A Will Eternal – Chapter 543

shadow

A Will Eternal – Chapter 543

Chapter 543: Roti yang Direndam Darah

Di lokasi di mana Bai Xiaochun, Chen Jue, dan Zhou Yixing baru saja bertengkar dengan topi, sekarang hanya ada selusin pembudidaya jiwa, berdiri di sana tanpa bergerak.

Mereka tidak lebih dari mayat, dengan tengkorak putih mereka yang kosong terlihat jelas. Itu pemandangan yang sangat aneh.

Wajah-wajah di dinding dan lantai mulai bernapas lega dan secara bersamaan mengobrol satu sama lain tentang apa yang baru saja terjadi.

"Mereka akhirnya pergi. Topi merah sudah pergi! Ha ha ha!"

“Topi-topi itu bertingkah sangat aneh hari ini. Mereka sama sekali tidak menggertak kita! ”

“Ya, kamu benar sekali! Memang sangat aneh. Sesuatu yang aneh sedang terjadi …. " Kemudian, di tengah percakapan mereka, ekspresi mereka berkedip-kedip, dan mata mereka membelalak. Melihat ke bawah terowongan, mereka semua menutup mulut. Saat ini, teror berkilauan di mata mereka jauh melebihi apa yang berasal dari topi, dan mereka semua mulai menggigil.

Lebih jauh ke bawah terowongan, sosok itu menjadi terlihat, pada awalnya buram, tetapi dengan cepat menjadi jelas. Itu adalah wanita muda yang cantik dengan rambut panjang. Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, ada sesuatu yang sangat aneh tentangnya, meskipun tidak mungkin untuk mengatakan apa.

“Begitu banyak orang datang. Bahkan kekasihku ada di sini! ” Wanita muda itu terkekeh, matanya berubah menjadi bulan sabit kembar dalam prosesnya dan membuatnya tampak lebih cantik. Pada saat yang sama, dia tampak sangat aneh, karena yang terlihat di matanya adalah dua murid masing-masing! Yang mengejutkan, dia memiliki satu murid besar dan satu murid kecil, yang keduanya tumpang tindih! Siapa pun yang mungkin bisa menatap matanya akan terkejut sampai ke inti.

Adapun Bai Xiaochun, jika dia hadir, dia akan segera mengenali wanita muda ini sebagai tidak lain adalah Gongsun Wan’er!

Kecuali, dia saat ini di tengah melarikan diri dengan gila untuk hidupnya dari delapan topi. Dia telah berusaha melawan, tetapi teknik sihirnya benar-benar tidak berguna melawan mereka. Dia bahkan telah menggunakan beberapa metode khusus untuk meningkatkan kecepatannya, namun topinya selalu dapat mengimbangi.

“Untuk apa kau mengejarku !? Ya… kepalaku rasanya tidak enak! ” Ketika ia berlari di sepanjang pell-mell, ia bertemu dengan pembudidaya jiwa sesekali atau buas raksasa, yang ketika ia akhirnya menyadari bahwa topi tidak secara khusus mengejarnya. Saat topi bertemu orang lain untuk dimakan, dia perlahan-lahan bisa kehilangan mereka.

Ketika akhirnya dia bebas, dia menghela napas lega. Namun, pikiran tentang apa yang baru saja ia lalui terus menyebabkan jantungnya berdebar ketakutan. Namun, pada saat yang sama, fakta bahwa topi-topi itu menyerah mengejar dia untuk pergi setelah orang lain membuatnya merasa agak sedih.

"Jangan bilang kepalaku benar-benar tidak enak rasanya?" gerutunya. Akhirnya, ia menjernihkan pikirannya dari pemikiran-pemikiran semacam itu dan menemukan sudut yang tidak biasa di mana ia bisa memiliki privasi. Melambaikan tangannya, dia mengirim kabut yang menyebar untuk mengisi daerah itu, serta beberapa qi dingin untuk mengunci tempat itu. Kemudian, dia menjilat bibirnya dan mengeluarkan nyala api sembilan warna dari tasnya.

Setelah dengan hati-hati melepaskan segel es yang berisi itu, dia melihat dengan penuh semangat api, yang meskipun telah redup, masih diisi dengan sembilan warna. Mengingat panas luar biasa yang dapat dia rasakan darinya, dia yakin bahwa semua yang baru saja dia lalui sepadan.

"Api sembilan warna ini luar biasa! Jika itu dikaitkan dengan fondasi yang kuat, maka qi dingin saya tidak akan mampu menyegelnya.

“Dengan nyala api ini, aku pasti bisa melakukan peningkatan semangat sembilan kali lipat pada Eternal Parasol….

"Maka itu akan menjadi lebih kuat dari yang sudah ada, dan pasti akan membuatnya lebih mudah untuk tetap aman di sekitar sini." Setelah melihat-lihat sekali lagi untuk memastikan dia sendirian, dia menghasilkan penyu-penyu dan Parasol Abadi, dan bersiap untuk memulai proses peningkatan roh.

Namun, setelah hanya sesaat berlalu, dia ragu-ragu. "Aku ingin tahu apakah energi langit dan bumi di labirin ini sudah cukup …."

Kembali ketika dia melakukan beberapa peningkatan roh di Great Wall City, dia jelas merasakan bahwa, karena tingkat energi spiritual yang lemah, proses peningkatan itu tidak terlalu stabil.

Syukurlah, kura-kura ajaibnya telah memastikan bahwa peningkatan semangat bekerja tidak masalah apa pun. Karena itu, meski memiliki nyala api sembilan warna yang redup, dan berada di tengah labirin, ia memutuskan untuk mengertakkan gigi dan melanjutkan rencananya.

“Aku perlu meningkatkan peluang untuk keluar dari sini hidup-hidup. Itu layak dilakukan sedikit pengujian. Jika gagal, maka jadilah itu. ” Ketika datang untuk melindungi hidupnya yang kecil dan miskin, Bai Xiaochun tidak akan pernah pelit. Karena itu, ia segera memulai proses peningkatan semangat.

Segera setelah nyala sembilan warna diserap oleh wajan-penyu, desain pada permukaannya mulai bersinar dengan cahaya yang menyilaukan. Bai Xiaochun memandang dengan gugup, mata terbelalak, sampai desain sepenuhnya menyala. Kemudian, dia dengan bersemangat melemparkan Parasol Abadi ke dalam.

Penyu-wajan segera mulai bergetar, dan desain di permukaannya bersinar lebih terang, hampir seolah-olah mereka tahu apa yang sedang terjadi. Kemudian, desain menembak ke arah Parasol Abadi, berubah menjadi desain roh kesembilan di permukaannya! Getaran mengalir melalui Eternal Parasol, dan Bai Xiaochun hampir yakin dia bisa mendengar sesuatu seperti sorakan gembira. Kemudian, kura-kura itu tenang, dan semuanya kembali normal.

“Itu berhasil? Seperti itu? Saya sama sekali tidak merasakan energi langit dan bumi! ” Terkejut, dia mengambil Eternal Parasol dan memeriksanya, membenarkan bahwa peningkatan roh benar-benar berhasil.

Kemudian dia melihat kura-kura lagi, dan akhirnya kembali ke Eternal Parasol. Setiap kali dia melakukan peningkatan roh di masa lalu, itu selalu menghasut energi langit dan bumi di daerah itu, tetapi kali ini, tidak ada yang seperti itu yang terjadi.

Setelah memikirkan semuanya, mata Bai Xiaochun tiba-tiba berkilau.

"Api itu berbeda!

“Untuk semua peningkatan semangatku yang lain, aku selalu menggunakan bahan bakar api multi-warna untuk membuat api sendiri. Tapi kali ini, saya memiliki api untuk memulai. Ditambah lagi, itu adalah kebakaran Wildlands …. ” Segera, Bai Xiaochun mendapati dirinya berpikir tentang pembangun jiwa dan ahli nujum, dan bagaimana mereka sering memiliki item ajaib dengan banyak peningkatan semangat. Pada saat ini, dia merasa seperti memiliki potongan puzzle lainnya.

“Mungkin cara mereka melakukan peningkatan semangat di Wildlands tidak membutuhkan energi dari surga dan bumi. Mengingat betapa tandusnya energi spiritual tempat ini, itu sepertinya satu-satunya penjelasan yang masuk akal. ” Setelah sedikit berpikir, Bai Xiaochun memutuskan bahwa labirin yang mematikan bukanlah tempat untuk duduk dan mencoba menganalisis situasi. Meninggalkan pikiran tentang peningkatan semangat untuk saat ini, dia menarik kabut dan qi yang dingin, dan kemudian mulai mencari jalan keluar dengan hati-hati.

Dua hari lagi berlalu, dan penjelajahan Bai Xiaochun yang cermat tidak mengarah pada situasi yang lebih aneh seperti topi. Namun, dia menyadari bahwa dia tampaknya bertemu semakin sedikit orang, apakah mereka pembudidaya Tembok Besar atau pembudidaya jiwa liar dan liar.

“Sebelumnya, saya bertemu setidaknya sepuluh per hari. Tapi sekarang, lebih seperti empat atau lima, atau bahkan lebih sedikit …. " Melihat sekeliling pada dinding terowongan, dia tidak bisa menahan diri untuk merasa seperti labirin adalah keinginan besar untuk memakan semua orang.

Pikiran itu membuatnya menggigil.

“Aku tidak bisa membiarkan itu terjadi padaku! Saya harus menemukan jalan keluar!

“Tapi semuanya terlihat sama. Bagaimana saya keluar …? " Tak satu pun dari ide-ide yang ia buat, seperti meninggalkan bekas di dinding, tidak ada gunanya sama sekali.

Akhirnya, dia hanya menggunakan metode lamanya, yang agak tanpa berpikir, berpegang teguh ke kanan. Ketika ia melanjutkan, tiga hari lagi berlalu. Segera, dia merasa sangat tersesat sehingga dia pusing, dan juga cemberut di ambang air mata. Saat itulah dia berbelok di sudut, dan melihat sesuatu yang menyebabkan matanya melebar.

Sensasi menyeramkan memenuhi dirinya, menjadi dingin es yang membuatnya terengah-engah.

Tidak ada topi. Alih-alih, ia mendapati dirinya melihat sesuatu seperti sebuah alun-alun besar yang terbuka, dengan terowongan mengarah ke sana dari keempat arah. Tepat di tengah alun-alun ada dua lilin besar dengan api hijau yang mengeluarkan cahaya aneh, berkedip-kedip. Sebagai hasil dari bayang-bayang yang dilemparkan oleh api, alun-alun itu tampak benar-benar menakutkan.

Duduk di antara dua lilin adalah piring besar, di atas yang merupakan tumpukan roti kukus seperti gunung!

Namun, roti ini tampaknya basah oleh darah, sangat banyak sehingga mereka meneteskannya! Itu adalah pemandangan yang mengerikan yang menyebabkan kulit kepala Bai Xiaochun menggeliat begitu keras hingga rasanya seperti meledak.

Berkumpul di alun-alun adalah beberapa ratus pembudidaya Tembok Besar dan pembudidaya jiwa Wildlands dan liar. Bahkan ada beberapa ahli nujum juga. Mereka semua berdiri di sana tanpa bergerak, mengekspresikan kegilaan saat mereka menatap roti yang berlumuran darah. Meskipun tidak ada dari mereka yang berbicara, adalah mungkin untuk mendengar mereka terengah-engah ketika mereka berdiri di sana.

Aroma harum, harum tercium dari roti berlumuran darah yang, ketika memasuki hidung Bai Xiaochun, membuatnya sangat mual sehingga dia ingin memuntahkan organ dalamnya!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya