A Will Eternal – Chapter 526

shadow

A Will Eternal – Chapter 526

Chapter 526: Mayor Jenderal Baru?

Song Que terkekeh dingin, yakin bahwa kali ini, dia akan segera menghancurkan Bai Xiaochun sepuluh kali. Dia bahkan bisa membayangkan dirinya menginjak Bai Xiaochun di bawah kaki dan memaksanya untuk memohon belas kasihan.

"Kamu berani menyebut dirimu pamanku?! Yah kali ini aku akan membuatmu memanggilku kakek! ” Pikiran Bai Xiaochun yang merendahkan diri dengan sedih memenuhi hati setan Song Que dengan kehangatan yang menyenangkan.

Tentu saja, dia sama sekali tidak menerima berita tentang petualangan Bai Xiaochun di Great Wall City. Setelah tiga tahun dalam pengasingan dari dunia, ia bergegas langsung kembali ke Tembok Besar, tanpa tahu berapa banyak hal telah berubah.

Dengan hati melonjak dengan bangga bahwa Song Que akhirnya tiba di Tembok Besar dan menatap perisai formasi mantra yang sangat besar. Tentu saja, sebelum dia dan kelompoknya bahkan bisa mendekati perisai, tatapan dingin penuh dengan niat membunuh yang terkunci pada mereka.

Kemudian, suara dingin terdengar dari dinding.

"Siapa yang kesana?!"

Ekspresi Song Que berkedip, dan dia menekan kesombongan di dalam hatinya ketika dia berhenti di tempat. Tidak peduli betapa luar biasanya dia berpikir sendiri di luar tembok, sekarang setelah dia kembali ke sini, dia tidak berani melakukan apa pun dengan terburu-buru.

Bagaimanapun, dia sama sekali tidak berada di tempat untuk dapat memprovokasi lima legiun. Di belakangnya, kedua temannya berhenti di tempat, wajah mereka pucat.

Dengan menggenggam tangan dengan hormat, Song Que berseru, “Tuan, saya hamba Song Que yang rendah hati. Kedua teman saya ini adalah sesama murid sekte ini. Kami kembali dari menjalankan misi di luar, dan ingin meminta masuk ke Great Wall City. "

Orang yang telah berbicara dari dinding beberapa saat yang lalu tidak lain adalah Zhao Long, yang kebetulan sedang bertugas saat ini. Tentu saja, dia adalah anggota Korps ke-3 Skin Flayers, dan salah satu penjaga pribadi Bai Xiaochun. Menimbang bahwa Bai Xiaochun sedang dalam meditasi terpencil saat ini, sebagian besar hal yang berkaitan dengan Korps ke-3 ditangani olehnya dan sepuluh kolonel.

Zhao Long memandang Song Que dan teman-temannya, dan setelah beberapa saat, tatapannya melembut. Setelah semua, dia sadar bahwa Bai Xiaochun berasal dari markas sekte, seperti yang dipilih, dan bahwa mungkin mereka semua bisa saling mengenal. Melambaikan tangannya, dia mengirim beberapa penggarap terbang untuk mengambil medali identitas kelompok dan izin perjalanan untuk diperiksa.

Zhao Long sendiri melihat-lihat medali, menggunakan teknik khusus untuk mengkonfirmasi bahwa tidak ada yang mencurigakan tentang mereka. Kemudian dia memeriksa slip batu giok yang merupakan izin perjalanan, yang diminta dari setiap pembudidaya yang meninggalkan dinding. Setiap kali seorang kultivator pergi ke luar, prajurit dari legiun mana pun yang bertugas pada saat itu akan mencap izin. Sekembalinya, jika tentara dari legiun yang berbeda bertugas, maka izin harus dikirim ke legiun asli untuk verifikasi.

Namun, Zhao Long bisa tahu bahwa perangko verifikasi mereka berasal dari Korps ke-3 dari Flayers Kulit. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa mereka telah dikeluarkan selama komando jenderal besar sebelumnya. Menurut aturan dan kebiasaan lima legiun, setiap kali seorang jenderal besar baru mengambil alih komando, perangko verifikasi baru perlu dibuat.

Zhao Long mendongak dan berkata, "Medali identitas Anda asli. Namun, izinkan saya mengingatkan Anda bahwa begitu Anda memasuki kota, formasi mantra akan mengunci ke medali identitas Anda. Jika identitas sejati Anda tidak cocok dengan informasi di dalam medali, jika Anda seorang peniru atau telah dirasuki, maka Anda akan langsung terbunuh dalam jiwa dan raga! ”

Song Que dan teman-temannya agak terkejut, tetapi setelah bertukar pandang dan mengangguk, mereka melanjutkan. Ini adalah pertama kalinya bagi mereka bertiga untuk kembali ke Great Wall City setelah pergi keluar, dan karena itu tidak mungkin bagi mereka untuk menghindari rasa gugup. Lagipula, mustahil untuk mengatakan berapa banyak tatapan dingin dan mematikan di atas tembok yang terpaku pada mereka.

Segera, mereka melewati formasi mantra. Fluktuasi riak muncul yang memindai mereka secara menyeluruh, kemudian perlahan memudar. Setelah itu, mereka mendapati diri mereka berdiri di sana di bawah tembok.

Menghirup nafas lega, Song Que menatap angka-angka di atas dinding, dan tiba-tiba dipukul dengan dorongan untuk bergabung dengan lima legiun.

Setelah banyak hal spektakuler yang dia capai di luar, bergabung dengan lima legiun sepertinya bukan pilihan yang buruk, atau sesuatu yang sangat sulit.

Melihat bahwa kelompok itu telah melewati formasi mantra tanpa masalah, Zhao Long tersenyum tipis dan kemudian mengeluarkan perintah agar pintu samping dibuka. Ketika kelompok itu benar-benar memasuki pintu, mereka menemukan Zhao Long menunggu mereka di sisi lain.

Sambil memegang tangan dengan salam, Zhao Long tersenyum dan berkata, "Pemeriksaan itu adalah formalitas yang diperlukan, Rekan-rekan Taois, saya harap Anda tidak tersinggung."

Beberapa saat kemudian, tatapannya tertuju pada Song Que, yang jelas merupakan yang paling luar biasa dari grup, dan siapa yang dianggapnya layak untuk dicoba direkrut.

Song Que tersenyum sebagai tanggapan. Dia bisa mengatakan bahwa Zhao Long tampaknya mengasingkannya, dan itu sudah terasa luar biasa. Jelas, Zhao Long bukan tentara biasa, jadi Song Que menggenggam tangan dengan hormat dan kemudian mulai mengobrol dengan ramah. Tak lama, mereka bahkan bertukar nama.

Sekarang setelah mereka saling mengenal sedikit lebih baik, Zhao Long berkata, "Brother Song, apakah Anda tertarik untuk bergabung dengan Skin Flayers?"

"Um …." Meskipun Song Que sebenarnya sangat senang ditanyai pertanyaan ini, dia memasang ekspresi ragu-ragu di wajahnya.

Dari apa yang Zhao Long tahu, Song Que adalah individu yang cukup berbakat, dan karena itu, ia memutuskan untuk mencoba merekrutnya untuk Bai Xiaochun. Ekspresi wajahnya hangat, dia berkata, “Jangan khawatir, kamu tidak perlu segera mengambil keputusan. Luangkan waktu untuk memikirkannya, dan katakan padaku jawaban Anda nanti. Ngomong-ngomong, kalian bertiga perlu memperbarui prangko izin perjalanan Anda.

"Perangko Anda saat ini dikeluarkan oleh Korps ke-3 kami, tetapi seorang jenderal besar baru-baru ini mengambil alih komando. Kalian bertiga harus ikut dengan saya ke garnisun untuk memperbarui perangko Anda. "

"Seorang jenderal besar baru ?!" Lagu Que berseru. Kedua temannya saling bertukar pandangan kaget. Meskipun mereka tidak terlalu mengenal Tembok Besar, mereka tahu bahwa para jenderal besar adalah orang-orang yang sangat penting, dan bahwa perubahan perintah seperti itu tidak terjadi setiap hari!

Song Que tidak berani melakukan apa pun. Tentu saja, dia akan berbicara dengan santai dengan Zhao Long, tetapi ketika datang ke seorang jenderal besar, dia tidak akan melakukan apa pun bahkan ofensif jarak jauh. Dia sangat sadar bahwa para pembudidaya lima legiun, yang menjalani hidup mereka untuk membela Tembok Besar, adalah individu yang paling menakutkan. Itu terutama berlaku untuk jenderal-jenderal utama mereka, yang semuanya adalah tokoh-tokoh yang ditinggikan yang dapat mengguncang langit dan bumi.

Meskipun Song Que memandang dirinya sebagai yang dipilih, di depan seorang jenderal besar, dia akan menjadi seperti serangga. Pikiran seperti apa rasanya menjadi seorang jenderal besar membuatnya menghela nafas.

"Aku ingin tahu apakah aku, Song Que, suatu hari nanti mungkin memiliki kesempatan untuk mencapai posisi yang tinggi seperti jenderal besar." Meskipun pemikiran seperti itu membuatnya sedikit berkecil hati, dia memaksa dirinya untuk optimis, dan juga mengingatkan dirinya sendiri bahwa meskipun dia mungkin tidak kembali sekuat jenderal besar, dia masih jauh melebihi siapa pun di generasinya. Dia juga sangat berharap untuk bertemu Bai Xiaochun, yang akan dia injak dengan cepat. Ketika itu terjadi, dia akan memastikan Bai Xiaochun tahu seperti apa sebenarnya yang dipilih!

Pikiran seperti itu membuat hatinya berkembang dengan gembira, dan dia hampir tidak sabar untuk menyelesaikan penanganan formalitas tentang izin perjalanannya sehingga dia bisa pergi menemukan Bai Xiaochun!

Dia segera mengangguk ke Zhao Long, seperti yang dilakukan teman-temannya, dan beberapa saat kemudian, mereka bertiga menuju ke garnisun Korps ke-3.

Sepanjang jalan, Song Que berpikir untuk meminta rincian lebih lanjut tentang jenderal besar, tetapi kemudian memutuskan untuk tidak melakukannya. Sebagai gantinya, dia memberikan pandangan yang berarti kepada rekan wanitanya. Mereka berdua telah bekerja bersama untuk beberapa waktu, dan karena itu, dia segera mengambil petunjuk itu dan mengambilnya sendiri untuk membuat beberapa pertanyaan.

"Siapa sebenarnya jenderal besar yang baru?" dia bertanya.

"Kamu tidak tahu?" Kata Zhao Long. Sambil terkekeh, dia melanjutkan, “Yah, aku tidak ingin banyak bicara. Siapa tahu, mungkin Anda dan jenderal besar sudah saling kenal. ”

Dengan itu, topik pembicaraan berakhir, dan Song Que dan teman-temannya dibiarkan lebih penasaran daripada sebelumnya.

Ketika Song Que dan teman-temannya memperbarui perangko mereka, Bai Xiaochun kebetulan mencapai saat kritis dalam kultivasinya. Setelah menyerap semua bahan berharga, matanya berkilau dengan tekad saat dia mengertakkan gigi dan merasakan kekuatan energi yang mengalir melalui lorong qi-nya.

Fluktuasi riak berubah menjadi gelombang besar yang mengamuk hingga ke atas kepalanya, berubah menjadi sesuatu seperti naga air surgawi yang kemudian melesat melalui lorong qi terakhir di kepalanya.

RUUUUUUUUUUMBLE!

Tak seorang pun kecuali Bai Xiaochun bisa mendengar suara-suara keras menghantam pikirannya. Pada saat yang sama, ia mulai gemetar hebat, dan bahkan mendengar suara-suara pecah memasuki telinganya.

Itu hampir seolah-olah sebuah pintu telah dibuka oleh kekuatan hidup yang kuat, dimana Bai Xiaochun mengeluarkan raungan dan melakukan gerakan mantra dua tangan. Seketika, bahan yang lebih berharga dihancurkan dan kemudian dihirup melalui mulutnya.

Saat lorong qi terakhir di kepalanya hancur, membiarkan kekuatan hidup mengamuk dengan bebas di seluruh tubuhnya, dia tiba-tiba merasakan sesuatu seperti segel atau beban yang menekannya dengan kekuatan seperti gunung. Sebenarnya terasa sangat tidak nyaman.

Itu hampir seperti sesuatu yang sepenuhnya menekannya. Meskipun dia tidak pernah bisa mendeteksi tekanan khusus ini sebelumnya, sekarang ia menembus kesadarannya. Lebih jauh lagi, itu adalah sesuatu yang orang-orang seperti yang dia rasakan dua kali sebelumnya di masa lalu, ketika bekerja dengan Kulit yang Mati dan Raja Surgawi yang Mati.

Pada saat ini, dia telah melakukan kontak dengan … "Belenggu ketiga!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya