A Will Eternal – Chapter 535

shadow

A Will Eternal – Chapter 535

Chapter 535: Daftar Nama

Senyum penuh teka-teki bisa terlihat di wajah Bai Lin, bukti persetujuannya atas pengingat yang ditawarkan Bai Xiaochun tadi. Lagi pula, ada beberapa hal yang tidak pantas untuk Bai Lin untuk langsung mengatakan dirinya sendiri. Melihat para jenderal utama, dia mengangguk.

"Kalian semua telah melihat pilar cahaya hitam itu," katanya. “Karena aku yakin banyak dari kalian sudah menyimpulkan, ada beberapa perkembangan dramatis mengenai necropolis ke arah itu.

“Pada titik ini, nekropolis telah benar-benar runtuh, memperlihatkan pintu masuk di dalam pintu masuk, jalan setapak yang mengarah ke labirin yang mengejutkan.

"Di luar pintu masuk adalah sebuah prasasti batu, yang di atasnya adalah sebuah baris teks yang jelas menunjukkan adanya jiwa dewa di dalam labirin!"

Tidak ada yang menjawab. Adapun Bai Xiaochun, jantungnya berdetak kencang. Beberapa saat yang lalu, dia akhirnya menjadi tenang, hanya untuk tiba-tiba menjadi tegang seperti tali busur yang kencang. Meskipun dia menduga bahwa jiwa dewa akan terhubung ke necropolis, dia berharap itu tidak akan terjadi. Dia tidak bisa tidak berpikir bahwa seluruh skenario ini dimulai dengan dia mengumpulkan jiwa-jiwa di lubang itu, dan itu membuatnya sangat gugup.

"Senior Chen Hetian telah mengeluarkan perintah. Besok malam, sekelompok 30.000 tentara akan menuju ke labirin, dengan dia memimpin mereka! Tentu saja, keamanan Tembok Besar sangat penting, jadi dalam hal siapa yang akan pergi, Senior Chen akan mempertimbangkan masalah ini dengan hati-hati, dan mengumumkan roster nanti malam.

“Aku juga akan ikut, tetapi tidak untuk memasuki labirin. Para jendral lainnya dan saya akan memimpin pasukan untuk berkemah di daerah itu dan menjaga terhadap serangan diam-diam dari Wildlands. Bahkan roh sejati dari pagoda akan hadir.

“Kalian semua kembali ke korps kalian dan melakukan persiapan apa pun yang diperlukan. Yang manapun Skin Flayer yang berhasil mengembalikan jiwa dewa itu kepadaku akan mendapatkan hadiah yang bagus untuk jenderal besar apa pun yang memimpin korps mereka! ”

Jantung Bai Xiaochun berdebar kencang. Dia sama sekali tidak peduli dengan jiwa dewa; dia hanya peduli tentang kehidupan kecilnya yang malang.

Fakta bahwa kelompok besar seperti itu dipilih untuk masuk ke labirin hanya meningkatkan kegugupannya. Hanya memikirkan betapa menakutkannya hantu jahat itu, dan fakta bahwa Wildlands memiliki karunia besar di kepalanya, menyebabkan jantungnya melompat ke tenggorokannya dalam ketakutan bahwa dia mungkin dikirim bersama.

"Mengingat betapa pentingnya semua ini," pikirnya, "dan seberapa rendah basis kultivasi saya, mereka mungkin tidak akan mengirim saya, kan?" Itu membuatnya merasa sedikit lebih baik.

Mencoba terdengar seserius mungkin, dia memandang Bai Lin dan berkata, "Jenderal, semua ini sepertinya agak aneh. Ada labirin dengan prasasti batu yang langsung mengatakan ada jiwa dewa di dalam? Sepertinya sangat mungkin bagi saya bahwa ini hanyalah jebakan besar yang dibuat oleh Wildlands! ”

Setelah Bai Xiaochun selesai berbicara, jenderal besar lain angkat bicara. “Tuan, saya memikirkan hal yang sama. Selain itu, bahkan jika salah satu dari kita Skin Flayers berhasil mendapatkan jiwa deva kita, jika Senior Chen merasa ingin mengambilnya, yah …. Dan satu hal lagi, Jenderal. Bisakah informasi ini benar-benar dipercaya ?! ”

Bai Lin tersenyum tipis. “Kami para jenderal sudah membahas masalah-masalah ini dengan Senior Chen. Sebenarnya, Senior Chen diam-diam melakukan perjalanan ke labirin sendiri, dan mengkonfirmasi bahwa itu bukan jebakan. Adapun masalah lain, para jenderal telah membuat perjanjian formal dengannya untuk memastikan tidak ada yang seperti apa yang Anda sebutkan akan terjadi ….

“Kami sepakat untuk membiarkannya memilih 30.000 orang mana yang akan masuk ke labirin, dan dia setuju bahwa siapa pun yang mendapatkan jiwa dewa akan menerima perlindungan dan persetujuan pribadinya!

"Adapun apakah informasi dasar dapat dipercaya atau tidak, Senior Chen mengungkapkan kebenaran kepada kami dalam pertemuan kami …

“Berita itu datang langsung dari muridnya Zhao Tianjiao, dan putrinya Chen Yueshan. Mereka sedang dalam perjalanan kembali dari misi di Wildlands ketika pilar cahaya pertama muncul. Saat itulah dia mengirim mereka ke nekropolis untuk menyelidiki tempat itu!

“Sayangnya, situasi mereka saat ini tidak diketahui, dan pada kenyataannya, kami bahkan tidak yakin apakah mereka masih hidup. Agaknya, mereka terjebak di suatu tempat di labirin, dan tidak dapat melakukan kontak. Seharusnya, labirin sangat besar, dan pasti tidak mungkin bagi siapa pun untuk mencari secara menyeluruh. Itulah salah satu alasan mengapa Senior Chen membawa 30.000 orang bersamanya. Selain masalah jiwa dewa, ada tujuan penting lainnya untuk misi; untuk menemukan Zhao Tianjiao dan Chen Yueshan, dan mengantar mereka keluar dengan aman. " Ketika Bai Xiaochun mendengar ini, hatinya langsung bergetar.

"Kakak Zhao …" Bai Xiaochun ingat betapa mengerikannya hantu jahat raksasa itu, dan kemudian berpikir tentang bagaimana Zhao Tianjiao dan Chen Yueshan hilang. Lalu dia mulai terengah-engah dalam kecemasan.

Segera, pertemuan dengan para jenderal utama berakhir, dan Bai Lin memecat mereka. Bai Xiaochun sangat khawatir. Di satu sisi, ada kemungkinan Zhao Tianjiao dalam kesulitan, dan di sisi lain, ia takut dipilih untuk masuk ke labirin.

“Dengan begitu banyak orang masuk untuk mencari Penatua Brother Zhao dan Penatua Sister Chen, mereka seharusnya baik-baik saja. Jadi saya benar-benar berharap mereka tidak memilih saya. ” Setelah menghela napas sepanjang jalan kembali ke garnisun, dia duduk di kamarnya, merenung.

"Mereka sebaiknya tidak menjemputku untuk pergi ke labirin itu. Begitu Wildlanders melihat saya, mereka pasti akan menjadi gila. Ditambah lagi, mengingat seberapa jauh dari Tembok Besar tempat itu, mungkin bahkan ada penggarap dari lima legiun yang serakah untuk mendapatkan hadiah! ” Hanya memikirkan hadiah liar yang Nyonya Merah-Debu telah siapkan untuk kepalanya, dan betapa banyak pembudidaya dari lima legiun telah berpaling untuk melihatnya pada saat itu, menyebabkan hatinya menjadi dingin dengan ketakutan. Tetapi kemudian dia berpikir tentang bagaimana Zhao Tianjiao dan Chen Yueshan pada dasarnya berada dalam masalah karena situasi yang dia sebabkan, dan dia menjadi semakin cemas.

Tak lama, cahaya fajar memenuhi langit. Namun, Bai Xiaochun tidak berminat untuk pergi keluar dan melakukan apa pun. Sebaliknya, dia tetap di dalam untuk resah dan berdoa tentang daftar.

Sementara itu, Chen Hetian duduk dengan wajah muram di pagoda di bawah mata besar itu, suasana hatinya cemas dan menyesal. Lagipula, jika dia tidak mengirim murid dan putrinya ke necropolis, acara tidak akan berjalan seperti semula.

Putrinya dan muridnya telah melalui misi berbahaya di Wildlands, dan akan kembali dengan selamat ketika dia memerintahkan mereka ke bahaya lebih lanjut. Hanya memikirkan hal itu menyebabkan hatinya berdenyut kesakitan. Syukurlah, slip kehidupan putrinya masih utuh. Lebih jauh, dia telah memberinya segenggam harta berharga untuk melindungi dirinya. Karena itu, dia tidak sepenuhnya diliputi kecemasan.

Dia hanya setuju untuk membiarkan mereka berdua pergi ke Wildlands setelah pertimbangan dan pertimbangan yang cermat. Dia khawatir tentang mereka sepanjang waktu, dan hanya sedikit rileks ketika dia menemukan bahwa mereka sedang dalam perjalanan kembali dengan selamat.

Dia tidak pernah bisa membayangkan bahwa hal-hal akan menjadi seperti yang mereka lakukan.

Dia belum mengungkapkan seluruh kebenaran situasi kepada Bai Lin dan para jenderal. Zhao Tianjiao dan Chen Yueshan berada di tengah melarikan diri dari beberapa pembudidaya jiwa Wildlands ketika mereka tersandung ke mantra yang membatasi yang melepaskan delapan pilar cahaya. Baru pada saat itu, ketika gunung-gunung runtuh dan bumi berguncang hebat, pintu masuk ke labirin muncul.

Selain itu, gaya gravitasi telah muncul, yang menyedot semua orang di dalamnya. Zhao Tianjiao hanya bisa mengirim satu pesan cepat sebelum terputus, kata-kata penuh dengan teror dan alarm: "Labirin ini adalah negeri hantu! Buka di malam hari dan tutup di pagi hari …. "

"Labirin adalah negeri hantu …." Chen Hetian bergumam. Setelah pasukan Wildlands mundur, dia menghilang selama beberapa jam, yang ketika dia secara pribadi pergi ke lokasi labirin.

Dia bahkan secara tentatif masuk. Namun, begitu masuk, dia menyadari bahwa bukan hanya tempat itu besar, tetapi ada juga sesuatu yang dengan cepat menekan indera ilahi ke keadaan yang sangat terbatas. Jelas, tidak mungkin dia sendiri yang dapat mencari dan menemukan putrinya dan muridnya.

Ditambah lagi, dalam waktu singkat dia berada di dalam, dia telah melihat hal-hal yang menyebabkan rasa takut muncul bahkan di dalam dirinya. Namun, kesadaran bahwa putrinya dan muridnya bisa terbunuh setiap saat membuat Chen Hetian cemas.

Dengan demikian, dia telah membuat perjanjian dengan Bai Lin dan para jenderal lainnya. Mempertimbangkan tingkat basis kultivasi Chen Hetian, dia tidak terlalu peduli tentang jiwa dewa. Karena itu, demi putrinya dan muridnya, ia merekrut bantuan legiun untuk mencari labirin.

Jika dia berada di Sekte Polaritas Langit Berbintang alih-alih Tembok Besar, dia bisa mengumpulkan 3.000.000 petani dengan mudah. Tapi dia berurusan dengan lima legiun Hall of Steel Veins, yang menjawab patriark setengah dewa. Ketika sampai pada keamanan Tembok Besar, 30.000 pembudidaya bukanlah jumlah kecil. Tetapi tembok itu masih bisa dijaga tanpa kehadiran mereka, dan oleh karena itu, kesepakatan telah tercapai.

Saat ini, Chen Hetian memegang slip giok, di mana ada catatan mengenai semua pembudidaya di lima legiun. Termasuk dalam informasi adalah deskripsi rinci dari basis budidaya masing-masing pembudidaya, serta keterampilan dan teknik apa yang mereka mahir.

Saat Chen Hetian melihat-lihat catatan, dia memilih satu kultivator demi satu untuk bergabung dengan misi.

Sebagian besar pembudidaya yang ia pilih berada di tahap Formasi Inti, terampil dengan penggunaan akal ilahi, dan sangat cepat.

Dia juga memilih beberapa penggarap Nascent Soul, tetapi terbatas dalam jumlah total yang bisa dia pilih, dan dengan demikian menjadi sangat pemilih.

Tak lama kemudian, daftar 30.000 hampir lengkap, yaitu ketika akal ilahi Chen Hetian dikunci ke satu nama pada khususnya.

"Bai Xiaochun …." gumamnya. Bai Xiaochun hanya bergabung dengan Skin Flayers karena serangkaian acara kebetulan, dan hanya menjadi anggota selama beberapa tahun. Bagi para kultivator, itu adalah periode waktu yang cukup singkat, namun, ada banyak catatan mengenai prestasinya, banyak di antaranya berasal dari ketika dia secara tak terduga terseret ke medan perang.

Untuk satu hal, ia terkenal karena kecepatannya yang luar biasa.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya