A Will Eternal – Chapter 529 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 529 | Baca Novel Online

Chapter 529: Kekayaan Kota Dunia

Ketika Bai Xiaochun awalnya melakukan perjalanan dari Kota Dunia ke Tembok Besar, dia bersama Zhao Tianjiao dan yang lainnya. Karena bahaya luar biasa yang mereka hadapi, kelompok kecil mereka tidak mampu bergerak dengan cepat.

Tapi sekarang dia bepergian melalui area yang sama dengan pasukan atas perintahnya. Selanjutnya, mereka memiliki formasi mantra untuk meningkatkan kecepatan mereka. Oleh karena itu, kurang dari sebulan kemudian bahwa sekitar 5.000 petani melihat sebuah kota besar muncul di cakrawala.

Itu adalah kota yang tampaknya dipenuhi dengan kegelapan gelap, dan tidak lain adalah World City!

Para pembudidaya dari lima legiun yang berkemah di Kota Dunia ada di sana sebagai cadangan jika Kota Tembok Besar jatuh. Jika itu terjadi, mereka akan menyediakan sebagian besar pasukan yang akan membalas serangan.

Karena Bai Xiaochun adalah seorang jenderal besar, berita kedatangannya sebelumnya telah diumumkan ke garnisun di Kota Dunia. Karena itu, ada banyak pembudidaya berbaris dalam formasi sekitar lima kilometer di luar kota, menunggu untuk menerimanya.

Selain itu, hakim kota, serta para pemimpin organisasi besar lainnya di kota, semuanya hadir. Lagi pula, seorang jenderal besar adalah tipe orang yang akan dilihat siapa pun dengan sangat penting. Tentu saja, hakim kota telah ditunjuk langsung ke posisinya oleh Sekte Polaritas Langit Dao, tetapi bahkan ia tidak mau menabur permusuhan dengan legiun karena tindakan kelalaian.

Garnisun di Kota Dunia memiliki empat jenderal utama, dan mereka semua berperilaku terbaik. Meskipun memiliki peringkat yang sama dengan Bai Xiaochun, dia berasal dari garis depan, yang berarti bahwa mereka tidak cukup mengukurnya dalam hal status. Mereka telah naik pangkat karena kemampuan administrasi mereka, dan jauh lebih cocok untuk Kota Dunia yang damai daripada garis depan pertempuran yang brutal.

Saat ini, lebih dari seribu orang sedang menunggu Bai Xiaochun, kira-kira setengah dari mereka berasal dari lima legiun, dengan setengah lainnya terdiri dari pasukan hakim kota dan organisasi kuat lainnya.

Sebagian besar dari mereka berbisik dengan suara lirih tentang jenderal besar baru, dalam perjalanannya untuk merekrut pasukan.

"Sudah pasti hal buruk bagi kita bahwa orang ini akan datang!"

"Betul. Biasanya, mereka hanya mengirim kolonel ke sini dari Great Wall City. Plus, orang ini baru dipromosikan. Dia tidak akan berada di sini kecuali jika ada misi penting. "

"Apakah kalian benar-benar percaya bahwa dia ada di sini untuk memungut pasukan?" Hakim kota adalah seorang pembudidaya setengah baya dengan basis budidaya Nascent Soul, yang, berlawanan dengan harapan, sebenarnya cukup gemuk. Meskipun ia memiliki wajah yang baik, saat ini ia dipelintir dengan kecemasan.

Meskipun basis budidayanya dapat dianggap tinggi, ketika sampai pada lima legiun, itu tidak terlalu penting. Selain itu, ia hanya mencapai terobosannya dengan Nascent Soul Pill, dan telah mencapai posisi saat ini dengan melumasi kembali roda di sekte.

Dia juga bertanya-tanya mengapa jenderal besar ini benar-benar datang ke Kota Dunia. Fakta bahwa empat jenderal utama Kota Dunia semuanya tampak sama curiga hanya melayani untuk pemesanan lebih lanjut.

Bahkan ketika semua orang mendiskusikan masalah ini, sembilan sinar cahaya muncul dari kejauhan. Ketika suara gemuruh memenuhi udara, para penggarap yang berkumpul berbalik untuk melihat ke arah cahaya, dan segera, sembilan tentara muncul.

Mereka semua memiliki wajah tanpa ekspresi dan diliputi oleh aura pembunuh. Meskipun hanya pembudidaya Formasi Inti, mereka jelas tipe orang yang tidak bisa diremehkan.

“Jenderal besar yang ditinggikan akan segera tiba. Terima kasih sudah datang untuk menerimanya, tuan dan nyonya! ” Setelah membuat perkenalan, beberapa dari kelompok sembilan kembali ke cara mereka datang untuk melapor, sementara sisanya memeriksa daerah itu.

Ekspresi yang sangat serius dapat terlihat di wajah hakim kota, para jenderal utama, dan pejabat kepemimpinan kota lainnya.

Dua jam berlalu sebelum suara gemuruh yang kuat bisa terdengar. Semua orang di kerumunan yang menunggu memandang dengan ekspresi serius ketika fluktuasi riak memenuhi langit seperti gelombang.

Beberapa saat kemudian, barisan depan Korps ke-3 muncul, dipenuhi dengan energi, tampak seperti pisau tajam ketika mereka memotong menembus awan!

Semua orang tersentak melihat pemandangan yang mengesankan.

Itu terutama benar dari empat jenderal utama, yang semuanya tersenyum pahit ketika mereka menyadari bahwa bawahan di bawah kendali mereka jelas bukan pasangan yang cocok untuk para pembudidaya dari Korps ke-3.

Tepat di belakang barisan depan ada dua resimen yang terdiri dari seribu orang, terbentang dengan sayap ke kiri dan ke kanan.

Kedua resimen dengan aura pembunuh berdenyut mereka hampir tampak seperti busur, kencang dan siap untuk melepaskan panah perkasa. Selanjutnya datang Bai Xiaochun, dikelilingi oleh penjaga pribadinya, dan diapit oleh lebih banyak pasukan. Hampir segera, Bai Xiaochun menjadi fokus semua perhatian, apa dengan baju zirah emasnya yang berkilauan.

Ketika tentara mendekat, para penggarap yang berkumpul menjadi semakin gugup. Sebaliknya, Bai Xiaochun merasa sangat bersemangat, dan terus menghela nafas dalam kepuasan.

“Dulu ketika aku pertama kali datang ke tempat ini, tidak ada satu orang pun yang tahu namaku. Sekarang, setiap orang dengan gelar atau kekuatan telah keluar untuk menerima saya. ” Pada saat ini, Bai Xiaochun sepenuhnya yakin bahwa semua kerja keras yang telah dia lalui untuk mencapai pangkatnya saat ini sudah pasti sepadan.

Ketika mereka semakin dekat dengan hakim kota dan pembudidaya lainnya, Bai Xiaochun mengeluarkan perintah, dan tentara berhenti di tempat tepat di depan pejabat kota. Kemudian, pasukan dikirim untuk mengintai daerah itu, sementara para pembudidaya lainnya di bawah komando Bai Xiaochun menatap dingin pada orang-orang dari Kota Dunia.

Tentu saja, itu membuat semua orang, termasuk hakim kota, bahkan lebih gugup daripada sebelumnya.

Beberapa saat kemudian, empat jenderal utama mengambil napas dalam-dalam dan terbang ke udara, di mana mereka menggenggam tangan dan membungkuk.

"Rekan Daoist Bai, kami sudah menunggumu!"

Bai Xiaochun tertawa terbahak-bahak, melambaikan tangannya pada tentara garda depan, yang berpisah untuk memberi jalan bagi empat jenderal utama. Mereka dengan cepat mendekati dan memperkenalkan diri, dan juga menawarkan beberapa hadiah pengantar. Menimbang bahwa mereka semua adalah anggota dari lima legiun, dan bersikap sangat sopan, Bai Xiaochun sangat senang. Sambil tersenyum, dia mulai mengobrol ramah dengan mereka.

Beberapa saat kemudian, hakim kota dan tokoh-tokoh penting lainnya saling bertukar pandang, lalu menghela napas dan terbang ke udara untuk memberikan salam.

Mereka juga secara diam-diam menawarkan beberapa hadiah, yang membuat Bai Xiaochun merasa lebih senang daripada sebelumnya. Kemudian, mereka berkerumun di sekelilingnya dan mulai mengawalnya ke Kota Dunia.

” Saudara Bai, Anda benar-benar seorang yang sempurna terpilih. Saya hampir tidak percaya Anda telah mencapai pangkat jenderal besar di usia yang begitu muda! Prospek masa depan Anda tidak terbatas! "

"Betul. Saya sudah lama mendengar tentang semua eksploitasi Anda yang mengesankan di sekte, Mayor Jenderal Bai. ”

“Kamu benar-benar pahlawan yang hebat, Mayor Jenderal. Ngomong-ngomong, tugas penting apa yang membawamu ke sini? Jika kita semua di sini bisa membantu, katakan saja. ” Bicara seperti ini keluar dari mulut para pejabat, petugas, dan orang-orang penting lainnya sepanjang jalan menuju kota, menyebabkan Bai Xiaochun meledak dengan gembira. Namun, dia tidak mengintip tentang mengapa dia ada di sini, itulah yang disarankan Bai Lin untuk dilakukan.

Sejauh ini, semuanya berjalan sesuai dengan rencana yang ditetapkan oleh Bai Lin, termasuk sikap dingin para prajurit, dan cara Bai Xiaochun menolak untuk berbicara tentang alasan kedatangannya. Tujuannya adalah untuk membuat orang-orang penting dari kota semakin cemas, dan mendorong mereka untuk menghimpunnya dengan lebih banyak hadiah.

Itulah tepatnya yang terjadi. Setelah tiba di kota itu sendiri, ia menemukan bahwa jalan di depan telah dibersihkan dan dibarikade untuk membuat jalan setapak jelas baginya. Ketika dia melihat sekeliling pada ekspresi penghormatan dan antisipasi di wajah para pembudidaya Kota Dunia saat mereka memandangnya, dia menghela nafas lebih dalam lagi.

Jika dia mau, dia bisa membunuh siapa saja dengan satu perintah. Atau, jika dia mengira seorang kultivator wanita, sepatah kata darinya, dan semuanya akan diurus. Pria akan dikirim untuk menangani masalah ini, dan dia akan dikirim ke kamarnya nanti malam.

Setidaknya, Bai Xiaochun yakin bahwa dia bisa melakukan hal-hal seperti itu mengingat pangkatnya saat ini.

Beberapa hari berlalu, selama itu organisasi-organisasi kuat di kota terus mengiriminya hadiah setiap hari, sampai mereka bertumpuk seperti gunung kecil. Sampai sekarang, Bai Xiaochun sepenuhnya mengerti mengapa begitu banyak orang akan berjuang keras untuk dipromosikan menjadi jenderal besar.

Tentu saja, dia tidak melupakan rencananya untuk merekrut pasukan. Zhao Long mengatur semuanya. Pria dikirim keluar untuk mencari berbagai anggota Starry Sky Dao Polarity Superstars yang datang bersama Bai Xiaochun dalam perjalanan perahu dari sekte tersebut. Setiap kali dari mereka terlihat, catatan dibuat, dan laporan akan diberikan kepada Bai Xiaochun. Kemudian, anggukan kepala yang sederhana akan membuat mereka wajib militer.

Namun, setelah mencari semua nama yang dikenalnya, dia tidak melihat penyebutan Gongsun Wan’er atau Master God-Diviner. Tentu saja, ketika sampai pada Chen Manyao, Bai Xiaochun cukup yakin bahwa dia pasti sudah lama kembali ke rumahnya di Wildlands.

Adapun Gongsun Wan’er dan Master God-Diviner, tidak mungkin untuk mengatakan di mana mereka berada, dan bahkan menggunakan slip giok transmisi untuk mencoba menjangkau mereka tidak berhasil.

"Gongsun Wan’er selalu sangat misterius, jadi saya mungkin melupakannya. Tapi kemana perginya Tuan Dewa-Diviner? ”

Tujuh hari berlalu, di mana Bai Xiaochun terus mengumpulkan hadiah. Itu mencapai titik di mana dia bahkan tidak repot-repot mengaturnya, dan hanya dengan santai melemparkannya ke dalam tasnya.

Suatu malam ketika dia sedang mempertimbangkan apakah akan mengirim atau tidak beberapa orang untuk mencari secara khusus Guru Dewa-Diviner, hakim kota yang gemuk itu datang berkunjung.

"Kakak Bai," katanya sambil tertawa, "hari ini adalah hari keberuntunganmu!"

"Hah?" Rahang Bai Xiaochun terjatuh, karena dia benar-benar tidak yakin dengan apa yang dikatakan hakim kota.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya