A Will Eternal – Chapter 540 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 540 | Baca Novel Online

Chapter 540: Sembilan Warna Api

Dua dari tiga pembudidaya jiwa melakukan gerakan mantra, mengirim dua pedang terbang mereka berteriak di udara menuju Bai Xiaochun dengan kecepatan tinggi.

Kedua pedang memiliki peningkatan roh enam kali lipat, dan dengan demikian, Bai Xiaochun sangat menyadari betapa berbahayanya mereka.

Bersamaan dengan itu, pembudidaya pseudo-Nascent Soul mulai melantunkan mantra yang tidak dapat dipahami yang menyebabkan mutiara mengambang di atasnya untuk diisi dengan kabut hitam. Kemudian, gambar hantu jahat muncul, yang menerjang ke arah Bai Xiaochun dengan tangan terentang.

Mengingat bagaimana mereka dengan cepat memblokir semua kemungkinan pendekatan Bai Xiaochun kepada mereka, jelas bahwa kelompok ini telah bekerja bersama sebelumnya di masa lalu. Saat mereka bersiap untuk bergerak maju, Bai Xiaochun mendengus dingin.

“Kalian memiliki harta yang ditingkatkan semangatnya, ya? Baiklah saya juga! ” Dengan penuh gaya, ia menarik payung hitam dari tasnya!

Itu tak lain adalah Parasol Abadi.

Di masa lalu, basis budidaya Bai Xiaochun hanya memungkinkan dia untuk menggunakan sebagian kecil dari kekuatan payung. Tapi sekarang dia berada di lingkaran besar panggung Gold Core, dan meskipun dia masih tidak bisa melepaskan potensi penuhnya, dia tidak mengalami kesulitan menggunakannya seperti sebelumnya.

Hampir dalam gerakan yang sama dengan yang ia hasilkan payung, Bai Xiaochun mendorongnya di depannya dan mendorong jarinya ke pegangan. Kemudian, sebuah letupan bisa terdengar ketika payung hitam terbuka, tepat pada waktunya untuk bertemu pedang terbang dan hantu berkabut.

Dua pedang terbang menabrak penghalang defensif yang merupakan payung, dan dikirim berputar ke samping. Adapun hantu berkabut, itu menjerit dan membuat seolah-olah mundur. Namun, saat itulah wajah aneh dan tersenyum muncul di permukaan payung hitam. Wajah itu mulai menghirup, dan hantu itu menjerit ketika dihisap. Meskipun semua hal ini membutuhkan waktu untuk dijelaskan, mereka terjadi pada saat dibutuhkan percikan untuk terbang dari sepotong batu.

Sesaat kemudian, tiga pembudidaya jiwa menatap Bai Xiaochun dengan ekspresi kaget lengkap dan sangat, dan ahli Jiwa pseudo-Nascent begitu terkejut sehingga matanya melotot keluar dari kepalanya. Melihat delapan desain perak di permukaan Eternal Parasol membuatnya terengah-engah. Tetapi kemudian, hanya sesaat kemudian, matanya bersinar dengan keganasan, dan dia memanfaatkan keheranan kedua temannya untuk tiba-tiba menjangkau dan mendorong mereka.

Wajah kedua pembudidaya jiwa itu jatuh; mereka tidak pernah bisa membayangkan bahwa pemimpin mereka sendiri akan bertindak begitu kejam! Namun tubuh mereka benar-benar di luar kendali mereka saat mereka jatuh ke Bai Xiaochun. Bersamaan dengan itu, pembudidaya pseudo-Nascent Soul mundur secepat mungkin.

Dari apa yang dia tahu, pembudidaya setengah baya ini tidak hanya memiliki tubuh kedagingan yang kuat, tetapi ia juga memiliki basis kultivasi yang mendalam dan benda-benda magis yang mengejutkan. Dia seperti serigala yang berkeliaran yang benar-benar yakin bisa bergerak sendiri. Bukan saja dia tidak takut orang-orang menyergapnya, dia sengaja menempatkan dirinya di tempat terbuka untuk menarik perhatian.

Ketika tiga pembudidaya jiwa dilemparkan ke dalam kekacauan, Bai Xiaochun menutup payung dan mengambil langkah ke depan, memanfaatkan kecepatan yang sangat menyilaukan sehingga ia berubah menjadi serangkaian bayangan yang langsung muncul di depan dua lawannya yang lebih lemah. Kemudian, dia menyerang dua kali berturut-turut dengan tangan kanannya, memukul dada mereka masing-masing.

Jeritan kesakitan terdengar, dan darah meletus dari mulut dua pembudidaya jiwa ketika mereka jatuh ke belakang seperti layang-layang dengan talinya dipotong. Tanpa diduga, mereka juga mulai layu ketika kekuatan hidup mereka berubah menjadi kabut putih yang berputar keluar dari mata, telinga, hidung, dan mulut mereka, dan menuju ke Parasol Abadi.

Bai Xiaochun terbiasa dengan kekuatan hidup yang mengkonsumsi Parasol Abadi, dan sekarang ia telah menerima peningkatan semangat delapan kali lipat, itu bahkan lebih kuat dari sebelumnya. Namun, fakta bahwa itu bisa dilakukan dari jauh adalah hal baru baginya. Tentu saja, sekarang bukan saatnya untuk merenungkan perkembangan baru. Melihat bahwa pembudidaya Pseudo-Nascent Soul mencoba melarikan diri, ia segera mulai mengejar.

Ketika kultivator Pseudo-Nascent Soul mendengar teriakan teman-temannya, dia melihat dari balik bahunya dan melihat kekuatan hidup mereka diekstraksi. Pikiran terhuyung-huyung, dia berkata, "Kamu bukan seorang penanam jiwa, kamu seorang ahli nujum !!"

Bai Xiaochun agak terkejut, tetapi tidak membiarkannya muncul. Mendengus dingin, dia mendorong maju dengan kecepatan ledakan yang jelas menempatkannya di tempat untuk mengejar ketinggalan dalam beberapa saat. Kultivator pseudo-Nascent Soul mengutuk ke dalam; terlepas dari tingkat basis budidayanya, dia bisa tahu dari tampilan kecakapan pertempuran Bai Xiaochun bahwa tidak ada cara dia bisa melawannya. Akhirnya, dia berteriak, “Yang mulia, tunggu! Saya bersedia menjadi pengikut Anda !! Jauh lebih baik menjelajahi labirin dengan pengikut daripada melakukannya sendiri, ditinggikan …! ”

Ekspresi Bai Xiaochun berkedip ketika dia menyadari bahwa apa yang dikatakan pria itu sebenarnya masuk akal. Selama dia sendirian, dia hampir pasti akan menghadapi lebih banyak penyergapan, dan semakin banyak pertempuran yang dia lakukan, semakin besar kemungkinan kemampuan ilahi dan teknik magisnya dapat mengekspos identitas aslinya.

Dengan orang lain untuk melintasi labirin, ia akan dapat menghindari banyak situasi yang mengganggu …. Setelah mencapai titik ini dalam pemikirannya, dia melambaikan tangan kanannya dan mengirimkan ledakan energi yang kuat ke arah pembudidaya Jiwa Semu yang baru lahir itu.

Darah mengalir keluar dari sudut mulut pria itu, dan matanya berkedip karena marah. Namun, dia hanya mengertakkan gigi dan berhenti melarikan diri. Kemudian dia menggenggam tangan dengan hormat dan membungkuk ke arah Bai Xiaochun.

"Saya, Chen Jue, bersedia menjadi pengikut Anda, yang agung!"

Bai Xiaochun tidak mengatakan apa pun sebagai tanggapan. Setelah melihat Chen Jue naik turun beberapa kali, ia menunjuk ke dahi pria itu, mengirimkan aliran qi dingin ke dalam dirinya yang datang untuk beristirahat di dadanya.

Sekarang, yang diperlukan hanyalah satu pikiran, dan qi dingin itu akan meletus, langsung menghancurkan hati pria itu.

Chen Jue menggigil, tetapi tidak berani menghindari qi yang dingin. Setelah menerima mantra pembatasan Bai Xiaochun, dia menghela nafas lega karena telah berhasil melestarikan hidupnya sendiri, setidaknya untuk sementara.

"Ayo pergi!" Bai Xiaochun berkata dengan suara serak, melanjutkan.

"Ya, Sir," kata Chen Jue, mengambil napas dalam-dalam saat ia melanjutkan untuk memindai daerah tersebut dari ancaman. Dia tahu bahwa satu-satunya kesempatan untuk tetap hidup adalah untuk tetap dekat dengan ahli nujum ini, dan berharap setelah semuanya selesai, dia akan diizinkan untuk bebas.

Meskipun tidak ada ekspresi yang terlihat di wajah Bai Xiaochun, dia diam-diam menatap Chen Jue dan merasa sangat senang dengan betapa briliannya dia. Ke mana pun dia pergi, orang-orang akan membungkuk dan mengikis dan bahkan menangis pada kesempatan untuk menjadi pengikutnya. Dia benar-benar tidak punya pilihan selain menyetujui pengaturan, meskipun dia sangat ingin tahu bagaimana pria itu akan bereaksi setelah mengetahui bahwa dia sekarang adalah pengikut Bai Xiaochun.

Itu semua benar-benar sangat lucu. Faktanya, Bai Xiaochun memutuskan bahwa mulai sekarang, dia harus berpura-pura menjadi pria yang tidak banyak bicara; dengan begitu, dia akan tampak lebih mengancam.

"Selain itu, apa yang dikatakan Chen Jue ini benar-benar masuk akal. Semakin banyak kultivator jiwa yang saya ikuti, semakin aman saya …. ” Terus merenungkan masalah ini, ia berlari bersama dengan Chen Jue.

Setiap belokan dan terowongan labirin tampak sama, dan meninggalkan bekas di dinding itu hampir mustahil. Kepala Bai Xiaochun sudah berputar ketika dia mencoba melacak di mana dia berada. Akhirnya, dia memutuskan bahwa dia akan tetap di sebelah kanan. Ketika bergerak, dia akan memeluk dinding kanan terowongan, dan ketika dia mencapai persimpangan sesekali, dia akan selalu memilih jalan kanan.

Tiga hari berlalu dalam sekejap, selama waktu itu Bai Xiaochun dan Chen Jue bertemu dengan para petani Wildland dan Tembok Besar pada banyak kesempatan. Segera, Bai Xiaochun menyadari bahwa banyak dari yang lain melakukan hal yang sama, dan bepergian dalam satu arah yang tetap.

Sebagian besar, semua orang saling menghindari. Sepertinya tidak ada yang ingin bertengkar. Bahkan ketika mereka bertemu dengan kelompok yang lebih besar dari pembudidaya jiwa Wildlands, ketika mereka melihat bagaimana Chen Jue memperlakukan Bai Xiaochun, dan melihat Eternal Parasol dengan delapan desain peraknya, mereka segera melompat ke kesimpulan bahwa dia adalah ahli nujum, dan tidak terpancing .

Karena itu, ia tidak menemukan situasi berbahaya selama tiga hari itu. Pada satu titik di hari keempat, dia tiba-tiba berhenti di tempat, matanya berkedip.

"Ada sesuatu yang aneh di depan," katanya kepada Chen Jue, berbicara dengan suara serak. Terkejut, Chen Jue melihat terowongan di depan, tetapi tidak melihat sesuatu yang luar biasa.

Bai Xiaochun juga tidak bisa melihat sesuatu yang spesifik. Namun, dari pertempurannya dengan Klan Luochen dan seterusnya, dia terus mengembangkan kepekaannya terhadap bahaya. Akibatnya, dia tidak pernah salah dalam mengidentifikasi situasi berbahaya.

Dia bisa merasakan bahwa meskipun daerah di depan sepertinya tidak biasa, ada niat membunuh yang bersembunyi di sana. Tanpa ragu, Bai Xiaochun mulai mencadangkan. Adapun Chen Jue, meskipun dia tidak yakin apa yang sebenarnya terjadi, dia tidak berani menentang Bai Xiaochun, dan juga mulai mundur.

Hampir pada saat yang sama, gelak tawa dingin terdengar, dan dalam sekejap mata, riak menyebar di udara seperti gelombang di atas air, dan banyak tokoh muncul di tempat terbuka.

Yang mengejutkan, sekarang ada lebih dari selusin orang di terowongan!

Mereka semua memiliki basis kultivasi yang mendalam, dan mereka semua menuju Bai Xiaochun.

Mata Bai Xiaochun berkedip dengan niat membunuh, dan dia berputar, mengangkat Parasol Abadi-nya. Delapan desain perak meletus dengan cahaya menyilaukan, dan wajah aneh itu muncul lagi. Tepat ketika tampaknya pertempuran akan pecah, sebuah suara dingin melayang keluar dari riak di udara.

"Jangan bersikap tidak sopan!"

Hampir segera, penanam jiwa yang telah pengisian ke Bai Xiaochun berhenti di tempat.

Pada saat yang sama, seorang pria muda keluar dari riak-riak, ekspresinya suram. Dia mengenakan pakaian panjang yang mahal, dan memiliki sigil berbentuk bintang di dahinya. Dia tak lain adalah Zhou Yixing!

Fluktuasi kuat dari kekuatan jiwa menggelinding darinya, kekuatan jiwa yang benar-benar berbeda dari pembudidaya jiwa. Ada sesuatu yang tidak masuk akal, tekanan luar biasa yang tidak dapat dipahami.

Yang lebih mengejutkan lagi adalah berkedip-kedip di telapak tangannya adalah lidah api neraka.

Nyala api memiliki banyak warna. Bahkan, pemeriksaan lebih dekat akan mengungkapkan sembilan warna berbeda. Begitu Bai Xiaochun melihatnya, matanya melebar dan pikirannya berputar. Api itu adalah …

Sembilan api berwarna !!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya