A Will Eternal – Chapter 548 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 548 | Baca Novel Online

Chapter 548: Aku Akan Berangkat Sekarang … Sshhh ….

Bai Xiaochun memutar kepalanya dengan kecepatan kilat, dan tidak memberi peringatan terlebih dahulu bahwa dia akan melakukannya. Namun, dia tidak melihat apapun yang menempel di punggungnya. Dia bahkan mengulurkan tangan dan merasakan sekitar untuk memastikan tidak ada di sana, sebelum menghela napas lega.

"Baiklah, bagus. Tidak ada apa-apa di punggungku. " Meski begitu, dia sangat gugup dengan seluruh situasi. Kultivator jiwa dari beberapa saat yang lalu adalah orang pertama yang dia temui yang tampaknya sadar. Namun, fakta bahwa ia masih memiliki orang kertas di punggungnya sangat jelas, dan juga cukup membingungkan bagi Bai Xiaochun.

Setelah melihat sekeliling, dia tidak yakin apa yang harus dilakukan. Akhirnya, dia mengertakkan gigi dan mengambil arah baru untuk masuk.

Dia terus bertemu lebih banyak pembudidaya, hampir seolah-olah mereka telah berkumpul di daerah ini. Itu akan menjelaskan mengapa dia pergi begitu lama tanpa melihat siapa pun. Namun, hampir semua orang yang ditemuinya memiliki ekspresi kosong dan orang kertas di punggung mereka.

Mereka yang jernih sering melarikan diri dengan gila melalui terowongan, atau bahkan meronta-ronta ketika mereka mencoba meraih punggung mereka. Yang lain merobek pakaian mereka. Namun, tidak ada yang dilakukan siapa pun yang bisa menghentikan orang-orang dari kertas menempel pada mereka ….

Semua yang terjadi membuat Bai Xiaochun melompat ke bayangannya sendiri, dan terus-menerus melihat dari balik bahunya. Kadang-kadang, ia akan menemukan lokasi-lokasi dengan simpul-simpul ajaib di tanah, tempat orang-orang kertas biasa, tampaknya menyerap energi.

Bai Xiaochun perlahan-lahan menjadi panik, dan beralih ke kecepatan yang semakin tinggi. Dia mencoba mengitari daerah-daerah yang memiliki orang-orang kertas, dan akhirnya menyadari bahwa dia bertemu semakin sedikit pembudidaya. Namun, untuk beberapa alasan, semuanya tampak semakin menakutkan dan lebih dingin, ke titik di mana rambutnya mulai berdiri. Akhirnya, dia berhenti dan memilih arah yang berbeda.

Namun, hari berikutnya, Bai Xiaochun terkejut menemukan bahwa tidak peduli ke arah mana ia memilih, dinginnya yang menyeramkan hanya terus tumbuh lebih kuat.

"Jangan mengejarku …." gumamnya, cemberut di ambang air mata. Hati terbakar dengan kecemasan, ia memutar basis budidayanya untuk menjauhkan dingin yang menyeramkan darinya.

Namun, meskipun mengurangi efeknya sedikit, dia tidak bisa mencegahnya menyentuhnya …. Suatu hari ketika dia bergegas dengan gugup melalui terowongan, dia melihat setumpuk mayat!

Ada lebih dari seribu dari mereka, dan tanpa kecuali, mereka semua memiliki orang-orang kertas!

Orang-orang kertas tampaknya tidur atau menyerap energi dari mayat. Bahkan, banyak mayat memiliki lebih dari satu orang kertas di atasnya, dengan beberapa memiliki sebanyak tujuh atau delapan ….

Apa yang menyebabkan mata Bai Xiaochun menjadi lebih luas dari apa pun adalah seorang ahli nujum berjubah abu-abu yang memiliki lusinan orang kertas melilitnya dan menyerap energinya.

Ahli nujum itu belum mati, dan tampaknya, masih menyadari apa yang terjadi. Namun, matanya dipenuhi keputusasaan. Menggigil ketakutan, Bai Xiaochun bergumam, "Tempat ini pasti sarang kertas !!"

Dari apa yang bisa dia katakan, setidaknya ada dua ribu orang kertas di daerah itu!

“Mereka tidak bisa melihatku. Mereka tidak bisa melihat saya …. " Takut menarik perhatian mereka, dan khawatir bahwa dia mengganggu waktu makan mereka, dia diam-diam mulai berjinjit ke belakang.

Namun, sebelum dia dapat mengambil bahkan lima langkah, satu dari lusinan orang kertas di ahli nujum itu mendongak, hampir seolah-olah itu mencium sesuatu. Menghirup udara, itu berbalik untuk melihat Bai Xiaochun, dan kemudian matanya mulai bersinar dengan cahaya aneh.

Bai Xiaochun hampir takut dari pikirannya, dan berhenti bergerak. Sambil menelan ludah, dia melihat kembali ke tukang kertas, lalu perlahan-lahan mengangkat jarinya ke bibir dan berkata sshhh.

Orang kertas itu tampak terkejut, dan sesaat kemudian, menundukkan kepalanya. Merasa lega, Bai Xiaochun baru saja bersiap untuk kembali, ketika tiba-tiba orang-orang kertas memandangnya.

Air matanya mengalir deras, dia berkata, “Aku tidak bermaksud mengganggu kalian. Makan, oke? Saya akan … saya akan tinggal sekarang. Sshhh …. " Namun, sebelum dia bisa terus mundur, orang-orang kertas yang menatapnya tiba-tiba mulai mengeluarkan jeritan yang menusuk telinga.

Itu adalah suara yang bisa menghancurkan jiwa itu sendiri, dan pada saat putaran kedua jeritan memenuhi udara, semua dua ribu orang kertas di daerah itu telah melihat ke atas, dan banyak dari mereka sedang terbang menuju Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun hampir takut setengah mati. Menjerit, dia berbalik dan melarikan diri untuk hidupnya.

“Kalian tidak bermain adil! Aku … aku melihat salah satu temanmu sebelumnya, dan ketika dia memintaku untuk sshhh aku tidak membuka kedoknya…. ”

Segera, Bai Xiaochun menghilang ke salah satu terowongan di dekatnya, dikejar oleh dua ribu orang kertas. Setelah semuanya menjadi sunyi, area dengan mayat tiba-tiba menjadi sangat sunyi, dan sedikit kemudian, kabut mulai menumpuk.

Kabut menutupi mayat-mayat, yang kemudian mulai layu dengan cepat. Dalam sekejap mata, mereka menjadi tidak lebih dari abu.

Bahkan tas-tas berisi barang-barang magis atau mereka tidak bisa tahan terhadap kabut, dan segera pergi. Kemudian, kabut mulai menyatu pada dirinya sendiri, menggeliat dan bergerak-gerak ketika terbentuk menjadi bentuk humanoid.

Ketika bentuk itu terbentuk, itu menjadi seorang wanita muda, luar biasa cantik, senyum di wajahnya ditutupi oleh tangan. Jika ada yang hadir untuk menyaksikan senyum itu, mereka akan dikejutkan dengan teror dari betapa anehnya itu.

Dia memiliki rambut hitam panjang, dan sosok montok yang jubah biru lautnya tidak bisa menyembunyikan apa pun. Dia tidak lain adalah Gongsun Wan’er!

Pada titik ini, murid kedua di setiap matanya memiliki sosok yang terlihat di dalamnya, wajah seorang gadis muda, yang juga tersenyum.

"Jangan takut, Sayang. Mereka hanya bermain petak umpet denganmu, itu saja …. ” Meskipun suaranya lembut, ekspresinya sedingin es ketika dia melangkah maju, melebur lagi menjadi kabut yang menyebar ke segala arah.

Di suatu tempat di kejauhan, Bai Xiaochun menjerit dan berkeringat saat ia melarikan diri dari dua ribu orang kertas. Tidak peduli seberapa cepat dia pergi, mereka tetap dengannya. Hampir seolah-olah ada hubungan aneh antara mereka dan dia yang memungkinkan mereka untuk menyesuaikan kecepatannya.

Bai Xiaochun hampir kejang-kejang karena ketakutan ketika dia meluncur turun ke terowongan, menenggak satu botol alkohol roh satu demi satu. Dia terus dengan kecepatan tinggi selama lebih dari satu jam, namun keputusasaan ini, menemukan bahwa bahkan setelah waktu itu, dia tidak berhasil mengguncang satu orang pun.

Tak satu pun dari kemampuan ilahi atau teknik magisnya melakukan apa pun untuk membantu. Wilayah dinginnya tidak memengaruhi orang-orang kertas, dan meskipun Eternal Parasol-nya cukup kuat untuk mencegah satu atau dua sekaligus, ada terlalu banyak keseluruhan.

Ditambah lagi, jika dia melambat sama sekali, mereka akan bergegas ke arahnya tanpa berhenti.

Gagasan dimakamkan di tumpukan dua ribu orang kertas, yang semuanya ingin mengisapnya kering sampai dia tumpukan tulang, membuatnya gemetaran ketakutan.

“Aku tidak melakukan apa pun untuk menyinggung perasaan kalian? Untuk apa kau mengejarku ?! ”

Dia bahkan berpikir untuk menggunakan Waterswamp Kingdom-nya untuk melihat apakah itu bisa mengeluarkan beberapa orang kertas, tetapi terlalu banyak menggunakan kekuatan spiritual untuk menggunakannya, yang berarti dia perlu menyimpannya hanya untuk saat-saat paling kritis.

Lagi pula, jumlah kekuatan spiritual yang diperlukan untuk menggunakan Kerajaan Waterswamp satu kali cukup untuk membuatnya bergerak dengan kecepatan tinggi selama sehari penuh.

"Sialan! Baiklah, saya akan terus berlari selama dua jam lagi, dan jika orang-orang koran masih mengejar saya, maka saya akan mencoba Waterswamp Kingdom saya! ” Sambil menggertakkan giginya, dia terus bergerak dengan kecepatan tinggi.

Satu jam berlalu, dan Bai Xiaochun merasa lebih putus asa dari sebelumnya. Dia tidak bertemu dengan satu orang pun, dan merasa sedih mendapati bahwa orang-orang di koran sepertinya tidak pernah lelah. Dia merasa seperti akan menjadi gila, dan hanya berpikir tentang menggunakan Kerajaan Waterswamp ketika dia melihat seorang pria muda terbang ke arahnya. Ketika pemuda itu semakin dekat, jelas bahwa dia gemetaran. Dan kemudian dia melihat dua ribu orang kertas di belakang Bai Xiaochun, yang menyebabkan dia terkesiap, dan kemudian berbalik untuk lari ke arah lain.

Namun, meskipun seberapa cepat pendatang baru ini bereaksi, Bai Xiaochun masih bisa melihat wajahnya.

Pertama, dia terkejut, dan kemudian, senang! "Zhou Yixing!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya