A Will Eternal – Chapter 518 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 518 | Baca Novel Online

Chapter 518: Semuanya Untuk Menjadi Jenderal Umum!

Bagi semua orang di luar, berlalunya waktu membuat mereka semakin gugup. Di dalam lubang, mata Bai Xiaochun bersinar, dan alisnya menari dengan bahagia.

Dia sekarang hampir kehabisan Pil Konvergensi Jiwa. Butuh satu hari penuh untuk melewati beberapa ribu dari mereka, yang berarti bahwa dia telah mengumpulkan puluhan juta jiwa.

Setiap kali dia memindai ribuan bola jiwa di tasnya, dia hampir bisa melihat semua pertempuran terjadi, dan tidak bisa tidak merenungkan betapa menakjubkannya dia.

"Aku benar-benar harus menjadi jenderal besar !!" dia menyatakan dengan keras, matanya bersinar karena kegembiraan. Setelah menggunakan beberapa Pil Konvergensi Jiwa terakhirnya, dia menepuk-nepuk tasnya dengan memegang sedikit dengan enggan.

"Jika aku tahu ini akan terjadi, aku akan siap!" Masih ada begitu banyak jiwa pendendam di daerah itu sehingga mereka hampir mustahil untuk dihitung. Itu membuatnya merasa seperti telah menemukan gunung es yang terbuat dari emas, tetapi hanya bisa melihat ujungnya.

Perasaan tidak ingin pergi menyebabkan dia menghela napas banyak.

"Yah, tidak ada yang bisa kulakukan," pikirnya dengan gigi terkatup dan mata merah. "Demi keselamatan saudara-saudaraku di luar, aku mungkin harus kembali. Lalu aku bisa membuat pil Pil Konvergensi Jiwa lagi dan kembali lagi nanti! ” Jelas ada lebih dari cukup jiwa-jiwa pendendam di sini untuk mendorongnya ke pangkat jenderal besar. Perasaan memiliki promosi yang hanya dalam jangkauan lengan itu menarik, dan hanya memikirkan betapa berbedanya hidupnya sebagai seorang jenderal besar membuat hatinya berdebar kencang. Akhirnya, dia berbalik dan keluar dari lubang.

Segera setelah dia terbang ke tempat terbuka, para pembudidaya resimennya bersemangat karena menunggu perintahnya. Adapun kultivator jiwa tua, dia gemetar secara fisik karena gelombang kejut yang menghancurkan hatinya.

Jelas, Bai Xiaochun tidak terluka sama sekali. Matanya merah dan dia tampak lelah, tetapi dalam semangat yang sangat tinggi. Semua itu hanya untuk meyakinkan lelaki tua itu bahwa anggapannya sebelumnya benar.

"Dia benar-benar dewa …" lelaki tua itu berpikir, tampak seperti hampir menangis. Sejauh yang bisa dia katakan, tidak ada seorang pun selain dewa yang bisa bertahan di lubang yang menakutkan itu selama sehari tanpa terluka.

"Kenapa deva memilihku seperti ini …?" pikirnya, menatap Bai Xiaochun dengan putus asa.

Semua orang menyaksikan Bai Xiaochun membuat formasi mantra yang belum sempurna di atas pintu masuk lubang, kemudian terbang, mengayunkan lengan bajunya, dan berkata, "Ayo kembali ke Tembok Besar!"

Para petani di resimen menghela nafas lega.

Meskipun ini semua adalah pasukan retak di bawah kepemimpinan seorang perwira terkenal, mereka telah jauh dari Tembok Besar untuk beberapa waktu. Ditambah lagi, daerah tempat mereka berada tampak terlalu sepi. Meskipun mereka dapat mengatakan bahwa ada mantra pembatas alami di daerah itu yang kemungkinan menjadi alasan bahwa tidak ada yang merasakan fenomena aneh, mereka juga tahu bahwa semakin lama mereka tinggal di satu tempat, semakin banyak bahaya yang akan mereka hadapi.

Jika ada kelompok kuat di Wildlands muncul, mereka pasti akan berakhir menghadapi krisis besar.

Oleh karena itu, begitu perintah meninggalkan bibir Bai Xiaochun, mereka menyebar dan mulai membuat jalan mereka sendiri kembali ke Tembok Besar.

Adapun Bai Xiaochun, ia mulai menelusuri kembali rute sendiri. Setelah berjalan sedikit, dia melihat kembali ke arah lubang, dan melihat apa yang tampaknya tidak lebih dari serangkaian gunung bayangan yang tumpang tindih yang tak terhitung jumlahnya. Bahkan tidak ada suara yang datang dari daerah itu.

Mengingat saat ini tengah malam, bayangan yang tak terhitung jumlahnya tampak sangat firasat.

"Apakah mantra pembatas di sana benar-benar alami?" Bai Xiaochun berpikir. Mengingat gambar kerangka buaya besar, dia diam-diam berbalik dan berjalan kembali ke Tembok Besar.

Pada perjalanan awalnya meninggalkan dinding, ia melanjutkan dengan hati-hati saat berjalan. Meskipun dia masih berhati-hati dalam perjalanan kembali, suasana hatinya jauh berbeda. Selanjutnya, perjalanan kembali berjalan sangat lancar. Meskipun dia bertemu dengan beberapa kelompok kecil jiwa pendendam, tidak ada dari mereka yang memperlambatnya, dan dalam beberapa jam, dia bisa melihat Tembok Besar.

Sekarang tepat sebelum fajar pada hari ketiga di luar. Meskipun tanah bermandikan dalam kegelapan, perisai pembentukan mantra di dinding membuatnya tampak seperti seekor naga besar yang merajalela di sana, memancarkan energi mengejutkan yang akan mengejutkan siapa pun yang melihatnya.

Tentu saja, Bai Xiaochun dan resimennya terbiasa melihat Tembok Besar, tetapi bukan pembudidaya jiwa tua. Dia mulai bergetar lebih keras dari sebelumnya. Namun tidak ada yang bisa dia lakukan karena para penanam resimen menghasilkan medali identitas mereka dan memasuki Tembok Besar melalui salah satu pintu masuk kecil.

Bahkan sampai titik ini, pria tua itu tidak tahu siapa sebenarnya Bai Xiaochun. Setelah memasuki Great Wall City, para kultivator mengirimnya ke tahanan kamp perang, di mana ia akan diserahkan kepada para interogator untuk diinterogasi.

Adapun seribu orang di resimennya, Bai Xiaochun tidak memperlakukan mereka dengan pelit. Begitu mereka berkumpul kembali, dia memberi hadiah kepada masing-masing dari mereka dengan bola jiwa.

Meskipun 10.000 jiwa yang mereka masing-masing diberikan belum tentu jumlah yang besar, mengingat bahwa Bai Xiaochun hanya mengumpulkan hanya beberapa puluh juta jiwa secara total, masih terhitung banyak. Itu adalah jumlah yang bahkan Bai Lin atau jenderal lainnya tidak akan bagikan sebagai hadiah.

"Saudara-saudara, tetaplah dengan saya, dan Anda akan selalu minum alkohol dan makan daging. Kapan pun hal-hal baik terjadi pada saya, saya tidak akan pernah melupakan Anda! ” Mata orang-orang itu tidak hanya bersinar terang, mereka juga tidak membutuhkan pengingat dari Bai Xiaochun untuk memahami bahwa hal-hal yang terjadi di luar perlu dijaga ketat.

Bai Xiaochun tidak membuang waktu. Setelah membagikan hadiah kepada resimen, ia tidak beristirahat, tetapi sebaliknya, dengan bersemangat pergi ke kediamannya untuk bekerja meramu obat. Tujuan utamanya, tentu saja, adalah untuk menghasilkan Pil Konvergensi Jiwa sebanyak yang dia bisa dalam waktu singkat.

Adapun misi soulhorn, dia memiliki Zhao Long dan beberapa yang lain menyerahkannya. Tidak lama setelah mereka melakukannya, medali identitas Bai Xiaochun bergetar dan memancarkan cahaya merah terang ketika 1.000.000 kredit pertempuran ditambahkan ke dalamnya.

Tiga hari lagi berlalu, selama itu Bai Xiaochun tidak beristirahat sama sekali. Dengan mata merah, ia meramu obat-obatan seperti orang gila, memproduksi satu pil Soul Convergence satu demi satu. Termasuk beberapa orang lain yang telah dia baringkan, dia sekarang memiliki lebih dari 5.000, dan tidak bisa menunggu lebih lama lagi.

“Penundaan yang lama biasanya menyebabkan masalah. Semakin lama saya menunggu, semakin besar kemungkinan seseorang menemukan tempat itu …. " Pada titik ini, tampaknya lebih mungkin daripada sebelumnya bahwa ia akan dapat mendapatkan promosi ke jenderal besar. Oleh karena itu, dia mengertakkan gigi dan memberikan peringatan kepada angin. Ketika malam tiba, dia menyelinap keluar dari pusat komando, tidak memberi tahu siapa pun bahwa dia akan pergi. Dengan memanfaatkan Tendon Kematiannya dan kemampuan ilahi Hex Kematian yang telah ia peroleh dari pencerahan, ia meninggalkan kota.

Setelah menghilang, dia sekali lagi merasa seolah tubuhnya akan terkoyak. Beberapa saat berlalu, di mana ia muncul kembali di medan perang di luar Tembok Besar. Kemudian, tanpa ragu-ragu, dia pergi ke malam.

Tentu saja, dia sudah memakai topengnya. Berdasarkan fluktuasi jiwa yang dikirimnya, bersama dengan aura pembunuhannya, itu memastikan bahwa setiap orang liar atau pembudidaya jiwa yang melihatnya di sepanjang jalan menganggapnya sebagai seseorang yang tidak ada yang memprovokasi.

Setelah memanfaatkan semua kecepatan yang bisa dikerahkannya, Bai Xiaochun segera mencapai pegunungan bayangan yang sama yang telah ia tinggalkan beberapa hari sebelumnya. Memastikan dia tidak diikuti, dia menuju ke pegunungan.

Namun, setelah mencari dengan seksama, wajahnya jatuh ketika dia menyadari bahwa lubang itu tidak dapat ditemukan!

“Ini pasti tempatnya…. Kenapa tidak ada di sini? Mungkinkah itu ada hubungannya dengan mantra pembatas? ” Setelah melihat-lihat beberapa kali, dia akhirnya memutuskan untuk membuka mata ketiganya. Namun, bahkan itu tidak mengungkapkan petunjuk apa pun.

Kebanyakan orang mungkin akan menyerah pada saat itu. Tapi Bai Xiaochun tidak begitu mau menyerah. Dia terus mencari di sana-sini, sering memanggil Mata Dharma Heavenspan-nya. Setelah beberapa jam berlalu, dan fajar mendekat, bayang-bayang yang tumpang tindih yang tak terhitung jumlahnya yang adalah gunung-gunung tiba-tiba tampak mulai melipat diri.

"Jadi begitu!" Bai Xiaochun berpikir, ekspresinya cerah.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya