A Will Eternal – Chapter 551 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 551 | Baca Novel Online

Chapter 551: Aku Akan Menjadi Anak Baik.

Bai Xiaochun menjerit ketakutan, dan melihat dari balik bahunya, gemetaran. Dia juga meraba-raba di belakang punggungnya. Namun, dia masih belum memiliki bukti bahwa ada sesuatu di sana.

Namun, perasaan itu terus bertambah kuat, ke titik di mana dia merasa seperti tidak bisa bernapas.

"Pasti ada sesuatu di sana!" Air mata mengalir deras di matanya, dia berteriak ketika dia menempelkan beberapa jimat kertas padanya. Namun, setelah lapisan perisai muncul, dia masih merasakan hal yang sama.

Tidak peduli apa yang dia lakukan, dia merasa seperti ada seseorang yang menempel padanya.

"Kenapa tidak ada yang berhasil …?" dia berpikir dengan gugup. Sambil menggertakkan giginya, dia melepaskan Living Mountain Incantation, berubah menjadi golem batu dan kemudian kembali lagi. Meskipun begitu, dia masih merasa ada sesuatu di sana.

Bahkan, sensasinya bahkan lebih kuat. Yang paling menakutkan dari semua adalah bahwa Bai Xiaochun yakin bahwa siapa pun yang ada di belakangnya menyerap kekuatan hidupnya.

"Tidak … itu umur panjangku!" dia meratap. “Itulah kesempatanku untuk hidup selamanya! Saya tidak mau ini! Ayo, mari kita bicarakan semuanya. Lepaskan saja punggungku …. ”

Dia bahkan mengeluarkan Eternal Parasol dan menusuknya dari atas bahunya, tetapi siapa pun yang terjebak di punggungnya menolak untuk mengalah.

Bai Xiaochun mulai merasa bingung, dan dia bahkan melangkah lebih jauh dengan menggunakan Kerajaan Waterswamp-nya. Namun, tidak ada yang berubah ….

"Apa yang harus aku lakukan? Jangan bilang bahwa aku, Bai Xiaochun, akan kehilangan hidupku di sini !? Saya menolak untuk menerima ini! Saya masih muda! Aku bahkan belum menikah. Saya belum punya anak …. " Namun, dalam kemarahan dan kesedihannya, dia hanya terus turun ke dalam kebingungan.

Dia mulai terlihat agak lesu ketika berjalan dengan susah payah, bahkan sedikit terhuyung-huyung, seolah-olah dia didorong ke depan dari belakang.

Yang benar adalah bahwa dia memang memiliki orang kertas di punggungnya, seolah-olah itu selalu menjadi bagian dari dirinya. Selanjutnya, itu dengan rakus menyedot basis budidaya dan kekuatan hidupnya.

Orang kertas ini berbeda dari yang lain. Itu tidak putih. Itu … merah!

Selain itu, ia memiliki enam mata, yang terbuka dan tertutup secara terus-menerus dengan cara yang sangat aneh.

Ketika dia berjalan, dia tidak memperhatikan bagaimana, ketika orang-orang kertas lain akan muncul di dekatnya dan memandangnya dengan rakus, mereka kemudian akan melihat orang kertas merah di punggungnya, dan kemudian menggigil dan melarikan diri.

Akhirnya, dia benar-benar sendirian, berjalan dalam kebingungan dan perlahan-lahan berubah menjadi sesuatu yang lebih seperti orang tua.

Namun, pada titik tertentu saat ia berjalan, tangan wanita yang anggun dan anggun mengulurkan tangan, sama sekali mengabaikan kehadiran orang kertas merah, untuk mendarat langsung ke bahu Bai Xiaochun.

Itu adalah pukulan yang mengirimkan getaran yang melewatinya, membangunkannya seolah-olah dari tidur. Tiba-tiba teringat semua yang telah terjadi, dia menjerit dan melompat maju beberapa langkah sebelum berputar untuk melihat ke belakang.

Apa yang dilihatnya menyebabkan rahangnya jatuh.

Di sana, di depannya ada seorang wanita cantik dengan gaun panjang. Dia memiliki senyum yang tampak aneh di wajahnya, dan bahkan terlihat seperti ada darah di bibirnya, seolah-olah dia baru saja makan sesuatu dan lupa untuk menyeka mulutnya. Wanita muda itu tidak lain adalah …

"Gongsun Wan’er !!"

Di tangannya dia memegang orang kertas merah, yang berteriak dan berjuang ketika mencoba membebaskan diri. Namun, upaya seperti itu tidak berguna, dan segera, tatapan memohon bisa terlihat di mata makhluk itu.

Menatap orang kertas merah, Gongsun Wan’er tersenyum, dan murid kedua di setiap matanya mulai bersinar dengan cahaya dingin. "Kau benar-benar punya nyali untuk menggertak kekasihku."

Dengan itu, dia meremas jari-jarinya bersama, mendorong orang kertas itu menjerit karena hancur berkeping-keping!

Kemudian, gumpalan asap putih naik dan melayang kembali ke Bai Xiaochun, yang tidak lain adalah kekuatan hidupnya yang hilang dikembalikan kepadanya.

Wajahnya semakin pucat, tanpa sadar dia mundur beberapa langkah. Untuk beberapa alasan, versi Gongsun Wan’er ini tampak seperti orang asing baginya.

Ketika dia mengingat kembali ingatan masa lalunya, dia yakin itu sudah sangat lama sejak dia merasakan hal seperti ini. Bahkan, sekarang dia memikirkannya, dia menyadari bahwa Gongsun Wan’er selalu tampak sedikit berbeda setelah dia kembali dari Sekte Aliran Darah.

Ditambah lagi, darah di bibirnya jelas bukan darahnya sendiri; itu berasal dari sesuatu yang dia makan. Bai Xiaochun segera mulai terengah-engah karena perasaan menakutkan yang membuat rambut membanjiri dirinya.

Rasa dingin yang menyeramkan di daerah itu jauh melampaui apa pun yang dia rasakan dari topi merah atau roti berlumur darah. Bahkan sarang kertas tidak sedingin ini.

Yang paling mengejutkan dari semua itu adalah bagaimana dia memanggilnya sweetie, yang, untuk alasan yang sangat aneh, tampak akrab ….

Dengan suara gemetar, dia terus mundur ketika dia berkata, "Eh … Ma’er, itu kamu … apa yang kamu lakukan di sini …?"

Dia hampir tidak bisa mengalihkan pandangannya dari darah di bibir Gongsun Wan’er.

Melihat tatapannya, dia mengulurkan tangan dan menyentuh bibirnya dengan lembut, kemudian menjilatinya bersih dan tersenyum padanya. Itu adalah senyum yang menyebabkan hati Bai Xiaochun menjadi dingin. Dia tidak bisa memastikan apakah dia sedang membayangkan sesuatu atau tidak, tapi dia hampir yakin dia telah melihat mulut kedua di dalam dirinya sekarang!

Selain itu, dia bisa melihat bahwa dia memiliki dua murid di setiap matanya!

Dia terlihat gemetaran dan ketakutan, tetapi perasaan takut itu juga memicu kemarahannya. Pada saat yang sama, keringat dingin mulai menetes ke punggungnya.

Gigi mengoceh, dia berkata, "Mau, aku … aku punya tugas untuk dijalankan, jadi, um … sampai jumpa."

Dengan itu, dia bersiap untuk pergi.

Gongsun Wan’er menutupi senyumnya dengan tangan, dan berkata, "Ah, kenapa kamu tidak ikut bermain denganku, sayang !?"

Anehnya, suaranya berbeda dari sebelumnya, dan hampir seperti anak kecil. Saat bergema bolak-balik di terowongan labirin, tubuh Bai Xiaochun menjadi kaku, dan matanya melebar. Cara dia memanggilnya sayang sudah tampak akrab, dan sekarang setelah dia mendengar suara anak itu, pikirannya mulai berputar.

Sambil berteriak, dia mundur lagi, matanya dipenuhi rasa tidak percaya ketika dia menunjuk Gongsun Wan’er dan berkata, "Ke-siapa … siapa … siapa kau?!?!"

"Bagaimana kamu bisa melupakanku, sayang?" Meskipun kata-katanya diucapkan dengan lembut, mereka jatuh seperti halilintar dalam pikiran Bai Xiaochun. Kenangan membanjiri benaknya ketika dia berpikir kembali ke Dunia Pedang yang Jatuh, dan bagaimana di antara banesoul itu ada seorang gadis muda yang memegang boneka beruang kulit yang berdarah !!

"Bagaimana ini mungkin?!?!" pikirnya, mulut dan tenggorokannya mengering. Dia merasa seperti menjadi gila, dan bahkan tidak bisa bernapas. Itu hampir seperti dipukul di kepala berulang kali dengan tongkat besar.

Gongsun Wan’er tersenyum pada reaksinya. Lalu dia dengan santai melambaikan tangan kanannya, menyebabkan kabut darah muncul di sebelahnya, yang dengan cepat menyatu menjadi bentuk pria jangkung.

Dia kekar dan kekar, tetapi menakutkan, tidak memiliki kulit. Otot-otot yang berlumuran darah adalah semua yang bisa dilihat, dengan pembuluh darah biru yang kadang-kadang menonjol di sana-sini.

Begitu Bai Xiaochun melihat wajah pria kekar itu, sebuah nama muncul di benaknya.

"Lei Shan !!"

Pria ini dulunya dipilih dari Sekte Aliran Mendalam. Lei Shan! Berdasarkan kekuatan basis kultivasi bergulir darinya, kekuatannya sebanding dengan tahap Nascent Soul. Namun, matanya kosong dan kosong, hampir seolah-olah dia adalah boneka. [1]

"Tunggu saja aku di sini, Sayang," kata Gongsun Wan’er dengan suara anaknya. “Aku masih belum kenyang. Saya akan mengambil teddy untuk mendapatkan sedikit lebih banyak makanan, dan kemudian kita bisa bermain bersama. Anda tunggu di sini seperti anak yang baik, sekarang. Saya akan sangat marah jika Anda tidak mematuhi! " Sambil tersenyum bahagia, dia berbalik dan melompat ke kejauhan, ditemani oleh Lei Shan, yang berjalan di sampingnya dengan wajah tanpa ekspresi, suara samar guntur bergemuruh keluar darinya saat dia berjalan.

Bai Xiaochun menyaksikan semua ini terjadi dengan wajah pucat. Dia merasa dingin sampai ke sumsumnya, dan sudah memutuskan bahwa dia tidak akan menunggu Gongsun Wan’er dan Lei Shan bahkan jika seseorang mengancam akan membunuhnya. Pada saat ini, dia akhirnya mengumpulkan potongan-potongan teka-teki, dan menyadari bahwa gadis muda yang menakutkan dari Fallen Sword Abyss telah muncul ke dunia dalam tubuh Gongsun Wan’er.

Apakah itu menghantui Sekte Penentang Sungai atau kematian di kapal, semuanya dilakukan oleh gadis itu ….

Dan kemudian Bai Xiaochun ingat bahwa dia awalnya berubah karena pil obat yang dia buat, dan jantungnya berdebar-debar.

"Um … jangan khawatir!" katanya dengan keras. “Aku akan menjadi anak yang baik. Saya tidak akan pergi ke mana pun …. Oh, omong-omong, ada seorang pria di luar sana bernama Zhou Yixing. Dia sangat adil dan halus, dan jelas sangat lezat. Kenapa kamu tidak bermain-main dengannya sebentar …? ” Setelah menunggu sebentar untuk memastikan bahwa gadis itu sudah pergi, dia berbalik dan melarikan diri.

1. Lei Shan terakhir kali terlihat "hidup" di bab 150

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya