A Will Eternal – Chapter 549 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 549 | Baca Novel Online

Chapter 549: Keberhasilan Anda Sudah Dekat, Bai Xiaochun

Bai Xiaochun sangat senang melihat Zhou Yixing, dan merasa seperti baru saja bertemu dengan seorang teman lama. Lagipula, dia belum melihat makhluk hidup lain selama beberapa waktu.

Untuk secara tak terduga bertemu dengan Zhou Yixing di sini meninggalkan Bai Xiaochun merasa seolah-olah mereka berdua terhubung oleh takdir entah bagaimana.

Ditambah lagi, fakta bahwa dia akhirnya mendapat untung besar setiap kali mereka bertemu membuatnya sangat bersemangat.

"Jangan lari, Zhou Yixing!" dia berteriak. “Aku tidak akan mengambil busur milikmu! Dapatkan perhatian 2.000 orang kertas ini, oke, bintang keberuntunganku !? ”

Sukacita dalam suara Bai Xiaochun menyebabkan Zhou Yixing gemetar di ambang kegilaan. Dia benar-benar merasa seolah-olah dia telah jatuh ke nasib yang lebih buruk daripada yang mungkin terjadi dalam satu kehidupan ….

"Kamu adalah bintang keberuntungan! Semua orang di keluargamu adalah bintang keberuntungan !!! ” Kemarahan mengisinya pada seberapa tajam mata Bai Xiaochun. Baru saja, Zhou Yixing berputar secepat mungkin, namun entah bagaimana, masih dikenali. Kemudian, dia disebut ‘lucky star’, yang membuatnya semakin gila, sampai pada titik di mana dia merasa seperti akan hancur.

Selama perjalanannya baru-baru ini melalui labirin, dia terus berdoa agar dia tidak pernah bertemu Bai Xiaochun lagi, namun … itulah yang sebenarnya terjadi!

"Ya Tuhan, mengapa? Labirin ini sangat besar, mengapa Anda membuat saya bertemu dengan Bai Xiaochun yang terkutuk ini !? ” Ini adalah ketiga kalinya Zhou Yixing bertemu Bai Xiaochun, dan pada saat ini, dia yakin dia memiliki nasib lebih buruk daripada siapa pun di dunia.

Selama pertemuan pertama mereka, ia kehilangan nyala sembilan warna. Kemudian dia mengambil anak panah api jiwanya. Ketiga kalinya, Bai Xiaochun datang berlari padanya dengan 2.000 orang kertas mengejar …

Zhou Yixing baru-baru ini sama ketakutannya dengan orang-orang koran seperti halnya Bai Xiaochun. Melihat lebih dari 2.000 dari mereka di satu tempat membuatnya sangat ketakutan.

"Apakah aku berhutang kepadanya dari kehidupan sebelumnya atau sesuatu!?!?" Mata merah dan ekspresi memerah karena marah, dia berbalik untuk menatap tajam ke Bai Xiaochun.

"Anda ingin bantuan saya mendapat perhatian dari orang-orang kertas itu?" dia berteriak. "Baik! Karena kamu memiliki harapan kematian, kurasa itu artinya nasib telah menempatkanmu di tanganku untuk dibunuh hari ini !! ” Zhou Yixing yakin bahwa dengan mengambil keuntungan dari orang-orang kertas, ia akan dapat memiliki kesempatan untuk membunuh Bai Xiaochun!

"Kesempatan sempurna!" Melolong, dia melemparkan hati-hati ke angin, menarik keluar busur hitamnya dengan peningkatan roh sembilan kali lipat. Kemudian, dia menarik tali busur ke belakang dan melepaskan suksesi 36 panah jiwa, secara bersamaan terbang mundur jauh dari Bai Xiaochun!

36 adalah batas Zhou Yixing, dan sangat menegangkan sehingga dia sudah batuk darah. Namun, itu adalah betapa dia membenci Bai Xiaochun! Semua jalan ke tulang!

36 panah jiwa menjerit di udara menuju Bai Xiaochun, yang wajahnya jatuh pada kesadaran bahwa, dalam kegembiraannya berlari ke bintang keberuntungannya, dia telah mendorong hal-hal terlalu jauh. Yang benar adalah bahwa ini benar-benar adalah kesempatan sempurna bagi Zhou Yixing untuk membunuh Bai Xiaochun.

"Aku tidak percaya kau menjadi pengganggu, Tuan Gorilla!" dia berteriak. Ketika panah 36 jiwa mendekat, jelas bahwa mereka terkunci pada posisinya, dan bahwa dia tidak bisa mengelak. Menimbang bahwa ada orang-orang kertas tepat di belakangnya, itu menempatkannya dalam posisi yang sangat berbahaya. Karena itu, dia melambaikan tangan kanannya dan membentak Eternal Parasol terbuka.

Kemudian, 36 panah jiwa semua meledak, dan Zhou Yixing dengan mengejek berteriak, "Keberhasilanmu sudah dekat, Bai Xiaochun!"

Mengabaikan luka apa pun yang akan menimpanya, dia menarik napas dan meluncurkan 30 anak panah lagi.

Panah menebas melalui udara seperti kilat, langsung mencapai posisi Bai Xiaochun dan kemudian meledak dengan kekuatan luar biasa. Bahkan jika Bai Xiaochun lebih kuat dari yang sudah ada, dia tidak bisa melakukan apa pun selain jatuh kembali dalam menghadapi serangan seperti itu.

Saat dia melakukannya, 2.000 orang kertas meningkatkan kecepatan mereka, menutup jarak dalam sekejap mata.

Senyum yang aneh dapat terlihat di wajah orang-orang kertas yang berteriak, dan terlihat keserakahan dan kegilaan memenuhi mata mereka saat mereka menerkam ke arah Bai Xiaochun.

Dari kejauhan, Zhou Yixing menyaksikan apa yang terjadi dengan kegembiraan yang membuatnya gemetaran. Lalu dia melemparkan kepalanya ke belakang dan tertawa di bagian atas paru-parunya.

"Aku tidak membunuhmu, Bai Xiaochun, ini hanya kehendak langit !!" Zhou Yixing merasa luar biasa karena bisa langsung melepaskan diri dari depresi yang begitu mencekamnya baru-baru ini.

Saat Zhou Yixing menyaksikan orang-orang kertas menerkam Bai Xiaochun, dia tertawa tergila-gila dan kemudian berkata, "Bai Xiaochun, kamu–"

Namun, sebelum dia selesai berbicara, matanya membelalak, dan kata-katanya tersangkut di tenggorokannya!

"Mustahil!" Yang mengejutkan Zhou Yixing, satu perisai berkilauan telah muncul di sekitar Bai Xiaochun, sampai ada lebih dari seribu dari mereka, menciptakan penghalang setebal 30 meter di sekelilingnya.

Saat perisai menyebar, orang-orang kertas yang telah menerkam Bai Xiaochun menempel di permukaannya.

Namun, karena ada begitu banyak dari mereka, mereka akhirnya tampak seperti bola kertas besar!

Di dalam bola kertas, Bai Xiaochun bermandi keringat ketakutan. Di tengah teriknya waktu, dia terlalu kekurangan waktu untuk menggunakan Kerajaan Waterswamp-nya, dan karenanya, menggunakan jimat-jimat defensif untuk menghentikan kemajuan orang-orang kertas.

Setelah memastikan bahwa perisai itu efektif terhadap orang-orang kertas, ia melihat melalui celah di lengan dan kaki mereka pada Zhou Yixing yang menganga di kejauhan.

"Zhou Yixing!" dia berteriak, lalu mulai bergerak ke arahnya!

Rahang Zhou Yixing turun, dan pikirannya mulai berputar ketika bola kertas besar mulai melaju ke arahnya. Banyaknya jumlah orang kertas yang diwakili bola besar menyebabkan kulit kepala Zhou Yixing menggeliat sangat keras hingga rasanya seperti meledak.

"Dia masih belum mati!?!?" dia berkata dengan marah. Berputar, dia mulai melarikan diri, namun meskipun kecepatan yang dia mampu, bukan tandingan Bai Xiaochun.

"Apa yang saya lakukan? Apa yang saya lakukan!?!? Jangan bilang aku benar-benar harus menggunakan teleportasi bintang terakhirku sigil!?!? ” Tersapu dalam perasaan gila, dia menggertakkan giginya dan bersiap untuk melepaskan cahaya bintang dalam sigil bintang. Namun, saat itulah dia tiba-tiba menyadari bahwa 2.000 orang kertas yang menempel di permukaan perisai sebenarnya menyerap kekuatan mereka, yang menyebabkan bola kertas menyusut.

"Hmm?" Tercengang, Zhou Yixing segera meninggalkan rencananya untuk pindah. Jantung berdebar kencang, dia sampai pada kesimpulan bahwa Bai Xiaochun benar-benar menembak dirinya sendiri di kaki, dan begitu perisainya menghilang, dia akan terbunuh dalam jiwa dan raga.

Merasa lebih senang dengan setiap momen yang berlalu, Zhou Yixing terus maju, mengawasi apa yang terjadi di belakangnya dan bahkan menertawakan situasi.

Tiba-tiba, suara gemuruh bergema keluar dari bola kertas, mengejutkan Zhou Yixing. Namun, setelah memastikan bahwa itu mempertahankan kecepatan yang sama seperti sebelumnya, dia tenang.

"Mari kita lihat berapa lama Anda berhasil bertahan, Bai Xiaochun!"

Di dalam bola kertas, Bai Xiaochun tertawa dingin, dan berpikir tentang apa reaksi Zhou Yixing akan kenyataan bahwa … dia bisa menarik ratusan ribu jimat kertas dari tasnya jika dia mau.

"Hmph. Jika saya menarik mereka semua sekaligus, Anda pasti akan panik! ” Namun, Bai Xiaochun masih khawatir. Lagipula, dia tidak memiliki persediaan jimat yang tak ada habisnya, dan pada akhirnya akan kehabisan jimat. Melihat sekeliling pada orang-orang kertas yang menyerap energi perisai, ia dengan cepat sampai pada kesimpulan bahwa mereka menemukan perisai itu lezat.

Dengan jantung berdebar kencang, ia memikirkan hal itu lagi, lalu mengeluarkan jimat kertas lain dan melemparkannya ke samping. Benar saja, beberapa orang kertas segera menerkamnya dan mulai menyerapnya dengan bahagia.

Mata berkedip-kedip, Bai Xiaochun memandang Zhou Yixing melarikan diri ke kejauhan, dan kemudian memutuskan untuk mengambil satu risiko lagi.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya