A Will Eternal – Chapter 542

shadow

A Will Eternal – Chapter 542

Chapter 542: Kepala Merah, Kepala Hijau, Favorit Kami Adalah Kepala Putih.

Ada sesuatu yang memikat tentang suara nyanyian yang membuat Bai Xiaochun, Zhou Yixing, dan Chen Jue benar-benar terguncang. Yang lebih menggelitik adalah fakta bahwa itu bukan suara tunggal yang meneriakkan sajak anak-anak, tetapi seluruh kelompok mereka!

Mereka terdengar seperti anak-anak, tertawa dan terkikik ketika mereka bernyanyi. Saat suara mereka bergerak, gelombang suara yang tak terlihat memenuhi udara, menyebabkan dinding mulai beriak.

Kemudian, wajah-wajah muncul di dinding, satu demi satu. Ada pria dan wanita, tua dan muda, dan tanpa kecuali, mereka tampak ketakutan. Kemudian, mereka mulai menjerit ….

"Topi merah akan datang!"

"Lari! Topi merah sedang dalam perjalanan … ” Wajah-wajah itu sepertinya ingin melarikan diri atau bersembunyi, tetapi tidak bisa. Yang lebih aneh lagi, wajah-wajah mulai bangkit dari tanah.

Yang paling mengejutkan dari semua adalah bahwa dinding mulai bergerak secara dramatis, menyebabkan jalan di belakang Bai Xiaochun, Zhou Yixing, dan Chen Jue ditutup rapat, menempatkan mereka di jalan buntu!

Ketiga pembudidaya secara fisik gemetar, dan rambut di bagian belakang leher mereka mulai berdiri.

Mereka semua dikejutkan oleh perasaan yang datang, bukan dari basis kultivasi mereka, tetapi dari jiwa mereka. Itu adalah ketakutan yang dingin dan berduri yang akan dihadapi seseorang ketika dilacak oleh predator.

Tidak masalah bahwa Bai Xiaochun mengolah mantra Will-Evolving School Frigid School, rasa dingin yang dia rasakan saat ini membuatnya menggigil.

"Apa yang sedang terjadi!?"

Ketakutan ini membuat seluruh kelompok benar-benar tidak tertarik untuk bertarung satu sama lain. Tiba-tiba, sebuah jeritan kesakitan terdengar, dan sebuah tangan melesat dari sudut persimpangan tepat di depan. Tangan itu berlumuran darah, dan segera setelah itu muncul, ia mencoba untuk memegang ke dinding, dengan pandangan yang jelas tentang Bai Xiaochun dan yang lainnya.

Namun, jelas ada sesuatu di sudut yang menarik pemilik tangannya. Tangan itu tertekuk, dan jari-jarinya mencakar dinding untuk meraih sesuatu, namun, itu segera diseret kembali ke sudut.

Kemudian, suara berderak yang mengerikan bisa didengar, selama waktu itu nyanyian lagu anak-anak berhenti.

Sambil gemetar hebat, Chen Jue yang ketakutan beringsut menuju Bai Xiaochun, berharap kedekatan itu akan memberinya sedikit rasa aman.

Wajah Bai Xiaochun pucat, dan dia juga gemetaran saat dia menatap dengan mata lebar ke sudut di mana tangan itu baru saja menghilang. Apa yang dia ingin lakukan adalah melarikan diri ke arah yang berlawanan, tetapi sayangnya, mereka bertiga sekarang tepat di tengah jalan buntu!

Zhou Yixing tampak sama terkejutnya. Selama beberapa hari di mana dia berada di labirin, dia telah mengambil sekelompok pengikut yang cukup besar, dengan siapa dia selamat dari beberapa penyergapan dan mengurangi beberapa lawan. Namun, dia belum pernah mengalami hal seaneh ini.

Teror yang dia rasakan sekarang menyebabkan murid-muridnya mengerut ketika dia menatap sudut tempat tangan itu baru saja menghilang.

Sekitar saat itu, suara mengunyah berhenti, dan sajak anak-anak mulai lagi.

"Topi merah, topi hijau, kami sekelompok topi kecil ….

"Kepala merah, kepala hijau, favorit kami adalah kepala putih …." Nada gembira dari nyanyian menyebabkan kulit kepala dari ketiga pembudidaya tergelitik di ambang ledakan.

Pada saat itulah topi merah cerah tiba-tiba terbang keluar dari sudut.

Pinggiran topi meneteskan darah ketika bergoyang-goyang sedikit, lalu tiba-tiba berhenti di tempat, seolah-olah itu baru saja memperhatikan Bai Xiaochun dan yang lainnya.

"Kepala putih …." kata topi itu dengan suara seorang anak. Kemudian mulai terbang ke depan, menyebabkan kelompok tiga untuk kembali. Namun, saat itulah menjadi jelas topi tidak menuju ke arah mereka, melainkan, ke selusin pembudidaya jiwa yang telah dikurung dalam lapisan es!

Dalam sekejap mata, topi merah mendarat di kepala salah satu pembudidaya, menyebabkan es langsung hancur dan mengungkapkan pembudidaya di bawahnya.

Kultivator tidak mati; nyala kekuatan hidupnya masih menyala. Seketika, matanya terbuka, dan ekspresinya memutar dengan ketakutan saat dia menjerit memilukan. Namun, yang lebih mengejutkan lagi adalah apa yang terjadi selanjutnya.

Ketika topi itu mendarat di kepala pembina jiwa, tubuh lelaki itu mulai bergetar, dan bunyi berderak seperti mengunyah mulai memenuhi udara.

"Turun! Lepaskan aku !! ” Kultivator berteriak dengan marah. Dia bahkan mengulurkan tangan dan meraih topinya untuk mencoba melepasnya dari kepalanya, tetapi tidak ada gunanya. Setelah beberapa napas waktu berlalu, perjuangannya berhenti, dan dia akhirnya hanya berdiri di sana tanpa bergerak. Akhirnya, topinya terbang ke udara, meneteskan darah sepanjang waktu.

Pada saat itu, Bai Xiaochun dan yang lainnya bisa melihat bahwa kepala pembudidaya sekarang benar-benar putih !! Itu karena tengkoraknya sekarang terlihat !!

Tengkoraknya tidak utuh; ada potongan besar yang hilang, memungkinkan semua orang untuk melihat bahwa bagian dalam kepalanya sekarang benar-benar kosong.

"Kepala merah, kepala hijau, favorit kami adalah kepala putih …." topi merah itu bernyanyi, tertawa kecil ketika terbang berputar-putar dan kemudian mendarat di atas penggarap jiwa bersegel es lainnya. Pada saat yang sama, lebih banyak tawa, tawa cekikikan terbang di sudut, beberapa di antaranya berwarna merah, beberapa di antaranya berwarna hijau.

"Topi merah, topi hijau, kami sekelompok topi kecil …." Ada lusinan dari mereka, semuanya berlumuran darah ketika mereka terbang bersama bernyanyi. Dalam beberapa saat, topi-topi itu bertarung di antara mereka sendiri untuk mendarat di kepala para pembudidaya yang tersegel.

Namun, hanya ada sekitar selusin pembudidaya, dan lebih banyak topi dari itu. Tak lama, tidak ada lagi pembudidaya tersedia, dan topi mulai mengalihkan perhatian mereka ke Bai Xiaochun, Zhou Yixing, dan Chen Jue.

Dalam sekejap itu, wajah-wajah di dinding dan lantai mulai menjerit.

"Sudah selesai. Jadi! Mereka disini!"

Topi yang tersisa mulai tertawa senang ketika mereka menembak ke arah kelompok tiga. Bai Xiaochun sudah sangat kencang. Melolong, dia melambaikan tangannya untuk mengirim lebih dari seribu jimat kertas menampar tubuhnya. Pada saat yang sama, dia melemparkan seluruh tumpukan ke Chen Jue.

"Lari untuk hidupmu!" dia berteriak. Kemudian dia mulai bergerak, secara bersamaan mengenakan banyak lapisan baju besi, menyebabkan suara menampar bergema. Cahaya yang berkilauan dari lebih dari sepuluh lapis armor memenuhi terowongan, bersama dengan gemerlapnya jimat kertas. Dalam sekejap mata, dia berada di kejauhan, berkobar dengan kecepatan penuh dengan tujuh atau delapan topi mengejarnya.

Chen Jue mengertakkan gigi dan menampar jimat kertas ke dirinya sendiri, secara bersamaan melepaskan kekuatan basis kultivasinya saat ia bersiap untuk pergi keluar. Memanfaatkan setiap teknik ajaib yang bisa dipikirkannya, ia mulai melarikan diri, lima atau enam topi mengejarnya dengan tabah.

Zhou Yixing berdiri di sana dengan heran. Dia hampir ingin menangis karena ketidakadilan semua itu. Hanya tujuh atau delapan topi mengejar Bai Xiaochun, dan hanya lima atau enam mengejar Chen Jue, meninggalkannya di sana dengan hampir selusin topi untuk diurus.

"Bagaimana ini bisa terjadi?!?!" dia mengerang, wajahnya berubah pucat. Kemudian, tepat ketika selusin topi mulai terbang ke arahnya, dia mengertakkan gigi dan mengirim cahaya bintang yang bersinar dari sigil bintang untuk mengisi daerah itu.

Topi-topi itu tiba-tiba terbang keluar dari sisi lain cahaya bintang, seolah-olah mereka tidak bisa menemukan Zhou Yixing sama sekali. Kemudian, cahaya bintang mulai memudar, dan Zhou Yixing tidak terlihat.

Topi-topi itu memeriksa daerah itu dengan saksama, tetapi ketika mereka tidak dapat menemukan apa-apa, mulai terbang lagi, bernyanyi sepanjang waktu….

Sementara itu, di lokasi lain di labirin, lebih banyak cahaya bintang muncul, dari mana Zhou Yixing terhuyung keluar, batuk darah dalam jumlah besar seperti yang dia lakukan. Wajahnya sepucat selembar kertas, dan bintang sigil di dahinya jauh lebih redup daripada sebelumnya.

"Sial, aku tidak percaya aku harus menggunakan kekuatan sigil bintang klanku !!" Berpikir kembali ke topi aneh, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menggigil. Setelah melihat sekeliling untuk memastikan bahwa tidak ada dari mereka di daerah itu, dia akhirnya menghela nafas lega.

“Dia mencuri nyala sembilan warna saya, dan kemudian mencoba merampok busur saya yang berharga. Dia memiliki qi dingin dan tubuh kedagingan yang kuat. Kenapa dia tampak seperti Bai Xiaochun!?!? ” Setelah meninjau semua yang dia ingat tentang Bai Xiaochun, dia lebih yakin dari sebelumnya bahwa dia baru saja bertemu dengannya, namun, tidak bisa memastikan.

"Jika itu benar-benar Bai Xiaochun, itu berarti dia memiliki semacam barang yang memungkinkan dia mengubah auranya! Tapi … sial! Teleportasi keluar dari situasi itu membuat saya benar-benar berbalik. Aku harus mulai mencari petunjuk untuk menemukan jalan yang benar lagi! ” Sambil mendesah, dia mulai bergerak melalui terowongan labirin sekali lagi.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya