A Will Eternal – Chapter 546 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 546 | Baca Novel Online

Chapter 546: Panah Dengan Desain Emas!

Boom bergema bolak-balik di terowongan saat kekuatan sebenarnya dari Parasol Abadi ditampilkan. Tidak satu pun dari delapan belas panah jiwa yang paling tidak melukainya, dan meskipun Bai Xiaochun tidak bisa melihat wajah aneh di atas payung, Zhou Yixing bisa.

Bagi Zhou Yixing, wajah tersenyum itu tampak menakutkan, bahkan mengingatkannya pada topi merah dari sebelumnya.

"Payung macam apa itu !?" pikirnya, kulit kepalanya kesemutan. Adapun qi dingin di daerah itu, begitu dingin sehingga dia merasa dirinya menggigil di dalam.

Itu adalah saat krisis yang mematikan di mana mata Zhou Yixing bersinar dengan kegilaan saat ia terbang mundur. Kali ini, alih-alih memanggil panah jiwa, dia menarik panah jenis baru dari tasnya!

Itu merah cerah dan memancarkan panas yang kuat, yang menyebabkan qi dingin di daerah itu bergetar di ambang kehancuran. Ketika Bai Xiaochun melihatnya, ekspresinya berkedip.

"Apa … apa itu …? Mengapa rasanya seperti nyala sembilan warna?!? Tidak, tunggu Mungkinkah itu api sepuluh warna …? Aiieee …. " Bai Xiaochun benar-benar terpana bahwa Zhou Yixing akan memiliki benda berharga seperti ini padanya.

Apa yang membuat Bai Xiaochun lebih gugup adalah bahwa sekilas itu terlihat seperti panah, tetapi sesaat kemudian, itu benar-benar tampak seperti terbuat dari api !!

Itu hampir seolah-olah ada dalam keadaan antara jasmani dan ilusi! Yang lebih luar biasa adalah bahwa Bai Xiaochun melihat … desain emas di permukaan panah !!

"Desain emas …." Meskipun awalnya dia tidak yakin apa itu desain emas, itu mengirim pikirannya berputar, dan dalam beberapa saat, dia telah mencapai kesimpulan.

"Itu … harta yang berharga yang telah menerima peningkatan semangat sebelas kali lipat !!"

Peningkatan semangat sepuluh kali lipat menghasilkan sepuluh desain perak, tapi tanda peningkatan semangat kesebelas adalah desain emas tunggal !!

Spekulasi Bai Xiaochun benar. Panah itu … tidak lain adalah panah roh api dengan peningkatan semangat sebelas kali lipat!

Zhou Yixing merasa bahwa ia tidak punya pilihan lain selain mengeluarkan kartu truf miliknya yang ia harap akan disimpan untuk beberapa kesempatan lain. Itu adalah benda spesial yang diberikan kepadanya oleh klannya untuk digunakan sebagai garis pertahanan terakhir !!

Itu adalah harta yang berharga dengan peningkatan semangat sebelas kali lipat, yang, bersama dengan semangat sembilan kali lipatnya yang ditingkatkan, mampu membunuh pembudidaya Nascent Soul!

Fakta bahwa dia menggunakan panah ini menunjukkan betapa Zhou Yixing ingin membunuh Bai Xiaochun.

"Waktunya mati, Bai Xiaochun!" dia meraung sambil mengetuk panah ke haluan. Sementara itu, rambut Bai Xiaochun berdiri tegak, dan murid-muridnya mengerut saat sensasi krisis mematikan menyapu dirinya.

Pada saat ini, dia yakin bahwa panah ini … pasti bisa membunuhnya !!

Tidak ada waktu untuk berpikir atau merencanakan. Saat Zhou Yixing menggambar busur, Bai Xiaochun berteriak dan membuka mata ketiga. Seketika, Zhou Yixing menggigil, dan ekspresi bingung muncul di wajahnya ketika tangan yang dia gunakan untuk menarik tali busur tiba-tiba berhenti bergerak.

Pada saat yang sama, suara gemuruh terdengar ketika Bai Xiaochun menggunakan Living Mountain Incantation, dan juga mengulurkan tangannya untuk memanggil Kerajaan Waterswamp-nya!

Ketika daerah di sekitarnya berubah menjadi rawa berair, ia menarik qi dinginnya kembali, menyebabkan badai mengamuk di sekitarnya. Namun, semuanya belum berakhir. Kekuatan Teknik Hidup Abadi Abadi melonjak di sekelilingnya, mendorong kekuatan tubuh kedagingannya hingga batas.

Semua hal ini membutuhkan waktu untuk dijelaskan, tetapi sebenarnya terjadi dalam momen yang paling singkat. Beberapa saat kemudian, sigil bintang di dahi Zhou Yixing meletus dengan cahaya bintang, membebaskannya dari kendali Bai Xiaochun. Saat keringat mulai menetes ke wajahnya, ia melepaskan tali busur. Kemudian, suara gemuruh terdengar … sebagai panah roh api dengan peningkatan semangat sebelas kali lipat terbang keluar!

Begitu ia meninggalkan haluan, itu berubah menjadi naga api besar, sangat mirip penampilan. Saat naga itu menembak ke arah Bai Xiaochun, ia berlari ke prahara qi yang dingin, menghancurkannya, dan kemudian melanjutkan ke depan sampai menabrak lonjakan besar yang bangkit dari tanah.

Saat ledakan memekakkan telinga menggoyang koridor, Bai Xiaochun melompat ke udara, berubah menjadi golem batu yang sangat besar. Mengulurkan tangan kanannya, dia melepaskan Mountain Shaking Bash dan kemudian Throat Crushing Grasp, menggunakan semua kekuatan gunung yang hidup dan tubuhnya yang berdaging dalam satu serangan besar-besaran.

Lagipula, panah ini bisa membunuh seorang pembudidaya Nascent Soul, dan karena itu, dia tidak punya harapan untuk bisa menghindarinya!

Satu-satunya harapannya sekarang … adalah untuk menangkapnya!

Saat Gold Core-nya berputar dengan cepat, cahaya hitam tiba-tiba muncul dari dalam dirinya ketika penyu-wajinya muncul untuk memblokir panah roh api.

Sebuah ledakan besar bergema ketika keduanya terhubung, dan panah jiwa api bahkan mengeluarkan sesuatu seperti jeritan yang menyedihkan ketika gelombang kejut diluncurkan. Namun, karena semua hal ini terjadi begitu cepat, dan karena posisi Bai Xiaochun saat ini menghalangi pandangan Zhou Yixing, dia tidak bisa melihat dengan tepat apa yang terjadi.

Tepat ketika panah roh api akan hancur berkeping-keping, Bai Xiaochun menggunakan kekuatan tubuh kedagingannya dan kekuatan gunung yang hidup, serta kekuatan Gunung Bash Gemetar dan Genggaman Pencabutan Tenggorokan, untuk menjangkau dan ambil tenggorokan naga api. Kemudian, kekuatan Hex Kematian melonjak untuk mencegah panah meledak!

Gemuruh besar memenuhi terowongan, dan gelombang kejut intens yang menyebar menyebabkan darah menyembur keluar dari mulut Zhou Yixing saat ia jatuh ke belakang seperti layang-layang dengan potongan tali, ekspresinya campuran percontohan dan kejutan.

Bagaimana dia bisa menebak bahwa panah roh jiwanya, yang bisa membunuh ahli Jiwa yang baru lahir, akan direbut oleh Bai Xiaochun !?

Begitu Bai Xiaochun meletakkan tangannya di panah jiwa api, lonjakan Waterswamp Kingdomnya runtuh, dan qi dinginnya menghilang. Bentuk golem batunya hancur, dan dia terungkap, batuk awan darah.

Dia terlempar ke belakang, lapisan zirahnya hancur menjadi abu, namun, tangannya memegang panah dengan kuat. Naga api yang berjuang meraung dan bertarung, tetapi pada akhirnya … itu menyusut kembali menjadi panah!

"Mustahil!!" Zhou Yixing menangis, matanya hampir keluar dari tengkoraknya. Terengah-engah sebagai sensasi krisis mematikan memenuhi dirinya, dia melihat adegan yang tak bisa dipercaya bermain di depannya, hatinya dipenuhi teror. Akhirnya, dia menggambar bintang sigil di dahinya, yang mulai berdenyut dengan kekuatan teleportasi.

Bai Xiaochun perlahan-lahan mendongak, matanya merah, niat membunuhnya membara saat dia melangkah maju. "Waktunya mati, Zhou Yixing!"

Langkah itu hampir seperti mendarat langsung di hati Zhou Yixing. Dia gemetar nampak, dan menjerit keras. Jika panah jiwanya tidak bisa membunuh lawan ini, lalu apa yang bisa? Pikiran berputar dan tidak punya waktu untuk berpikir, dia mendorong ke dahinya, menyebabkan ledakan cahaya bintang besar keluar dari sigil bintangnya, yang melilitnya dan memindahkannya.

Dia tidak berani melakukan apa pun selain melarikan diri. Saat ini, hanya memikirkan Bai Xiaochun membuatnya takut.

Bai Xiaochun batuk seteguk darah saat Zhou Yixing dibawa pergi, setelah itu rahangnya jatuh.

"Aku tidak percaya dia lari begitu cepat. Aku bahkan tidak bisa menyelesaikan batuk darah itu …. ” Segera setelah Bai Xiaochun merasakan kekuatan teleportasi yang datang dari bintang sigil Zhou Yixing, ia dengan sengaja batuk darah untuk mencoba membuat dirinya terlihat lemah. Rencananya adalah menipu Zhou Yixing agar tetap tinggal, dan kemudian menunjukkan betapa kuatnya dia sebenarnya.

Idealnya, dia akhirnya akan membunuh Zhou Yixing. Namun, bertentangan dengan semua harapannya, Zhou Yixing bahkan tidak menunggu dia untuk batuk darah sebelum menghilang.

Menghela nafas, Bai Xiaochun mengeluarkan pil Vestise Godly dan mengkonsumsinya. Ketika dia mulai pulih dari pertarungan, dia melihat panah di tangannya dan kemudian mulai tertawa riang.

“Aku mungkin tidak seharusnya membunuh Zhou Yixing ini. Setiap kali kita bertarung, dia akhirnya memberiku barang berharga. Sembilan api berwarna. Panah jiwa dengan peningkatan semangat sebelas kali lipat. Ha ha ha! Hmm … ada juga busurnya. " Setelah mencapai titik ini dalam jalur pemikirannya, ia dengan bersemangat memikirkan kembali pertarungan yang baru saja terjadi.

Panah itu sangat kuat, sedemikian rupa sehingga dia takut padanya. Jika bukan karena penggunaan Mata Dharma Heavenspan-nya dan perlindungan kura-kura-wajan, ia akan ditangkap, atau benar-benar dihancurkan!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya