A Will Eternal – Chapter 54

shadow

A Will Eternal – Chapter 54

Chapter 54: Prinsip!

Melihat bahwa dua pembudidaya tingkat keenam melarikan diri, Bai Xiaochun melakukan gerakan mantra, lalu melambaikan jarinya. Pedang kayu kecilnya langsung terbang di udara, menebas leher salah satu pembudidaya.

Mata rekannya langsung bersinar dengan tingkat keheranan dan teror yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Mereka adalah orang-orang yang seharusnya melakukan pengejaran dan pembunuhan, tapi sekarang … meja telah berubah, dan mereka ditebang!

Dalam beberapa saat singkat, Bai Xiaochun sudah membunuh empat orang!

Kultivator tingkat keenam yang tersisa memiliki wajah pucat saat dia pergi keluar untuk mencoba melarikan diri. Jantungnya berdegup kencang, dan seluruh tubuhnya gemetaran. Bagaimana dia bisa membayangkan bahwa murid aliran aliran Roh yang ramping, murni dan adil bisa … sangat menakutkan?

Mata Bai Xiaochun bersinar dengan sinar buas, dan dia baru saja akan mengejar ketika, tiba-tiba, sensasi bahaya muncul di hatinya.

Pada saat yang sama, Du Lingfei berteriak dengan mendesak, "Hati-hati!"

Bai Xiaochun segera melompat mundur. Dalam waktu yang hampir bersamaan, sebuah tengkorak violet setinggi tiga meter melesat ke area di mana dia baru saja berdiri, lalu meledak.

Sebuah ledakan terdengar ketika kekuatan ledakan meledak, menghantam Bai Xiaochun. Untuk pertama kalinya, Kulit Besi Tanpa Kematiannya terasa sakit, dan darah bahkan mengalir keluar dari mulutnya ketika ia terbang mundur.

Orang yang menyerangnya tidak lain adalah Chen Yue, yang berada di tingkat kedelapan kondensasi Qi.

Ekspresinya tidak sedap dipandang, dan tatapan yang sangat serius bisa terlihat di matanya. Setelah menyelamatkan anggota klannya dari bahaya, dia melintas di udara menuju Bai Xiaochun. Di belakangnya ada dua pembudidaya lain, yang berada di tingkat keenam Qi Kondensasi. Mereka mengertakkan gigi dan mengikuti.

Tiga orang sekarang menuju Bai Xiaochun.

Hou Yunfei ingin membantu, tetapi terlalu lemah. Serangan yang dia lakukan sebelumnya menguras sisa energi spiritual yang dimilikinya, dan darah saat ini merembes keluar dari sudut mulutnya. Sayangnya, dia tidak dalam kondisi untuk bertarung.

Du Lingfei terluka parah, dan ketika dia dengan cemas menyaksikan Bai Xiaochun berkelahi, dia menyadari bahwa semua permusuhan dan prasangka sebelumnya yang dia rasakan terhadapnya telah hilang.

Wajah Bai Xiaochun pucat karena lebih banyak darah mengalir keluar dari mulutnya. Dia tampaknya berada di ambang kehancuran, dan tampaknya telah kehilangan banyak kecepatan yang dia mampu sebelumnya. Melihat itu, Chen Yue dan teman-temannya mendekat untuk membunuh.

Namun, saat mereka mendekat, sinar brutal muncul di mata Bai Xiaochun. Meskipun benar bahwa Kulit Besi Yang Tidak Mati-nya tidak bisa sepenuhnya memblokir serangan Chen Yue beberapa saat yang lalu, kenyataannya adalah bahwa ia telah menyerap sebagian besar kekuatan serangan. Keadaannya yang lemah saat ini, dan bahkan darah yang keluar dari mulutnya, semuanya adalah suatu tindakan.

Dalam sekejap mata, dia melipatgandakan kecepatannya. Selain itu, alih-alih mundur, ia beralih arah, melewati Chen Yue menuju target sebenarnya … dua pembudidaya Klan Luochen tingkat keenam.

Wajah Chen Yue berkedip, dan bahkan ketika dia membuat untuk memblokir jalan Bai Xiaochun, pedang kayu Bai Xiaochun melesat ke arahnya. Chen Yue melakukan gerakan mantra dan menunjuk, memanggil tengkorak yang sama dari sebelumnya. Suara gemuruh bergema, tapi Chen Yue tidak mampu menghentikan Bai Xiaochun.

Sebuah sinar sengit muncul di mata Chen Yue, dan dia melambaikan lengan bajunya, menyebabkan lentera terwujud, yang berkembang dalam bola api yang melaju ke arah Bai Xiaochun.

Pada saat yang sama, dua pembudidaya yang lebih lemah menangis kaget dan jatuh mundur. Namun, Bai Xiaochun bergerak secepat kilat, dan hampir seketika pada salah satu dari mereka, di mana dia mengulurkan dengan ibu jari dan jari telunjuk, menyebabkan cahaya hitam yang berkedip-kedip muncul saat dia menjepit jari-jarinya bersama.

Pegang Crushing Tenggorokan!

Pembudidaya Klan Luochen terdekat berteriak, dan kemudian suara retak bergema saat lehernya hancur. Pada saat yang sama, bola api yang panas terik mendekati Bai Xiaochun dari belakang, dan jelas tidak ada waktu baginya untuk melompat keluar dari jalan. Seketika, itu menabraknya.

Lautan api meledak, mengelilingi Bai Xiaochun, dan menyebabkan Du Lingfei dan Hou Yunfei berteriak dengan khawatir: "Bai Xiaochun !!"

Lebih jauh, kultivator yang masih hidup di antara keduanya tampaknya senang melihat Bai Xiaochun dikonsumsi oleh api, dan bahkan mulai tertawa.

Tetapi kemudian sesuatu keluar dari dalam lautan api untuk muncul langsung di depan pembudidaya yang tertawa itu. Matanya membelalak, dan sebelum dia bahkan bisa mundur, Bai Xiaochun menendang dengan kejam, menghancurkan kepala pria itu ke tubuhnya. Dia bahkan tidak punya kesempatan untuk berteriak sebelum dia benar-benar mati.

Pada titik ini, Bai Xiaochun terengah-engah, dan matanya bahkan lebih ditembak oleh darah daripada sebelumnya. Luka menggerogoti tubuhnya, dan darah mengalir keluar dari mulutnya saat dia perlahan-lahan mendongak untuk menatap anggota terakhir Klan Luochen … Chen Yue!

Ditatap sedemikian rupa menyebabkan jantung Chen Yue berdenyut. Basis kultivasinya berada di tingkat kedelapan Qi Kondensasi, dan ia bisa dianggap sebagai salah satu Terpilih di klannya. Meskipun dia tidak cukup memiliki status putra mahkota, dia mendapat persetujuan dari patriark dan telah mengalami banyak pertempuran mematikan dengan binatang buas di Pegunungan Fallenstar. Kemarahan yang mematikan seperti itu telah memberinya kecakapan pertempuran yang luar biasa.

Karena itu, dia benar-benar memandang rendah para murid dari Sekte Stream Roh. Meskipun mereka jauh melebihi dirinya dalam hal status, baginya, pembudidaya dari sekte besar seperti bunga dalam pot bunga. Meskipun mereka memiliki kemampuan ilahi yang luar biasa, ketika sampai pada pertempuran hidup dan mati, mereka tidak mungkin bisa menandingi dia.

Namun sekarang, Bai Xiaochun menyebabkan teror muncul di dalam dirinya. Bahkan, saat mata Bai Xiaochun terkunci padanya, dia merasa lebih takut daripada saat dia bertemu binatang buas di Pegunungan Fallenstar.

Tatapan itu mengandung keganasan yang tampaknya ingin mengonsumsinya hidup-hidup, dan menyebabkan dingin menyebar di hati Chen Yue.

Ketika dia memikirkan fakta bahwa orang ini telah membantai enam anggota klannya secara berurutan, dia benar-benar dan benar-benar terguncang. Sebenarnya, apa yang paling tidak dapat dipercaya dari semua adalah bahwa basis kultivasi orang ini … hanya berada di lingkaran besar dari tingkat keenam Qi Kondensasi.

“Dia terlalu kuat dan cepat! Dia jelas memupuk semacam sihir penyempurnaan tubuh, dan telah mengolahnya ke tingkat yang dia bisa membunuh orang dalam satu pukulan!

“Terlebih lagi, pertahanannya menakutkan!

"Dia tidak memiliki teknik magis, tetapi kendali atas pedangnya terbang luar biasa. Pedang tidak hanya bergerak dengan kecepatan yang tak terbayangkan, itu didukung dengan kekuatan yang menakjubkan. Dan pedang kayu itu jelas bukan barang biasa. Ini jelas sesuatu yang sangat luar biasa sehingga bisa membunuh seseorang di tingkat keenam Qi Kondensasi!

"Orang ini pasti Terpilih dari Sekte Stream Roh. Kenapa saya belum pernah mendengar namanya sebelumnya? Bai Xiaochun! " Dalam keterkejutannya, Chen Yue merasakan keinginan untuk bertarung membara di dalam dirinya. Dia melambaikan tangannya, menyebabkan tiga tengkorak giok seukuran kepalan tangan terbang keluar.

Ekspresinya sangat serius saat dia memandang Bai Xiaochun.

“Aku meremehkanmu, tapi itu tidak akan terjadi lagi. Mari kita lihat mana yang lebih kuat, teknik magis dari Sekte Stream Roh Anda, atau hantu pembunuh Klan Luochen saya! ”

Bahkan ketika kata-katanya terus bergema, Chen Yue melakukan gerakan mantera, menyebabkan tiga tengkorak tiba-tiba mulai menjerit dengan cara yang sangat hidup. Mereka juga dengan cepat tumbuh lebih besar, sampai masing-masing tingginya tiga meter. Kemudian, mereka semua menembak ke arah Bai Xiaochun.

Napas Bai Xiaochun datang dengan celana compang-camping. Pikirannya kosong, tanpa pemikiran apa pun. Dia lupa tentang kemungkinan mati, dan satu-satunya yang dia miliki adalah dorongan untuk memotong lawannya.

Ketika tengkorak mendekat padanya, dia dengan cepat melakukan gerakan mantra dengan tangan kanannya, lalu melambaikan jarinya, mengirim pedang kayu kecilnya menjerit, untuk bergabung dengan dua pedang terbang biasa. Seketika, sejumlah besar cahaya pedang memenuhi area saat Bai Xiaochun memulai tugasnya.

Ada juga perisai kecil yang muncul dan mulai terbang di sekitarnya, memancarkan cahaya magis.

Beberapa saat kemudian, Bai Xiaochun dan pedang terbangnya menghantam tengkorak, menyebabkan suara gemuruh yang besar bergema keluar. Seketika, pertempuran sengit pecah antara Bai Xiaochun dan Chen Yue.

Chen Yue berada di tingkat kedelapan Qi Kondensasi, dengan basis kultivasi jauh lebih mendalam daripada Bai Xiaochun. Namun, dalam hal kekuatan dan pertahanan, ketika keduanya bertarung, menjadi jelas bahwa mereka hampir genap.

Gelombang syok menghancurkan hati Du Lingfei. Dia sangat gugup sehingga tangannya mengepal, dan kukunya meraba telapak tangannya dengan menyakitkan.

Bai Xiaochun yang menjengkelkan yang dia ingat dari kompetisi tidak terlihat. Dia telah digantikan oleh seseorang dengan urat baja, seseorang yang mampu bertarung dengan Chen Yue dari Klan Luochen!

“Aku salah menilai dia…. Ini adalah Bai Xiaochun yang asli ….

"Dia benar-benar takut mati, tetapi untuk kembali dan bertarung sampai mati seperti yang dia lakukan membutuhkan keberanian yang jauh lebih besar daripada yang dimiliki oleh kebanyakan orang biasa …" Saat dia melihat Bai Xiaochun, mata Du Lingfei bersinar dengan kekuatan yang meningkat.

“Meskipun dia takut mati, hatinya kuat, dan dia punya prinsip. Bahkan jika dia takut terbunuh, dia tidak akan menyerah pada teman-temannya …. "

Booming yang memekakkan telinga terdengar terus-menerus. Tak lama, dua pedang terbang biasa Bai Xiaochun hancur. Hanya pedang kayunya yang tersisa. Namun, ketiga tengkorak itu jauh lebih redup daripada sebelumnya, dan jelas-jelas rusak secara signifikan ketika mereka terbang kembali ke Chen Yue.

Bai Xiaochun mengambil keuntungan dari peluang yang disediakan untuk meluncurkan serangan lain. Darah menyembur keluar dari mulut Chen Yue saat Throat Crushing Grasp milik Bai Xiaochun menempel di lengannya. Suara retakan terdengar saat tulangnya hancur. Namun, Chen Yue masih berhasil meludahkan pedang kecil dari mulutnya, yang meluncur ke arah Bai Xiaochun dan menusuk satu inci penuh ke bahunya!

Bahkan Kulit Besi Tanpa Kematian bisa menghentikannya, dan darah segera mulai mengalir. Chen Yue langsung menembak ke belakang, tetapi sebelum dia bisa terlalu jauh, Bai Xiaochun, mata merah dan benar-benar mengabaikan luka-lukanya sendiri, mengejar dengan kecepatan tinggi.

Wajah Chen Yue terlihat sangat tidak sedap dipandang saat dia mengepalkan rahang di hadapan situasi mematikan yang berkembang. Dia dengan cepat melakukan gerakan mantra dan kemudian mengetuk dahinya, menyebabkan seluruh tubuhnya bergetar. Bahkan ketika semua qi dan darah di tubuhnya mulai melonjak hebat, dia menamparkan tangannya ke mahkota kepalanya.

"Bai Xiaochun, seseorang akan mati hari ini, dan itu akan menjadi aku atau kamu!" Pada kesempatan lain, Chen Yue akan berhenti berkelahi. Tapi ini adalah momen kritis bagi klannya, dan dia tahu bahwa dia harus membunuh Bai Xiaochun. Dia dengan cepat memuntahkan sebagian dari hidupnya darah, yang rakus dikonsumsi oleh tiga tengkorak.

"Ghoul Bloodbath!" dia melolong ketika melepaskan sihir rahasianya. Mata ketiga tengkorak itu mulai bersinar dengan cahaya misterius ketika mereka menembak ke arah Chen Yue dan mulai mengunyah daging dan darahnya dengan kejam ketika mereka mencoba untuk menggali ke dalam tubuhnya.

Pemandangan aneh menyebabkan Du Lingfei dan Hou Yunfei terkesiap. Secara bersamaan, Chen Yue melolong sedih. Seluruh tubuhnya bergetar, dan ekspresinya benar-benar ganas ketika kabut hitam keluar dari dalam dirinya, mengubahnya menjadi hantu setinggi tiga meter!

"Mati!" dia meraung, mendorong tangannya keluar saat dia menembak ke arah Bai Xiaochun.

"Kamu akan menjadi orang yang mati!" Bai Xiaochun melolong. Tangannya melambai dalam gerakan mantra dua tangan, dan kemudian dia menunjuk ke udara. Energi spiritual bergolak keluar darinya, melesat ke udara untuk membentuk gambar kuali yang mengejutkan!

Ini tidak lain adalah …

Violet Qi Cauldron Summoning!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya