A Will Eternal – Chapter 537

shadow

A Will Eternal – Chapter 537

Chapter 537: Setan Bai Ada Di Sini

Sepanjang jalan, Bai Xiaochun telah mempertimbangkan untuk mengenakan topengnya. Namun, tidak nyaman untuk melakukannya dengan begitu banyak orang di sekitarnya, jadi yang bisa ia lakukan hanyalah merengut dan mempertahankan tempatnya di tengah kerumunan.

Saat ini, ia terbungkus dalam pikiran tentang bagaimana menjaga dirinya tetap aman. Namun, sampai saat ini, dia belum menemukan ide baru. Satu-satunya hal yang bisa dipikirkannya adalah mencoba mencari peluang di dalam labirin untuk mengenakan topengnya dan mengubah identitasnya.

"Itu satu-satunya pilihanku …." dia berpikir dengan murung, ekspresinya suram.

**

Sementara Chen Hetian memimpin kelompoknya yang terdiri dari 30.000 pembudidaya menuju sembilan pilar cahaya hitam dan labirin di bawah mereka, pasukan Wildlands melakukan hal yang sama.

Lagi pula, bila dibandingkan dengan jiwa dewa, perang itu tidak banyak berpengaruh. Pertempuran telah berlangsung selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, dan Tembok Besar telah bertahan dengan kuat berulang kali.

Sayangnya untuk Wildlanders, jiwa dewa jarang seperti bulu phoenix atau tanduk qilin. Karena itu, kapan pun seseorang muncul, itu menjadi aspek terpenting dari apa pun. Seperti halnya Tembok Besar, mereka memiliki keraguan tentang apakah labirin itu semacam jebakan atau bukan. Namun, ketika sampai pada Nyonya Merah-Debu, dia segera datang ke spekulasi tertentu mengenai tempat itu, bahkan ketika pilar cahaya hitam pertama telah muncul.

Kemudian, ketika sinar tunggal berubah menjadi sembilan, spekulasi dia telah dikonfirmasi sebagai benar!

"Hampir sepenuhnya tanpa pertanyaan bahwa ini adalah salah satu dari sepuluh makam Kaisar Arch generasi kedua!" Nyonya Merah-Debu tampak tersentuh oleh pemandangan sembilan pilar hitam cahaya, dan mereka segera membuatnya mengingat sedikit sejarah yang telah dikaitkan oleh ayahnya.

Sebelum pemberontakan yang dipimpin oleh Celestial dari Pulau Heavenspan, kerajaan itu tidak disebut tanah Heavenspan, melainkan tanah Kaisar Arch. Lebih jauh lagi, sebenarnya ada dua kaisar yang memerintah di negeri itu. Salah satunya adalah Arch-Emperor, dan yang lainnya adalah Hell-Emperor.

Kaisar Agung memimpin Sungai Leluhur, dan Kaisar Neraka memimpin Sungai Dunia Bawah! Sungai Ancestor tidak lain adalah Sungai Heavenspan modern!

Salah satu kaisar memimpin yang hidup, yang lain memimpin yang mati!

Satu adalah entitas tertinggi di dunia, yang lain adalah ekspresi tertinggi dari iman rakyatnya!

Sebelum umur panjang Arch-Emperor generasi kedua berakhir, ia memanfaatkan energi dari semua makhluk hidup di surga dan bumi untuk membangun sepuluh makam. Makam pertama adalah lokasi sebenarnya dari jenazahnya, dan akan tetap tidak terbuka selamanya. Namun, sembilan makam lainnya berisi berbagai benda penguburan yang ditinggalkan setelah kematiannya, serta banyak warisan.

Seluruh tujuannya meninggalkan kuburan adalah untuk berjaga-jaga jika salah satu dari keturunannya kemudian menghadapi musuh yang kuat. Dalam situasi seperti itu, mereka bisa mengandalkan makam untuk mendapatkan kekuatan untuk melawan. Tentu saja, makam dilindungi oleh mantra pembatas yang membuat mereka tidak mungkin dicari dan ditemukan orang.

Lokasi makam telah diturunkan dari satu Arch-Emperor ke yang berikutnya selama beberapa generasi, dan dirahasiakan. Namun, sesuatu yang tidak terduga terjadi pada masa pemerintahan Kaisar-Arch generasi kelima!

Dia meninggal secara tiba-tiba dan kematian yang tidak terduga, tanpa kesempatan untuk meneruskan semua rahasianya. Karena itu, lokasi kuburan Arch-Emperor generasi kedua menjadi misteri yang tak terpecahkan.

Pada masa pemerintahan Arch-Emperor generasi kesembilan, Heavenspan menjadi terkenal. Semua negeri memberontak, dan penguasa dunia berubah. Para korban selamat dari garis keturunan Kaisar Arch-lari melarikan diri ke Wildlands, dan kuburan dari Kaisar Arch generasi kedua menjadi sedikit lebih dari legenda.

Nyonya Merah-Debu sangat gembira tentang kemungkinan labirin menjadi salah satu makam Kaisar Arch generasi kedua. “Setiap makam akan dikelilingi oleh puluhan gua, yang masing-masing berisi sisa-sisa binatang tingkat dewa. Juga akan ada prasasti batu dengan rincian tentang sidang dengan api di dalam. Selain salah satu makam Kaisar Arch generasi kedua, aku tidak bisa memikirkan lokasi lain yang secara langsung menawarkan jiwa dewa sebagai hadiah! ”

Dia tidak memberi tahu siapa pun tentang apa yang dia ketahui, tetapi pada saat yang sama, relatif yakin bahwa hanya sedikit orang di dunia yang pernah mendengar tentang Kaisar Arch generasi kedua. Tentu saja, penyebutan jiwa dewa saja sudah cukup untuk menggerakkan semua pembudidaya jiwa Wildlands lokal menjadi hiruk-pikuk, dan untuk menghindari kecurigaan, dia tidak melakukan apa pun untuk mencegah mereka mengambil tindakan.

Faktanya, memiliki begitu banyak penggarap jiwa bersama menjelajahi labirin pada saat yang sama dengannya akan membuatnya lebih mudah baginya untuk menutupi niat sejatinya, dan membuat jalan melalui labirin.

Dan itulah yang menyebabkan semua pembudidaya jiwa dan orang-orang liar di daerah itu bergegas dengan kecepatan tinggi menuju labirin.

Banyak dari mereka tidak pernah bertempur di medan perang, dan tidak termasuk salah satu kekuatan utama Wildlands. Mereka pada dasarnya adalah pembudidaya nakal, dan mereka muncul berbondong-bondong.

Saat ini, langit mulai gelap ketika malam menjelang, dan banyak tokoh seperti itu mulai muncul di luar pintu masuk labirin. Saat ini, labirin masih terlalu dini untuk dibuka, dan oleh karena itu, para pendatang baru bisa berkumpul bersama dalam kelompok yang terdiri dari tiga hingga lima orang, atau menunggu sendirian di samping.

Saat malam semakin dekat, suara gemuruh memenuhi udara dari arah Tembok Besar ketika 30.000 sinar cahaya muncul. Keributan itu langsung menarik perhatian para penggarap jiwa liar dan buas, yang matanya mulai berkilauan dengan niat membunuh.

Dengung percakapan segera naik.

"Para pembudidaya pemberontak!"

"Hmph! Penanam pemberontak dari Tembok Besar! Dan sekelompok besar dari mereka! "

“Ya, jadi apa? Ini adalah Wildlands, dan kami adalah Orang Suci! ”

Namun, meskipun Tembok Besar telah mengirim kelompok besar, mereka sebenarnya kalah jumlah oleh pembudidaya jiwa Wildlands, di antaranya ada setidaknya 100.000.

Chen Hetian memimpin kelompok 30.000, dan ketika mereka mendekati dan melihat tatapan dingin diarahkan pada mereka, dia mendengus.

Suara dengusan itu langsung menghantam seperti guntur ke telinga Wildlanders, banyak dari mereka tidak bisa menyembunyikan keterkejutan mereka ketika mereka menyadari siapa yang memimpin para pembudidaya Tembok Besar.

Namun, Chen Hetian tidak tertarik memulai perkelahian. Dia bisa merasakan aura Nyonya Merah-Debu terkunci padanya, dan juga menyadari bahwa, seperti dirinya sendiri, dia tertarik memasuki labirin.

Oleh karena itu, selain dengusannya yang dingin, Chen Hetian tidak melakukan apa pun pada Wildlanders sekitarnya, bahkan tidak melihat mereka. Dia hanya tinggal di sana di luar pintu masuk, menunggu malam tiba.

Bai Xiaochun berusaha menyembunyikan dirinya di dalam pasukan 30.000, dan berharap bahwa tidak ada pembudidaya jiwa akan mengenalinya. Dia bahkan beringsut melalui kerumunan sampai dia disembunyikan di belakang seorang pria tinggi kekar. Kemudian, dengan mengintip melalui celah-celah di antara lengan pria itu, dia melihat area di depan, yang penuh dengan lubang dan kawah. Sebenarnya tidak terlihat sama sekali seperti saat terakhir kali dia ke sini.

Di tengah adalah lubang terbesar, yang ditutupi dengan perisai cahaya abu-abu yang berkilau. Rupanya, tempat itu ditutup, dan tidak ada yang bisa memasukinya.

Tepat di luar lubang itu ada prasasti batu setinggi 30 meter yang memancarkan sensasi zaman kuno, seolah-olah itu telah ada di tempat selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya.

Garis-garis teks dapat dilihat pada prasasti batu yang terlalu kecil untuk dibaca dengan mata telanjang. Namun, dengan meningkatkan visi dengan basis kultivasi seseorang, mereka akan menjadi cukup jelas.

“Di bawah labirin adalah ranah pencobaan dengan api. Jelajahi labirin, dan lewati salah satu cobaan dengan api. Siapa pun yang menempati posisi pertama akan mendapatkan jiwa dewa! ” Setelah membaca teks agak cepat, Bai Xiaochun tidak memperhatikannya lagi. Bagaimanapun, hal utama yang dia khawatirkan adalah melindungi kehidupannya yang kecil dan miskin.

Bahkan, dia bahkan menundukkan kepalanya dan mencoba untuk menghilangkan pembicaraan yang bergumam dari Wildlanders. Lagi pula, tatapan Wildlanders yang berbalik ke arahnya membuatnya merasa sangat tidak nyaman.

"Mereka tidak bisa melihatku," katanya pada dirinya sendiri. "Mereka tidak bisa melihatku …." Dia bahkan menoleh sedikit ke samping untuk mempersulit orang untuk memperhatikannya.

Namun, ada terlalu banyak penggarap jiwa dan orang liar yang hadir, dan mereka berkumpul di hampir setiap arah yang mungkin. Selain itu, lebih banyak yang muncul setiap saat. Terlepas dari kenyataan bahwa Bai Xiaochun berusaha bersembunyi di kerumunan, kerumunan 30.000 benar-benar menarik perhatian, dan semua pembudidaya jiwa dan orang-orang liar memperhatikan mereka. Bahkan jika Bai Xiaochun bisa bersembunyi dengan cara yang lebih baik, dia tidak bisa membuat dirinya tidak terlihat. Tidak dapat dihindari bahwa orang akan menemukannya, dan bahkan jika dia menggunakan metode sepintas untuk menyamarkan dirinya sendiri, mereka akan dapat mendeteksi auranya.

Satu-satunya cara untuk menghindari deteksi adalah dengan mengenakan topengnya. Namun, ada terlalu banyak orang di sekitar, dan selain itu, mata tiga tua pasti akan menyebar kabar bahwa ia memiliki kemampuan mengubah penampilan. Maka dia akan berada dalam bahaya bahkan lebih dari sebelumnya. Hal terbaik untuk dilakukan adalah menunggu saat yang tepat di dalam labirin untuk mengenakan topengnya!

Bahkan ketika dia menyusut dalam upaya untuk tetap tersembunyi, salah satu penanam jiwa di kejauhan kebetulan melihat profilnya.

Hampir seketika, mata pemuda itu melebar. Menunjuk ke arah Bai Xiaochun, dia berteriak, “Iblis Bai! Aku baru saja melihat Iblis Bai !! ”

Volume suaranya yang meledak memastikan bahwa semua penanam jiwa di daerah itu mendengarnya. Rahang jatuh, mereka semua berbalik ke arah yang ditunjuknya.

Dalam hati, Bai Xiaochun melolong kesedihan. Beberapa saat yang lalu, dia merasa telah melakukan pekerjaan menyembunyikan diri dengan sangat baik, dan tidak pernah bisa membayangkan bahwa seseorang akan dengan kejam memanggil namanya.

Banyak tatapan jatuh padanya, setajam pedang, dan meskipun tidak semua orang bisa melihat wajahnya dengan jelas, ada banyak yang bisa!

"Setan Bai !!"

“Itu Iblis Bai! Aku hanya bisa melihat punggungnya, tapi itu pasti dia. Ha ha ha! Aku tidak percaya Iblis Bai ada di sini! "

"Ini benar-benar dia !!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya