A Will Eternal – Chapter 533 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 533 | Baca Novel Online

Chapter 533: Sesuatu Yang Besar

Seluruh kondisi pertempuran telah berubah. Gelombang jiwa yang tak terbatas menyapu, mendorong Wildlands liar ke belakang, menyebabkan teriakan kesakitan dan suara gemuruh yang kuat untuk memenuhi langit dan bumi.

Darah membasahi tanah merah, dan langit menjadi gelap. Pada saat sebelum kematian, tatapan yang tak terhitung datang untuk beristirahat di Bai Xiaochun, tatapan kebencian dan kegilaan yang menyebabkan ekspresi Bai Xiaochun dengan cepat menjadi tidak sedap dipandang dari sebelumnya.

Dia benar-benar merasa seolah-olah dia telah dianiaya. Baginya, masuk akal bahwa orang akan membencinya karena Pil Konvergensi Jiwa atau tungku pilnya yang meledak. Tetapi apa yang terjadi sekarang tidak ada hubungannya dengan dia. Bahkan, bahkan tidak ada bukti bahwa kredit pertempuran dalam medali identitasnya meningkat.

“Tidak ada kredit pertempuran, dan di atas itu, aku kambing hitamnya? Sesuatu sepertinya aneh! " Semakin ketakutannya tentang situasinya, semakin dia merasa seperti telah ditipu.

Namun, bahkan ketika dia kesal dengan kecemasannya, dan Wildlands tampaknya hampir hancur, tiga pusaran yang jauh mulai bersinar terang dan memancarkan suara gemuruh yang menggelegar.

Selanjutnya, tangan hitam besar setinggi 3.000 meter dengan sembilan jari terentang dari pusaran paling kiri. Tangan itu dengan cepat meraih salah satu raksasa buas yang ada di dekatnya, dan kemudian melemparkannya ke arah lima legiun seolah-olah itu seringan bayi ayam.

Raksasa yang menjerit itu berubah menjadi seberkas cahaya yang melesat ke arah lima legiun, tempat ia kemudian meledak, menciptakan serangan yang kuat. Sesaat kemudian, tangan besar itu meraih raksasa buas lainnya dan melemparkannya ke medan perang dengan cara yang sama.

Namun, hal-hal belum berakhir. Tangan besar, hitam pekat, sembilan jari lainnya muncul dari pusaran paling kanan. Setelah itu, sebuah kepala besar muncul dari dalam pusaran paling tengah.

Kepala tidak memiliki mata di wajahnya, tetapi memiliki tanduk hitam panjang yang menonjol dari dahinya, serta mulut berwarna merah darah. Rupanya, itu semacam hantu jahat!

Beberapa saat kemudian, hantu mengeluarkan raungan yang menyebabkan surga berguncang dan bumi bergetar!

MENGAUM!!

Gelombang suara diluncurkan yang menghancurkan semua yang ada di jalurnya, menekan semua suara lain sampai itu adalah satu-satunya hal yang terdengar di medan perang. Ketika gelombang suara berlalu, itu mencegah raksasa biadab dari mundur, dan menghancurkan lima legiun kembali seperti angin kencang.

Dari kejauhan, ketiga pusaran itu hampir tampak seperti jendela yang mengarah ke dunia lain, dari mana raksasa raksasa telah menancapkan kepala dan tangannya.

Yang lebih penting adalah bahwa raungan hantu langsung mendorong lekukan ke dalam gelombang jiwa yang maju!

Bai Lin, para jenderal, dan Chen Hetian semua terkejut. Perkembangan ini saja tidak akan cukup bagi Wildlands untuk mengambil kembali inisiatif dalam pertempuran, tetapi mengingat bahwa merekalah yang melakukan perang ini, jelas bahwa mereka telah siap.

Meskipun kemunculan gelombang jiwa yang tak terduga telah menghancurkan, mereka jelas memiliki kartu truf lainnya untuk dipanggil. Ini menjadi jelas ketika, tanpa peringatan apa pun, ratusan pusaran seperti jendela muncul di lokasi lain di medan perang.

Lebih banyak lengan dan kepala terentang, bersama dengan suara gemuruh yang menyebabkan mata raksasa biadab itu berkilauan dengan kegilaan, seolah-olah hati mereka disentuh. Alih-alih mundur, semuanya mulai mengaum di atas paru-paru mereka dan kemudian menyerbu ke arah lima legiun, tampaknya sama sekali mengabaikan keselamatan mereka sendiri.

Ekspresi suram bisa terlihat di wajah Bai Xiaochun. Jelas, Wildlands datang dengan sangat siap untuk pertempuran ini, dan gagasan itu membuatnya merasa sangat tidak nyaman. Namun, tidak ada waktu untuk merenungkan masalah ini, jadi Bai Xiaochun hanya mengulurkan tangan kanannya dan berteriak, “Korps ke-3, ambil kendali atas meriam ajaib Tembok Besar. Hancurkan hantu-hantu jahat itu sedikit-sedikit! ”

Para pembudidaya dari lima resimen dengan cepat menyebar untuk mengikuti perintahnya.

Pada saat ini, situasi medan perang lebih tidak stabil dari sebelumnya!

Boom terdengar, dan raungan yang marah memenuhi udara bersama dengan jeritan kesakitan. Perisai formasi mantra berdesir saat kedua belah pihak bertarung maju mundur.

Meskipun kekuatan Tembok Besar jelas kalah jumlah dari Wildlands, dengan jiwa-jiwa pendendam dan perisai pembentukan mantra, mereka sebenarnya memiliki keuntungan, meskipun mereka harus membayar harga yang mahal untuk tetap berada di atas angin dalam pertempuran.

Orang liar Wildlands menjadi gila, dan strategi peledakan diri mereka hampir mustahil dilakukan pasukan Tembok Besar.

Medan perang itu seperti penggiling daging besar, mengalir darah setiap saat ketika banyak pejuang meninggal.

Pahit sekali!

Malam sudah tiba. Chen Hetian dan Nyonya Merah-Debu masih terlibat dalam pertempuran yang sedemikian spektakuler sehingga tak satu pun dari mereka bisa menaruh perhatian pada medan perang.

Adapun korps Bai Xiaochun, setengah dari mereka berada di medan perang, dan setengah dari mereka berada di dinding itu sendiri. Namun, mereka semua bertarung dengan penuh semangat. Adapun Bai Xiaochun, dia gemetar, tetapi ketika dia melihat ledakan meriam magis melesat ke medan perang, dia tahu bahwa sudah tiba waktunya baginya untuk benar-benar mengambil bagian dalam pertempuran.

Namun, bahkan ketika matanya mulai bersinar merah, dan dia melompat dari dinding dengan sekelompok besar pembudidaya, tanah di bawah mulai bergoyang.

Pada saat yang sama, suara gemuruh yang memekakkan telinga memenuhi udara, dan angin kencang muncul. Gunung-gunung hancur dan pohon-pohon ditebang saat suara merobek tanah yang jauh melebihi gelombang suara yang dilepaskan oleh hantu-hantu jahat.

GEMURUH!

Raksasa biadab batuk darah, seperti yang dilakukan para pembudidaya lima legiun. Suara yang menghantam mereka benar-benar memekakkan telinga!

Darah menyembur keluar dari mulut Bai Xiaochun saat dia melihat ke arah cakrawala, di mana sebelumnya, pilar cahaya hitam tunggal telah naik ke langit. Sekarang, ada dua pilar cahaya !!

Saat pilar cahaya kedua melonjak, riak kuat yang tak terhitung jumlahnya menyebar di udara.

Kedua belah pihak dari konflik itu sangat terkejut.

"Pilar cahaya lain muncul!"

"A-apa … apa yang terjadi !?"

"Apa yang terjadi?!" Ekspresi semua pejuang berkedip, dan untuk Bai Xiaochun, hatinya mulai bergetar karena kecemasan. Sebelum dia bisa melakukan sesuatu yang lebih, gemuruh yang memekakkan telinga memecah udara, menyebabkan lebih banyak darah menyembur keluar dari mulut orang-orang liar dan para pembudidaya sama seperti pilar cahaya ketiga melonjak !!

Semua orang terperangah sehingga mereka tidak bisa menahan diri untuk tidak berteriak!

Di udara, wajah Chen Hetian jatuh, dan itu sama dengan Nyonya Merah-Debu. Segera, mereka berhenti berkelahi, mundur satu sama lain, dan melihat ke arah pilar cahaya.

"Apa yang terjadi…?"

"Dua pilar cahaya telah muncul !!"

Namun, semuanya belum berakhir. Bahkan ketika semua orang terlihat kaget, suara gemuruh yang kuat menggema keluar, dan kemudian yang keempat dan kelima.

Sebanyak delapan suara ledakan mengguncang tanah satu demi satu!

Segalanya bergetar hebat, dan bahkan langit tampak seperti terpisah. Bahkan tidak perlu menyebutkan pegunungan yang ada antara Tembok Besar dan lubang tempat pilar cahaya berasal. Hampir semuanya hancur rata dan menjadi abu!

Peristiwa drastis yang terjadi membuat banyak orang sulit berdiri. Darah mengalir keluar dari mata, telinga, hidung, dan mulut mereka, dan jeritan kesakitan terus-menerus terdengar. Beberapa raksasa buas dan pembudidaya Tembok Besar terluka sangat parah, atau basis kultivasi mereka sangat tidak stabil, sehingga mereka langsung mati !!

Perisai formasi mantra hancur berkeping-keping, dan yang mengejutkan Bai Xiaochun, retakan bahkan mulai menyebar di Tembok Besar itu sendiri!

"Ini … ini …." Saat suara gemuruh yang luar biasa memenuhi langit dan bumi, lebih banyak pilar cahaya muncul.

Enam, tujuh, delapan. Yang mengejutkan, total delapan pilar cahaya hitam muncul, menjadikan total keseluruhan menjadi sembilan!

Sembilan pilar cahaya melonjak ke langit, menciptakan sesuatu seperti formasi mantra yang tampaknya mampu mendorong langit dan mengguncang semua bentuk kehidupan.

Chen Hetian tidak bisa mengendalikan terengah-engahnya, dan mata Nyonya Merah-Debu lebar. Di bawah sana, orang-orang liar dan para pembudidaya sama-sama terpana, berdiri di sana tanpa bergerak ketika darah mengalir keluar dari mulut mereka.

Bai Xiaochun juga mengalami pendarahan yang sama, dan ketika dia melihat sembilan pilar cahaya hitam, hatinya melonjak dengan firasat yang sangat buruk.

"Sesuatu yang besar sedang terjadi !!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya