemuruh hebat yang jauh melampaui suara apa pun dari sebelumnya naik dari kawah.

GEMURUH!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya