A Will Eternal – Chapter 534 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 534 | Baca Novel Online

Chapter 534: Berita Tentang A Deva Soul!

Hampir pada saat yang sama ketika sembilan pilar cahaya muncul bersamaan, Chen Hetian dan Nyonya Merah-Debu keduanya mengeluarkan slip giok transmisi; jelas, keduanya menerima pesan dari pihak lain.

Wajah mereka berkedip-kedip dengan ekspresi yang sama-sama tak terbaca, dan mereka mulai terengah-engah. Akhirnya, mereka saling memandang dan mulai mengirimkan percakapan.

Hanya butuh beberapa napas waktu bagi mereka berdua untuk mencapai kesepakatan, dimana Chen Hetian melambaikan tangannya dan memanggil pasukan di bawah.

"Lima legiun, mundur!"

Pada saat yang sama, mata Nyonya Merah-Debu berkilauan ketika dia melihat pasukan Wildlands dan berbicara dengan suara dingin.

"Orang Suci, mundurlah!"

Menimbang bahwa mereka berdua telah mengeluarkan perintah yang sama, tidak ada jalan bagi pertempuran untuk melanjutkan. Pertempuran berakhir. Orang liar Wildlands mundur, tampaknya bingung, dan pada saat yang sama, terkejut karena sembilan pilar cahaya.

Pasukan Tembok Besar bereaksi sama. Banyak spekulasi muncul di hati para pembudidaya ketika mereka merenungkan apa yang mungkin menyebabkan kedua dewa sepakat untuk menghentikan pertempuran! Apa pun itu, ada kemungkinan besar bahwa itu ada hubungannya dengan sembilan pilar cahaya!

Saat Bai Lin dan para jenderal lainnya mengawasi mundur kembali ke dinding, pasukan Wildlands menghilang ke kegelapan malam.

Adapun Chen Hetian, dia tiba-tiba menghilang, menghilang selama beberapa jam. Ketika dia muncul kembali di pagoda besar, itu sudah larut malam. Hal pertama yang dia lakukan adalah memanggil Bai Lin dan jenderal lainnya dari lima legiun untuk mengadakan pertemuan.

Pada saat itu, para pembudidaya dari lima legiun semua kembali di berbagai garnisun mereka.

Bai Xiaochun ada di sana dengan Korps ke-3, melihat sembilan pilar cahaya yang naik ke langit di kejauhan. Meskipun sudah malam, dan sinar-sinar itu berwarna hitam, mereka masih memancarkan cahaya lembut yang membuatnya terlihat jelas.

Perasaan gelisah di hati Bai Xiaochun terus meningkat.

"Apa sebenarnya yang terjadi …?" dia berpikir dengan gugup. “Aku tidak yakin dengan pilar-pilar lainnya, tapi yang pertama datang karena aku mengambil terlalu banyak jiwa dan memicu semacam reaksi berantai.

“Mungkinkah orang lain memprovokasi jiwa hantu jahat yang kulihat? Atau mungkin sesuatu terjadi di dalam nekropolis? ” Semakin Bai Xiaochun mempertimbangkan situasinya, semakin dia yakin bahwa orang lain telah melakukan sesuatu. Bagaimanapun, baik Tembok Besar dan Wildlands telah mengirim banyak orang ke nekropolis untuk menyelidikinya.

“Bagaimana jika jiwa hantu jahat itu melarikan diri? Bagaimana jika itu mengejarku!?!? ” Pikiran itu menyebabkan dia mulai mengunyah bibirnya dengan cemas. Melihat sekeliling dengan ketakutan, dia memikirkan kembali betapa menakutkannya hantu jahat itu, dan menyadari bahwa dia benar-benar tidak memiliki rasa aman.

"Apa yang harus aku lakukan…? Tolong katakan padaku aku salah tentang ini! " Sekarang, dia merengut di ambang air mata, dan tidak bisa berhenti mendesah ke dalam.

Pertemuan Chen Hetian dengan Bai Lin dan para jenderal lainnya hanya berlangsung sekitar dua jam. Setelah itu, para jenderal terbang keluar dari pagoda, mata bersinar karena kegembiraan yang tidak bisa mereka sembunyikan.

Pada saat Bai Lin kembali ke distrik Skin Flayers, hari sudah hampir fajar. Hal pertama yang dia lakukan adalah mengeluarkan perintah kepada para jenderal besar. "Semua jenderal besar akan datang ke kediamanku segera untuk rapat!"

Bai Xiaochun ragu-ragu sejenak, tetapi kemudian mengambil napas dalam-dalam dan terbang menuju kediaman mirip peti mati besar milik Bai Lin. Tak lama kemudian, dia melihat jenderal-jenderal besar Skin Flayers lainnya, yang semuanya tampak muram tetapi penasaran di wajah mereka. Setelah bertukar hormat dengan tangan yang digenggam, kelompok itu terbang ke kediaman Bai Lin.

Di dalam aula besar, Bai Xiaochun dan delapan jenderal besar lainnya berdiri di depan Bai Lin dan memberi hormat dengan tangan yang digenggam.

"Sesuatu yang besar terjadi!" Bai Lin berkata, matanya berkedip seperti kilat. Semua orang menggigil ke dalam.

Pada titik ini, hati Bai Xiaochun berdebar kencang, saat dia berharap Bai Lin melanjutkan untuk berbicara tentang bagaimana hantu jahat telah melarikan diri dari necropolis.

Sebelum ada yang bisa mengajukan pertanyaan, Bai Lin dengan bersemangat berkata, "Jiwa dewa telah ditemukan!"

Dengan pengecualian Bai Xiaochun, semua jenderal besar tampak terpana.

"Jiwa dewa !!"

"Aku tidak percaya ada jiwa dewa yang ditemukan !!"

“Aku telah ditempatkan di Tembok Besar selama bertahun-tahun sekarang, dan hanya mendengar cerita-cerita tentang dewa jiwa! Aku bahkan belum pernah melihatnya dengan mataku sendiri !! ” Meskipun semua jenderal utama lainnya sudah menjadi ahli Jiwa yang baru lahir, nilai astronomi jiwa deva masih sangat memikat.

Bai Xiaochun akhirnya sedikit santai. Dia tahu seperti apa jiwa dewa, dan jelas, hantu jahat yang kuat yang dia hadapi di lubang bukanlah jiwa dewa. Selama hantu jahat itu tidak muncul, Bai Xiaochun tidak akan terlalu khawatir. Lebih jauh lagi, mengingat betapa akrabnya dia dengan Tembok Besar sekarang, dia juga sangat menyadari betapa berharganya jiwa dewa!

Untuk satu hal, jiwa dewa dapat ditukar dengan lima elemen jiwa dewa penuh. Sebaliknya, satu set lima elemen jiwa makhluk buas juga bisa diperjualbelikan dengan jiwa dewa, meskipun hampir mustahil untuk menemukan seseorang yang akan melakukan perdagangan itu.

Bagaimanapun, jiwa dewa sangat langka.

Hampir setiap orang yang benar-benar memiliki jiwa dewa akan menjaga fakta itu sebagai rahasia yang tersembunyi, dan berusaha untuk mengumpulkan empat jiwa dewa yang dibutuhkan. Jika tersebar kabar tentang hal seperti itu, akibatnya akan sangat buruk. Sampai saat ini, hanya Surgawi di Pulau Heavenspan yang pernah melakukan hal seperti itu.

Bahkan dikabarkan bahwa Celestial tidak ingin orang lain menggunakan jiwa dewa untuk mencapai tahap Nascent Soul. Meskipun itu hanya rumor, jika Celestial benar-benar ingin mencegah hal seperti itu terjadi, itu akan menjadi hal yang sederhana untuk membuat seseorang berjalan di jalur yang akan diakhiri.

Semua cerita ambigu membuat orang merasa sangat tidak yakin tentang apa yang harus dipercaya.

Bagaimanapun, Bai Xiaochun tidak menghabiskan terlalu banyak waktu untuk mengkhawatirkannya. Yang paling dia pedulikan adalah kehidupannya yang kecil dan miskin. Setelah melihat sekeliling dan melihat ekspresi di wajah para jenderal besar lainnya, dia merasa sangat bangga pada dirinya sendiri.

“Itu hanya jiwa dewa, kan? Apa masalahnya? Saya punya dua di tas memegang. " Tentu saja, terlepas dari pemikiran seperti itu, ia memasang ekspresi kegilaan dan antisipasi yang serupa di wajahnya.

Bai Lin tampaknya sangat senang dengan reaksi kata-katanya. Dia sama-sama terkejut ketika Chen Hetian memberi kabar kepada para jenderal. Namun, alasan keterkejutannya bukanlah nilai dari jiwa itu sendiri, tetapi, beberapa informasi lebih lanjut yang telah diberikan oleh Chen Hetian.

Pada awalnya, Bai Lin ragu-ragu untuk mengungkapkan informasi itu kepada para jenderal utama. Tetapi karena kemungkinan jenderal-jenderal lain akan memberi tahu jenderal-jenderal utama mereka, dan bahwa Bai Lin akan membutuhkan bantuan untuk maju dalam kompetisi mendatang dan memenangkan jiwa dewa, ia memutuskan untuk melanjutkan.

“Satu set lengkap lima jiwa deva dapat membantu seorang kultivator menciptakan Surga-Dao Nascent Soul, tapi itu hanya salah satu manfaat dari memiliki jiwa seperti itu. Lain adalah bahwa mereka dapat memberi para pembudidaya Nascent Soul kesempatan yang jauh lebih baik untuk sukses ketika melangkah ke Alam Dewa!

"Bahkan satu dewa pun dapat meningkatkan kemungkinan itu, dan jika kau bisa mendapatkan satu set penuh, kemungkinannya secara astronomis lebih baik!"

Meskipun Bai Xiaochun tidak terlalu terkesan, beberapa mata jenderal besar lainnya bermunculan di kepala mereka. Dari cara mereka terengah-engah, mereka jelas terperangah dengan informasi baru ini.

"Mereka dapat meningkatkan peluangmu untuk melangkah ke Alam Dewa …"

"Aku tidak percaya bahwa jiwa dewa sangat berguna !!"

Bai Lin memandang kelompok itu dalam diam, memperhatikan reaksi mereka. Dari sembilan jenderal utama tidak termasuk Bai Xiaochun, tiga tampaknya tidak bereaksi sama sekali. Dua memiliki sedikit perubahan ekspresi, dan empat jelas terkejut.

Adapun Bai Xiaochun, dia memiliki ekspresi dingin di wajahnya. Dari apa yang bisa dikatakan Bai Lin, informasi yang baru saja dia ungkapkan tidak terlalu mengkhawatirkan Bai Xiaochun, yang masih berpikir untuk mencapai tahap Nascent Soul. Jelas, reaksinya akan berbeda dari jenderal besar lainnya, yang semuanya sudah menjadi pembudidaya Jiwa Nascent.

Tentu saja, kebenarannya adalah bahwa kesejukan Bai Xiaochun berasal dari kenyataan bahwa dia sudah memiliki dua jiwa dewa. Seperti kata pepatah lama, seorang pria penuh tidak mengerti perasaan seorang pria lapar.

Bai Xiaochun berkedip beberapa kali ketika dia menyadari Bai Lin sedang menatapnya. Lalu ia memandang para jenderal besar lainnya dengan serius, dan akhirnya menggenggam tangan dan membungkuk ke arah Bai Lin.

“Jenderal, ini sepertinya peluang bagus. Jika Anda bisa mendapatkan jiwa dewa itu, Anda akan memiliki peluang yang jauh lebih baik untuk menjadi dewa! ”

Kata-kata Bai Xiaochun membawa jenderal besar yang bersemangat kembali ke akal sehat mereka. Jelas, mendapatkan jiwa dewa sekarang tidak akan banyak membantu mereka, mengingat seberapa jauh mereka dari Alam Dewa. Bahkan jika mereka mendapatkannya, berita pasti akan menyebar tentang itu.

Jelas, orang yang paling dekat dengan terobosan basis kultivasi tidak lain adalah Jenderal Bai Lin, yang berdiri tepat di depan mereka. Ketika para jenderal besar yang bersemangat melihat cara matanya berkilau dingin, dan mendengar kata-kata Bai Xiaochun, mereka segera menyadari bahwa Bai Xiaochun sebenarnya mengingatkan mereka tentang realitas situasi.

Yang benar adalah bahwa mereka kehabisan akal karena berita mengejutkan dari jiwa dewa, jika tidak mereka tidak akan membutuhkan pengingat seperti itu. Mempertimbangkan pandangan dingin di mata Bai Lin, para jenderal besar yang bersangkutan segera merasa bersyukur untuk Bai Xiaochun.

Keempat jenderal utama memandang Bai Xiaochun dengan tatapan mendalam. Salah satu dari mereka bahkan memegang tangan dan membungkuk ke Bai Lin.

"Jenderal, di mana tepatnya jiwa dewa ini?"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya