A Will Eternal – Chapter 522

shadow

A Will Eternal – Chapter 522

Chapter 522: Roh Sejati Melindungi Makanannya

Pemandangan 1.000 bola jiwa yang terbang ke tempat terbuka menyebabkan rahang jatuh ke mana-mana. Ji Feng sangat terkejut bahwa dia bahkan tidak yakin dia bisa percaya apa yang dilihatnya. Semuanya sunyi senyap di daerah sekitar pagoda.

Adapun para pembudidaya yang saat ini di tengah terbang ke pagoda, ketika mereka mendekat dan melihat 1.000 bola jiwa, mata mereka melebar.

"Satu … seribu?"

"Surga! Jangan bilang dia benar-benar memiliki 10.000.000 jiwa pendendam? Bagaimana itu mungkin?!?! ”

“Tidak mungkin setiap jiwa itu memiliki 10.000 jiwa pendendam di dalamnya. Disana?"

Semua orang terguncang kaget, dan Ji Feng sedang berjuang dengan perasaan gelisah yang intens. Meskipun tidak mungkin untuk mengetahui dengan pasti berapa banyak jiwa yang berada di dalam masing-masing dari 1.000 ruang jiwa, dia tidak bisa tidak menjadi sangat gugup. Tepat ketika dia hendak membuka mulut untuk mengatakan sesuatu, Bai Xiaochun, yang tampaknya tidak merasa cukup mendominasi situasi, menjilat bibirnya dan berkata, “Menggunakan 1.000 bola jiwa untuk menghancurkan 2.000.000 jiwa Anda sedikit membosankan. Lihat ini! "

Setiap kali dia menghadapi situasi seperti ini untuk benar-benar pamer, dia menjadi sangat bersemangat. Bersihkan tenggorokannya dengan keras, dia melambaikan tangannya membentuk lingkaran, menyebabkan 1.000 bola jiwa lainnya terbang keluar. Namun, semuanya belum berakhir ….

1.000 lainnya muncul. Lalu yang lain. Dan satu lagi.

Dalam sekejap mata, total 10.000 bola jiwa melayang!

Semua orang yang hadir merasakan pikiran mereka terhuyung-huyung ketika mereka terengah-engah. Ketika mereka menatap, mereka secara mental menghitung berapa banyak jiwa yang bisa mewakili, dan dipenuhi dengan lebih banyak keraguan daripada sebelumnya. Bahkan, banyak dari mereka bahkan tidak percaya bahwa perhitungan mereka sendiri benar.

"Tidak mungkin…."

"10.000? Oke … secara teori itu mungkin. Mungkin setiap jiwa hanya memiliki beberapa jiwa di dalamnya …? ” Bahkan ketika semua orang menunggu dalam ketidakpastian gugup, Ji Feng kehilangan kemampuannya untuk tutup mulut.

"Kamu pikir kamu bisa melakukan yang cepat, Bai Xiaochun?" katanya dengan keras. “Aku menolak untuk percaya bahwa kamu memiliki 10.000 jiwa yang tersegel di dalam masing-masing bola jiwa itu. Benar-benar lelucon! 10.000 jiwa bola dengan 10.000 jiwa masing-masing? Apakah Anda benar-benar berpikir bahwa seseorang seperti Anda dapat mengumpulkan lebih dari 100.000.000 jiwa? " Mengingat betapa merahnya mata Ji Feng, jelas bahwa dia pasti tidak percaya Bai Xiaochun memiliki 100.000.000 jiwa.

Bagaimanapun, sekelompok jiwa yang besar hanya akan terlihat dalam pertempuran skala besar. Selain itu, jika mereka semua dilepaskan sekaligus, mereka pasti akan menghapuskan langit dan menyebabkan tanah berguncang dengan keras.

"Jangan percaya itu? Yah kenapa kamu tidak melihatnya saja ?! ” Mengangkat dagunya sedikit, Bai Xiaochun melakukan gerakan mantra dengan tangan kanannya dan kemudian melambaikan jarinya di bola jiwa.

"Buka!"

BOOOOOOOOOMMM!

10.000 bola jiwa meledak, dan dalam sekejap mata, jiwa segera mulai tumpah, mengisi seluruh area 30.000 meter, dan kemudian dengan cepat berkembang untuk mengisi area 300.000 meter!

Namun, semuanya belum berakhir! Dalam satu napas waktu, area itu membentang hingga 3.000.000 meter !!

Tentu saja, Bai Xiaochun sengaja melakukan itu. Jika dia mau, dia bisa mencegah tampilan dramatis seperti itu. Tetapi saat ini, seluruh area 3.000.000 meter di sekelilingnya dipenuhi dengan jiwa-jiwa pendendam. Daerah itu jauh melampaui batas Great Wall City, dan memastikan bahwa seluruh kota sekarang dilemparkan ke dalam kegelapan. Surga berguncang dan bumi bergetar, menyebabkan banyak pembudidaya dari lima legiun di kota untuk melihat dengan kaget.

"Apakah Wildlands menyerang?"

"Apakah formasi mantranya dihancurkan?!?!"

"Apa … apa yang terjadi?!?!" Seraya seruan kejutan yang tak terhitung muncul, para pembudidaya di dekat pagoda gemetar, seolah-olah pikiran mereka telah berkurang menjadi kosong….

Bahkan para jenderal dari lima legiun terguncang. Bai Lin terbang ke tempat terbuka dan menatap dengan heran ke langit, seperti yang dilakukan para jenderal lainnya.

"Bagaimana … berapa banyak jiwa itu!?!?"

Banyak sinar cahaya terbang di udara menuju pagoda karena hampir semua pembudidaya lima legiun saling bergulat untuk dapat menyaksikan apa yang terjadi.

Keributan menyebabkan Chen Hetian muncul dari pagoda, dimana dia melihat sekeliling dengan tak percaya. Pada saat itu, mata besar di atas pagoda mulai bersinar dengan cahaya terang yang belum pernah terjadi sebelumnya, cahaya yang tampak bersemangat. Seolah-olah mata itu sendiri memiliki roh, dan roh itu gembira.

Sebuah gaya gravitasi muncul, menyebabkan angin menjerit saat pusaran terbentuk. Segera, lautan jiwa yang mengejutkan mulai menyusut perlahan saat diserap, prosesnya membutuhkan waktu satu jam penuh.

Saat cahaya memandikan Bai Xiaochun, dia merasa puas sampai tingkat yang tak terlukiskan. Dan tentu saja, kredit pertempurannya meroket.

Saat lautan jiwa memudar, Bai Xiaochun melayang di sana di udara, dagunya tersangkut, ekspresinya tenang, tetapi hatinya melompat karena kegembiraan. Bahkan, dia harus berulang kali mengingatkan dirinya sendiri bahwa pada saat ini, dia harus tetap tenang.

Para pembudidaya di daerah itu tercengang, dan memandang Bai Xiaochun baik-baik saja seolah-olah dia adalah dewa, dan juga seolah-olah dia semacam makhluk aneh !!

Ji Feng gemetar keras, seolah Bai Xiaochun telah memukulnya secara fisik. Seluruh dunianya tiba-tiba tampak terbalik, pikirannya menjadi kosong sama sekali. Jelas, ini adalah peristiwa yang tidak akan pernah bisa dilupakannya seumur hidupnya.

Orang-orang mulai memandang Ji Feng dengan ekspresi simpati. Pukulan yang baru saja disampaikan kepadanya adalah pukulan ganas; lawannya telah menggunakan 100.000.000 jiwa untuk menghancurkan 2.000.000 nya ….

Bahkan Bai Lin dan para jenderal lainnya menatapnya dengan simpati, seperti Chen Hetian yang bermata tiga. Di saat kebanggaan ekstrem itu, Bai Xiaochun berdeham keras dan berkata, “Semua orang mundur sedikit. Set berikutnya bahkan lebih besar …. "

Sebelum ada yang bisa bereaksi, mata besar di atas pagoda mengirimkan sinar cahaya yang menyilaukan yang tampaknya menjadi kaki tangan Bai Xiaochun karena mereka menciptakan tekanan luar biasa yang mendorong semua pembudidaya di sekitarnya pergi!

Bahkan Bai Lin dan para jenderal lainnya tidak dikecualikan. Segera, satu-satunya orang yang berdiri di dekatnya adalah Chen Hetian, yang menatap dengan terkejut lebar pada apa yang terjadi. Dia belum pernah melihat roh sejati di dalam mata melakukan sesuatu yang jauh seperti ini. Itu hampir seolah-olah mengikuti perintah dari Bai Xiaochun.

Butir-butir keringat muncul di dahinya ketika dia bergumam, "Ini … ini …."

Saat itulah Bai Xiaochun menampar tasnya memegang, menyebabkan banyak bola jiwa mencurahkannya. 1.000. 3.000. 5.000 ….

Dalam sekejap mata, 10.000 bola jiwa lainnya telah muncul!

Bahkan ketika napas mulai berdering, lebih banyak bola jiwa terbang keluar. 15.000. 20.000 … 30.000 … 40.000 ….

Setiap pembudidaya tunggal di seluruh kota terguncang ke tingkat tertinggi. Akhirnya, ketika jumlah bola jiwa mencapai 60.000, orang-orang meletus menjadi keriuhan yang menggelegar.

"Mustahil!!"

"Apakah Bai Xiaochun ini memasuki Sungai Underworld atau sesuatu!?!?"

“Begitu banyak jiwa…. Surga! Apakah … apakah mereka benar-benar jiwa?!?! ”

“Tidak pernah terdengar. Ini benar-benar tidak pernah terjadi !! ”

Bai Lin dan para jenderal lainnya tercengang, dan Chen Hetian benar-benar terperangah, dan tidak mampu bahkan bereaksi.

Namun, yang paling gembira adalah mata yang besar. Tampaknya secara terbuka bersemangat, seolah-olah itu gemetar dalam sukacita.

Segera, lebih dari 80.000 bola jiwa terlihat, dan kegembiraan mata besar mulai mempengaruhi pembentukan mantra Tembok Besar. Perisai formasi mantra itu berdesir dan terdistorsi, pemandangan yang mengejutkan di hati para penonton.

Di luar di Wildlands, orang-orang dapat melihat distorsi pada perisai pembentukan mantra, dan meskipun mereka tidak yakin apa yang terjadi, mereka dapat mengatakan bahwa sesuatu yang penting sedang terjadi. Penasaran, Nyonya Merah-Debu akhirnya mengirim akal ilahi ke arah Tembok Besar untuk melihat apa yang sedang terjadi.

Pada saat itulah 90.000 bola jiwa berada di tempat terbuka. Kemudian mata besar itu memancarkan teriakan kegilaan yang menyebabkan semua yang ada di langit dan bumi bergetar!

Suara itu menyebabkan rasa ilahi Nyonya Merah-Debu langsung hancur. Kembali di tendanya di Wildlands, matanya terbuka lebar, dan dia batuk seteguk darah.

"Mustahil!" dia berseru. "Aku bisa mengerti mengapa roh sejati di mata itu bersedia melindungi Tembok Besar, mengingat itu membuat perjanjian dengan Surgawi. Tetapi mengapa itu lebih jauh menggunakan Resonansi Roh Sejati untuk melukaiku dan memaksaku pergi?!?!?! ”

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya