A Will Eternal – Chapter 541

shadow

A Will Eternal – Chapter 541

Chapter 541: Topi Merah, Topi Hijau, Kami Sekelompok Topi Kecil….

Ketika Chen Jue melihat Zhou Yixing dan nyala sembilan warna, ekspresinya langsung menjadi salah satu yang sangat menghormatinya. “Sembilan api berwarna! Ahli nujum master !! ”

Zhou Yixing mengabaikan Chen Jue, seolah-olah dia merasa pembangun jiwa bahkan tidak layak untuk dilihat. Yang dia pedulikan hanyalah Bai Xiaochun, atau lebih tepatnya, Parasol Abadi di tangannya. Namun, setelah memeriksanya sejenak, dia tampak agak tidak yakin tentang Bai Xiaochun sendiri.

Memalingkan pandangannya dari payung ke Bai Xiaochun, dia bertanya, "Apakah Anda seorang pembudidaya jiwa, atau ahli nujum?"

"Sembilan api berwarna …." Bai Xiaochun berpikir, pikirannya terguncang saat dia menatap api di tangan Zhou Yixing. Berdasarkan apa yang dia bisa rasakan, jelas bahwa Zhou Yixing bukanlah seorang pembudidaya Jiwa yang baru lahir, tetapi sebaliknya, berada di lingkaran besar Formasi Inti.

Namun, Bai Xiaochun bisa mengatakan bahwa jika kekuatan yang terkandung dalam nyala sembilan warna akan dilepaskan, itu akan sangat mengejutkan.

Bahkan ketika Zhou Yixing mengukur Bai Xiaochun, Bai Xiaochun melakukan hal yang sama. Dia bisa mengatakan bahwa pemuda itu sedang mengamati Parasol Abadi-nya, yang awalnya dia tarik untuk digunakan sebagai ancaman. Mengingat basis kultivasi pendatang baru ini, apinya yang sembilan warna, dan apa yang baru saja dikatakan Chen Jue, Bai Xiaochun tahu persis orang macam apa dia.

"Hutan belantara …. Peningkatan semangat …. Penujuman…." Berdasarkan informasi yang telah dipelajari Bai Xiaochun bertahun-tahun yang lalu tentang ahli nujum, dan fakta bahwa ia telah melihat begitu banyak roh meningkatkan item magis di Wildlands, ia sudah mulai membuat beberapa teori tentang bagaimana keduanya terhubung.

Namun, sekarang bukan saatnya untuk kontemplasi yang berlarut-larut. Tatapan Bai Xiaochun bertemu dengan pandangan Zhou Yixing, dan keduanya bisa merasakan fluktuasi kuat yang berasal dari yang lain.

Mengernyit, dan mata berkilauan dengan cahaya dingin, Zhou Yixing berkata, "Jarang saya bertemu seseorang yang tidak bisa saya nilai sendiri. Saya akan bertanya lagi. Apakah Anda seorang kultivator jiwa, atau ahli nujum? "

Saat dia mengucapkan kata-kata itu, penanam jiwa dengan dia mengarahkan tatapan dingin ke Bai Xiaochun.

"Seorang ahli nujum!" Bai Xiaochun menjawab, menyipitkan matanya. Namun, menurutnya, kata-kata saja tidak akan terlalu meyakinkan. Oleh karena itu, setelah meluangkan waktu sejenak untuk menganalisis fluktuasi kekuatan jiwa Zhou Yixing, dia melepaskan beberapa kekuatan basis kultivasinya.

Selain itu, ia menggunakan kekuatan ajaib topeng untuk menyesuaikan fluktuasi sehingga mereka tampaknya menjadi kekuatan jiwa daripada kekuatan spiritual. Itu adalah energi yang kuat dan mendominasi yang tidak bisa datang dari seorang kultivator jiwa, dan berisi tekanan yang unik untuk ahli nujum. Segera, ekspresi pembudidaya jiwa di sekitarnya berkedip.

Adapun Zhou Yixing, murid-muridnya mengerut saat ia dengan cepat menganalisis kekuatan jiwa. Lalu dia melirik Eternal Parasol milik Bai Xiaochun, dan sekali lagi, kerutan muncul di wajahnya.

"Apakah aku salah sekarang?" dia pikir. "Aku bisa bersumpah bahwa nyala api sembilan warna membungkuk ke arahnya ketika dia dekat denganku, seolah ingin terbang keluar dari tanganku ke arahnya.

“Itu hanya berlangsung sesaat sebelum kembali normal, tapi itu pasti tidak pernah terjadi sebelumnya…. Apakah itu payung itu? Tidak, saya kira tidak…. Ada sesuatu yang sangat aneh tentang pria ini …. Yah, mungkin aku bisa mengetahui jawabannya setelah membunuhnya. ” Bahkan ketika Zhou Yixing ragu-ragu, Bai Xiaochun juga berdiri di sana mencoba memutuskan apa yang harus dilakukan.

Menimbang bahwa itu adalah nyala api sembilan warna yang dia lihat, dia tergoda untuk mencoba membunuh pemuda ini dan mengambilnya. Setelah mencoba menilai bagaimana dia mengukur kekuatan, dan kemudian melihat api sembilan warna, dia masih ragu, bukan karena jumlah lawan, tetapi karena dia tidak yakin seberapa kuat api sembilan warna itu.

Namun, dia tidak bisa berhenti memikirkan fakta bahwa dia bisa melakukan peningkatan roh sembilan kali lipat pada Eternal Parasol dengan nyala api itu, membuatnya semakin kuat, dan juga meningkatkan peluangnya untuk keluar dari labirin dengan aman.

"Orang ini tidak tahu seberapa cepat aku, jadi jika aku tiba-tiba bergerak, dia mungkin akan secara otomatis menggunakan api sembilan warna itu untuk menyerangku …."

Ketika mereka saling menatap, keduanya bisa melihat dinginnya tatapan satu sama lain. Sesaat berlalu, dan kemudian Zhou Yixing menunjuk Bai Xiaochun dengan tangan kirinya.

"Bunuh dia!"

Bahkan ketika kata-kata itu keluar dari mulutnya, Bai Xiaochun mengambil langkah ke depan, langsung beralih ke kecepatan tertinggi yang dia mampu. Serangkaian bayangan mengulur di belakangnya saat ia melesat ke depan dengan begitu cepat sehingga mustahil bagi siapa pun untuk bereaksi.

Pada saat yang hampir bersamaan ketika dia mulai bergerak, dia berada tepat di depan Zhou Yixing, tangan kanannya bergerak maju dalam serangan tinju!

Meskipun dia menginginkan nyala api sembilan warna, dia tidak mengungkapkan fakta itu dalam gerakan pertamanya, yang merupakan pukulan persegi di dada Zhou Yixing!

Mata Zhou Yixing membelalak; tidak pernah dalam imajinasinya yang paling liar ia bisa menebak bahwa lawannya akan begitu cepat. Setelah diserang, Zhou Yixing terbang mundur dan melambaikan tangan kanannya ke udara, menyebabkan nyala api sembilan warna meletus ke lautan api yang bergerak untuk memblokir serangan Bai Xiaochun.

Penggarap jiwa di sekitarnya terkejut dengan apa yang terjadi, tetapi tetap menuntut Bai Xiaochun. Adapun Chen Jue, dia pindah untuk membela Bai Xiaochun. Dalam momen terpendek, pertempuran sengit pecah!

Untuk melihat lautan api sembilan warna yang meraung ke arahnya menyebabkan hati Bai Xiaochun mulai berdebar. Meskipun dia sudah memutuskan untuk keluar semua dalam pertempuran ini, dia sudah bisa merasakan betapa mengerikan nyala api sembilan warna itu, dan tidak yakin apakah dia bisa selamat dari serangan itu. Namun, karena pertarungan sudah pecah, yang bisa dia lakukan hanyalah menggertakkan giginya dan melepaskan qi dinginnya.

Kekuatan Paragon Frigid langsung memenuhi daerah itu, membekukan jiwa penggarap yang solid sebelum mereka bisa melakukan apa pun.

Dinding tanah dan terowongan sama-sama membeku, membuat seluruh area dunia menjadi dingin yang sangat dingin. Ketika qi yang dingin bersentuhan dengan lautan api berwarna sembilan, itu tenggelam ke dalam sesuatu seperti mulut yang terbuka untuk menelan api.

Suara gemuruh intens menyebar ke labirin di setiap arah!

"Bersegel!" Bai Xiaochun meraung. Seketika, qi dingin mulai menyatu ke api sembilan warna dalam upaya untuk menutupnya. Namun, nyala sembilan warna yang luar biasa sebenarnya menyebabkan qi dingin mencair!

Sayangnya untuk nyala sembilan warna, itu tidak memiliki dasar untuk membakar, dan karena itu, dengan cepat mulai menjadi redup, seolah-olah itu bisa dihilangkan kapan saja. Ekspresi berkedip, Zhou Yixing dengan cepat bersiap untuk menarik api kembali ke tangannya. Namun, bagaimana mungkin Bai Xiaochun membiarkan itu terjadi? Pada saat yang hampir bersamaan saat qi dingin itu membuat kontak dengan nyala sembilan warna, dia membuka Eternal Parasol-nya.

Wajah aneh lagi muncul, menatap Zhou Yixing, dan kemudian mulai menarik napas. Adapun Zhou Yixing, yang membuatnya ngeri adalah dia merasakan sesuatu mengunci kekuatan hidupnya. Fakta bahwa lawannya memiliki kecakapan pertempuran yang mengejutkan, dan juga memiliki domain yang dingin, benar-benar mengejutkan.

Menanggapi penampilan wajah hantu di Parasol Abadi, ia meraih dan mendorong ke bawah sigil bintang di dahinya, menyebabkan cahaya bintang meletus dalam serangan di Parasol Abadi.

Parasol Eternal menggigil, namun, ia memiliki kekuatan yang cukup untuk bertarung melawan cahaya bintang Zhou Yixing, yang pada gilirannya memberi Bai Xiaochun cukup waktu untuk menjangkau dan mengambil api sembilan warna yang tersegel.

Dalam satu gerakan cairan, dia melemparkan api, dan segel qi dingin yang berisi itu, ke dalam tasnya memegang. Lagi pula, ia menyadari bahwa dengan menggunakan qi dinginnya, ia berisiko mengungkapkan identitasnya. Selain itu, teknik magis cahaya bintang yang baru saja digunakan Zhou Yixing tampak sangat aneh, dan mengingat bahwa Bai Xiaochun telah memperoleh api sembilan warna, ia tidak ingin terus bertarung. Tanpa ragu-ragu, dia mulai melarikan diri ke arah yang berlawanan.

"Apakah kamu ingin mati!?!?" Zhou Yixing meraung, matanya dipenuhi amarah dan rambutnya mulai terurai dari simpul atasnya. Sejauh ini, dia masih belum menyimpulkan identitas Bai Xiaochun. Namun, lawan ini menghalangi jalannya, telah mencuri nyala sembilan warna, dan membuatnya tidak mungkin baginya untuk memiliki waktu untuk melepaskan teknik sihir apa pun. Karena itu, amarahnya terbakar sangat panas.

Sambil menampar tasnya dengan tangan kanannya, dia menghasilkan busur hitam yang biasanya dia simpan di punggungnya. Mengebut setelah Bai Xiaochun, dia menarik tali busur ke belakang dan kemudian melepaskan panah menjerit, ilusi.

Itu adalah panah jiwa yang terbentuk dari kekuatan jiwa, dan begitu meninggalkan busur, itu menembus udara untuk muncul tepat di depan Bai Xiaochun.

Busurnya adalah harta yang berharga yang telah menerima peningkatan roh sembilan kali lipat. Kekuatan belaka yang dipamerkan menyebabkan mata Bai Xiaochun melebar sebelum lagi membuka Parasol Abadi untuk membela diri.

Suara gemuruh intens terdengar saat kekuatan parasol dilepaskan. Adapun Bai Xiaochun, dia gemetar saat payung menyerap kekuatan serangan, namun tetap didorong mundur. Setelah beberapa saat, dia berusaha keras untuk berhenti, lalu dia memandangi busur itu.

"Kenapa kamu tidak mengatakan bahwa kamu memiliki harta berharga lainnya!" katanya, menjilat bibirnya. Alih-alih melarikan diri, ia mulai melangkah menuju Zhou Yixing.

Rahang Zhou Yixing terjatuh; belum pernah ia bertemu seseorang yang secara terbuka kurang ajar seperti ini. Bukan saja dia telah mencuri nyala api sembilan-warnanya, tetapi hanya dengan melihat dari busurnya menyebabkan dia berhenti melarikan diri dan kembali untuk merampoknya.

"Apakah kamu ingin mati ?!" Zhou Yixing meraung untuk kedua kalinya. Kemudian dia menarik tali busur ke belakang dan meluncurkan tiga panah jiwa secara berurutan.

Jauh di kejauhan, Chen Jue gemetar ketakutan. Meskipun Zhou Yixing belum mengenali Bai Xiaochun, instan saat qi dingin itu muncul, Chen Jue melakukannya, dan itu membuat pikirannya berubah. Hal pertama yang muncul di kepalanya adalah bahwa dia sendiri ditakdirkan untuk mati. Melolong dalam hati karena kesedihan, dia mencoba memutuskan apakah akan melarikan diri atau tidak.

Kemudian, pertempuran antara Bai Xiaochun dan Zhou Yixing dimulai lagi. Saat itulah sesuatu yang benar-benar tak terduga terjadi!

"Topi merah, topi hijau, kami sekelompok topi kecil ….

"Kepala merah, kepala hijau, favorit kami adalah kepala putih …." Nyanyian nyanyian aneh yang hampir terdengar seperti sajak anak-anak tiba-tiba memenuhi udara!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya